KAPAN NIKAH???

Tulisan ini udah lumayan lama nih nangkring di halaman draft gue, karena bacanya blognya Mariska gue jadi termotivasi buat selesain tulisan ini deh. Ternyata emang bukan gue doank yang ngerasain. Hehe…

Untuk temen-temen yang umurnya di atas 25 tahun, udah lulus kuliah, udah kerja, entah yang masih single atau udah punya pasangan tapi blom nikah pasti pernah atau sering denger pertanyaan: KAPAN NIKAH??? Pertanyaan yang menurut gue nyebelin banget, karena gue sendiri nggak bisa jawabnya. Hehe… Emang ada yang tau ya kapan akhirnya kita nikah dan sama siapa… Manusiakan cuma bisa merencanakan tapi yang nentuin yang di Atas ya J Jadi biasanya akan gue jawab sambil senyum sok-sok manis gitu: „Didoain aja ya“

Sayangnya pertanyaan yang nggak ngenakin itu nggak sampe disitu doank, tapi biasnya akan dilanjutkan dengan pertanyaan2 lain yang lebih menyudutkan, seperti: Emang kamu nggak serius sama yang sekarang? Emang kamu nunggu apa lagi? Emang mau cari yang kayak gimana lagi?

Atau yang lebih nyebelin lagi itu, semua itu akan di tambah dengan komentar yang bikin kuping sakit, seperti: „Makanya jangan suka terlalu milih-milihlah, yang ada nggak kawin-kawin nanti“ dan bla… bla… bla…

Pertanyaan itu sendiri udah mulai gue denger sejak gue lulus kuliah, yaitu tepatnya pas gue masih 24 tahun. Apalagi temen-temen deket gue udah mulai merit dan punya anak. Trus gue juga udah lama bareng sama Matthias. Jadilah pertanyaan tentang pernikahan itu jadi ’hot’ banget di kalangan temen2 dan keluarga gue. Bahkan pas gue dan Matthias sempet break, yang ada semua pada syok. Kita ynag sebelumnya hubungannya manis-manis aja dan ampir nggak pernah berantem tapi tiba-tiba bubar. Haha… Tapi yang namanya hubungankan selalu ada up and downnya. Trus yang tambah bikin nyebelinnya, pas kita balikan lagi keluarga gue sendiri jadi tambah hot dengan pertanyaan kapan nikah ini.

Jujur gue sendiri jadi pernah kayak ikut kebawa arus dan pernah mikir: „Kok gue nggak dilamar-lamar ya?“ Haha… Tapi belakangan gue mikir dan nanya ke diri gue sendiri: „Emang gue udah siap ya nikah? Kan tanggung jawabnya jadi gede… Bukannya ngurus diri sendiri lagi, tapi juga ngurus suami atau nantinya juga ngurus anak“ dan gue kok ngerasa blom siap 100 % ya??? Sejak itu gue nggak pernah terlalu mikirin lagi dan dibawa nyantai aja.

Karena soal-soal beginian gue percaya banget sama yang namanya JODOH. Kapan kita nikah dan sama siapa kita nikah itu pasti udah diatur sama yang di Atas. Kalo emang waktunya udah tepat, pasti gue juga bakal nikah kok… Kalo dua2nya belum pada siap secara mental dan finansial, ngapain di paksa nikah? Bukannya nanti malah nggak bahagia ya? Kalo udah gitu ya kita sendiri yang susah. Yang lain mah cuma akan ikut-ikutan kasih komentar pedas (lagi!), seperti: „Lagian milihnya kawin sama si A, padahal si B lebih baik“ atau „Ahhh… Dari dulu gue juga kurang sreg lo kawin sama si A. Sekarang kebuktikan“. Padahal mereka-mereka itu juga yang dulunya ikut-ikutan neror dan nanyain terus kapan nikah.

Hal-hal kayak gitu udah sering banget gue liat di sekeliling gue, baik dilingkungan temen atau keluarga. Miris nggak sih dengernya??? Jadi gue memutuskan untuk nggak peduli dengan pertanyaan kapan nikah itu. Toh masalah pernikahan itu adalah masalah kebahagiaan gue dan gue yang akan ngejalaninnya seumur hidup. Iya seumur hidup! Makanya harus di pertimbangin bener-bener dan jangan akhirnya salah pilih atau malah nyesel nantinya. Mudah2an gue nantinya juga nggak salah pilih ya J

Jadi buat temen2 yang ngerasain sama halnya kayak gue, sabar ya… Jangan sampe kita malah terpengaruh sama pertanyaan atau komentar-komentar yang nggak ngebangun sama sekali itu! Yang ada malah jadi stress dan nggak bahagia sendiri J

 

Advertisements
Getaggt mit , , ,

60 Gedanken zu „KAPAN NIKAH???

  1. Ira sagt:

    akupun sempet terpengaruh banget dengan „kok umur segini belum nikah ya?“
    padahal jodohkan sudah ada yang mengatur…
    sekarang sih…udah tutup kuping aja kalau ada yg nanyain kapan nikah 😀

  2. kurisetaru sagt:

    Kak… omigod… teror banget ini!!!! aku masih single sih (single bukan jomblo) tapi pertanyaan teror skrg tuh pasti ujung2nya ‚mana pacarnya? kamu cantik kok belum punya pacar?‘

    pasti kalo gue punya pacar diteror kapan nikah, deh. -_-

  3. Arman sagt:

    Kalo ngeladenin omongan orang emang gak ada abisnya ya… Mendingan cuekin aja… 🙂

  4. JNYnita sagt:

    Hahaha.. Aku jg udah baca blognya Mariska itu & smpet pengen bikin post spt ini juga.. Kayaknya kita bisa buat *geng 25++ ditanyain mulu kapan nikah?*
    Kalau aku gak gitu ngaruh2 amat sih ditanyain gitu, blom ngebet juga sih, hahaha..
    Klo belum diijinkan nikah berarti menurut Tuhan, kita belom siap.. 😀

  5. adiphi sagt:

    Kl sy dulu dtanya kapan nikah sih ngejawabnya smbl cengengesan „kapan-kapan….“ Ahahaha 😛 skrg pun msh gtu deng kl dtny kapan pny anak hahahahaha

  6. cerita4musim sagt:

    Cuekkin aja, yg penting happy lahir batin 🙂

  7. Nella Silaen sagt:

    Untungnya kamu ga tinggal di Indo ya Shin, kalau ga bakalan teror tsb tiap hari menghantui 😀 .

  8. Hahahaha toss! Sebenernya yang paling nyebelin itu bukan pertanyaan kapan nikahnya ya Shin, tapi komentar menyudutkan yang ngikutin pertanyaannya itu lho. Gw mana bukan tipe orang yang bs cuek 100% apalagi kl orangnya udh dasar nyebelin, dia napas aja udh salah hahaha. Apa besok2 coba ah gw jawab, „Besok nih gue nikahnya, dateng ya!“ Wakakaka

  9. nengsyera sagt:

    Aq malah diajakin nikah sama mantan pacar tapi hati malah ga yakin sama dia
    Jadi aq tolak terus tiap kali dia ngajak nikah
    Dosa ga sih gue?!
    Udh gitu dia bawa2 umur gw yg udh 26th. Katanya hati2 ketuaan
    Zzzzzz

  10. Felicia sagt:

    Kan kita yang jalanin jadi lebih tau daripada orang lain dan emang bener kalo menikah mesti siap semua, karena kita maunya nikah sekali seumur hidup yah. Dulu ada temen yang pacaran 9th begitu nikah 1 th langsung cerai…ga jelas juga kenapa…

    ntar udah nikah pun pasti ada pertanyaan2 yang lain, so just keep calm and moving on 😀

  11. Rahmat_98 sagt:

    Ntar klo udah nikah pasti di tanya lagi…
    „Kapan punya anak…?“ 😀
    So, take a depth breath and keep calm…

  12. Clarissa Mey sagt:

    gw juga mikir2 Shin mau bikin post ginian..
    gw bahkan srg denger pertanyaan kapan nikah sejak sebelom 25 loh (gw skrg aja masih 24)

    seolah2 tujuan hidup hanya utk nikah yah bagi org2 yg neror suruh nikah terus 🙂

    milih single juga dikomen teruss ditanya mau cari yg gimana, mau yg sperti apa, jangan terlalu milih, udah yg ini oke kenapa ga dijadiin aja, dll dll..
    pliss deh emg gw lagi ga cari pacar juga, kenapa sih pilihan hidup kita harus mereka atur hehehe 😛

    anggap aja mereka care yah sama kita 🙂

  13. Tunjukin bahwa being single is funnn!!!!
    Kadang bingung juga apa siyh asyiknya seperti itu.
    Kalau nanya sekadar pengen tahu aja menurutku okelah, tapi kalo udah sampe dituduh yang nggak2 aka nyinyir seenak2nya itu beneran deh nyebelinnya….

  14. nyonyasepatu sagt:

    ah menjadi single juga tetep seru koq ya hehe

  15. joeyz14 sagt:

    Hi shinta salam kenal, thank you sudah follow blogku
    eh aku baru komen ini nih ama si mariska..jadi kira2 sama deh menurutku bahwa orang yang model gitu ada dimana-mana (terutama di Indo ya) nah trus aku jadi mikir deh, andaikan ga ada pertanyaan2 seperti itu kan bikin orang jadi ga buru-buru mau married ya….jadi santai ngejalanin hubungan ama pacar kita *walaupun tetep ngarep juga sikkk dilamarnya kapan toh masbrooo?* hehehehe

    eh iya karena baca postingan ini dan punya si mariska aku jadi inget pernah bikin tulisan serupa, tapi aku bandingin married vs single
    silahkan baca kalo lagi sempat:
    http://joeyz14.wordpress.com/2013/10/20/in-my-opinion-1-single-vs-married/

    • Hallo Joey salam kenal juga 😀 Thanks ya udah mampir…

      Iya… Emang sih dimana-mana orang suka nanya gitu. Temen2 ku Yang orang jerman juga suka nanya, tapi mereka tuh ya cuma sekedar nanya aja. Kalo orang indo tuh kebanyakan setelah nanya masih dilanjutin dengan komentar2 yang nggak enak didenger. Hehe… disini orang lebih menghargai privacy kali ya… 🙂

      Nanti aku mampir ya 😀 😀

      • joeyz14 sagt:

        betul sekali….dan kalo yang nanya ga kenal2 amat kan males banget yak!
        okesip..ini lagi baca2 blogmu, tinggal Di Jerman ya….dan ini feature2 or terms blognya juga bahasa Jerman ya….baiklah jadi blajar sikit2 🙂

      • Iya aku tinggal di Jerman. Hah?? Iya ya featurenya juga pake bahasa jerman?? AKu nggak ngeh lho sampe sekarang, Hehe… Abis baru kamu yang bilang. Haha…

  16. joeyz14 sagt:

    maksudku feature kayak kolom komentar : kommentar verfassen
    reply: antwrot
    komentar absenden
    hahahaha gapap shin biar blajar skalian 🙂

  17. zilko sagt:

    Hahaha, setuju. Urusan menikah kan urusan pribadi banget ya, jadi nggak usah dengerin omongan orang lain deh. Memangnya mereka ntar bakal bantu di dalam kehidupan pernikahan, misalnya nyari duit, ngurusin anak, dll?? Hahahahaha 😆 .

  18. Good point, Shinta! Omongan orang gak akan pernah ada abisnya. Yg penting kita fokus sama rencana2 kita..

  19. yance sagt:

    Lam kenal shin…hahaha topiknya ramee nihh…iyahh single atau merit itu pilihan bebas kok..jangan dipusingin. Malah jadi beban banget yaa..jaman sekarang mah cewe single mapan mandiri ga masalah..yang penting hepii dan enjoy life

  20. Maya sagt:

    wah ngalamin juga tuh dulu ditanya sampe eneg. sekarang udah nikah ganti lagi pertanyaannya lebih gila dan lebih eneg „kapan punya anak“ gak beres2 yah pertanyaannya.
    Santai aja Shin, dulu aku cita cita nikah malah umur 30. Walau ternyata di luar rencana ketemu mr right nya di umur 28. Jodoh mah misteri, tapi kalo aku sih mendingan lama single daripada nikah tapi menghabiskan sisa hidup kita sama orang yang salah #IMO 🙂

    • Haha… Aku juga santai aja sih mbak may… Kalo jodoh emang nggak kemana. Tapi disekelilingku yang nggak santai. Hehe… Untungnya tinggalnya nggak di indo. Wahhh lebih pusing lagi deh… 🙂

      Iya… Setuju bangett tuh!! Lebih baik lama single tapi nantinya nikah sama mr.right ya… 🙂

      • Maya sagt:

        Hahaha untungnya disana lebih menghargai privasi yah. Kalo disini ya gitu deh, emang kepo kepo kejam. Bikin orang ngerasa bersalah kalo gak nikah atau gak punya anak karna belum siap. Kayak udah kodratnya gitu kita mesti siap nikah atau punya anak 🙂
        Nikmatin aja dulu Shin. Aku nih bisa bilang, nikah itu gak gampang makanya mesti yakin seyakin yakinnya deh 😉

      • Iya mbak may… Percaya banget kalo nikah itu nggak gampang. Nikahkan nggak cuma pestanya doank dan status di ktp juga ya… Aku juga kalo blom bener2 siap nggak berani nikah deh… Masalah kebahagiaan seumur hidup soalnya 😀

      • Maya sagt:

        Beneeer banget 😀

  21. jendluvu sagt:

    ahhaha.. gw baru aja komen di blog.nya si mariska.. emang omongan orng indo tuh suka nyebelin. pdhl urusin diri sendiri aja belom kelar.. yg penting married telatan dikit tp sama orng yg bener. tp pada ngejer setoran trus ga happy. haha

  22. firyninety sagt:

    Waaahhh.. Itu pertanyaan paling nyebelin setelah ditanya „kapan lulus kuliah“. Pernah suatu ketika temenku nanya kapan nikah, aku jawabnya gini “ waktu kuliah ditanya kapan lulus, uadah kerja ditanya kapan nikah, udah nikah ditanya kapan punya anak + kapan nambah anak, anak udah gede ditanya kapan punya menantu, kenapa gak sekalian ditanya kapan mati?“ udah eneg banget loh ditanyain dia terus. Tapi apa daya jodoh belum nyampe. Sabar aja kali ya, mbak. 🙂

  23. rianamaku sagt:

    Nanti nasih ada kok kelanjutanya sin

    Kapan nikah…? Kapan mau punya anak…? Kapan hamil lagi…?

  24. kangjum sagt:

    kalau menurut saya : pertanyaan yang ga perlu jawab soalnya kalau dijawab pasti ceritanya jadi kemana (seperti kata mbak ria)

  25. evy doloksks sagt:

    hahaha … aku udh kebal sama nih pertanyaan. kl ditanya, senyam senyum trus deket-deket ke pintu, keluar. wkwkwkwk … basically aku jg kadang sering mikir kenapa Tuhan belum kasih. ya mungkin memang belum waktunya meskipun udh dikenalin sana-sini belum klop di hati. emang kadang risih jg denger orang bilang, “ jgn milih2x „. ya, beli baju aja milih2x ya, masa nikah nggak 🙂 . bawa enjoy aja lah masa lajang ini. kl udh waktunya, mo ngumpet dimana juga gak bakal bisa. nikah ya nikah 🙂 .

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: