Hadiah Terindah

Gue udah mulai curiga atau ngerasa ada sesuatu yang aneh sama diri gue pas ulang tahunnya Matthias. Jadi waktu itu kita mutusin buat BBQ-an sama familynya Matthias. Entah kenapa gue yang biasanya doyan banget sama Wagyu Steak dan Rib-Eye-Steak, malam itu agak mual makan steaknya dan rasanya berasa berlemak banget. Padahal biasanya gue suka bangett… Udah gitu biasanya pas BBQ-an pasti gue senengnya minum wine dan pas hari itu minum dikit aja udah nggak kepengen rasanya. Akhirnya Matthias deh yang abisin ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„ Tapi biarpun ngerasa aneh gitu, gue nggak berani tes kehamilan. Takut garisnya cuma satu lagi, kayak sebelum2nya… Hehe

Nahhh… Perasaan nggak enak dan mual2nya terus berlanjut di minggu berikutnya. Malah pas gue lagi dinas di luar kota, badan rasanya lemes dan mau makan tapi rasanya malah mual-mual. Akhirnya gue beraniin diri untuk tes kehamilan dan ternyata hasilnya POSITIF ๐Ÿ˜„๐Ÿ˜„ 

Ini bener-bener hadiah terindah yang Tuhan kasih untuk kita berdua. Seminggu setelah Matthias ulang tahun dan dua minggu sebelum ulang tahun gue, kita tau kalo gue lagi hamil ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š

Padahal kira-kira dua tahun yang lalu, dokter memvonis gue PCO dan kata dokter kayaknya gue bakal susah hamil apalagi menstruasi gue juga nggak teratur, jadi susah untuk tau kapan telurnya siap untuk dibuahi, dokter nyaranin kalo emang udah mau punya anak kita ke klinik khusus pasangan yang mau punya anak dan ikut program kehamilan. Huaaaa waktu itu rasanya sedih banget dong ya… Beberapa hari gue galau banget, tapi akhirnya ya pasrah aja dan percaya sama rencana-Nya. Gue percaya kebahagiaan sebuah pernikahan itu bukan diputuskan dengan ada atau tidak adanya anak di dalam keluarga. 

Dan untungnya Matthias selalu ngedukung gue dan kita nggak ngoyo harus punya anak secepetnya. Dan ikut program kehamilanpun rasanya kita belum pengen, jadi ya kita jalanin aja dulu dan sebisa mungkin nggak dibawa stress. Walaupun tetep kadang-kadang ngarep  dan beberapa kali gue pernah tes kehamilan juga, yang hasilnya selalu negatif. Huhu

Tapi emang Tuhan tuh punya rencana-Nya sendiri ya… Biar dokter bilang apapun, tapi kalo emang udah waktu-Nya dan emang rejeki gue dan Matthias yaaa dikasih deh… Yang pasti ini mukjizat buat kita, malah dokter kandungan gue aja sampe surprise banget. 

Semoga postingan ini bisa nyemangati kalian-kalian yang juga pengen punya anak tapi di vonis PCO juga. Gue nggak ngelakuin terapi apa-apa, cuma berusaha makan makanan lebih sehat aja tapi ya ngoyo-ngoyo juga. Trus olah raga juga ya males-malesan. Cuma gue selalu berusaha untuk nggak terlalu mikirin untuk punya anak, tapi lebih di bawa enjoy aja. Malah kita juga udah ngebayangin hidup tanpa anak kok… 

Sekarang kandungannya udah masuk bulan ke 4. Mual2 udah mulai berkurang banget dan udah bisa beraktifitas normal lagi. Semoga babynya sehat-sehat terus ya… 

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

Bussines Trip

Kalau kalian udah sering baca blog gue, pasti pada tau ya kalau kerjaan gue dari awal selesai kuliah sampai sekarang ini sering banget keluar kotanya atau bahkan keluar negeri juga. Nggak jarang denger respon sinis yang bilang kalau kerjaan gue itu enak banget karena banyak jalan-jalannya. Ihhh rasanya pengen ditoyor deh kalau ada yang komen kayak gitu, karena banyak dinas keluar itu nggak selalu enak dan capek banget. Kalo weekend jadinya pengen leha-leha aja dirumah.

Tapi gue paling seneng kalo kali disuruh dinas ke Jerman Utara dan daerah Berlin. Kenapa?? Karena didaerah sana ada koko gue dan banyak banget temen-temen yang pengen gue kunjungin juga. Biasanya kalo abis kerja didaerah sana pasti tepar banget, ya karena banyak kerja dan banyak main2nya. Hehe…

Nahhh banyak yang nanya juga, pake apa sih gue kalo dinas keluar kota gitu??

1. Mobil

Paling sering sih gue itu naik mobil, tapi tanpa supir ya alias harus nyetir sendiri. Menurut gue paling enak itu emang naik mobil, karena kita lebih fleksibel. Gue bisa mutusin spontan kapan mau berangkat dan kemana. Trus kalo ada perubahaan jadwal ya gue nyantai aja. Trus uda gitu bisa bawaan banyak tanpa mikir-mikir dan kalo ada waktu shopping ya nggak mikir koper muat apa nggak atau bagasi keberatan atau nggak. Hehe…

Capeknya itu ya selama perjalanan harus konsentrasi penuh, jadi pas nyampe tujuan tuh kadang ya udah lumayan capek. Apalagi kalo kena macet… Hualaaa males dehh… Kadang kalo abis nyetir lama pinggang suka sakit-sakit.

Kira-kira sebulan itu gue nyetir sekita 5000 km. Banyak ya… hehe…

2. Kereta

Nahhh jujur gue paling nggak suka naik kereta, jadi jarang juga mutusin buat dinas keluar naik kereta. 

Kenapa?

Kereta di Jerman itu sering banget telatnya, truskan kereta itu sempit ya… Kadang susah deh untuk naruh koper dan bawaan lain-lainnya. Udah gitu lamanya biasanya sama aja kalo kita naik mobil, jadi ya gue lebih milih naik mobillah… Trus harga kereta di Jerman tuh menurut gue mahal, malahan kadang tuh naik pesawat aja bisa lebih murah. Gile ya… 

3. Pesawat

Nahhh… alternativ ini sebenerna alternativ kedua gue, apalagi kalo dinasnya keluar negeri ya pasti naik pesawat ya. Hehe…

Enaknya naik pesawat itu ya lebih kita bisa lebih cepet sampe tujuan, tapi menurut gue ada beberapa kekurangannya juga yang bikin gue males naik pesawat. Pertama ya kita jadi nggak fleksibel, kalo ada perubahan jadwal guenya jadi stress sendiri. Trus bawaannya dibatesin gitu, apalagi seringnya gue nggak mau pake bagasi. Bawa tas buat kabin itu kan kadang repot karena nggak boleh bawa cairan seenakknya. 

Nahhh kalo naik kereta dan pesawat itu pas sampe tempat tujuan gue tetep harus nyewa mobil. Dan gue paling sebel deh kalo nyewa mobil gitu, karena mobilnya bener-bener harus di cek sebelum di pake dan juga sebelum dibalikin, dan harus isi bensin penuh, dll. Ribet!

Jadi kalo menurut gue sih kalo selama bisa nyetir sendiri mening nyetir aja deh. Karena lebih enak aja kalo nyetir mobil sendiri, bisa bawa barang sebanyak2nya, bisa bawa alat2 buat olah raga dan kitanya fleksibel, mau kemana dadakan juga hayo aja dahh… Apalagi dikerjaan gue sekarang ini yang namanya jadwal dadakan tuh sering banget. Hehe…

Kalo kalian gimana???

Getaggt mit , , , , ,

Marriage Life

Nggak berasa ya udah ampir 1,5 tahun gue dan matthias nikah dan tahun ini juga tahun kesepuluh kita bareng. Dan kita masih semangat menantikan tahun-tahun berikutnya tentunya ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚

Cuma… Sekarang ini udah mulai sebel deh mulai ditanyain dengan: kapan punya anak??? *senyum kecut* Kayak kata mbak Deny, kita percaya juga kalo udah waktunya ya pasti akan dipermudah jalannya. Tapi kalau emang belum ya emang waktunya buat kita untuk nikmatin hidup berdua dulu ๐Ÿ™‚ 

Jujur karena pertanyaan ini jadi suka males telp keluarga di Indonesia. Kadang udah dibilangin berkali-kali untuk nggak nanya2 hal kayak gitu, tapi kayaknya nggak mempan ๐Ÿ˜ฆ 

Tapi sejak nikah kita jadi lebih kompak ya… Rasanya masalah2 yang ada malah jadi nguatin hubungan kita berdua dan kita juga jadi bisa nahan ego masing2. Apalagi pas gue sempet stress di awal2 kerjaan baru, wahhh Matthias sabar banget untuk nguatin gue. Bahkan dia sempet bujuk gue untuk stay di rumah aja. Tapi ya gue lagi disuruh diem dirumah, mana bisaaaa… Yang ada tambah stress deh guenya. Haha… Serba salah ya…

Trus kita juga jadi lebih banyak nyusun rencana2 jauh kedepan… Kalo rencana2 mulai terlaksana baru diposting disini ya…

Semoga kedepannya kita selalu kompak dan selalu saling menguatkan…

Happy Weekend semuaaa ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜

Long Weekend – Alcase

Semakin lama semakin dikit deh waktu untuk ngeblog. Huhu… Kerjaan yang nggak ada abis-abisnya, jadi bikin males ngeblog. Kalo dirumah jadi pengenny cuma santai2 aja atau kalau ada waktu luang langsung dipake buat jalan-jalan. Hehe… 

Tapi apa kabar kerjaan gue?? Sekarang udah mulai terbiasa sih… Thanks buat semua dukungannya yaaa ๐Ÿ˜˜๐Ÿ˜˜ Jadi intinya kerjaan gue tetep aja sebanyak dulu, tapi gue lebih bisa ngatur waktu dan nggak gampang stress kalo kerjaan belom beres. Team kita juga tambah gede dan kedepannya akan lebih gede lagi… Gue yakin kedepannya akan lebih baik ๐Ÿ™‚

Kali ini gue mau cerita tentang long weekend di Alcase. Sebenernya udah lama banget pengen kesana tapi entah kenapa belum kesampean. Sampe beberapa minggu yang lalu gue dapet kepastian kalo hari senin dan selasa bisa ambil libur, jadilah kita langsung booking hotel. 

Alcase itu letaknya di Perancis utara dan deket sama perbatasan Jerman selatan. Karena jaraknya nggak gitu jauh, kita mutusin buat pegi naik mobil aja biar lebih fleksibel. Jarak dari rumah kira2 400 km dan butuh sekitar 4 jam untuk nyetir kesana. Kita sampe sana hari Jumat malem dan stayed sampe Senin pagi. 

Gue udah tau sih disana tuh cantik dan terkenal dengan perkebunan anggurnya. Tapi pas sampe sana ternyata jauh lebih cantik dari yang diperkirkan. Hehe Cantik pake banget!!! Gue dan Matthias suka banget disana. Di milih stay di satu desa cantik namanya Saint Hippolyte. Rumah2nya udah tua2 gitu tapi masih di rawat dengan baik dan dihiasi dengan bunga cantik2, jadi terlihat mempesona. 


Model rumah2nya kayak foto diatas itu. Kalo nggak salah foto diatas itu diambil pas kita lagi di Colmar, kota yang lebih gedean tapi masih didaerah Alcase. 


Ini view dari hotel kita. Ahhh rasanya pengen balik lagi kesana…


Dan tentunya kalo main kedaerah perkebunan anggur, kita pasti ikutan wine tasting dan ngeborong wine donk ๐Ÿ˜๐Ÿ˜


Favorit gue masih Pinot Gris. Tapi ada banyak macem2 wine juga, seperti Riesling, Pinot Blanc, Pinot Noir, Edelzwicker, Gewรผrztaminer, dll. Kalo gue sih paling nggak suka Riesling, entah kenapa nggak cocok dilidah gue. Jadi kalo yang mau belanja wine, terutama white wine, bisa mampir ke Alsace. Banyak private winery yang bikin wine tasting dan kita bisa beli winenya langsung disana. 


Ini salah satu winery yang kita kunjungi… Tapi ati2 ya jangan kebanyak nyobain, ntar nggak bisa pulang ke hotel ๐Ÿ˜œ๐Ÿ˜œ

Getaggt mit , , , , , , ,

Love-Hate Relationship

Ini bukan cerita tentang relationship gue sama Matthias atau sama seseorang, tapi lebih relationship ke kerjaan baru gue.


Gue udah ceritakan kan kalo sejak Desember tahun lalu gue punya kerjaan baru. Dunia kerja baru, bos dan temen-temen kerja baru, posisi yang baru, ketemu dengan orang-orang baru dan banyak hal-hal lain yang baru. 

Jujur sampe hari ini gue belum terbiasa dengan kerjaan baru gue dan gue juga belum move on dari kerja tempat lama gue. Gue sering masih kangen sama bos gue, masih kangen sama kerjaan gue yang lama dan kadang masih galau ini keputusan untuk pindah kerja itu bener atau nggak. Gue agak heran sih sama gue rasain saat ini, gue belum pernah kayak gini soalnya. Dan biasanya gue konsisten sama apa yang udah gue putusin. Dan sekarang gue nggak yakin… 

Emang ada apa sama kerjaan baru gue??

Sebenernya gue lumayan suka juga sama kerjaan baru gue. Disini gue banyak belajar hal baru, walau kadang suka kangen sama ‚dapur‘ gue, tempat dimana dulu gue selalu bereksperimen. Tapiii… Beban kerjanya disini jauh lebih gede daripada yang dulu. Kayaknya emang gue udah terlalu lama terlena di comfort zone gue dan selalu jadi anak emas bos gue. Sekarang kerjaan gue selalu numpuk, rasanya tuh kerjaan nggak ada abisnya. Padahal gue udah kerja dari pagi sampe malem, bahkan weekend juga. Otak gue nggak pernah berhenti buat mikirin2 kerjaan gue dan gue jd nggak bisa enjoy free time gue. Matthias sampe belakangan ini kawathir kalo gue jd stress sendiri dan nantinya malah sampe burn out. 

Setelah ampir 4 bulan kerja ditempat baru ini, gue mulai lelah dan gue sekarang berusaha ngatur hidup gue lagi, supaya private life dan work life gue balance lagi. I love my new job, but I hate it at the same time!! Gue suka belajar hal baru dan mencoba tantangan baru, tapiii gue benci karena kyknya gue cemen banget jadinya… Gue nggak bisa kerjain kerjaan gue dalam batas waktu kerja normal, gue jadi sering cuekin Matthias karena harus kerjain kerjaan gue pas libur, bahkan harus ngorbanin weekend kita karena gue harus visit sushi bar atau apalah…

Kadang sempet kepikiran buat cari kerja baru, tapi disisi lain gue juga suka sama perusahaan yang sekarang. Ahhh drama bangetlah… Makanya gue sebut ini love-hate relationship. Semoga dramanya cepet kelar yaaa… ๐Ÿ™‚ 

Getaggt mit , , , ,

Takdir dan Peluang

Ada sesuatu yang namanya takdir, dimana kita tidak bisa memilih. Contohnya keluarga, itu sesuatu yang sudah ditakdirkan dan kita nggak bisa milih siapa orang tua yang melahirkan kita dan kakak atau adik yang tumbuh besar bersama kita.

Tapi sekali  takdir ada juga yang dinamakan peluang, yang setiap hari dan setiap detik kita hadapi. Dari hal sepele seperti peluang untuk memilih makanan, sampe peluang untuk memilih pasangan hidup atau pilihan gaya hidup. Semua itu peluang dalam hidup yang memaksa kita untuk memilih salah satu diantara banyak pilihan. Pilihan yang kita pilih itu pada akhirnya yang secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi masa depan kita.

Kenapa gue nulis tentang ini??

Sebenernya gue cuma mau ngingetin diri gue sendiri. Kalau apa yang terjadi hari ini, sebenernya banyak pengaruhnya dari pilihan2 gue dimasa lalu. Banyak peluang-pelung dikehidupan gue yang gue ambil tapi banyak juga yang gue lewatkan. Bukannya gue lagi menyesali keputusan gue dimasa lalu sih, tapi belakangan ini gue lagi berusaha untuk lebih peka terhadap peluang-peluang yang lewat di depan mata gue dan mau belajar untuk lebih dewasa pas mempertimbangkan untuk menerima atau menolak peluang itu. Dan tentunya belajar lebih bersyukur juga dengan peluang yang dateng ke gue. 

Dan kalaupun gue ’salah‘ ambil peluang itu, gue mau tetep besyukur dan membuat ‚kesalahan‘ itu sebagai pelajaran berarti buat gue, supaya kedepannya gue lebih bijak lagi untuk memilih peluang mana yang akan gue ambil ๐Ÿ™‚ Tohhh hidup itu sebenernya proses belajar. Dan yang paling penting jangan pernah iri dan apalagi nyalahin orang lain, karena keputusan yang kita ambil. Setiap orang punya peluang masing-masing dihidupnya… 

Ayo kita lebih peka untuk mengenali peluang yang baik untuk kita dan lebih besyukur untuk apa yang kita punya ๐Ÿ™‚ 

Getaggt mit , , ,

1st Anniversary

Ini cerita pertama gue di blog di tahun 2017 dan akan gue buka dengan cerita tentang 1st Anniversary gue dan Matthias. Nggak berasa lho uda setaon aja gue dan Matthias nikahnya… Time flies so fast…

Gimana rasanya?? 

Awalnya gue mikirnya biasa aja… Tapi setelah dipikir-pikir lagi sejak nikah hubungan kita lebih erat, masing2 lebih bisa nahan egonya. Kalau buat keputusan juga beneran dipertimbangin berdua… Bisa dibilang kita jadi lebih kompak ๐Ÿ™‚ 

Sejak kita tinggal bareng gue juga lebih berasa keberadaan dia. Maklum ya kitakan bertahun2 LDR, jadi sekarang ini gue berasa banget supportnya dia ke gue dalam berbagai hal, jauh lebih kerasa dari sebelumnya. 

Tentunya banyak adu argumen juga, banyak ngoceh2 juga tapi banyak hal2 manis yang terjadi juga dan juga banyak hal2 yang selalu bisa bikin gue ketawa. 

Gue berharapnya hubungan gue sama dia kedepannya makin dewasa dan kita makin kompak lagi untuk jalanin pernikahan kita ๐Ÿ™‚ 

So happy and feel blessed to have him in my life… 

Getaggt mit , , ,