Tips 1: Kuliah di Jerman

Akhirnya gue memutuskan untuk nyoba kasi tips apa yang kalian butuhkan untuk kuliah di jerman. Gue sendiri dateng ke Jerman pertama kali ya tujuannya buat kuliah. Puji Tuhan sekarang gue udah lulus kuliah dan bisa juga kerja disini. Sebenernya lumayan bangga lhooo… Secara banyak banget temen2 gue yang ngak bisa nyelesaiin kuliahnya. Kalo ngak salah sih katanya (ngak tau bener apa ngak) orang asing yang bisa nyelesaiin kuliah di Jerman itu cuma 15 % doank. Tapi itu katanya lhooo… Gue sendiri blom pernah baca sendiri artikel tentang itu. Tapi gue lumayan percaya kalo banyak yang ngak bisa nyelesaiin kuliahnya di Jerman, secara seleksinya lumayan ketat.

Lalu apa aja yang kalian butuhkan????

1. NIAT, NEKAT dan NGAK GAMPANG MENYERAH!!!

Tiga hal itu menurut gue uda harga mati! Selain dukungan dana dari ortu atau beasiswa tiga hal di atas yang menurut gue bakal bisa bikin kita sukses di Jerman. Kalau kalian uda niat dan punya nyali yang kuat, pasti semua jalan rasanya jadi lebih gampang. Karena kalian punya kemauan untuk sukses disini.

Ngak gampang menyerah juga penting banget. Soalnya kalian pertama2 akan syok dengan perbedaan-perbedaan yang segudang. Disini kalian juga harus bisa sendiri dan ngak bisa yang namanya ngandelin orang tua lagi. Kalau kalian gagal disini, ya kalian yang harus bangkit lagi. Tapi yang namanya gagal itu hal yang lumrah kok, karena itu gue bilang jangan pernah putus asa. Kalau kalian gagal berarti kalian harus berusaha lebih giat lagi selanjutnya.

Kedengerannya menyeramkan ya? Hehe… Ngak separah itu kok. Kalau kalian ngebawanya enjoy, pasti bisa!!! Jadi SEMANGAT!!!

2. Persiapan di Indo

Nahhh… Kalo kalian udah punya niat, juga nekat dan ngak gampang putus asa. Saatnya kalian untuk persiapin dokumen-dokumen plus duit yang kalian butuhkan. Karena gue berangkat ke jermannya itu udah dari taon 2006, pasti banyak banget peraturan2 yang dirubah. Jadi gue saranin sebaiknya kalian cari info di DAAD atau di kedutaan jerman. Setau gue ada 3 tipe atau mungkin lebih, tapi gue taunya 3 doank! orang yang kuliah di jerman (ini gue bicara tentang S1 ya… bukan S2 atau S3):

Tipe 1: 100 % Biaya orang tua sampe kuliah selesai

Tipe 2: Biaya orang tua tapi cuma tahun pertama aja

Tipe 3: Beasiswa

Karena gue termasuk tipe 2, jadi disini gue cuma akan bahas tentang tipe 2 ini. Kalau Tipe 1 kayaknya ngak bakal repot2 dengan yang namanya kuliah sambil kerja. Jadi harusnya lebih ringan. Dan kalau beasiswa juga harusnya bisa biayain dr awal kuliah sampe selesai dengan dana beasiswa itu. Tapi setau gue untuk S1 beasiswa termasuk jarang deh… Mungkin kalau ada yang tau bisa share, apakah ada beasiswa untuk S1 dan gimana cara dapetinnya.

So… gue lanjut tentang persiapan. Seperti yang gue bilang sewaktu2 pasti peraturan untuk kuliah di jerman bisa berubah2, jadi ada baiknya beberapa bulan sebelum lulus SMA coba mampir ke kedutaan atau liat di website kedutaan. Apa aja yang diperlukan buat apply visa untuk kuliah disini.

Persiapan bahasa sebenernya di anjurkan banget. Gue sendiri di Indo lesnya cuma bentar (sekitar 1 tahun) dan itu bisa di bilang cetek banget. Kakak kakak gue 3 tahun les bahasa jerman sebelom mereka berangkat ke jerman. Menurut gue sendiri, sebenernya oke banget kalau kalian les bahasa jerman di indo dulu. Tapi karena jarang di pake kayaknya kalo kalian udah sampe di jerman tetep aja bakal bengong pas di ajak ngomong jerman. Haha

Jadi mau ngak mau kalian pasti harus ngelancarin bahasa jerman kalian lagi. Atau kalo mau langsung bisa lancar, ya kalian kalo lagi libur sekolah homestay sekalian belajar bahasa di jerman. Tapi tentu biayanya ngak kecil ya…

Sambil belajar bahasa jerman kalian udah bisa mulai untuk menterjemahkan dokumen2 kalian ke bahasa jerman. Gue saranin sih cari penerjemah yang diakui ya… (yang tersumpah ya namanya??) Takutnya kalo yang ngak diakui nantinya ada masalah. Nah.. Kalo ngak salah dokumet kalian ini juga harus di legalisir di kedutaan. Coba tanya orang kedutaan jermannya. Kalo dokumennya udah siap kalian harus punya undangan buat tes masuk studienkolleg (kelas persiapan) atau surat pernyataan dari sekolah bahasa di sana.

Setelah itu ortu juga harus nyiapin dana untuk kalian hidup disini 1 tahun pertama. Nahh… Uangnya itu harus di kirim ke deutsche bank (salah satu bak di jerman). Untuk cara buka banknya juga lebih baik langsung tanya sama orang kedutaan. Mereka bisa kasih info yang lebih akurat.

Nahh… Kalo semua dokumen udah ada dan duit juga udah di transfer ke deutsche bank, kalian baru bisa apply visa. Seperti yang gue tulis diatas: semua syarat2nya lebih baik kalian langsung tanya kekedutaan jermannya. Jangan cuma denger2 dari orang aja. Karena syarat2nya bisa berubah sewaktu2.

Visa kalian udah keluar?? BYE BYE Indonesia!

3. Sekolah bahasa

Menurut gue pribadi penting banget ambil sekolah bahasa lagi di jerman. Karena kalo kalian lesnya di jerman otomatis semuanya pake bahasa jerman. Dan kalian juga jadi dituntut untuk selalu pake bahasa jerman. Temen2 kalian di sekolah bahasa pasti kebanyakan atau hampir semua orang asing. Jadi kalian bisa belajar pelan-pelan.

Sambil les bahasa saatnya kalian untuk ngedaftar studienkolleg (kalo kalian di Indo blom daftar ya…). infonya bisa kalian dapet di www.studienkolleg.de

Tips: Dimasa les bahasa sampe studkol selesai jangan cuma temenan sama orang indo aja. Mereka ngak akan bikin bahasa jerman kalian makin lancar (Kecuali kalian ngomongnya pake bahasa jerman dan ini sangat jarang). Kalo bisa perbanyak temenan sama orang asing dan orang jerman, jadinya mau ngak mau kalian harus bicara dalam bahasa jerman. Otomatis bahasa jerman kalian lebih lancar.

4. Studienkolleg

Sebelum bisa masuk ke studienkolleg (studkol) kalian harus ikut ujian masuknya dulu. Ini merupakan tes pertama dan tersusah menurut gue. Gue sendiri gagal 3 kali (di dua studienkolleg yang berbeda) pas masuk ujian masuknya. Kalo kalian gagal, kalian harus nunggu 1 semester. Untungnya setelah nunggu setengah tahun gue bisa juga lolos dari ujian masuk studkol.

Jenis tes masuknya beragam (tergantung studkolnya): ada yang cuma tes bahasa jerman, ada yang juga di tes matematik dan fisika, dll. Oiya! di jerman sendiri ada 2 jenis studkol, yaitu studkol Uni dan FH/HS. Uni itu lebih banyak teori dan FH/HS itu lebih banyak praktek. Uni itu lebih untuk orang 2 yang kuliahnya mau sampe S3, sedangkan FH/HS kebanyakan cuma bisa sampe S2. Gue sendiri lulusan HS dan pas nyari kerja udah jarang dibanding2in kalian lulus Uni atau FH/HS.

Kalau kalian udah lulus tes masuknya, kalian harus ikutin studkol selama 1 tahun (ada juga yang setengah tahun). Menurut gue studkol termasuk bagian yang paling gampang. Soalnya ampir semua pelajaran yang kalian dapet itu udah pernah dapet di SMA. Jadi ya tinggal ngulang aja… Ujian akhirnya juga ngak susah menurut gue (kecuali ujian bahasa jerman). Pas studkol sendiri gue lebih banyak main2nya daripada belajar. Hehe… Jangan diikutin ya… 😀

Tips: Kalian cuma punya waktu 2 tahun dari awal kalian dateng sampe kalian dapet tempat kuliah. Jadi jangan males2 ya belajar bahasa dan studkolnya!!! 😀 Kalo males ya kalian bisa di depak dari jerman 😀

5. Kuliah

Nahh… Udah lulus studkol??? Waktunya untuk daftar kuliah. Yang paling penting adalah jangan salah ambil jurusan! Kalo kalian undah punya cita2 dari kecil mau jadi apa ya bagus… Tapi gimana buat yang belum tau mau kuliah apa??? (Gue salah satu contohnya :D)

http://studieren.de/studiengangsliste.0.html

Di link diatas kalian bisa liat ada jurusan apa aja yang ada di jerman. Pertama-taman kalian paling gampang untuk mutusin mau masuk uni atau fh/hs. kalo kalian udah mutusin, kalian coba liat ada jurusan apa aja di uni atau fh/hs. Yang lebih mudah lagi kalau kalian udah punya kota impian. Jadi pilihan kalian bisa di fokuskan di kota2 yang kalian suka. Ini penting lho!! karena kalian harus tinggal disana selama kalian kuliah.

Nahh… Sekarang seleksi paling akhir. Kalian harus nyocokin jurusan yang kalian mau dengan nilai2 kalian (baik pas SMA atau pas studkol). Jangan sampe kalian mau kuliah kedokteran tapi nilai biologi sama kimianya jelek. Ya… ntar yang ada kalian yang gak lulus-lulus kuliahnya.

Sebaiknya kalian ngedaftarnya kebanyak uni atau fh/hs, jadi peluang kalian keterima juga gede. Dan kalau kalian blom bisa memutuskan 100% mau kuliah apa, kalian juga bisa kok daftar ke banyak jurusan. Tapi jangan banyak2 juga, ntar kayak gue bingung sendiri. Hahaha…

Bagusnya Uni atau FH/HS disini itu kalian bisa liat isi kuliahnya dari semester awal sampe akhir. Jadi kalian bisa ngira2 kuliah itu buat kalian atau ngak. Dan itu sangat disarankan untuk dibaca bener2, untuk menghindari yang namanya salah jurusan.

Kalian udah duduk di bangku kuliah??? Selamat!!! Tips dari gue sih jangan kesenengan dulu ya… Karena di kuliah inilah perjuangan sebenernya baru di mulai. Hehe… Bener… Disini ngak bisa tuh yang namanya belajar kebut semalam. Kalo yang di indonya ngak rajin (contohnya gue), ini saatnya kalian untuk ngerubah cara belajar kalian. Gue dulu ngak percaya sih dan tetep males2nya. Jadinya….. Semester 1 gue sukses cuma lulus 3 pelajaran dari 10. Hahaha! Tapi kalo kalian niat, nekat dan gak gampang nyerah (tips gue di nomor 1) pasti kalian bisa.

 Tips: kalo soal belajar kalian jangan mau di pengaruhin temen-temen yang lain. Ingat! setiap orang punya cara masing2 buat belajar. Ada orang males yang dasarnya pinter bisa aja lulus ujian dengan gampang, tapi ada juga yang harus belajar mati2an untuk bisa lulus ujian. So.. kalian cuma harus jadi diri kalian.

Tips: di kuliah ini kalian yang malas dan otaknya standard alias ngak pinter2 banget (termasuk gue :D) harus dari awal nentuin mau kalian. Menurut gue ada 2 jalan: 1. kalian selesai kuliah tepat waktu dengan hasil yang ngak maksimal. Dalam artian kalian ngak bisa lulus dengan nilai perfect. 2. kalian kuliahnya lama tapi nilai kalian bagus2.

Gue sendiri milih option yang pertama. Karena menurut gue ilmu yang gue dapet di kuliah itu ngak akan ada apa2nya dibanding pas gue kerja. Jadi gue lebih milih selesaiin kuliah secepatnya dan gue bakal kembangin kemampuan gue pas gue kerja. Dan terbukti itu bukan option yang jelek. Buktinya gue dapet kerja 😀

 Btw kuliah di jerman sendiri kebanyakan gartis lhooo. Enak ya??? 😀 Jadi kalian harus manfaatin tuhhh…

6. Kuliah sambil Kerja

Sooo… siapa sih yang ngak suka sama yang namanya duit tambahan??? Hehe… Yaaa… Pertanyaan selanjutnya adalah kerja sambil kuliah atau fokus kuliah aja?

Jawaban yang bisa gue kasih cuma: Kalian harus kenali diri kalian sendiri!

Gue sendiri diharuskan kerja karena: 1. keuangan gue ga di dukung 100% sama ortu 2. gue orangnya boros: demen shopping, demen wisata kuliner, demen party! So gue harus punya duit tambahan untuk memenuhi hasrat belanja dan party gue 3. kerja buat gue bukan cuma dapet duit tapi untuk bersenang2. Haha bingung ya??? soalnya temen2 kerja gue dulu oke banget. Oke buat kerja, oke juga buat seneng2.

Tapi seperti yang gue bilang, kalian harus tau limit kalian dimana. Ada yang bisa kerja sambil kuliah, ada juga yang ngak bisa. Gue sendiri termasuk gila kerja, tapi puji tuhan kuliah juga bisa selesai 😀

7. Jalan2 keliling eropa

Ini sebenernya salah satu bonus juga kuliah dijerman selain kuliah gratis, yaituuuu…. Jalan-jalan!!! Haha… Kalian bisa jalan2 murah ke negara lain di eropa. Enak ya…

Ayooo siapa coba yang masih ngak mau kuliah di Jerman??? 😀

Tips: tips2nya sebenernya masih buanyakkkkk banget! Tapi kayaknya uda kepanjangan nih… Kapan2 buat lanjutin ya… Happy weekend!!! 🙂

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

Ein Gedanke zu „Tips 1: Kuliah di Jerman

  1. […] PS: Tips dari tahun lalu kalian bisa liat disini: Tips 1: Kuliah di Jerman […]

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: