Back to Work

Pertimbangan untuk kembali bekerja pas Jasper umur 6 bulan tanpa ART, babysitter atau daycare itu beneran dilema banget deh… Untuk ukuran orang Jerman sendiri, (balik kerja pas anaknya baru umur 6 bulan) itu juga termasuk aneh, karena mereka biasanya ambil cuti melahirkan minimal 1 tahun, bahkan ada yang sampe 3 tahun.

Di tahun pertama ambil cuti melahirkan kita emang dapet tunjangan dari pemerintah dan 2 tahun berikutnya nggak.Tunjangannya tentu nggak sebanyak gaji kita ya, tapi ya lumayan untuk nambah2in beli pampers dan juga beli mainan Jasper πŸ™‚ Kita punya posisi di perusahaan juga aman sampai max. 3 tahun. Jadi kalo balik kerja lagi, dapet posisi yang sama atau nggak posisi yang setara sama posisi sebelum kita cuti melahirkan. Oiya cuti punya anak ini berlaku juga buat papanya ya, jadi kalo papanya yang mau stay di rumah dan mamanya yang kerja juga bisa aja…

Hasrat pengen kerja lagi tuh bahkan udah ada sebelum Jasper lahir. Karena dari Februari gue emang udah stay dirumah dan rasanya nggak betah banget cuma diem di rumah doang 😁 Jadi pas Jasper sekitar 3 bulanan gitu, gue dan Matthias sibuk diskusi gimana cara biar gue bisa balik kerja lagi, siapa yang ngurusin Jasper, kalo kerja kira2 berapa jam per minggu. Oiya disini gue emang memutuskan untuk balik kerja lagi, tapi tentu nggak balik kerja full time. Akhirnya gue curhat sama mertua kalo gue pengen balik kerja dan mereka support jugaaa 😍 Mereka bilang kalo mereka bisa jagain Jasper tiap hari Jumat. Huaaaa langsung deh dapet pencerahan πŸ™‚ Akhirnya Matthias dan gue putusin kalo gue akan kerja 16h/minggu dan tiap Jumat gue ke kantor, sedangkan sisanya gue akan kerja dari rumah dan mulainya kalo Jasper udah genap 6 bulan. Tapi itu baru angan2 lho… Karena belum gue omongin sama kantor gue. Sempet deg2an juga, takut di tolak πŸ˜‚

Tapiiiii pas gue mampir ke kantor sama Jasper, bos gue udah antusias banget nanyain kapan gue mau mulai lagi. Dan pas gue kasih tau rencana gue, dia langsung setuju. Tanpa banyak protes atau apa, pokoknya langsung di setujui… Huaaaa seneng banget gue 😍😍

Dan sejak senin minggu lalu gue udah mulai kerja lagi. Gue bersyukur banget dapet banyak support dari Matthias dan mertua gue. Matthias kadang kalo pulang kerja langsung harus jagain Jasper, biar gue bisa lanjut kerja. Jasper yang jarang rewel klo kadang gue ajak ke kantor, karena harus ada kerjaan yang diberesin atau harus ngunjungin sushi bar. Pokoknya gue bersyukur dengan semua support yang gue dapet… Biarpun capek banget, karena selain kerja tetep harus jagain Jasper, juga beberes rumah dan masak, tapi gue tetep merasa lebih nyaman kalo gue kerja lagi.

Semoga semuanya lancar2 terus yaaaa β™₯️

Happy Weekend semuaaaa!!

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

Persalinan di Jerman

Ihhh Jaspernya udah 6 bulan lebih baru sempet cerita tentang persalinan. Haha… Awalnya males mau cerita ini tapi rasanya sayang ya klo nggak di share dan buat kenang-kenangan juga…

Dari awal bulan April tuh rasanya udah deg-degan tiap hari, nggak sabar nunggu Jasper lahiran. Setiap malem kalo udah berasa kontraksi tuh seneng gitu, tapi langsung kecewa karena ternyata kontraksinya ilang kalo dibawa tiduran. Haha… Jadi si Jasper tuh sekitar 3 mingguan sebelum lahiran selalu ngasih harapan palsu tiap malem. Bikin mamanya tambah deg2an aja.

Due date menurut penghitungan dokter harusnya Jasper lahir tanggal 12 April 2018. Dokter disini rajin banget CTG, yang fungsinya untuk mengontrol detak jantung bayi dan kontraksi gitu. Sejak masuk kehamilan 30 mingguan gitu CTGnya harus setiap minggu dan setelah lewat due date malah harus setiap dua hari sekali. Oiya disini tuh dokter yang mendampingi kita pas hamil beda ya sama dokter yang dampingin kita pas lahiran nanti. Dokter yang nemenin kita lahiran ya dokter yang kerja di rumah sakit, dimana kita mau lahiran. Dan mereka nggak buka praktek sendiri biasanya, tapi cuma kerja di rumah sakit aja.

Nah… pas tanggal 12 April itu jadinya gue bikin janji di rumah sakit untuk CTG. Karena dokter gynekolog gue jauh, jadi sejak due datenya itu pemeriksaan untuk kehamilan gue ditransfer ke RS dimana gue mau lahirin. Tapi pas di CTG dan USG masih oke semuanya, jadi dokter dan bidan di rumah sakit nggak nyaranin untuk induksi, tapi gue disuruh balik 2 hari lagi.

Malemnya itu udah mulai keluar lendir banyak gitu, yang artinya kata dokter lahirannya nggak akan lama lagi. Pas tanggal 14 April pagi malah udah keluar lendir dengan darah dan mulai ada kontraksi-kontraksi gitu. Tapi pas di CTG jam 10 pagi di RS katanya masih oke oke aja dan Jasper masih betah di dalem. Mungkin lahirannya 2-3 hari lagi, gitu kata dokter. Jadinya ya gue di suruh pulang lagi.

Pas lagi jalan pulang tuh berasa kontraksinya makin sakit, tapi gue nggak yakin juga. Karenakan kita baru dari RS dan katanya masih belum waktunya. Pas hari itu malah masih sempet nemenin Matthias beli sepeda, padahal pas di toko sepeda guenya cuma bisa duduk aja sambil nahan sakit. Pas sampe rumah kontraksinya makin teratur dan makin sakit. Matthias yang ikut deg2an akhirnya mutusin buat telpon ke RS dan nanya kita sebaiknya dateng atau nggak.

Bidan di RS nyaranin kita untuk coba berendem di air anget atau mandi pake air anget gitu. Kalo abis itu kontraksinya ilang, berarti belum waktunya tapi kalo kontraksinya tetep atau makin berasa, berarti itu udah kontraksi beneran. Setelah itu langsung gue coba dengan mandi air anget dan abis mandi kontraksinya masih sama aja dan makin teratur kira2 7 menit sekali. Akhirnya kita mutusin buat balik lagi ke RS sekitar jam setengah 4 sore.

Sampe di RS langsung di cek sama bidan yang sedang bertugas disana. Oiya di Jerman yang ngerawat dan mendampingi kita selama proses melahirkan yang paling utama itu bidan, dokter cuma ngecek aja atau kalau ada yang urgent baru dokternya turun tangan. Dan bidan yang di RS tempat gue ngelahirin tuh baik dan sabar banget… Gue diurusin bener-bener sama dia, bahkan Matthias aja di buatin kopi sama bidannya. Hehe

Nahhh pas di cek ternyata gue udah pembukaan 4 dong… Dan air ketuban gue ternyata udah robek, makanya keluar tuh lendir berdarah kalo gue lagi pipis. Huaaaa… nggak berasa kok udah pembukaan 4 ya?? Antara seneng dan takut tuh…. Tapi ternyata sampe pembukaan 10 masih butuh waktu, akhirnya gue disuruh ke kamar dulu dan istirahat disana atau boleh juga jalan-jalan kalo guenya masih kuat. Dan kalo kontraksinya udah terlalu sakit dan gue nggak kuat lagi, gue disuruh lapor ke bidannya. Sekitar jam 6 sore tuh gue udah berasa sakit banget dan pas papasan sama dokter di koridor RS, dokternya langsung maksa gue lapor ke bidan minta obat penahan sakit.

Sama bidannya gue langsung di bawa ke ruang melahirkan. Disana ada macem-macem tuh, ada tempat tidur, trus ada temoat buat berendem juga. Saat itu bidannya nanya gue mau pake epidural anesthesia (PDA) nggak, tapi guenya nolak. Soalnya katanya kalo pake PDA kontraksinya emang jadi nggak sakit, tapi ngedennya nanti juga susah. Kalo nggak kepepet banget, gue nggak mau pake. Akhirnya gue diinfus gitu dan cairan didalam infusnya bisa ngurangin rasa sakit dikit. Sayangnya gue lupa namanya apa.

Ternyata kira2 2 jam kemudian air ketuban gue pecah dan kontraksinya makin parah. Obat yang dikasih udah nggak mempan sama sekali dah… Dan itu udah pembukaan 8 kalo nggak salah. Menurut bidannya itu dari pembukaan 4 ke 8 lumayan cepet jarak waktunya. Trus sekitar jam 9an malem akhirnya udah pembukaan full dan bidan udah siap-siap untuk proses melahirkan. Tapi ternyata posisi kepala babynya salah atau kalo nggak salah di sebut malposisi. Bidanya tapi pro banget untuk lahiran normal, jadi pas di pembukaan 10 itu gue di suruh pake PDA dan juga diajak gymnastik. Mampus nggak tuhh… Udah lagi nahan-nahan sakit masih di ajak gymnastik, biar kepala babynya muter. Malah sebelum pake PDA gitu gue dijelasin apa itu PDA dan resikonya trus suruh tanda tangan persetujuan memakai PDA. Ya iya kali masih gue dengerin apa yg dia jelasin. Gua mah udah tanda tangan aja dah.

Setelah gymnastik ampir 1 jam ternyata babynya nggak muter juga, yang ada guenya di tinggal tidur sama si Jasper πŸ€¦β€β™€οΈ Jadi di CTGnya itu bisa keliatan, kalo detak jantung babynya teratur banget tuh artinya babynya lagi tidur. Akhirnya dokter yang turun tangan dan nyarain untuk C-Section aja, daripada nyoba lama lagi yang ada resikonya makin besar. Waktu itu sih gue iya iyain aja dah… Karena beneran udah sakit banget dan sakitnya itu di pantat πŸ™ˆπŸ™ˆ

Tanpa babibu mereka langsung nyiapin kamar operasi dan tadaaaaa jam 22:30 lahir deh si entong yang sekarang udah 6 bulanan aja 😁😁

Ya ampunnnn kalo ada ibu2 yang nyinyir bilang kalo baby lahir pake operasi caesar belum ngerasain lahiran yang beneran, sini saya toyor!!! Gue ngerasain double kaliii…. Gue bersyukur banget biarpun prosesnya susah tapi Jaspernya sehat dan semua baik2 aja pada akhirnya. Apalagi liat sekarang tingkahnya β™₯️β™₯️

Getaggt mit , , , ,

Fokus

Gue punya lumayan banyak sepupu yang umurnya deketan sama gue, bahkan ada dua sepupu yang seumuran dan otomatis kita bertiga sekolahnya selalu satu tingkat. Jadi sejak kecil gue sering banget dibanding-bandingin sama sepupu gue. Si sepupu A lebih rajin dan pinterlah, sepupu B lebih alim dan lebih betah dirumah layaknya ‚anak perempuan‘, sedangkan gue?? Ya ampunnn gue emang pas remaja bisa dibilang bandel… Hehe kalo nyokap ngoceh2 suruh belajar, yang ada gue malah makin males belajar. Kalo nyokap ngoceh2 karena gue main di luar terus, gue malah makin sering main di luar. Pokoknya kalo ada orang yang ngoceh2in gue, gue malah makin jadi-jadi deh… Pacaranpun gitu, dulu sempet punya pacar yang ngelarang2 terus, guenya malah sengaja-ngaja ngelanggar larangannya. Contohnya dulu mantan gue selalu ngelarang gue potong rambut. Setiap abis ribut sama dia, pasti gue malah potong rambut pendek hahaha… Entah gue suka atau nggak, pokoknya karena gue sebel sama mantan gue, gue jadi ngelakuin hal yg sebaliknya.

Karena dulu di cap anak bandel dan males, di otak gue jadi terprogram kalo gue emang anak males dan bandel ckckck… Dan setelah gue pindah ke Jerman, baru pelan-pelan gue lebih ngerti diri gue sendiri. Gue bukannya males, tapi gue nggak suka di ocehin dan di paksa-paksa melakukan sesuatu. Gue bisa males dan gue juga bisa rajin. Dan sejak tinggal di Jerman, gue jadi jarang denger kalo gue dibanding2kan dengan sepupu-sepupu gue. Atau sebenernya gue masih di banding2in, tapi guenya nggak pernah denger secara langsung lagi. Dan sejak itu gue merasa banyak banget hal positif yang ada di gue, yang dulunya nggak pernah gue liat.

Sejak itu gue jadi tertekad untuk fokus sama diri gue sendiri dan nggak terlalu peduli sama omongan orang lain. Gue hanya menerima masukan yang bikin gue maju dan memutuskan untuk nggak denger masukan yang bikin gue kayak dulu lagi. Nggak membandingkan keadaan gue dengan orang-orang sekitar gue dan lebih menikmati apa yang gue lakuin. Sejak itu gue merasa hidup gue lebih tenang dan bahagia.

Kebahagiaan hidup gue bukan lagi tergantung dengan orang lain atau lebih parahnya tergantung sama komentar orang lain, tapi sekarang kebahagiaan gue tergantung sama diri gue sendiri. Gue hanya mau melakukan sesuatu yang emang membuat gue bahagia, bukannya melakukan sesuatu biar orang komentar positif tentang gue. Dan itu mujarab banget… Hidup gue jadi lebih tenang dan santai. Emang sih kadang kuping masih suka panas kalo denger2 nyinyiran di sekitar gue, tapi jauh lebih berkurang rasa keselnya. Dan masalah masalah tetep aja ada, tapi karena gue berusaha ngejalaninnya dengan santai jadi bawaannya ga pake stress juga. Karena setiap hidup itu memang nggak ada yang mulus, hidup indah tak ada masalah dan isinya bersenang-senang aja mah cuma kebanyakan ada di instragram πŸ˜‚πŸ˜‚

Awal bulan ini gue udah memasuki usia 30, ya ampun makkk berasa tua yaaa πŸ˜‚ Jadi tahun ini gue bertekad untuk lebih fokus lagi sama diri gue sendiri, lebih nggak peduli lagi sama nyinyiran orang, dan juga fokus sama keluarga kecil gue…

Happy Weekend semua β™₯️

Getaggt mit , , ,

KΓΆln – Kota Penuh Kenangan

Halahh judulnya agak lebai yaa πŸ˜†πŸ˜†

Cerita gue dan Matthias dimulai sebelas tahun yang lalu di kota satu ini, makanya gue namain kota penuh kenangan. Di kota ini gue kenalan sama Matthias, kota ini juga yang pernah bikin kita berdua putus asa dan patah hati, tapi di kota ini juga kita ngerayain pernikahan kita. Iya, semua manis pahitnya hubungan kita kebanyakan terjadi di KΓΆln β™₯️

Nahhh tahun inikan tahun pertama Matthias ulang tahun sebagai papa. Kita lagi mikir2 mau kemana dan ngapain ya… Pengen nyoba short trip sama Jasper, sekalian mulai training Jasper untuk nggak tidur di rumah aja. Karena di bulan september kita bakalan liburan yang agak lamaan sama Jasper πŸ™‚ Tapi kali ini kita maunya yang nggak jauh2 dan bisa di jangkau dengan mobil. Pas lagi mikir2 gitu, kita inget kalo kita pernah dapet kado voucher nginep di hotel tempat kita ngerayain pernikahn kita dua tahun lalu dan ada voucher untuk dinner juga… Daripada nggak kepake dan kita juga udah lama nggak ke KΓΆln. Akhirnya gue hubungin hotelnya untuk reservasi dan ternyata tanggal yang kita mau masih ada kamar kosong.

Percaya deh biar cuma semalem tapi bawaan kita rempong bangetttt. Haha maklum ya ini pertama kalinya nginep di luar sama anak yang umurnya masih 4 bulan πŸ™ˆ Jadi untuk jaga2 ya meningan bawa berlebihan daripada kekurangan. Hehe

Kita dateng ke hotelnya udah agak sore, jadinya pas nyampe istirahat bentar dan langsung siap2 untuk dinner. Makanannya seperti yang kita harapkan, enak pake bangettttt!! Harganya yang sebenernya kurang enak, tapi untung kita punya voucher. Jadi ya rasanya tambah enak lagiii 😎

Jasper selama kita makan malem untungnya anteng2 aja. Walau gue dan Matthias kadang mesti ganti2an gendong Jasper. Tapi kita tetep bisa menikmati suasana dan makanannya πŸ™‚ Kita emang udah mulai berdamai dengan keadaan kayak gini. Kita itukan demen banget pegi makan di luar. Sejak ada Jasper tentu jadi lebih repot dong… Kadang kalo dia lagi rewel kita mesti makannya gantian, karena Jasper lagi mau di timang2. Awalnya Matthias sering grogi gitu kalo Jasper mulai rewel dan minta di gendong. Tapi lama-lama jadi kebiasaan hehe

Nahhh dramanya dimulai pas tengah malem. Jadi sebenernya Jasper udah ketiduran di restoran tapi jadi kebangun karena gue taro di ranjang hotel. Mungkin bau dan suasana di hotel tuh beda ya sama di rumah kita. Abis kebangun Jasper nggak bisa tidur lagi dong dan nangis2 terus. Ada kali sejam lebih sampe akhirnya gue berhasil tidurin sambil gue kekep biar nyiumnya cuma bau gue doank haha… Nahhh Jasper tuhkan udah berminggu-minggu nggak pernah bangun tengah malem lagi, kemaren ini tiba2 jam 2 pagi kebangun dong dan yang bikin hebohnya dia nangis2 kejer lagi. Huhu… Akhirnya gue kasih dia nyusu, baru deh Jasper lebih tenang dan nyusu sampe ketiduran lagi. Untungnya pas paginya bangun moodnya langsung bagus dan no drama.

Jasper tuh sebenernya jarang rewel kayak gitu. Dirumahpun jarang nangis, kalo semua kebutuhannya terpenuhi. Jadi kalo Jasper nangis, dia pasti lagi butuh sesuatu. Entah laper, ngantuk atau bosen. Tengah malem nangis kejer kayak kemaren tuh cuma kita alamin pas Jasper baru 1 atau 2 minggu umurnya. Selebihnya dia lebih demen tebar senyuman daripada nangis πŸ™‚

Nahhh kebesokannya setelah check out kita mutusin untuk ke KΓΆlner Zoo. Banyak yang komentar pas kita mau ngajak Jasper ke Zoo: Ahhhh ananknya belum ngerti di ajak ke kebun binatang. Hehe sampe kita harus klarifikasi. Kita ke kebun binatang bukan buat Jaspe kok, tapi emang papa mamanya demen jalan2 di kebun binatang πŸ™ˆπŸ™ˆ Kita tau Jasper belum ngerti apa itu kebun binatang tapi tetep aja semua yang baru itu menarik untuk Jasper. Tapi sayangnya ampir selama kita di kebun binatang, Jaspernya malah bobo. Mungkin karena kemaren malemnya dia nggak bisa bobo, jadi balas dendam deh tidurnya hehe

Setelah kita dari Zoo, kita sempetin makan di Vapiano sambil nyusuin Jasper juga dan abis itu pulang deh… Biarpun tripnya cuma bentar tapi tetep berasa banget… Berasa semangatnya, berasa ribetnya dan tentu berasa senangnya juga dong 😁😁

Tahun ini kita mutusin untuk nggak saling kasih kado lagi pas ulang tahun dan natal, tapi kado untuk kita liburan aja πŸ™‚ Tahun ini kita belum tau sih mau kemana, tapi yang pasti Oktober rencananya kita mau liburan yang agak jauh sama Jasper… September Jasper akan liburan naik mobil ke Belanda & Belgia dan naik kereta ke Paris. Oiyaaa September itungannya bukan liburan buat kita, tapi nemenin family gue yang dateng dari indo πŸ™‚ Nanti Oktober baru deh liburan untuk kita bertiga aja dan Jasper sepertinya akan pertama kali ngerasain naik pesawat. Semoga Jaspernya nggak rewel yaaa πŸ™πŸ™

Getaggt mit , , , , , ,

Our New Family Member

Tepat tanggal 14 April 2018, akhirnya lahir juga Baby J dengan proses kelahiran yang lumayan ribet. Hehe awalnya niatnya mau lahiran normaldan itu udah disupport sama dokter dan bidan yang dampingin gue pas lahiran, tapi akhirnya Baby J harus lahir lewat c-section juga. Nggak apalah yang penting Baby J lahir dengan sehat tanpa kekurangan apapun 😊

Kami memberi namanya Jasper Schmidt. Gue dan Matthias udah mutusin dari awal untuk nggak mau ngasih tau namanya sebelum Jasper lahir, bahkan ke bonyok kita juga… Hehe berbulan-bulan selalu diteror dengan ditanyain siapa namanya dan kita selalu jawab kalo kita belum yakin. Padahal dari gue hamil 3 atau 4 bulanan kita udah sekapat dengan nama Jasper.

Kenapa kita nggak mau ngasih tau??

Karena menurur kita berdua, cuma kita berdua yang berhak untuk nentuin nama anak kita. Dan ada beberapa anggota keluarga (terutama dari keluarga di Indonesia) yang suka cenderung komen negatif dan ikut campur dalam hal pencarian nama bayi kita. Jadi untuk menghindari itu, kita nggak ngasih tau siapa2 πŸ˜›

Gimana masa kehamilan Baby J?

Puji Tuhan… Baby J itu nggak rewel selama didalem perut, jadi hamilnya lancar jaya… Mual2 cuma 4 minggu pertama, setelahnya mggak ada keluhan sama sekali. Kita bahkan sempet pindahan ke rumah baru pas gue hamil 7 bulanan. Pindahannya termasuk renovasi juga lho… Pasang ubin, pasang2 lemari, bolak balik ke IKEA, dll. Tentu saja gue kebanyakan jadi mandor dan bantuin sebisanya aja. Tapi tetep aja salut sama Baby J yang nggak protes sama sekali πŸ™‚

Sekarang Jasper udah mau 2 bulan. Yang follow instagram gue pasti banyak liat foto perkembangannya Jasper. Nggak berasa emang waktu cepet banget berlalunya… Waktu awal2 ngejagain Jasper plus ngurus rumah sendirian itu rasanya berat banget dan bawaannya ngantuk terus. Sekarang udah meningan deh… Udah lebih tau juga Jasper maunya apa dan gue juga udah lebih bisa manage waktu. Yang paling penting itu bikin plan, kalo Jasper lagi bobo apa yang mau lakuin. Tapi plannya nggak boleh kebanyakan, yang ada pusing sendiri karena kitanya belom beres ehhh babynya udah bangun lagi πŸ™‚ πŸ™‚ Manage waktu itu penting banget!!

Pas minggu2 awal gue juga sempet kena baby blues kayaknya. Tapi pas itu nggak sadar kalo itu baby blues dan baru ngeh belakangan ini. Hehe untungnya sekarang udah nggak… Sekarang gue berusaha menikmati setiap detik sama Jasper, sebelum dia cepet gede dan nggak bisa di uyel-uyel lagi kayak sekarang 😊😊

Harapan gue cuma Jasper bisa jadi anak yang selalu bahagia dan bersyukur di setiap keadaan. Gue tau di bulan-bulan bahkan tahun-tahun berikutnya akan banyak tantangan dalam mendidik Jasper. Semoga gue selalu sabar dan bisa jadi ibu yang baik dan bahagia untuk Jasper πŸ™‚

I won’t be a perfect mom, only a happy mom 😊

Getaggt mit , , ,

Last Day in 2017

Wawww nggak berasa banget ya sekarang hari ini tuh hari terakhir di 2017 dan besok udah masuk tahun 2018…

Tahun 2017 itu lumayan nano-nano banget deh rasanya… Awal tahun diawali dengan perasaan depresi abis pindah kerja, yang awalnya nggak seindah harapan. Tapi kayaknya yang bikin kaget itu bukan kerjaan barunya tapi perubahan yang cukup mendadak. Beberapa bulan kemudian gue baru mulai bisa bersahabat dengan keadaan yang baru dan malah jadi bersyukur sama keputusan gue untuk pindah kerjaan. Yaaa namanya juga manuasia, pas harus keluar dari comfort zone itu rasanya sesuatu bangetttt… Hehe

Trus… Di tahun ini kita akhirnya mutusin untuk beli rumah sendiri. Yeayyy!!! Setelah nyari2 yang oke selama kurang lebih setahunan, akhirnya tahun ini kita memuin yang cocok sama kita. Ya gede rumahnya, ya daerah rumahnya dan juga harganya masih paslah… Daerahnya deket sama tempat kerja gue (kira2 15 menit doang), tapi lumayan jauh dari tempat kerjanya Matthias (kira2 45-60 menit perjalanan). Tapi emang Tuhan tuh tau ya yang terbaik buat kita. Nggak lama setelah tanda tangan beli rumah, ehhh Matthias bisa pindah kerja juga yang deket sama rumah dan tempat kerjaan dia ynag baru juga deket banget ke tempat kerja gue. Puji Tuhan…

Dannnn kejutan yang paling heboh di tahun ini tentunya… Gue hamil! Hehe Itu rasanya campur aduk banget dehhh… Seneng tapi ada deg-degannya juga πŸ˜„πŸ˜„ Untungnya sampai saat ini kehamilan gue berjalan lancar-lancar aja, tanpa masalah yang berarti. Babynya sekarang juga udah semakin aktiv dan rajin nendang-nendang perut maminya. Semoga babynya sehat terus dan semuanya berjalan lancar sampai lahiran nanti ya… πŸ™‚

Awalnya yang bikin paling deg-degan itu, jadwal pindahan rumah dan lahiran baby itu barengan. Huhhh kan nggak lucu pas lagi pindahan, ehhh babynya mau lahiran. Tapi lagi-lagi puji Tuhan banget, karena ternyata rumah kita udah jadi jauh lebih cepet dari perkiraan. Kita udah dapet kunci rumahnya beberapa minggu yang lalu dan sekarang lagi proses masang-masang ubin, wallpaper, dll. Kalo semua berjalan lancar kita bakal pindahan ke rumah barunya awal Januari. Doain ya semoga semua berjalan lancar… πŸ™‚

Di tahun 2018 gue nggak punya harapan yang muluk-muluk. Gue hanya mau menikmati waktu bareng keluarga mungil baru gue, menikmati setiap detik sama baby dan menjadi ibu yang baik dan bahagia πŸ™‚

Happy New Year semua!! See u next year 😘

Getaggt mit , , , , , , ,

Hadiah Terindah

Gue udah mulai curiga atau ngerasa ada sesuatu yang aneh sama diri gue pas ulang tahunnya Matthias. Jadi waktu itu kita mutusin buat BBQ-an sama familynya Matthias. Entah kenapa gue yang biasanya doyan banget sama Wagyu Steak dan Rib-Eye-Steak, malam itu agak mual makan steaknya dan rasanya berasa berlemak banget. Padahal biasanya gue suka bangett… Udah gitu biasanya pas BBQ-an pasti gue senengnya minum wine dan pas hari itu minum dikit aja udah nggak kepengen rasanya. Akhirnya Matthias deh yang abisin πŸ˜„πŸ˜„ Tapi biarpun ngerasa aneh gitu, gue nggak berani tes kehamilan. Takut garisnya cuma satu lagi, kayak sebelum2nya… Hehe

Nahhh… Perasaan nggak enak dan mual2nya terus berlanjut di minggu berikutnya. Malah pas gue lagi dinas di luar kota, badan rasanya lemes dan mau makan tapi rasanya malah mual-mual. Akhirnya gue beraniin diri untuk tes kehamilan dan ternyata hasilnya POSITIF πŸ˜„πŸ˜„ 

Ini bener-bener hadiah terindah yang Tuhan kasih untuk kita berdua. Seminggu setelah Matthias ulang tahun dan dua minggu sebelum ulang tahun gue, kita tau kalo gue lagi hamil 😊😊

Padahal kira-kira dua tahun yang lalu, dokter memvonis gue PCO dan kata dokter kayaknya gue bakal susah hamil apalagi menstruasi gue juga nggak teratur, jadi susah untuk tau kapan telurnya siap untuk dibuahi, dokter nyaranin kalo emang udah mau punya anak kita ke klinik khusus pasangan yang mau punya anak dan ikut program kehamilan. Huaaaa waktu itu rasanya sedih banget dong ya… Beberapa hari gue galau banget, tapi akhirnya ya pasrah aja dan percaya sama rencana-Nya. Gue percaya kebahagiaan sebuah pernikahan itu bukan diputuskan dengan ada atau tidak adanya anak di dalam keluarga. 

Dan untungnya Matthias selalu ngedukung gue dan kita nggak ngoyo harus punya anak secepetnya. Dan ikut program kehamilanpun rasanya kita belum pengen, jadi ya kita jalanin aja dulu dan sebisa mungkin nggak dibawa stress. Walaupun tetep kadang-kadang ngarep  dan beberapa kali gue pernah tes kehamilan juga, yang hasilnya selalu negatif. Huhu

Tapi emang Tuhan tuh punya rencana-Nya sendiri ya… Biar dokter bilang apapun, tapi kalo emang udah waktu-Nya dan emang rejeki gue dan Matthias yaaa dikasih deh… Yang pasti ini mukjizat buat kita, malah dokter kandungan gue aja sampe surprise banget. 

Semoga postingan ini bisa nyemangati kalian-kalian yang juga pengen punya anak tapi di vonis PCO juga. Gue nggak ngelakuin terapi apa-apa, cuma berusaha makan makanan lebih sehat aja tapi ya ngoyo-ngoyo juga. Trus olah raga juga ya males-malesan. Cuma gue selalu berusaha untuk nggak terlalu mikirin untuk punya anak, tapi lebih di bawa enjoy aja. Malah kita juga udah ngebayangin hidup tanpa anak kok… 

Sekarang kandungannya udah masuk bulan ke 4. Mual2 udah mulai berkurang banget dan udah bisa beraktifitas normal lagi. Semoga babynya sehat-sehat terus ya… 

Getaggt mit , , , , ,