Kuliah di Jerman

Kemaren ini gue sempet cerita sekilas tentang keponakan gue yang akhirnya nyampe Jerman juga. Dia dateng pas Agustus kemaren setelah berjuang selama kurang lebih setahunan untuk bisa sampe disini. Rencana awalnya itu dia mau datengnya Oktober tahun lalu tapi ternyata harus di undur sampe Agustus tahun ini. Emang sih harus gue bilang kalo dia persiapinnya itu mau nggak mau. Haha… Entah karena dia ragu mau kuliah disini atau emang males cari informasi.

Gue share ini di blog cuma mau berbagi info aja sama kalian yang berencana untuk kuliah di sini. Bisa dibilang kendalanya dia lumayan banyak, dari yang emang bukan salah dia sampe yang emang karena dianya males. Hehe… Semoga pengalaman ini berguna buat kalian ya 🙂

Rencana untuk kuliah di Jerman pastinya udah dari lamaaaa banget! Kayaknya dari jaman awal koko gue kuliah di Jerman deh. Jadi kira2 dari pas ponakan gue itu masih awal-awal sd. Jadi ya bisa dibilang dia kayak gue deh, agak dipaksa gitu. Hehe… Dari awal masuk SMA dia udah mulai tuh les bahasa jerman, tapi privat sih dan itu cuma seminggu sekali aja.

Kebingungan pertama tuh muncul pas dia masih SMA. Di Jakarta itukan lagi trend banget ya sekolah di International School yang pake bahasa inggris dengan kurikulum luar negeri dan bahkan ada jurusan sendiri juga. Nah… Ponakan gue itu juga sekolahnya di salah satu International School di Jakarta (nggak usah di sebut namanya ya…). Pas penjurusan dia ngambilnya itu jurusan kayak Informatik gitulah, karena dia emang rencananya mau ambil kuliah Informatik. Sedangkan jurusan informatikkan di sekolah biasa tuh nggak ada. Jadi pas mau ujian akhir itu dia kebingungan sendiri untuk ikut ujian negara atau nggak. Kalo dia mau ikut ujian negara ya dia harus ngambil yang jurusan IPS, sedangkan banyak pelajaran yang dia nggak dapet di jurusannya dia sekarang. Dan anaknya juga kaga rajin2 banget. Dia itu paling males ngafal. Haha… Jadilah bonyoknya ikut bingung… ambil ujian UN atau nggak??

Ujian akhir disekolahnya itu ujian A-Level, kalo nggak salah kerja samanya sama Cambridge. Nah… setelah kita cari tau ternyata A-Level itu diakui di Jerman. Jadilah akhirnya dia memutuskan untuk nggak ikut UN dan cuma ikut ujian ‚A-Level‘ itu. Gue pikir… Udah tenang donk… Kan A-Level di akuin tuh di Anabin.

P.S.: Anabin itu portal untuk liat ijasah apa aja yang diakui di Jerman. http://anabin.kmk.org/

Setelah dia lulus SMA, dia mau ikut ujian B1 di Goethe dan setelah itu berangkat ke Jerman buat lanjut les bahasa sambil daftar2 Studienkolleg. Sayangnya pas ujian pertama nggak lulus. Jadilah dia ikut ngulang les lagi di Goethe untuk persiapin ujian B1. Puji Tuhan di ujian yang kedua dia lulus. Setelah dia lulus B1 persiapan untuk ajuin visa itu dimulai. Kita daftarin dia di sekolah bahasa di Jerman. Surat dari sekolah bahasa itu bisa di pake sebagai surat undangan untuk ke Jerman. Ponakan gue beberes dokumen2 yang di Indonesia dan juga buka account di Deutsche Bank disini. Resenya tuh pas pengiriman dokumen pertama untuk buka bank disini tuh ternyata dokumennya nggak nyampe2 dan akhirnya ilang entah kemana. Tapi akhirnya satu per satu masalah beres juga.

Kedutaan Jerman di Jakarta itu mau juga kalo ponkanan gue aktif cari2 informasi di Jerman. Contohnya ponakan gue disuruh untuk emailin Studienkolleg disini atau cari info juga di uni assist. Tapi karena anaknya itu ngelakuin segala hal seperlunya aja, dia awalnya nggak kirim email kemana2 donk. Jadinya dia sempet dapet masalah juga sama orang kedutaannya. Mereka bilang kalo ponakan gue itu nggak nunjukin niat sama sekali untuk kuliah di Jerman. Tapi setelah dia email2an sama uni assist dan emailnya ditunjukin ke kedutaan jerman, akhirnya mereka puas juga 🙂

P.S.: Uni Assist itu lembaga yang membantu universitas di Jerman untuk mengecek dokumen2 yang dibutuhkan untuk kuliah di Jerman. Istilahnya kayak calo ya… Dan tentunya bayar juga! Gue juga bukan fansnya uni assist sih, jadi selama ini ponakan gue juga berusaha untuk daftar ke Studienkolleg yang nggak harus pake uni assist.

Awal Agustus 2015 akhirnya visa dia keluar juga dan beberapa hari kemudian dia langsung berangkat ke Jerman. Tapi sayangnya pas nyampe Jerman malah banyak sedihnya daripada senengnya dia. Emang harus gue akuin, dia itu kayak gue dulu. Dia itu antara mau dan nggak mau untuk kuliah di Jerman. Iyalah… Pacar dan temen2nya di Indonesia semua gitu. Pastilah dianya sedih.

Pas nyampe di Jerman ternyata dia harus ngulang kelas bahasanya lagi. Mungkin karena dia udah banyak yang lupa kali ya. Setelah ujian B1 itu dia kan sempet beberapa bulan nggak les bahasa jerman sama sekali. Sambil ngulang kelas B1 itu dia mulai tuh daftar2 di Studienkolleg. Ternyata dia dapet banyak penolakan gara-gara masalah ijasah SMAnya. A-Levelnya nggak di akui di Jerman! JRENGGGG… Paniklah kita semua.

Kenapa A-Levelnya nggak diterima?? Karena kata Studienkolleg disini ijasah dia itu bukannya ijasah A-Level. Lhoo?? Jujur dari awal gue nggak gitu perhatiin atau kurang cari tau, gimana ijasah A-Level itu. Gue pikir kalo SMAnya bilang dia udah lulus SMA, ya harusnya ijasahnya diakuin donk?? Kayak kalo ikut UN aja. Antara lulus dan nggak lulus. Iyakan??

Tapi teryata A-Level itu lebih rumit lagi. Intinya dia itu ikut 4 ujian: 1 O-Level (Apa pula itu???), 2 A-Level (tapi satu ujian juga ga lulus) dan 1 AS-Level. Nah… Di Jerman itu A-Level yang diakuin kalo dia punya 4 nilai yang lulus dengan minimal 3 ujian tingkat A-Level dan maximal 1 AS Level. O-Level malah ngak diakuin sama sekali deh. Oalahhh… udah telat! Trus gimana donk?? Untungnya dateng keajaiban sih… Ada 2 Studienkolleg yang mau kasih undangan untuk ikut ujian masuk, tapi ada satu syarat yang kurang: dia harus punya ijasah B2. JRENGGG!!! Tapi belakangan ini emang banyak banget Studienkolleg yang minta B2 sebagai ijasah minimum untuk bisa daftar Studienkolleg. Jadi buat temen2 yang masih di Indonesia, ayooo persiapin bahasanya sampe Level B2 ya 🙂

Akhirnya dengan nekat dia ambil ujian B2 dadakan, tapi ya karena persiapannya kurang jadinya nggak lulus deh. Jadinya dia harus nunggu satu Semester lagi. Mulai Januari besok dia akan mulai ikut les B2. Semoga berhasil ya 😀 😀

Semoga dia makin betah disini, semoga halangannya semakin dikit untuk bisa kuliah disini dan semoga dia makin rajin lagi belajarnya ya… Sukses ya do!!

P.S.: Buat temen2 yang sekolah di sekolah intenasional mening tetep ikut UN aja kalo mau ke Jerman ya… Biar lebih gampang. Hehe…

 

Advertisements
Getaggt mit , , , , , ,

12 Gedanken zu „Kuliah di Jerman

  1. Wien sagt:

    Prosesnya rumit juga ya Shin. Btw, kenapa dia harus ambil IPS kalau ikut UN? Setahuku anak informatik kebanyakan di IPA. Semoga keponakanmu tetap semangat yah untuk kuliah disana. All the best! 🙂

  2. Ribet bangetsssss. Dulu jaman gw kelas 2 mau lgs kuliah jg bisa. Ambil pre-college dulu judulnya.

  3. kutubuku sagt:

    O-Level itu klo ga salah ujian taraf SMP klo A yg taraf SMA bukan?

  4. waah lumayan panjang ya ternyata prosesnya. Semoga ponakanmu makin semangat belajarnya.. 🙂

  5. Ira sagt:

    wah panjang juga ya prosesnya, semoga ponakanmu lulus ya ujian B2 nanti

  6. seerika sagt:

    Shintaaaa, bingung gue baca A level, O level ini. Sekarang di Indonesia kebanyakan kurikulum ini itu, gue jadi lieur sendiri. Kalo kaya gini sapa yg bisa disalahin ya? Itu int’l schoolnya salah prosedur atau gmn sih? Jadi makin harus hati-hati milih sekolah ya.

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: