Hidup di Jerman dengan 500 Euro

Beberapa kali gue nulis di blog kalau kuliah di Jerman itu gratis dengan biaya hidup yang lumayan mahal kalo dibandingin sama di Indonesia, tapi lumayan murah kalo dibandingin sama negara-negara lain. Trus jadi banyak yang nanya, gimana mahasiswa bisa hidup di Jerman dengan 500 Euro per bulan. Jadinya sekarang gue berusaha untuk bikin perincian biaya hidup di Jerman sebagai mahasiswa dengan 500 Euro per bulan:

1. Kamar Kos

Di Jerman kita bisa tinggal di  Studentenwohnheim (Asrama Mahasiswa), nyari kamar kos-kosan biasa/privat atau nyari apartemen bareng sama temen-temen. Gue pernah nyobain ketiga-tiganya dan semuanya ada untung ruginya.

  • Studentenwohnheim

Kalo tinggal di asrama mahasiswa itu kita harus berstatus mahasiswa, kalau nggak kita nggak bisa tinggal disini. Harganya bervariasi tergantung kotanya, besar kamarnya dan jenis tempat tinggalnya.

Disini gue akan ambil contoh Köln. Soalnya Köln termasuk kota mahasiswa, harga tempat tinggal disini juga nggak bisa dibilang murah dan gue kan sekarang tinggalnya disini 😀 Sayang nggak bisa pake harga mahasiswa lagi. Hehe Jadi harganya asrama mahasiswa disini berkisar dari 150 – 300 (ada juga yang sampe 350) dan kalian bisa cek disini.

Nah kalo di tinggal di asrama mahasiswa kamarnya itu udah ada isinya, yaitu tempat tidur, kasur, meja belajar, kursi, lemari baju, Internet, listrik dan air. Dapurnya ada yang share sama kamar-kamar lain atau ada juga yang di dalam kamar kita sendiri. Kalo yang ada di kamar itu enaknya kebersihan dapurnya tanggung jawab kita sendiri, tapi nggak enaknya ya dapurnya kecil trus kalo masak akan kecium ke seluruh ruangan. Kalo dapurnya share sama yang lain ya harus dengan modal saling percaya dan saling jaga kebersihan aja. Kalo lagi apes ya dapet tetangga yang suka curi makanan atau kalau abis masak nggak dibersihin bener-bener dapurnya. Tapi enaknya kalo dapurnya share itu kita bisa cepet dapet temen baru. Dapurnya itu biasanya ada kulkas dan kompr aja, kadang ada ovennya juga atau microwave. Konsep kamar mandi dan WC-nya mirip sama dapur. Ada kamar mandi yang di kamar sendiri dan ada juga yang share. Plus minusnya kurang lebih sama kayak masalah dapur. Biasanya di asrama ini juga disediain mesin cuci tapi kita harus bayar extra setiap mau nyuci (kira-kira 1 Euro sekali nyuci)

wohnheim

Studentenwohnheim

Biasanya positifnya asrama mahasiswa itu tempatnya akan deket sama halte bis atau mrt. Jadinya kalo mau kemana-mana gampang. Trus juga biasanya sering ada party mahasiswa gitu… Jadinya bisa cepet kenal sama mahasiswa yang lain. Negatifnya itu karena yang tinggal mahasiswa semua kadang kalo malem masih suka berisik, karena banyak yang party.

Gue dulu tinggal di bremehaven bayar kamar sekitar 215 Euro dengan gede sekitar 22 qm. Kamar gue modelnya kayak apartemen yang 2 kamar gitu dan hokinya temen serumah gue itu salah satu temen indo gue juga. Jadi kita dapur dan kamar mandinya share berdua doank. Karena sesama orang indonesia jadi lebih enak dan fleksibel aja. Mau masak makanan indo yang wanginya kemana-mana ya dianya seneng aja (asal dibagi). Hehe…

  • Kos Privat

Kos-kosan yang privat modelnya ampir mirip sama studentenwohnheim tapi yang tinggal bukan cuma mahasiswa tapi ada juga yang udah kerja. Harga tapi agak lebih mahal dari harga asrama mahasiswa. Terus kebanyakan modelnya itu dapur dan kamar mandinya share, jarang banget yang dapur dan kamar mandinya di dalem kamar.

Harganya berkisar 250 – 350 Euro, tergantung daerahnya dan berapa besar kamarnya. Kalo daerahnya yang deket banget sama pusat kota malah harganya bisa diatas 350 Euro. Tapi kalo yang murah banget (dibawah 250 Euro), bisa-bisa rumahnya itu di ujung kota yang kalo kemana-mana susah karena jarang ada bis lewat. Jadi kita harus perhatiin lokasinya juga.

Pertama kali masuk kerja di Lieken gue tinggal di kos2an model begini nih… Bayarnya waktu itu 300 Euro per bulan. Kamar mandi, wc dan dapurnya share sama yang lain, tapi karena pada jorok2 setelah beberapa bulan gue memutuskan untuk cari apartemen sendiri. Hehe… Tapi enaknya dapet mesin cuci yang bisa di pake seenaknya.

  • Apartemen

Nahh… kalo kita mau nyewa apartemen itu biasanya kita harus nyari temen yang mau ikut nyewa apartemen bareng kita dulu. Dari situ kita juga jadi bisa nentuin untuk nyari apartemen yang berapa kamar. Enaknya itu ya kalian lebih ada privasi dan bisa tinggal sama temen deket kalian. Apartemennya juga bisa kalian dekor sesuka kalian. Atau kalian bisa juga nyari kamar kosong di apartemen yang udah ditinggalin sama orang lain. Nyarinya bisa di internet, nyari iklan di universitas atau tanya sama orang yang kalian kenal.

Harganya sangat amat bervariasi, tergantung lokasi dan berapa gede apartemennya. Harga apartemennya per orangnya kira-kira berkisar 150 – 250 Euro. Tentu aja kalian bisa dapet yang lebih murah atau juga yang lebih mahal. Additinal cost (biaya sampah, air, pemanas ruangan, dll.) untuk per orangnya kira 50-100 Euro.

Negatifnya itu kalo nyewa apartemen biasanya nggak ada perabotannya. Jadi kalian harus beli semua barang yang dibutuhkan sendiri. Kalo kalian beruntung, kalian bisa dapet apartemen yang udah ada kitchen setnya, tapi ada juga apartemen yang nggak ada kitchen setnya. Harga kitchen setnyapun beragam banget harga, tapi dengan sekitar 400-500 Euro kalian udah bisa dapet kitchen set seadanya kok… Jadi untuk tinggal di apartemen itu investasi awalnya yang lumayan gede, tapi semua perabotannya bisa kalian beli sesuai selera kalian.

Yang ribetnya lagi kalo tinggal diapartemen itu kalian harus extra bayar listrik dan internet lagi. Biaya per orangnya kira-kira 50 Euro. Oiya… Biasanya semakin gede apartemennya, itungan per orangnya jadi lebih murah juga. Idealnya sih 3-4 orang ya… Kalo kalian pemakaian listrik, air dan pemanas ruangannya melebihi yang kalian bayar, kalian harus bayar selisihnya. Tapi kalo kalian irit, bisa jadi duitnya dibalikin lagi.

Dulu waktu gue di Bremehaven juga sempet tinggal sama 2 orang indo lainnya. Jadi kita tinggal bertiga dan masing-masing bayar perbulan sekitar 185 Euro (Harga sewa, listrik, internet, air, dll).

Jadi biaya tempat tinggal per bulan rata-rata: 250 Euro

Website untuk cari tempat tinggal:

2. Asuransi

Setiap orang yang tinggal di Jerman harus punya asuransi kesehatan. Kalau kalian udah mahasiswa kalian bisa ikut asuransi pemerintah, tapi kalau kalian masih les bahasa kalian cuma bisa ikut asuransi privat.

Harga asuransi privat sangat bervariasi tergantung dengan fasilitasnya, kalau dulu gue bayar 50 Euro per bulan (Contohnya: Care Concept)

Harga asurasi pemerintah untuk mahasiswa dibawah 30 tahun per bulan: 65 Euro (Contohnya: TK, AOK)

Enaknya punya asuransi tuh kalo ke dokter gratis, bahkan kadang obat juga gratis, pokoknya kalo sakit nggak pusing deh. Kalo masuk rumah sakit biaya dokter dan obatnya gratis. Kita cuma harus bayar biaya kamarnya aja. Dulu gue pernah masuk rumah sakit 5 hari gara-gara usus buntu. Totalnya cuma bayar 50 Euro. Murah bangetkan??? 🙂

3. Biaya Kuliah + Transport

Seperti yang gue bilang kalo biaya kuliahnya gratis dan kita cuma harus biaya administrasi (Semesterbeitrag) yang dibayar per Semester. Contoh di Universitas Köln biaya administrasinya saat ini 245,52 Euro. Itu udah termasuk transport juga. Jadinya kita bisa naik bis, mrt dan kereta biasa/regional (kalo kereta express harus bayar) di seluruh wilayah NRW gratis!

Biaya per bulan kira-kira: 42 Euro

4. Makan&Minum

Ketiga point diatas itu adalah biaya pasti yang harus kalian keluarin setiap bulannya dan jumlahnya kira-kira 357 Euro. Sisanya itu kira-kira masih ada 143 Euro untuk makan, minum dan hiburan selama sebulan, artinya sekitar 35 Euro per minggu. Dan itu cukup bangetttt dan malahan kalian masih bisa nabung kalo kalian irit. Gue kasih beberapa contoh harga makanan pokok disini:

– Pasta (500 g): 0,5 – 1 Euro

– Beras (500 g): 0,5 – 1 Euro

– Kentang (2 kg): kira-kira 2 Euro

– Telur (10 biji): 1-2 Euro

– Wortel (1 kg): 1-2 Euro

– Daging cincang (500 g): 2 – 5 Euro (kalo daging babi bisa dapet 2 Euro, kalo daging sapi jauh lebih mahal)

– Toge: 0,5 – 1 Euro (beli di toko asia dan dapetnya buanyak banget)

– Tahu (1 biji): 1-2 Euro (beli di toko asia)

– Saos Bolognese: 1 – 2 Euro (untuk bikin Spaghetti Bolognese)

Dan masih banyak lagiiii… Dulu gue ngeluarin uang kira2 15-20 Euro untuk belanja mingguan. Kalo minum itu bisa minum air keran aja (air keran di Jerman emang bisa diminum. Hehe).

FullSizeRender

 

Ini contoh kalo ada lagi penawaran. Harga kentang 7,5 kg cuma 1,99 Euro. Murahkan??? Hehe…

Trus sisa duitnya buat apa lagi donk?? Sisa duitnya buat ditabung, makan diluar, belanja baju, ajep2, ngafe-ngafe cantik dan masih banyak lagiii… Hehe ngeluarin duit mah nggak usah pusing ya… 😀 😀

Tips: Belanja murah contohnya bisa di Lidl, Netto, Aldi, Kaufland., dll

Tuhkan… Kita bisa kok dengan 500 Euro hidup di Jerman 🙂 Trus denger-denger sekarang tuh di Jerman ada UMP gitu, yaitu 8,5 Euro/jam. Jadi kalau kalian kerjanya sabtu dan minggu aja per bulannya kalian bisa dapet sekitar 500 Euro juga ( 8 hari kerja per bulan x 8 jam kerja x 8,5 Euro = 544 Euro, ada potongannya sih dikit kira2 kalian dapet 500 Euro deh). Artinya biaya pokok kalian udah ketutup deh… Gue nggak tau persis sih apa UMP ini udah diterapin seluruhnya atau belum…

Oiyaaa… dari pengalaman gue sih… Mahasiswa indo disini tuh saling membantu banget kok… Kalo lagi keabisan duit, gue suka numpang makan di tempat temen. Tapi kalo gue lagi ada duit lebih dan temen lagi susah, tentunya temennya juga harus dibantu donkkk 😀 The Congkies itu salah satu temen yang kalo susah seneng kita bareng… 😀 Kalo ada salah satu dari kita lagi nggak punya duit, tapi kita lagi mau seneng-seneng ya yang satunya itu dibayarin aja. Pokoknya yang penting kita bertiga hepiii… 😀 😀 Boleh baca tentang the congkies disini.

Semoga informasinya bisa bantu kalian ya 🙂 Kalau ada yang mau nambahin juga boleh 😀 😀

Happy Sunday semua!!!

Advertisements
Getaggt mit , , , , , , , , ,

55 Gedanken zu „Hidup di Jerman dengan 500 Euro

  1. Lorraine sagt:

    Memang masih lebih murah Jerman ya dibanding Belanda. Di Belanda asuransi kesehatan untuk mahasiswa sebulan preminya antara € 60 – € 80. Sewa kamar juga lebih mahal.

    Enaknya mahasiswa sini dapet kartu untuk transportasi umum gratis. Eh fasilitas ini ngga berlaku untuk mahasiswa asing deng.

    • Iya kayaknya lebih murah di Jerman ya daripada di belanda. Di belanda juga biaya kuliahnya mahalkan ya mbak yo??

    • Mbak Yo, abangku dpt beasiswa S3 di Belanda (lupa univ apa) dapat monthly allowance-nya €1700 berarti udah gede banget ya.. Biasanya mbak Yo kasih allowance lg gak ke G? Berapa? Maap nih tanya2 huehehe

      • Lorraine sagt:

        Itu € 1700 sebulan untuk bayar apa aja? G masih SMP, uang jajannya sedikit lah. Ngga bisa dibandingkan sama yang kuliah.

      • Iya sih tapi aku penasaran aja hehehe #terKEPO 😛
        Kurang tau mbak Yo, denger2 sih bersih.. Beasiswa full. Kalo ga full ya paling bayar tempat tinggal, internet, makan, health insurance dll apt pada umumnya..

      • Lorraine sagt:

        Setahuku mahasiswa S3 di Belanda ngga ada yang tinggal di student house. Mereka kebanyakan udah berkeluarga dan ada yang bawa keluarganya kesini, sewa rumah/apartemen yang € 600 – € 800 per bulan. Asuransi kesehatan € 110 per orang per bulan. Listrik, heater, air € 50 per bulan. Internet antara € 40 – € 60 per bulan. Abonemen hp € 20 – € € 40 per bulan. Uang belanja untuk makan bertiga € 300 per bulan. Tanya aja ke abang kamu gimana, lebih jelas dari sumbernya. Dan tentang G, sekali lagi ngga bisa dibandingkan karena dia masih SMP dan tinggal dirumah. Uang sakunya dia hanya untuk jajan 😉

      • Dia bilang bayarnya €400/bln mgkn berdua sama temennya, mbak Yo~ Abangku uda berkeluarga tapi anak-isteri engga (belum) diboyong juga. Anw makasih penjelasannya 😉

  2. Wow biaya hidupnya jauh lebih murah daripada di sini Shin. Di sini sewa kamar kecil di city aja minimal 150 dolar per week, belum makan, entertainment dan sebagainya… Nice info!

    • Itu kamarnya kayak kos2an gitu yang dapur n kamar mandinya share sama yang lain atau kayak apartemen kecil (dapur n kamar mandinya didalem apartemen) gitu mar? Kalo apartemen kecil yang udah ada dapur dan kamar mandinya kalo di pusat kota Köln juga mahal. Kira2 untuk 30-40 qm bisa 500-700 harganya, bahkan bisa lebih juga. Biasanya mahasiswa nggak akan sanggup bayarnya.

  3. rianamaku sagt:

    Wah kalau lagi merantau itu teman adalah saudara terdekat kita.
    Hemm menarik juga ya tapi ribet ngak kalau mau kerja di jerman..?

  4. MiaMichaelaa sagt:

    papa juga selalu nyuruh anaknya balik ke jerman ce, terus suka pamer2 kalo d sana hidup tuh murah, pendidikan bagus dan murah… hehehe
    cuma belom kesampean aja nih.. mungkin s2 baru ke sana kali ahahhahaa

  5. Berarti dulu kak Shinta tinggal bertiga pake apartment ya? Lumayan banget donk cuma 185€-an per bulan 😀 Trus masak sendiri pula, memang lebih sehat drpd jajan terus xixixi

  6. zilko sagt:

    Hahaha, bener kaan, beda terbesarnya biaya hidup di Belanda sama Jerman ada di akomodasi deh. Di Belanda mana bisa dapat akomodasi oke di bawah 300 euro, hahaha.

    Asuransi disini dulu (3-4 tahun yang lalu) kalau student sekitar 45an euro per bulan. Tetapi ini dengan catatan mahasiswanya nggak kerja part time. Kalau kerja part time nggak boleh beli asuransi untuk student dan harus beli asuransi yang biasa, hahaha….

    • Kalo buat mahasiswa sih biaya akomodasinya masih manusiawi banget ko… Aku juga denger2nya gitu, di belanda harganya lebih mahal daripada di Jerman. Hehe

      Ooo kale part time asuransinya jade jauh libel mahal gitu?? Kale untuk mahasiswa asing dapet ijin berapa hari kerja ko? Di Jerman buat student dapet 120 hari kerja per tahun n harga asuransinya nggak berubah sih

      • zilko sagt:

        Iya, waktu itu aku denger akomodasi untuk mahasiswa di Jerman yg persis sama dengan akomodasiku di Belanda (sewaktu masih student), harganya bisa cuma sekitar kurang dari setengahnya dong, haha 😛 .

        Iya, kalau part-time disini asuransinya nggak bisa lagi pakai yang student. Jadi ya kira-kira sekitar dua kali lipatnya asuransi untuk student lah. Kalau mahasiswa asing EU boleh kerja part-time unlimited. Tapi kalo non-EU cuma maksimal 10 jam aja per minggu. Tapi kalau sewaktu summer boleh full-time.

      • Ooo lumayan juga tuh.. Thx buat infonya 🙂

  7. danirachmat sagt:

    Lengkap banget infonya. Kalo saya yang berangkat ke sana pasti bakalan pake postingan ini jadi panduan deh. Denger cerita temen-temen yang ke sana emang kudu bisa efisien ngatur keuangan dan menyiasati apapun yang didapatkan. Hehehe. baru cuma denger katanya. 😛

  8. kutubuku sagt:

    Kayaknya Jerman memang lebih murah untuk biaya hidup. Disini 500 euro cuman bisa buat bayar kamar dorm saja.

  9. Mey Clarissa sagt:

    nice info Shin, thanks for sharing yahh 🙂
    kalo diliat dari perincian u sih murah loh Jerman, dibanding plus minusnya sama biaya hidup jkt yahh.. disini biaya tak terduga nya yg mahal hehe

    • Hehe itu biaya yang gue rinciin tanpa biaya tak terduga lho dan biaya kalau kita bener2 ngirit… Trus juga biaya sebagai student. Kalo uda kerja biayanya beda lagi 😀 😀 Yang tak terduga disini juga banyak kok… Hehe

  10. Felicia sagt:

    Nice info, Shin 🙂
    Kalo lagi student visa gitu, sewaktu cari kerja apa mesti di lingkup kampus ato bebas?
    Sekarang kalo udah kerja tinggal disitu pake visa kerja ya Shin?

    • Bisa kerja apa aja ci fel tapi harus pake kontrak kerja untuk Student gitu. Kalo sekarang masih pake visa kerja nih. Jadi kalo nggak ada kerjaan ya bakal di depak. Hehe… Semoga cepet dapet PR deh.. 🙂

      • Felicia sagt:

        Visa kerjanya disponsori company Shin?
        Apply PR disitu termasuk gampang ga? Semoga cepet dapet yah…
        Dulu ada temen yang kerja di jerman katanya kalo mo jadi wn disitu susah banget, apalagi ada peraturan yang fasih bahasa dan tinggal brp lama gitu.

      • Kantor cuma kasih surat keterangan aja, kalau gue kerja di situ. Kalo mau dapet PR harus kerja 5 taon dulu ci fel, atau nggak Yang lulusan sini harus 3 tahun kerja dulu.

        Kalo mau jadi MN sini emang harus bisa bahasa jerman, soalnya ada tesnya gitu. Tapi buat gue gampangan dpt WN sini sebenernya. Soalnya gue udah lebih dari 8 tahun di Jerman, udah kerja n bisa bahasa jerman. Kalo apply PRnya masih harus nunggu stgh taonan lagi.

  11. Angela sagt:

    Kalo dipikir-pikir biaya hidup 500euro itu nggak mahal juga lho. Di Jakarta kos-kosan yang bagus buat mahasiswa itu juga bisa sampe 1,5jt. Kalo buat karyawan malah lebih mahal lagi bisa sampe 2,5jt, kalo lokasinya di daerah kuningan terus ada kamar mandi dalem pake AC. Dan rata-rata kos-kosan sekarang bagus-bagus sih, udah kayak mini apartment aja tanpa fasilitas kolam renang, dll.

    Terus biaya hidup di Jakarta juga makin lama makin tinggi, makan di resto biasa aja per porsi 25-35rb. Kalo yang mau murah ya di warteg 10-15rb, tapi ya kebersihannya nggak terjamin (dan sejak punya anak nggak pernah makan di warung lagi, karena takut Madeline diare atau kena thypus). Kalo masak sendiri, tiap minggu aku alokasiin dana 600-800rb untuk belanja mingguan, beli daging, buah, sayur, dll (untuk 3 orang).

    Belum biaya bensin, toll, parkir (yang makin lama makin naik). Sekarang kerja di rumah sih mayan pengeluaran transportasi bisa diturunkan. Dulu pas masih kerja, sebulan bisa spend 1-1,3jt sendiri buat beli bensin, toll, parkir. Belum stressnya menghadapi macet hehehe…

    Ini komen kok malah curhat ;p

  12. mamie funky sagt:

    langsung cari konversi mata uang…500 euro sih masih murah yaa untuk tinggal di negara2 eropa…( sotoy.com). abis kesannya disana kan serba mahalll…yang penting sih akomodasinya itu harus dapet yang nyaman tapi murah…(mana ada ya?)….

  13. Penampakan kosannya jauh banget sama kos kosan gue di Jakarta yang kumuh.. Hehhe infonya manteb..

  14. Luar biasa… sepertinya seru juga seni bertahan hidup di Jerman 😀 Mungkin biar lebih hemat saran saya tidak perlu setiap hari makan nasi, perbiasakan makan kentang, hehe. Harganya lebih terjangkau dan bisa memenuhi kebutuhan energi setara kita makan nasi…

  15. denaldd sagt:

    Thanks for sharing infonya Shinta. Jadi punya gambaran hidup standar pelajar di Jerman gimana. Ternyata tidak seseram yang aku bayangkan selama ini. Soalnya aku pakai perbandingan Belanda yang mahal hehehe

  16. nadiachin sagt:

    Infonya detil banget Shinta, keren artikelnya. Eh aku silent readermu hehe, suka tiap postinganmu. Shinta, by the way ada yg mau aku tanyain n moga aja bisa bantu jawab.. uda ubek2 google ga nemu yg jelas, klo untuk membuat surat sponsor di Jerman minimum pendapatan berapa euro ya perbulan? thanks ya 😀

    • Hallo nadia, salam kenal 🙂 wahhh sori banget, alu kurang tau tuh. Soalnya belum pernah ngejamin orang disini. Mungkin kamu bisa tanya kedutaan jerman langsung atau orang yang mau ngundang tanya di ausländeramt sini.

  17. Ilham Maulana sagt:

    Tumben banget nemu blog tentang jerman yang gak bosenin gini, seneng banget bacanya, makasih buat infonya
    Salam kenal yah gw ilham, besok 17 februari insyaAllah bakalan berangkat ke jerman,
    semoga bisa ketemu langsung sama mb shintanya

  18. Jocelyn sagt:

    Halo kak shinta.. Ak celyn.. Ak mw nanya, klo biaya kuliah nya di sana per semester brp yah?? Trs klo dpt beasiswa biaya nya brp?

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: