Rumput Tetangga Selalu Lebih Hijau

Semua yang baca judulnya pasti tau deh kemana arah pembahasan gue kali ini… Bener… Bener banget!! Banyak banget orang disekeliling gue yang selalu iri dengan yang orang lain punya. Padahal kalo dilihat2 lagi, mereka juga punya sesuatu yang bisa mereka banggakan. Tapi sayangnya mereka sibuk dengan keirian mereka ke orang lain, jadi mereka ngak bisa lihat sesuatu yang sebenernya bisa mereka banggakan dan syukuri di diri mereka. *Nangis ngeliat orang kayak gitu*

Gue sendiri pernah beberapa kali jadi korban irian orang bahkan gara2 ini gue kehilangan temen baik gue dari tk. Hikzzz… Sejak itu gue jadi benci banget sama orang yang suka iri2an.

Jadi ceritanya gue tuh dulu pernah punya satu temen yang kita deketnya udah dari tk. Dari tk sampe smp kita satu sekolah dan sma kita ‚beda‘ sekolah tapi satu gedung. Bingungkan?? Haha… Jadi SMA dan SMK Taraknita itu satu gedung. Nahhh gue sendiri di SMA Tarakanita dan dia di SMKnya… Jadilah bisa dibilang kita dari tk sampe sma selalu deket… Tapi sayangnya pas sma itu kita udah ngak deket lagi atau tepatnya dia milih untuk tidak menjalin hari2 bersama gue lagi. Jujur kadang gue kangen kayak dulu sama dia, bahkan sampe detik ini gue masih berharap gue dan dia suatu hari bisa sedeket dulu lagi. Tapi.. susah sih secara kita dipisahkan di dua benua yang berbeda. Hehe…

Pokoknya persahabatan kita putus itu pas kita masih smp. Entah kenapa dia tiba2 menjauh. Pas gue berusaha minta penjelasan sama dia, gue cukup tercengang: Katanya dia capek dibanding-bandingin sama gue dan dia selalu ngeliat kalau gue itu selalu ‚lebih‘ dari dia. Saat itu gue nangis Bombay donkkk… Tapi sempet pengen ngakak juga, karena gue mikir2 apa coba yang di iriin dia dari gue??? Sampe sekarang gue ngak bisa dapet penjelasan yang masuk akal. Karena temen gue ini cantik, pinter, jago bahasa inggris dan supel. Dan gue??? Okeee gue ngak jelek2 amat, tapi ngak bisa di bilang cantik juga. Banyak cewek yang lebih cantik dari gue. Kepinteran gue juga Standard, apalagi saya dulu males banget. Jadilah saya dikelas selalu dapet rangking bontot. Haha… Dan gue ini seneng punya temen baru dan kenalan sama orang baru. Tapi sayangnya gue kadang susah mulainya. Hehe.. Soooo… Kalau dilihat dari kacamata gue, malah menurut gue dia yang ‚lebih‘ dari gue disegala sisi.

Gue sendiri ngak pernah masalahin itu. Menurut gue orang kan beda2 ya… Tapi satu yang gue yakin, setiap orang punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Dan gue yakin , dengan segala kekurangan yang gue punya, gue juga punya kelebihan 😀 Sooo… buat apa iri2… Kita syukuri aja apa yang kita punya dan beruhasa untuk mengembangkan sebaik mungkin bakat yang kita punya. Dengan itu gue yakin kekurangan kita akan tertutupi.

Hal kedua yang menclok di hati gue soal iri2an ini adalah saat gue punya kesempatan emas untuk bisa kuliah di Jerman. Hal ini gue syukuri banget sampe sekarang, karena kalo bukan karena ko itan gue ngak akan bisa sampe kayak sekarang. Dan gue juga berterima kasih banget untuk keluarga gue yang gigih banget untuk ngirim gue ke Jerman, padahal dulu gue ga mau kuliah disini. Makasi semua :*

Tapi dengan kepergian gue ke Jerman ini, ya banyak banget yang ’ngomongin’… Dari yang positif sampe yang negatif, dari kalangan keluarga sangat besar gue sampe temen-temen gue. Jadi pas awalnya gue ke Jerman itu banyak yang banget yang kayaknya meragukan, kalau gue disini bisa berhasil. *Secara gue sekolahnya males dan dudul banget* Tapi gue sebenernya berterima kasih banget ke mereka-mereka yang meragukan gue itu. Karena merekalah gue bisa jadi seperti sekarang ini. Merekalah yang secara ngak langsung menyemangati gue.

Dan ada lagi yang bilang: Ihhhh enak banget ya bisa sekolah di luar negri, kerennn, jalan2 mulu dan masih banyak lagiiii… *Enek* Sekolah di luar negri dengan duit pas2an tuh ngak enak!!!!!

1. Dipaksa untuk mandiri

Gue inikan paling terkenal males di keluarga. Gue dulu pinternya ngeberantakin kamar dan setelahnya suruh pembantu yang beresin. Trus kalo tidur kayak kebo, pembantu gue harus bangunin gue berkali2 pas jamnya pergi sekolah. Pokoknya parah dahhh…. Nahhh tiba2 di jerman gue harus tinggal sendiri donggg.. Mampooosss!!! Ngak ada lagi yang masakin gue, beresein kamar gue, apalagi bangunin gue untuk pegi sekolah. Haha…

Jadi awal2 tahun disini tuh lumayan kesiksa juga… Tapi dari hal itu gue belajar banyak banget hal baru. Walaupun sekarang gue masih suka ngegeratak tapi udah jauh lebih meningan daripada dulu. Hehe…

Dan Hotel Mama (dirumah maksudnya) menurut anak 18 tahun masih lebih enak daripada tinggal sendiri yang katanya banyak kebebasan itu… Tapi kalo sekarang sih gue juga udah ngak bisa bayangin hidup dirumah kayak dulu lagii.. Saya butuh ketengan… Hehe

2. Duit pas2an

Ini yang paling ngak enakin…. Miskin di negara orang. Huhuhu… Apalagi gue tuh paling gengsi minta duit ke keluarga di indo. Kalau di kirim sukur, kalo ngak ya saya puasa makan. Hahaha… Ngak separah itu sih. Tapi karena gue itu hidupnya lumayan hedon (demen Shopping, traveling dan clubbing), jadilah biaya hidup saya ini jadi sangat tinggi. Dan karena duit yang dikirimin cuma bisa bayar kosan doank, ya biaya2 lain harus saya tutupi dengan kerja sambilan.

Yuppp… gue kuliah sambil kerja sambilan. Sebenernya malah gue lebih banyak kerja kayaknya daripada kuliah. Alias sering bolos –> jangan ditiru ya!!!! :D:D:D Tapi bolosnya tentu dengan tanggung jawab dongggg… Artinya kuliah harus tetep lancar dan ujian juga tetep harus lulus, walau bolos.

Tapiiii mereka yang iri itu kan ngak tau gimana rasanya jadi saya yang kadang harus kerja sampe jam 12 malam dan besok paginya harus nulis ujian. Dari luar mereka cuma taunya saya jalan2, Party,2 belanja2… Dan saya juga malas untuk ngasih tahu mereka. Kalo dari awalnya udah negativ, yaaa guenya juga jadi males dehh…

Tapi sejak itu gue jadi lebih hati2 untuk melihat keadaan orang lain. Gue juga sering kok ngeliat orang yang lebih dari gue dan ada rasa penge seperti mereka. Tapi gue selalu ngingetin diri gue sendiri: Kalau gue tuh ngak bener2 tau kehidupan asli orang yang gue iriin itu… Karena seperti yang gue bilang diatas, setiap orang punya kekurangan dan kelebihan. Soooo… Daripada otak gue gue penuhi dengan pikiran2 iri, mening gue pergunakan untuk memperbaiki diri gue, mengasah kelebihan2  gue dan melakukan sesuatu yang bikin gue hepiii…

Teman-teman… Jangan pernah liat orang dari luarnya aja. Orang tuh cenderung untuk nunjukin yang bagus2nya aja dari diri mereka. Tapi sebenernya kehidupan mereka yang bagus itu juga ada sedihnya… Rumput tetangga emang selalu lebih hijau, tapi daripada iri buatlah rumput kalian lebih hijau… Karena rasa iri itu malah bikin rumput kalian jadi gersang….

Happy Monday!!!

Advertisements
Getaggt mit , , ,

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: