Kenapa Saya Bisa Terdampar Di Jerman??

WARNING: Ini tulisan panjangnya minta ampuunn… Semoga nggak bosen ya 😀 😀

Pertama kali adanya ide untuk kuliah di Jerman itu pas gue masih di bangku 6 SD dan koko2 gue kelas 3 SMP. Mereka (koko gue kembar) langsung semangat banget dengan die kuliah di luar negri itu dan langsung semangat les bahasa Jerman pas mereka masuk SMA.

Lalu bagaimana dengan gue??? Gue menolak mentah-mentah ide untuk kuliah di Jerman.

Gileee… Masa anak umur 12 tahun udah harus disuruh bayangin tinggal di negri orang yang katanya dingin banget itu dan sendirian pula! Okayyy ada koko2 gue sih di Jerman tapi tetep aja malesss (atau takut?)… Dan gue pun tetep keukeuh nggak mau kuliah di Jerman. Apalagi pas SMP itu gue udah mulai kenal yang namanya pacaran (yooo olohhh… Muda banget ya gue mulai pacaran?? *tepok jidat*), tentunya dulu salah satu alasannya takut gitu jauh sama pacar. Halahhh… Alay banget gueeee… Tapi gue dulu beneran yakin lhooo kalo si mantan itu adalah pacar terakhir gue. Haha… Drama banget sihhhh… (udah ahh balik topik awal).

Pokonya 3 atau 4 tahun kemudian koko gue berangkat tuh ke Jerman. Waktu itu gue masih kelas 1 SMA dan waktu itu gue masih keukeuh untuk kuliah di Indonesia aja. Tapi setelah mereka pergi ke Jerman gue kesepian donggg… Nggak ada lagi yang jailin gue, nggak ada lagi yang ajak gue berantem dan nggak ada lagi yang gue curhatin. Pokoknya gue kangennn banget sama koko gue yang sering bikin ribut itu. Hikzz… Akhirnya gue mulai deh mikir-mikir, apa iya ya mening nyusul mereka dan kuliah di Jerman?? Tapi pertimbangan itu masih gue pendem sendiri dan di depan keluarga gue tetep keukeuh nggak mau kuliah di Jerman.

Pas mereka liburan ke Indo pertama kali gitu, mereka berhasil dong bikin gue ngiri setengah mati. Dari cerita-cerita mereka kok kayaknya di Jerman enak ya??? Mereka bisa ngerasain maen salju, bisa mandi-mandi di danau gitu dan bisa juga keliling eropa. Kalo nggak salah kejadian itu pas gue udah kelas 2 SMA dan saat itu keluarga gue lagi ‚hot-hot’nya bujukin gue buat kuliah di Jerman. Disatu sisi gue jadi mau/tertarik untuk kuliah di Jerman tapi disisi lain gue takut untuk ninggalin ‚comfort zone‘ gue. Kok rasanya gue nggak siap ya buat ninggalin temen-temen gue dan mulai dari nol di Jerman sana. Gue selalu mikir: Bisa nggak ya gue ketemu temen/sahabat kayak di indo lagi? Bisa nggak ya gue selesaiin studi gue di Jerman? Trus gimana kalo gue harus sampe pulang indo dengan tangan kosong? Kan malu bangett…

Pokoknya banyak banget pikiran-pikiran aneh yang mampir di otak gue. Sampe akhirnya (klo nggak salah pas gue udah mau naek kelas 3 SMA) gue bilang ke keluarga gue, kalo gue akan pertimbangin lagi untuk kuliah di Jerman. Tentunya mereka hepiii banget dong. Guepun akhirnya mulai mau les bahasa Jerman di Goethe Jakarta (Telat banget ya?? Koko gue aja mulai ngelesnya dari kelas 1 SMA). Pas saat itu gue sendiri tuh  masih galau-galau nggak jelas gitulah, antara mau kuliah di Indo dan kuliah di Jerman. Pas udah mulai les bahasa Jerman itu gue makin ngeri untuk kuliah di Jerman, soalnya bahasanya susah benerrr… Gue sendiri nggak gitu demen dan berbakat untuk belajar bahasa asing. Nilai bahasa Inggris gue aja jeblok muluu… Hehe…

Daannn… Akhirnya terjadilah drama di keluarga gue pas gue udah mau lulus SMA. Jadi waktu itu gue mau minta duit buat beli formulir pendaftaran kuliah di Indo gitu, tapi gue nggak dikasih donk! Gue nggak boleh daftar kuliah di Indo sama sekali. Wuiii… gue panik abis waktu itu dan sedih banget. Gue takut kagak kuliah gitu. Haha… Tapi beli formulir sendiri juga nggak ada duitnyaaa… Formulir pendaftaran di Indo kan muahal banget. Trus gue makin galau pas temen2 gue semuanya udah di terima di Universitas, sedangkan gue masih nggak jelas juntrungannya. Tapi keluarga gue ngeyakinin gue, kalo gue pasti jadi kuliah di Jerman dan gue nggak perlu buang-buang duit untuk daftar-daftar kuliah di Indo. Dan kahirnya guepun pasrah dan cuma berdoa banyak-banyak semoga rencana keluarga gue gue bisa berjalan dengan lancar.

Puji Tuhan semua prosesnya berjalan dengan lancar banget dan jadilah sejak September 2006 gue menetap di Jerman. Kota pertama gue adalah Bonn, kota yang nggak gitu gede di daerah NRW (deket Köln) tapi menurut gue cantik banget. Bulan pertama di Jerman gue masih hepi-hepi aja. Ya iyalah ya… Isinya itu cuma jalan-jalan dan belom ada ujian-ujian yang nggak jelas gitu. Pas mulai les bahasa Jerman mulai deh gue kepusingan sendiri. Ternyata bahasa Jerman SUSAH!!!!! Karena gue cuma les bahasa Jermannya satu taon doank di Indo, jadilah di Jerman gue mesti mulai dari awal. Setelah 6 bulan gue udah harus ikut tes ujian masuk Studienkolleg (semacam kelas fondasi sebelum kuliah gitu). Gue daftar di dua tempat gitu (Köln dan Saarbrücken) dan nggak di terima dua2nya donkkk… Gue makin down pas temen seperjuangan gue udah langsung dapet tempat Studienkolleg aja (Emang dasarnya pinter sih dia, nggak kayak gue dodol. Hehe)…

Karena dari awal gue tinggalnya sama koko gue, gue jadi berasa kalo bahasa Jerman gue nggak berkemban (Iyalahhh di rumah cas cis cusnya masih pake bahasa indo). Akhirnya setelah kejadian nggak lulus itu guepun mutusin buat pisah sama mereka. Waaa… inipun drama lagi di keluarga gue. Mereka maunya gue bareng sama koko gue terus. Tapi gue waktu itu tetep nekat untuk pisah sama mereka. Jadilah gue ikut temen gue yang lulus ujian masuk ke Saarbrücken. Disana gue ikut kelas persiapan untuk tes ujian masuk di Semester berikutnya. Buat tes berikutnya guepun daftar di lebih banyak tempat, kalo nggak salah sekitar 7 kota deh. Tes pertama gue langsung di Saarbrücken dan NGGAK LULUS lagi!!! Waktu itu  sedih banget dan rasanya udah mau balik ke Indo aja… Untung temen-temen gue di Saarbrücken baik-baik dan nyemangatin gue banget.

Tes berikutnya itu di Coburg (daerah Bayern). Kotanya itu kecil banget dan perjalanan dari Saarbrücken kesanapun jauh banget (kalo nggak salah 8 jam gitu naek kereta). Ke tempat tes masuknya juga jalannya kayak nanjak gunung gitu dan jauh bangettt… Sampe betis gue rasanya bekonde (Haha… Hiperbola banget gue). Dari awal disana gue udah nggak pengen tuh studkol disana. Ujian masuknya juga susah banget. Tapiii ternyata gue LULUS donkk!!! 😀 😀 Wahhh waktu itu udah hepi banget dan udah siap-siap buat jadi anak gunung. Hehe…

Nahh.. ujian berikutnya di Köln lagi. Ujiannyapun sebenernya lebih susah dari di Saarbrücken, tapi ternyata gue LULUS juga lho disana! Mungkin emang udah jalannya kali yaaa… Keluarga gue hepi banget, karena gue jadi deket sama koko-koko gue lagi. Karena udah diterima di Köln, guepun nggak tertarik lagi untuk ikut ujian di kota-kota lain. Akhirnya gue pindah deh tuh dari Saarbrücken ke Köln. Jalan guepun puji Tuhan lancar-lancar aja selama Studienkolleg ini. Pas studkol itu gue pertama kalinya juga kenalan sama Matthias dan tempat date pertama kita di Museum Coklat donkkk 😀

Pas udah lulus studkol itu gue mulai galau lagi. Mau kuliah apa??? Halahhh… Sampe gue daftar kuliahpun gue masih blom tau mau kuliah apa. Jadilah gue daftar di berbagai jurusan, contohnya teknik sipil, metalurgi, Food Technology, matematik, Laser Technik, pokoknya macem-macem dah. Gue berharapnya itu kalau gue cuma diterima di satu atau dua tempat aja. Tapi ternyataaaaa… Gue diterima ampir disemua jurusan donk. Makin galaulahh guee… Tapi akhirnya gue mutusin untuk ambil Food Technology dan lagi-lagi keputusan ini dipengaruhi sama keluarga gue. Mereka mikirnya tuh kann gue suka masak dan makan ya… Jadi harusnya jurusan ini pas sama gue. Hehe… Kegalauan gue sendiripun nggak berhenti disitu (Yo olohhh hidup gue dulu galau muluuuu yakk), tapi berlanjut pas untuk milih di kota mana gue mau kuliah. Untuk jurusan Food Technology ini gue dapet undangan dari 2 Hochschule gitu, Bremerhaven dan Detmold. Sebenernya nggak gitu susah sih milihnya, secara Bremerhaven itu di deket pantai gitu. Pas buka websitenya itu langsung terpampang „University by the sea„, jadi langsung jatuh cintalah gue sama Bremerhaven. Matthiaspun gue tinggalin gitu aja di Köln, karena waktu itu prioritas utama gue adalah kuliah bukannya pacaran.

Kuliah gue sebenernya bisa di bilang lancar-lancar aja, walaupun pas diawal Semester banyak banget ujian yang nggak lulus dan disemester berikutnya gue harus empot-empotan untuk nulis ujian yang bejibun (ujian yang mggak lulus itu dan ujian yang belom ditulis). Karena tujuan gue waktu itu adalah untuk selesaiin kuliah tepat waktu dan sekarang dengan bangganya gue bisa bilang, kalo gue berhasil capai tujuan gue itu 😀 😀 Selama tinggal di Bremerhavenpun gue selalu hepi-hepi aja. Biarpun LD sama Matthias, tapi ada the congkies dan temen2 McD gue yang selalu nemenin gue. Bisa dibilang jaman itu pertama kalinya gue ngerasain kalo hidup gue tuh seimbang banget antara belajar, kerja dan seneng-seneng. Dan jadilah pas tanggal 11.11.11 gue lulus kuliah 😀 😀 Keren ya tanggalnya… (Halahhh nggak penting!)

Setelah lulus gue memutuskan liburan di Indo sampe ampir 3 bulan (kapan lagi coba bisa 3 bulan leyeh leyeh di Indo???) dan nggak lama setelah itu gue diterima kerja di tempat gue sekarang. Sebentar lagi gue udah mau 8 Tahun di Jerman dan sekarang ini gue nggak bisa bayangin untuk balik lagi ke Indo. Untungnya kali ini nggak ada yang maksa yaa 😀 😀

Sekarang ini gue bersyukur banget bisa ada di sini. Gue berterima kasih banget sama kegigihan keluarga gue untuk maksa gue kuliah di Jerman, kepercayaan mereka kalau gue bisa lulus kuliah (padahal pas sekola gue males banget) dan semangat yang mereka berikan kalo gue lagi down. Mereka sebenernya bukan keluarga yang segitu keukeuhnya maksain pendapat mereka, kecuali mereka yakin itu yang terbaik buat gue. Tanpa kegigihan mereka, gue nggak mungkin kayak sekarang. I love my Family so muchhh….

 

Advertisements
Getaggt mit , , , , , , , , , , , , ,

26 Gedanken zu „Kenapa Saya Bisa Terdampar Di Jerman??

  1. rianamaku sagt:

    Wah selamat ya shinta kalau sudah jalanya semua di permudahkan wah jadi penasaran kaya apa daerah tempat tinggal kamu sekarang sin kapan kapan cerita lagi ya plus kasih foto biar tambah manis..
    aku juga mau belajar jerman tapi masih mikir terus.

  2. adiphi sagt:

    Serunyaaa 😀 kl sy lg sma gt dsuru skola k jerman sih kyny ga pake abc lgs mau bgt hahaha.. Tp bnr sih skolah dluar tu bonusnya irreplaceable best friends yaa 😀

  3. Arman sagt:

    kalo sekarang udah cas cis cus dong ya bahasa jerman nya? 😀

  4. jendluvu sagt:

    Hi Shinta, salam kenal! hehe.. emang sii.. paling galau itu pindah kota dan dari segalam ke-comfort-annya. hahaha. gw juga gt.. dulu galau bener mau pindah ke singapore aja.. padahal cuman selemparan batu. haha.. tapi ya kayak elo.. now i am very grateful to stay here. haha.. malah skrng gw pikir gw terlalu comfort dan pengen challenge myself buat pindah kota lagi.. *tapi klo di pikir2 lagi ga tau si gw seberani itu lagi apa nggak* hahaha.

    • Hallo Jenita… Salam kenal jugaa… Thanks ya udah mampir 😀 Iyaaa… ninggalin ‚comfort zone‘ emang paling susah. Tapi kalo mau maju n berkembang kadang harus dipaksain ya 🙂 🙂

  5. oppie83 sagt:

    Enak ya shinta kalo didukung sama ortu gitu. Gue dulu jadi Au Pair ke Jerman aja ortu gue marah karena gue udh punya job yg enak eh kok malah dilepas. Yah, walaupun gak jodoh di Jerman ujung2nya haha.

    • Sebenernya iya ya kak.. Banyak yang pengen ke luar negri, tapi nggak ada kesempatan. Nahh ini saya punya kesempatan, malah ampir mau di tolak. Haha… Harus lebih banyak besyukur nih 😀 😀 Tapi ketemu jodohnya di belanda ya 🙂

  6. Felicia sagt:

    Hi Shinta, mampir kunjungan balik…. 🙂
    Seru ya ceritanya, you are one lucky girl!

    Emang ortu pasti mau yang terbaik ya buat anak2nya. Sekarang koko2 masih pada di jerman juga?

  7. D sagt:

    Klo udah jodo emang ga kmana ya Shin, smoga lancar terus di Jerman…

  8. Kok bisa kayanya keluarga semangat banget sama Jerman? Ada keluarga laen yg udh di sana apa gimana? hehe.
    Kalo dulu nyokap demen buanget Malaysia, gw n koko pun dikuliahin ke sana. Trs berhubung gengsi keluarga ada yg sukses di Aussie dpindahinlah si koko ke Aussie, and berhubung jurusan yang gw mau gak ada harapan buat bisa stay di sana… terdamparlah di NZ hehehe 🙂

  9. ditter sagt:

    Mbak, inspiratif banget! Walaupun kita dodol, tapi kalau berusaha dengan tekun dan bekerja dengan keras, ternyata hasilnya bagus juga, ya…. Saya terinspirasi. Soalnya saya juga ngerasa dodol nih 😀

  10. zilko sagt:

    Wah, seneng deh baca cerita begini, hehehe 🙂 . Kalau aku justru agak kebalikannya, dari dulu inginnya kuliah di luar. Tetapi jalannya baru muncul sewaktu akan ambil S2, hehehe 🙂 . Jadi nggak pakai galau-galauan deh waktu itu 😀 .

    Intinya sih harus kerja keras tetapi seimbang juga ya agar tujuan tercapai 🙂 .

  11. […] nggak harus repot tinggal sendiri dan nggak repot belajar dalam bahasa asing. Gue pernah bahas juga disini kenapa gue bisa sampe kuliah di Jerman dan menetap […]

  12. Desia Ayu sagt:

    Hai kak shinta, aku juga rencana mau ambil Food Technology di Jerman. Mau tanya yang dipelajari itu apa aja ya di Food Technology? Terus kalau udah lulus gitu ntar kerjanya kira1 apa ya? Kakak sekarang kerja dimana? Terimakasih 😀

    • Hallo Desia… Yang di pelajari itu ya berbagai macam tentang makanan. Pembuatannya, teknologinya, mesin2nya, mikrobanya dan masih banyak lagi. Kerjanya juga macem-macem, tapi ya pastinya yang berhubungan sama produksi makanan 🙂 🙂 Saya sih sekarang kerja di perusahaan bakery. Semoga membantu ya 🙂

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: