Antara Karir dan Cinta

Ehemmm judulnya agak2 berat nih… Tapi belakangan ini banyak banget temuin kasus2 kayak gini di sekeliling gue. Kalo beberapa tahun yang lalu gue disuruh milih, jawaban gue pasti karir. Pikiran gue dulu adalah „Gileeee gue udah jauh2 dan susah2 kuliah ke Jerman, masa rela korbanin karir gue demi cinta???!!!!“ Tapi sekarang gue bakal mikir seribu kali lagi untuk bikin keputusan itu.

Ada salah satu kenalan gue belum lama ini putus sama ceweknya, karena masalah hubungan jarak jauh. Mereka udah lamaaaa banget barengnya dan udah sering banget juga putus nyambungnya. Masalah putusnya dari awal sebenernya udah jelas karena LDR, tapi keduanya keukeuh mau pertahanin karir masing2. Maklum ya dua2nya udah di posisi Manager, jadi mungkin lebih ga rela lepasin karirnya. Mereka ketemuanya cuma seminggu sekali atau bahkan sebulan cuma 2 kali. Persis banget sama hubungan gue dan Matthias dulu. Dan akhirnya mereka menyerah juga dan milih untuk pisah. Gue sedih sih dengernya, tapi ya itu pilihan mereka ya… Mereka lebih bahagia sama karir mungkin daripada sama hubungan mereka. Atau mungkin emang adalah masalah lain selain LDR itu. Atau mungkin mereka belum berjodoh… 

Gue sendiri pernah ngadepin dilema itu dan saat itu pilihan gue adalah untuk lebih milih hubungan gue dengan Matthias daripada karir gue. Makanya gue milih untuk pindah kota dan bahkan udah siap2 buat cari kerjaan baru. Tapi Tuhan emang baik, sampe sekarang karir dan masalah percintaan ini malah jadi seimbang. Nggak abis2nya deh gue bersyukur dalam hal ini. Karena disaat gue udah mantep mau resign dan cari kerjaan baru, bos gue malah nawarin sesuatu yang menggiurkan banget. Karena keputusan gue untuk pindah itu, yang mantepin hati kita berdua untuk lebih serius 😀 😀 

Waktu gue belum bisa ngambil keputusan, entah kenapa semua orang nasehatin gue untuk ga egois sama diri gue sendiri. Orang2 yang kenal gue dan Matthias, pasti nasehatin untuk lebih milih hubungan gue dan Matthias daripada pentingin karir gue. Ada beberapa yang nganjurin buat lebih pentingin karir gue, menurut mereka karir itu nggak akan ninggalin kita selama kita ’setia‘, sedangkan nggak gitu sama pasangan kita. Kebanyakan dari mereka cuma kenal gue doank, tapi nggak tau gimana hubungan gue dan Matthias. 

Dan harus gue bilang, keputusan itu salah satu keputusan terbaik yang pernah gue buat. Post gue kali ini cuma buat share aja sih, karena pasti banyak diluar sana yang ngalamin masalah kayak gini. Sebenernya intinya kita cuma harus dengerin kata hati kita dan denger baik2 saran dari orang2 disekeliling kita. Sarannya pasti beda2, tapi dari saran yang beda2 itu gue jadi lebih bisa denger kata hati gue juga. 

Buat yang masih ngalamin dilema ini, semoga cepet dapet solusinya ya. Yang penting percaya satu hal aja: Jodoh Pasti Bertemu *kayak si Afgan bilang* Cieeeee…. 😀 😀 😀

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

35 Gedanken zu „Antara Karir dan Cinta

  1. adhyasahib sagt:

    setuju! jodoh pasti bertemu ya, mau jauh di manapun klo udah jodohnya pasti bisa sama2 *tunjuk diri sendiri* 😀

  2. cerita4musim sagt:

    hahaha yang baru pulang mudik langsung tau Afgan ya :))

  3. Salah satu keputusan yg bikin nyesel dulu gue nolak kuliah ke Perth gara2 ‚cinta‘ hahaha. Tapi kalo dipikir2 lagi ya kalo ke sana nggak nyampe ke sini yah. Emg manusia udh ada jalan and jodohnya sendiri.

  4. zilko sagt:

    Kalo kebetulan bisa seimbang gitu harus bersyukur ya. Soalnya memang dunia sekarang agak ribet dengan satu masalah ini, haha. Banyak temenku yang menghadapi masalah yang serupa gitu deh. Pada akhirnya salah satu biasanya harus ngalah, haha…

  5. Arman sagt:

    emang ya itu masalah pilihan dan prioritas dimana tiap orang pasti beda2. 🙂

    si esther juga dulu harus berkorban karirnya demi balik indo buat married ama gua. setelah akhirnya udah ada karir di indo (dia udah manager juga waktu itu) juga akhirnya harus berkorban lagi gara2 harus bedrest pas hamil. hehehe.

  6. nola sagt:

    betul banget, kita yg lebih tau apa yg terbaik buat kita n kata hati itu gak pernah salah jg..
    Slm kenal ya..

  7. D sagt:

    Dulu aku jg brisik soal ‚financially independent‘ 😋ga bakal mungkin lah brenti kerja, tp kmudian begitu aja brubah pikiran. Bsukur M jg ga kberatan, jadi semua senang 😋

  8. novimanik sagt:

    kalo sekarang masih pilih karir….hehehe egois yah 😀

  9. nyonyasepatu sagt:

    Dan harus gue bilang, keputusan itu salah satu keputusan terbaik yang pernah gue buat.
    seneng bacanya haha

  10. denaldd sagt:

    Pernah mengalami ini Shinta. Apply beasiswa beberapa kali ditolak, akhirnya sekian kali mencoba dapet juga disalah satu universitas impian diluar negeri. Eh disaat yang sama dilamar. Mikir berbulan2 rundingan siapa yang mau ngalah. Akhirnya aku yang ngalah pindah. Ngikutin kata hati aja sih. Kalau rejeki ga kemana. Siapa tahu disini ntar ada kesempatan kuliah, atau bahkan kesempatan yang lain 🙂

  11. Ini dilema banget nget nget. Susah milihnya. Dulu sebelum pindah juga mikir, kira-kira bisa dapat kerja kayak di Jakarta nggak ya? Yaah ngalah karena kerjaan suami lebih menjanjikan. Who knows di depan akan ada jalan yang lebih baik 🙂

  12. JNYnita sagt:

    Hoho.. Antara karir dan cinta… Hhhmmm,, cintanya manaaa? *tetiba galauuu

  13. kurisetaru sagt:

    Ah kak Shinta… lo percaya sama jodoh ya? Gue ngga gitu percaya… soalnya konsep „menemukan seseorang di tengah bilyunan manusia di dunia ini yang bakal ditakdirkan untuk selalu sama lo sampe mati“ kok kayaknya masih terlalu ngawang2 ya buat gue. Hahahaha!!! Ya tapi di hati kecil sih gue masih kepengen percaya karena konsep itu tuh semacem konsep rahasia ilahi yg ‚romantis‘ menurut gue, tapi mungkin karena gue belom ngalamin jadi kesannya masih jauh banget kali yaaa…

  14. Untuk sekarang gua masih prioritasin karir sih kak, maklum anak baru masih semangat2nya haha. Untungnya cwo gua jg mengerti hal ini, puji Tuhan 🙂

  15. Ryan sagt:

    Tiap org punya prioritas masing2 ya.

  16. riemikan sagt:

    Things change sih Shin hahaha. Aku juga careee minded banget jadi susah juga buat ninggalin Indonesia lagi kemarin pada saat I was reaping the fruits of my labor at work untuk ngikut suami. Pindah ke sini lanjut ngotot mau kerja di bidang yang sama untuk get back on the same track. Tapi it all changed waktu hamil. Sekarang lagi mikir keras kerjaan yang tepat nanti habis melahirkan dan gak sengoyo kemarin. Now family is first priority, funny how things changed cepet banget.

  17. Beby sagt:

    Ah.. Ikutan bahagia bacanya, Mbaaak 😀

    Di saat kita uda mulai ikhlas, Tuhan bakalan kasih jalan ya. Jadi bisa balance semuanya. Alhamdulillah..

  18. fee sagt:

    Jodoh pasti bertemu. Itu pasti. Tapi yg mana jodohnya kan itu pertanyaannya…:D dan beda dg pria tic toc tic toc tic toc…perempuan punya biological clock. Jadi pasti ada tekanan tersendiri, bagi yg ingin berkeluarga. Karir nggak akan ninggalin kita…actually, I have never found that to be true…:D

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: