Kenapa kuliah di Jerman??

Selama ini banyak yang nanya ke gue, kenapa gue kuliahnya ke Jerman? Kenapa nggak di Indonesia aja atau ke negara lain yang pake bahasa inggris? Kan kalo ke Amrik atau ke OZ jadi nggak repot belajar bahasa lagi…

Apa jawaban gue??

Pas masih umur 17 tahun sih gue sebenernya maunya kuliah di Indonesia aja. Hehe… Deket sama temen dan keluarga, nggak harus repot tinggal sendiri dan nggak repot belajar dalam bahasa asing. Gue pernah bahas juga disini kenapa gue bisa sampe kuliah di Jerman dan menetap disini.

Sekarang kalo gue pikir-pikir lagi ternyata banyak banget lho untungnya bisa kuliah di Jerman. Contohnya:

 

1. Belajar bahasa ke-3

Kalo orang yang mutusin untuk kuliah di Jerman, maka otomatis orang itu harus belajar bahasa Jerman. Jadi mereka minimal juga bisa 3 bahasa:

– Bahasa Indonesia yang merupakan bahasa ibu kita

– Bahasa Inggris yang udah jadi bahasa ke-2, karena udah dijejelin ke kita dari kecil. Malah jaman sekarang udah nggak aneh lagi kalo anak kecil lebih jago bahasa inggris daripada bahasa indonesia *miris*

– Dan yang terkahir Bahasa Jerman karena kita mau kuliah di Jerman dan kuliahnya juga pake Bahasa Jerman

Kalo nanti mau jadi kerja kemampuan bahasa bisa jadi nilai tambah lho 🙂 Emang sih untuk nambah kemampuan bahasa ya nggak harus ke Jerman juga. Kalian bisa juga ke Belanda, China atau negara lainya yang nggak pake Bahasa Inggris. Tapi kuliah di Jerman ada keuntungan lainnya, yaitu… (liat point nomor 2)

 

2. Kuliah di Jerman Gratis!

Nahhh ini yang menurut gue sangat menggiurkan. Kuliah di Jerman itu kebanyakan gratis! Emang sih nggak semuanya gratis, tapi banyak kok tempat kuliah yang gratis. Biasanya yang bayar itu universitas swasta dan unversitas negri di beberapa kota (gue kurang tau sih kota mana aja). Kalo kuliahnya di universitas swasta emang harganya mahal bangettt!!! Kalo di universitas negri yang bayar kayaknya biaya kuliahnya sekitar 500 Euro + 200-300 Euro untuk biaya administrasi per semseter. Nahh… Kalo di universitas yang gratis kita cuma harus bayar biaya administrasinya aja. Kebanyakan biaya administrasi ini udah termasuk biaya transportasi juga (biasa disebut semestertiket). Walau ada beberapa universitas yang nggak kasih fasilitas ini, jadi harus bener-bener si cek lagi.

Nahh… dengan semestertiket ini kita bisa pake dari rumah ke tempat kuliah dan kita juga bisa pake untuk jalan-jalan ke kota lain. Asik nggak tuh?? 😀 Luas jangkauan kotanya setiap universitas beda-beda. Gue kasih contoh beberapa kota yang gue tau:

– Universitas di negara bagian Nordrhein Westfalen (contoh: Bonn, Köln, Münster): Setau gue semestertiketnya itu berlaku di seluruh negara bagian NRW dan itu jangkauannya lumayan gede banget. Apalagi di NRW itu banyak banget kota-kota yang menarik. Bonn yang terkenal dengan Beethovennya, Köln dengan Kölner Dom dan Rheinnya, Düsseldorf dengan resto jepangnya, Münster dengan bangunan-bangunannya yang cantik dan masih banyak lagi.

– Bremerhaven: Di Bremerhaven juga dapet semestertiketnya lumayan nih. Dulu bisa gue pake jalan2 ke Osnabrück, Bremen, Hannover dan Hamburg.

Jadi kalo kalian pinter2 cari universitasnya, kalian bisa kuliah gratis dan jalan2 sepuasnya dengan semestertiketnya juga. Asikkan?? 😀 😀

 

3. Kuliah sambil kerja

Kuliahnya emang kebanyakan gratis tapi sayangnya biaya hidup disini lumayan mahal. Denger-dengernya sih biaya hidup di Jerman masih bisa dibiang murah daripada kota2 Eropa Barat lainnya. Tapi gue juga nggak bisa bener-bener bandingin, karena gue selama ini cuma tinggal di Jerman aja. Tapi kayaknya di Jakarta biaya hidup juga nggak murah-murah banget ya…

Dulu pas kuliah sih gue butuh kira-kira 500 Euro untuk sebuan hidup (Kamar Kos: 200-250 Euro, Asuransi: 50-80 Euro sisanya buat makan). Kalo buat jalan2 gue ada tabungan sendiri, kira2 tiap bulannya gue berusaha untuk nyisihin minimal 50-100 Euro. 50 Euronya buat nyamperin pacar ke Köln (Jarak Bremerhaven-Köln itu sekitar 400 km) dan sisanya buat jalan-jalan taonan. Jadi dulu gue dan Matthias itu ketemuannya cuma 2 minggu sekali dan selalu gantian.

Nah… Tapi sebenernya biaya hidup yang tinggi ini bisa kita tutupi dengan kerja sambilan. Jadi buat yang mau kuliah di Jerman tapi ortunya nggak tajir-tajir banget ya sebenernya tetep bisa kuliah disini. Asal kalian bisa bagi waktu dengan baik aja. Dulu guepun bisa berhasil kuliah sambil kerja dan kuliah gue juga nggak keteterap. Disini kita butuh disiplin yang tinggi aja sebenernya.

Jadi sebenernya start awalnya aja yang mahal, yaitu sekitar 8000 Euro (kalo nggak salah). Jadi untuk bisa apply visa student di Jerman, ortu kalian harus kasih jaminan sekitar 8000 Euro. Itu sebenernya untuk biaya hidup 1 tahun, tapi kalo irit kayaknya bisa kurang dari itu. Dan kalo kalian rajin ya biaya hidup selanjutnya bisa ketutup dari kerja sambilannya itu.

Gue dulu pernah ngebandingin biaya kuliah di Jerman (termasuk biaya hidup) dengan biaya kuliah temen gue yang kuliah disalah satu universitas elit di Indonesia (belum termasuk biaya hidup). Ternyataaaa jumlahnya ampir mirip lhoo… Biaya kuliahnyadia ampir sama gedenya sama biaya hidup+kuliah disini. Gile ya… Kalo gue sih mening duitnya buat kuliah disini deh… Banyak bonusnya soalnya… Hehe

 

4. Belajar mandiri

Ini salah satu keuntungan yang paling oke… Emang sih untuk belajar mandiri, kita juga nggak harus kuliah di Jerman. Ngekos di Jakartapun kita udah belajar untuk mandiri. Tapi selama tinggal sama orang tua plus ada ART kayaknya susah deh untuk bisa mandiri.

Gue sendiri dulu termasuk anak yang males dan sangat memanfaatkan jasa ART. Entah dalam hal nyiapin makanan, beresin kamar bahkan ART juga udah jadi weker pribadi gue. Parah banget dehhh… Sejak di Jerman gue belajar yang namanya hidup mandiri dan dalam hal apapun gue harus bisa ngandelin diri gue sendiri. Awalnya susah dan nangis bombay juga… Tapi sekarang gue menikmati itu. Rasanya tuh seneng apa-apa bisa sendiri dan nggak tergantung sama orang lain.

 

5. Jalan-jalan keliling Eropa

Ini termasuk bonusnya juga kalo kita kuliah di Jerman atau eropa. Kita bisa keliling Eropa dengan harga murah bangettt… Bahkan kadang tuh harganya jauh lebih murah daripada tiket Jakarta-Singapur. Hehe Asikkan tuh??? 😀

 

6. Kualitas pendidikannya bagus

Kayaknya untuk hal ini udah nggak harus gue kasih tau lagi ya… Di Jerman memang dari dulu terkenal dengan kualitas pendidikannya yang bagus, apalagi di bidang teknologinya. Jadi kalo kalian mau kuliah di bidang teknik dan ada kesempatan untuk kuliah di Jerman, kalian nggak usah pikir panjang lagi dehh… Langsung coba aja untuk kuliah disini 😀

Di Jerman itu juga rata-rata kualitas universitasnya ampir sama semua. Memang ada beberapa universitas yang terkenal banget, seperti TU München. Tapi sebenernya kuliah di Universitas lain juga tetep aja bagus. Yang nyenenginnya itu nggak ada tuh yang namanya biaya formulir pendaftaran dan ujian masuk kuliah. Formulir pendaftara bisa kita download langsung di website universitasnya, trus tinggal kirim ke universitasnya dengan syarat2 lainnya. Setelah itu tinggal nunggu surat penerimaan (bisa juga di tolak), bayar biaya administrasi dan kita bisa mulai kuliah deh… Ujian masuknya itu cuma pas masuk Studienkolleg aja. Tapi kayaknya sekarang kalo kalian punya sertifikat DSH, kalian bisa langsung kuliah deh… (Yang ini gue masih kurang yakin sih… Langsung tanya ke universitas aja ya)

 

7. Belajar mengenal budaya baru

Ini yang menurut gue juga sangat menyenangkan. Kuliah di Jerman tuh bikin kita kenal dengan orang dari berbagai negara. Jadi kita bukan cuma bisa belajar budaya jerman, tapi juga budaya asing lainnya. Karena disini juga banyak mahasiswa dari negara lain, seperti Vietnam, Spanyol, China, Peru, India, dll… Pokoknya asik dah kenalan sama temen baru dari berbagai negara.

 

Wuihhhh banyakkan tuh keuntungannya?? 😀 😀 Nggak enaknya itu ya kuliah disini termasuk susah (gue nggak bisa bandingin sama Indonesia ya, karena guekan blom pernah kuliah di Indonesia) dan lulusnya agak lama, karena sebelum bisa kuliah kitakan harus belajar bahasa Jerman plus ikut Studienkolleg dulu. Kalo kuliahnya sendiri untuk bisa lulus Bachelor itu cuma butuh waktu 3 tahun dan Master 2 tahun (itu kalo lancar ya…). Bahkan ada temen gue yang bisa nyelesaiin bachelor dalam waktu 2 tahun tapi ada juga yang udah 8 tahun belum lulus-lulus. Jadi ya tergantung kalian. Hehe…

Jadi kalo emang kalian minat, ada kesempatan dan orang tua kalian seenggaknya mampu untuk biayain start awalnya, nggak usah ragu2 untuk kuliah di Jerman. Awalnya mungkin agak takut juga ya… Tapi kalo udah kesini pasti kalian nggak akan nyesel deh… Disini kita bisa belajar banyak banget hal baru dan selama ini gue juga lebih banyak liat untungnya daripada ruginya. Kesempatan jarang datang dua kali lhooo 😀

Happy Weekend semua!!! 😀

 

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

52 Gedanken zu „Kenapa kuliah di Jerman??

  1. adhyasahib sagt:

    pengalaman yg menarik shinta,,sangat bermanfaat buat yg pengen kuliah ke jerman,,thanks for sharing ya 🙂

  2. nengsyera sagt:

    Tetanggaqu ada yg smpt kuliah 2 th di jerman,dpt beasiswa gt tapi akhirnya ga survive krn ortunya ga mampu biayain buat biaya hidup anaknya dan anaknya udh usha part time kerja gt,tp ttp ga nutup.
    Sayang bgt kan yah

    • Iya… Sayang ya… Seperti yang aku bilang, kalo buatku sih cukup ya… Aku bisa nutupin semua pengeluaranku buat biaya hidup disini. Uang yang dikirimin ortu cuma buat tabungan jalan2 dan pulang ke Indo.

  3. fibenewyork sagt:

    Ngak nyangka yah biaya kuliah dan biaya hidup bisa murah gitu. Kayaknya di OZ dan US jauh lebih besar. Dulu ada suami sepupu aku yang kuliah di Jerman dan pulangnya di kasih uang lagi sama pemerintah Jerman. Katanya internet untuk studentpun free.

  4. Setuju mbak Shinta ! keamanan dan ketertiban di Jerman juga dijamin, setidaknya meringankan pikiran orang tua yang anaknya kuliah disini. salut buat negara ini.
    Semoga saya bisa study di Jerman,,, amin.
    Sukses selalu mbak 🙂

  5. cerita4musim sagt:

    mission accomplished ya Shint 🙂

    Sebenarnya ini misi gw jg di masa lalu, kuliah lg di Jerman sblm 30 tahun tp keburu dilamar, dan jadilah jalan hidup gw skrg berbeda :))

  6. Wah coba aku baca info begini pas jaman dulu mau kuliah.. Makasih udah berbagi info, Shinta.. Aku mau kasih saran ke ponakanku soal ini.. Kalo di Oz mana ada yang gratisan.., troli di bandara aja kalo mau pake harus bayar 2 dollar.., apalagi kuliah.. Trus yg aku rasakan selama ini, biaya hidup di Oz lebih mahal sekitar 10-15% daripada biaya hidup di US..

    • Hehe sama-sama mbak… Di OZ semahal itu ya?? Di Jerman sih kalo kita pinter2 ngatur duitnya, bisa hidup dengan biaya yang murah banget…

      • Australia mahal, Shin.. Apartemen studio aja (alias kamar kos) 800 dolar per bulan, itu di kota kecil lho..

      • Kalo di kota kecil dengan 800 dolar (kira2 600 Euro ya?) udah bisa dapet apartemen dengan 2-3 kamar sih… Kira2 50-70 qm gitu…

      • Kalo yg ukuran 50-70 sqm gitu di kota kecil sekitar 1100 dolar (750 euro), biasanya para mahasiswa sewa apartemen 2 atau 3 kamar barengan, jadi bisa hemat.. Kalo sewa apartemen studio atau 1 kamar jarang yg mau..

      • Iya.. aku juga dulu gitu. Cari apartemen yang 3 kamar trus patungan sama 2 temenku. Kira2 seorang dapet kamar yang gedenya 15 qm dan biaya per orangnya jadi 185 Euro aja per bulan. Itu udah termasuk murah sih… Kalo sewa apartemen 1 kamar (20-25 qm) jauh lebih mahal jatohnya, kira2 400-600 Euro kyknya. Harganya tergantung lokasinya juga sih…

  7. rianamaku sagt:

    Wahhh kamu beruntung sinta jadi iri kalau kaya gini rasanya mau muda lagi…

  8. assa sagt:

    Amaziing… kuliah ke luar negeri emang oke b.g.t 🙂 Setelah denger ceritanya kak Shinta jadi kepngen juga kesana. Cuma kalo jurusan agama ada gak disana kak??

  9. kurisetaru sagt:

    Gue emang denger sekarang kuliah di Jerman gratis… jadi kepikiran gue mau S3 disana aja lah hahahahahaha

  10. diandiw sagt:

    Sbnrnya kalau dipikir-pikir biaya kuliah di jkt dan luar ya beda tipis lah, tinggal gmn kita ngaturnya aja yaa (such as gaya hidup, dsb). Kalau ngeliat anak kuliah jaman sekarang kebanyakan gaya hidupnya tinggi bgt, siang sore malem nongkrong dicafe, bawa mobil, gadget juga pake yg paling baru, sedangkan semangat belajar bisa jadi malah lebih sedikit. Suka miris ngeliatnya (pengalaman beberapa waktu lalu main ke kampus aku).

    Btw, aku juga punya sepupu yg kuliah di jerman, dulu pas ngunjungin dia kesana sampe nunggu dia selesai magang di tempat kerjanya ( dulu di haggen daazs), tempatnya manalah pula di stasiun gtkan, katanya dia smp eneg liat es krim tiap hari 😆

    • Haha… Iya sih kalo masih di jakarta masih bisa hidup foya2, soalnya masih ada orang tua ya… Kalo di luar harus pinter2 atur duit sendiri, soalnya orang tua belum tentu langsung bisa ngirimin 🙂

  11. Arman sagt:

    jadi kuliah di jerman itu gratis buat siapapun ya? even buat foreigner? asik juga ya..
    trus duit jaminan 8rb itu apakah bakal dibalikin kalo udah kelar sekolah?

  12. Iya Shin, waktu aku kuliah di Belanda juga perhitungannya begitu, ternyata kalau di itung2 jauh lebih murah dibanding kuliah di Trisakti atau Atma, plus biaya hidup kos dan main di jakarta juga gila2-an. Waktu itu aku gak mau ke AU karena kebanyakan org temen2 ku kesana, hihihi, takut hidup secluded di grup Indonesia aja.

  13. Kalo gue kurs-in ke rupiah msi lebih mahal sih kak tp dgn penjabaran yg lo kasih, sepertinya sesuai sekali, cenderung ga rugi, malah untung 🙂
    Uang jaminan 8000euro di Indonesia mana cukup, zaman sblm Jokowi jd presiden, masuk kampus negeri pake suap2an yg nominalnya lebih dr itu 😆 Mental anaknya jd ga bener, gada usaha, ngandelin uang (ortu) aja berasa apa2 bisa dibeli pake uang.

  14. zilko sagt:

    Asyiknya ya kuliah di Jerman biayanya gratis untuk siapa aja. Di Belanda enggak tuh, dan kalau foreigner non-EU jatuhnya mahal banget karena nggak dapat subsidi dari pemerintah. Untungnya dulu aku dapat beasiswa jadi lumayan juga sih, hehehe 🙂

    Iyaa, denger2 biaya hidup di Jerman lebih murah daripada Belanda. Katanya perbedaan terbesarnya ada di biaya akomodasi (kos/apartemen) itu sih. Katanya lhoo. Aku juga nggak tahu pastinya gimana karena belum pernah tinggal di Jerman, hehehe 🙂 .

    Hidup di luar memang sebuah pengalaman yang berharga banget ya 🙂

  15. danirachmat sagt:

    Lagi nyiapin buat nanti anak kuliah di luarnegri. Dan salah satu negara tujuannya Jerman. Hehehehe. Emang bener semua keuntungan kuliah di luar negri yang disebutin itu. Belon lagi koneksi kalo misalkan nanti balik ke Indonesia dari temen-temen kuliah.

  16. JNYnita sagt:

    Aku punya temen yang kuliah FKG di Jerman, ada satu keuntungan lagi kalau kuliah kedokteran di sana, gak perlu nyari pasieeen!! Bahkan katanya klo jd pasien percobaan para ko-as malah dibayar ya? Tapi sayangnya kalau mau praktek di Indonesia harus ikut program adaptasi, yang berarti ngejalanin ko-as lagi. Temenku yg dr Jerman itu akhirnya keteteran, di sana difasilitasi banget, di sini terbatas masalah alat, bahan, dan pasien.

    • Iya… kalo jurusan dokter susah ya harus jadi koas lagi di indonya… Tapi kalo dokter dr indo ke jerman juga pasti harus adaptasi juga 🙂

      Emang kalo di indo harus nyari pasien gimana?

      • JNYnita sagt:

        Ya pendekatan satu persatu.. Hehehe..
        Contohnya, aku lagi bonceng motor trus tiba2 ketemu bapak2 yang kelihatan dari mukanya udah gak punya gigi, trus aku berhenti dan nanyain bapak itu mw jd pasien gigi palsu apa nggak?
        Trus klo abis kuliah, biasanya koas nyamperin rumah warga utk diperiksa giginya.. 😀

      • Waaa penuh perjuangan ya… Hehe kayaknya biasanya dokter2 Yang baru lulus kebanyakan kerja di rumah sakit ya… nggak tau juga deng..

      • JNYnita sagt:

        Klo dokter umum krn pas koas-nya gak nanganin pasien, pas lulus gak boleh langsung praktek, hrs internship di RS dulu..
        Kalau dokter gigi untuk bisa lulus, semua pekerjaan drg hrs dikerjakan langsung ke pasien, makanya setelah lulus gak ada internship dan langsung bisa praktek..
        Depkes smpet minta drg utk internship juga, tp dosen2ku nolak, gak adil laah.. Hahaha..

      • Oooo asik donkk.. Hehe 🙂

  17. Kalo buat saya dimanapun kuliah itu asti diikutin ASAL gratisss.. (Indonesia BGT)

  18. citramanica sagt:

    Salam kenal Shinta… Asik juga ya kuliah di Jerman… Kenapa aku dulu gak kepikiran kuliah ke sana ya, padahal dulu di SMA seneng banget belajar bahasa Jerman dan tertarik banget sama Jerman… 😛

  19. fafa sagt:

    Hai shinta:) salam kenal, aku fafa 😉 aku kelas 3 sma di jogja. Oiya mau tanya nih kalo besok th 2015 masih gratis nggak ya kuliah di jerman? Aku minat bgt nih kuliah di jerman hehe.

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: