Kenapa nikah sama bule??

Beberapa hari yang lalu saya dan Matthias lagi ngobrol ngalor ngidul gitu dan berunjung ke pertanyaan: Kenapa gue mau sama bule?? Dan kenapa Matthias mau sama orang asia??

Jawabannya Matthias dulu ya soalnya simple. Hihi… Katanya dia tuh, dia seneng sama makanan dan kultur asia. Makanya kalo pacaran sama orang asia bisa makan2 enak terus. Haha… terussss dia ngarepnya orang asia itu sabar. Hihi padahal gue tuh orangnya nggak sabaran bangets… *penyakit turunan ini* Tapi tetep aja tuh mau sama gue :p

Nahhhh kalo gue??? 

Gue sebenernya nggak niat nyari bule atau cowok dari negara2 tertentu. Cuma pas sebelum kenalan sama Matthias gue itu cukup cape ati sama mantan2 gue yang orang indonesia. Dan kebetulan pas itu kenalan sama Matthias, jadi ya dijalanin aja deh. Cowok2 indonesia yang gue kenal kebanyakan entah kenapa menurut gue itu ribet. *Oiya ini cuma menurut pengalaman gue lho dan gue nggak menganggap semua cowok indonesia kayak gitu*

1. Mereka tuh maunya gue laporan mulu dan nanya2 mulu. Kalo gue lupa laporan yang ada bisa berantem berhari2. Cape ati nggak sih!!?? Yang gue paling sebel kalo gue hang out sama temen2 gue dan tuh cowok nggak ikut, tetep aja di smsin dan di telpin terus. Menurut tue sih itu menganggu. Sedangkan sama Matthias tuh paling gue cuma bilang kalo gue mau pegi sama si A atau si B dan nanti kalo gue udah nyampe rumah baru gue kabarin lagi. Kalo gue udah bilang gitu, Matthias nggak akan ngerecokin gue dengan sms/telp. Kadang banyak temen2 indonesia gue yang heran sama hubungan kita yang kayak gitu. Kalo kata mereka sih nggak romantis. Menurut gue romantis dan kepo kayaknya beda tipis :p 

Pernah ya… gue dulu kerja part time gitu di salah satu toko burger terkenal yang deket banget sama rumah gue dulu. Kira2 5 menitlah jalan kaki. Nahh kebetulan gue dpt shift mlm yang sampe jam 1 atau 2 pagi kalo nggak salah. Nahhh kebetulan dia lg nginep tmpt gue, tapi abis pulang kerja gue dan kolega2 gue mau ngumpul2 dulu sambil ngobrol ngalor ngidul. Jadi gue sms Matthias dan suruh dia tidur aja, nggak usah nungguin gue pulang. Ehhh ternyata kita ngalor ngidulnya kebablasan sampe jam 5 pagi dan kebetulan batere hp gue abis juga. Si Matthias akhirnya resah juga gue blom pulang2 dan ternyata dia sempet nyamperin toko burger 2x untuk ngeliat gue masih disana atau nggak, tapi dia nggak masuk. Pas yang ketiga kalinya akhirnya dia dateng pake mobil dan nungguin gue di dalem mobil tanpa masuk ke dalem. Pas gue mau pulang kagetlah gue liat dia di depan. Pas gue tanya kenapa nggak masuk aja?? Dia bilang kalo dia nggak mau ganggu kita. Hehe… Sweet banget ya…

2. Mantan2 gue entah kenapa cemburuan semua dan lucunya mereka menuntut gue juga untuk cemburu lho. Haha… Lucu ya?? Katanya sih cemburu itu tanda cinta, tapi menurut gue lebih ke nggak percayaan. Hehe… Gue itu banyak punya temen cowok, jadilah kalo gue hang out bareng temen2 cowok gue, mereka itu jadi kepo2 banget. Nahhh emang Matthias nggak cemburu??? Pernah sih… tapi setelah gue minta dia untuk percaya sama gue, dia nggak cemburu lagi dan nggak rese2 juga kalo gue pegi sama temen2 cowok gue tanpa dia. Guepun tuh selalu cuek kalo cowok gue jalan sama cewek lain dan gue juga nggak takut mereka selingkuh. Karena guekan nggak mau pacaran sama tukang selingkuh. Jadi kalo dia selingkuh yaaa bye bye dehh… Artinya dia nggak layak buat gue. Ngapain punya hubungan yang bikin capek ati, iya kan?? Nahhh untuk hal ini gue dan Matthias berpendapat sama. Jadi klop dehhh ๐Ÿ˜€

3. Kebanyakan orang jerman tuh demen banget minum2 dan party tiap weekend *terutama yang umurnya 20an*. Nahhh gue suka minum alkohol dan party tapi kadarnya nggak kayak mereka juga. Gue males punya pacar yang tiap weekend party doank kerjaannya. Nahhh si Matthias nggak gitu lho. Dia tuh sama sekali nggak suka ke disko disko gitu. Kalo minum alkohol juga masih batas yang wajar. Palingan kita minum 1-2 botol beer atau 1-2 gelas wein. Udah… Ya kalo gue sih suka juga minum cocktail, sedangkan matthias nggak. Tapi kita jarang minum yang sampe keleyengan gitu. Kalo gue ke diskopun dia tuh nggak pernah mau ikut. Dia selalu biarin gue ke disko sama temen2 gue. Hehe… Dan dia juga nggak pernah ngelarang gue ke disko, karena dia nggak suka ke disko. 

4. Yang gue paling suka sihhh, dia itu ngemong banget. Mungkin karena umur kita beda 8 tahun ya. Gue paling nggak bisa pacaran sama yang seumuran apalagi lebih muda dari gue. Karena gue nggak suka dimanja2in nggak jelas gitu. Hihi… Padahal kata orang mah itu romantis ya… ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ 

Nahhh pas ketemu sama Matthias dari awal kayaknya klop aja gitu. Hubungan kita tuh kayaknya dilancarin banget. Selama 8,5 tahun sama dia ampir nggak pernah berantem. Semua bisa di bicarain secara dewasa tanpa ada acara ngambek2an. Pernah sih gue beberapa kali ngambek sama dia, tapi yang ada gue malah dicuekin sampe akhirnya gue capek sendiri dan mutusin buat nyelesaiin masalahnya secara dewasa. Haha… Jahat ya?? Pas sempet bubarpun kita nggak pake drama2 banget. Semua diomongin baik2 dan diputusin sama2, sampe akhirnya kita mutusin buat bareng2 lagi.

Jadi intinya sih… Gue sebenernya nggak milih2 sama orang indonesia, jerman atau ras2 tertentu. Yang penting pribadinya klop sama gue. Nerima gue apa adanya… Bisa terima ‚tuntutan2‘ gue dan gue juga bisa nerima ‚tuntutan2‘ dia. 

Kalo buat kalian apa yang penting dalam hubungan???

Advertisements
Getaggt mit , , , , , ,

51 Gedanken zu „Kenapa nikah sama bule??

  1. zilko sagt:

    Hahaha, yang paling penting memang kecocokan ya ๐Ÿ˜€ . Dan mesti dua arah juga *ya iya lah ๐Ÿ˜› *

  2. denaldd sagt:

    Shinta, sama banget yang bagian umur. Aku ga (terlalu) suka sama yang seumuran atau yang lebih muda. Dan memang kejadian beberapa kali punya hubungan dengan yang (jauh) lebih berumur ๐Ÿ˜. Buatku, hubungan itu yg lebih penting adalah menentramkan dan ga gantung jadi tahu tujuannya apa. Kalau hubungan sudah meresahkan apalagi pakai acara ga pasti serba gantung, duh males banget kalo seperti ini *tercurcol ini haha. Nah, ternyata hubungan yg santaii tapi pasti dan jalannya lancar pas sama pak bule ini, dan ternyata cara berpikir kami hampir satu frekuensi, jadinya semakin yakin kalo he is the one ๐Ÿ™‚

  3. Lorraine sagt:

    Yang penting cocok, compatibility, bisa melengkapi, saling support dan saling terima apa adanya. Ngga ada deh mau rubah pasangan karena juga mustahil kecuali dianya niat berubah.

    Ah, aku juga punya pengalaman sama seperti nr 1 diatas Shin waktu pacaran sama orang Indonesia; harus lapor ada dimana sama siapa, ngga boleh potong rambut, kalo bisa ngga boleh pulang sendiri malem2 padahal aku bisa nyetir. Ribet banget ha…ha…

    • Hihi mungkin menurut mereka itu peduli, tapi buat kita lah itu ribetin. Aku juga pernah dilarang potong rambut!!! Aneh banget ya??? hehe

      • Lorraine sagt:

        Ha…ha…Rambut panjang itu tuntutan penting sepertinya waktu aku deket sama beberapa orang. Serius loh waktu itu aku mikir baru pacaran udah larang ini itu, gimana kalo nanti udah kawin? Untung ngga jadi dan dapet sama yang ini udah awet 24 tahun bareng. Beautiful foto Shin kalian berdua, so schรถn ๐Ÿ˜‰

      • Iyaa, aku jg selalu mikirnya gt. Kalo pas pacaran aja udah gitu, apalagi pas nikah. haha… waaaa semoga langgeng terus mbak yo ๐Ÿ™‚ Hehe danke mbak yo ๐Ÿ™‚

  4. adhyasahib sagt:

    gak masalah harus umur di atas atau di bawah, tergantung masing2 personal, nah beberapa mantan pacar aku selalu umurnya di atas aku jauh, dan selalu merasa nyaman tapi sekarang aku malah nikah sama yang seumuran sama aku, jadi ya memang bukan masalah umur juga kali ya, kecocokan aja sih dan yang terakhir krn memang sudah jodohnya juga sih,hehe

  5. Intinya itu jodoh kali ya? Soalnya mau orang apapun kalo emang udah jodoh pasti bersatu… menurutku sih gitu ya…

  6. kutubuku sagt:

    Untuk aku pribadi, aku malah was-was dengan cowok2 yang ngaku suka sama cewek Asia, jadinya nih kayaknya aku disukain cuman karena ras, bukan karena orangnya. Yang namanya kena yellow fever lah. Tapi disatu sisi kita juga semua punya preference kan ya, asal nggak sampe ngejar ke dating site yang khusus site tertentu dan cara ketemuannya normal2 aja sih menurutku oke2 saja.

    Aku juga udah nggak bisa pacaran sama cowok Indonesia, nggak bisa dilarang2 (aku juga suka ngebir bareng temen2 kalau wiken), yang suka di cek / dikontrol dan trus maunya nempel kemana2, nggak bisa banget lah. Aku harus dikasi jarak, dibiarin sendiri dan handle masalahku sendiri nggak bisa 24/7 ditempelin kaya gaya pacaran di Indonesia.

    • Menurut aku setiap orang pasti punya bayangan sendiri mau punya pasangan kayak gimana dan mungkin kriteria2nya tertentu menunjukan ke ras2 tertentu juga. Kita kenalannya juga ga lewat dating site gitu sih mbak, jadi awalnya juga ga was2 gitu. Ternyata klop, jadi kelanjutan sampe sekarang deh. hehe… Iyaaaa di awasi 24 jam risih banget menurut aku.

  7. joeyz14 sagt:

    Klop banget kalian. Wouuwww pacaran 8,5tahun tuh hebat banget thaaa.. Emang sebel ya kalau punya pasangan tapi kita malah ga gaul ama temen. Menurutku itu Big No…karena apa? Karena kalau2 kita lagi marahan ama pacara or putus, trus kita ga punya temen donk? Saking ga begaulnya…ya kan

  8. nyonyasepatu sagt:

    Yg penting cocok sih ya hehe. Yg no 1 itu bener bgt sampe kadang2 emosi sendiri

  9. erinaastri sagt:

    Suamiku orang Indonesia tapi aku bisa relate dengan poin2 yg kamu mentioned terkait mantan and gebetan vs suami. Kalo menurutku mungkin faktor umur yang paling berperan. Aku and suamiku beda 9 tahun dan aku nemuin hal2 yang aku gak pernah bisa dapetin n ngerti dari co2 seumuran hehe

    • iya… beda umur kyknya yang paling nentuin ya… tp ak pernah sama yg beda umurnya 5 tahun lebih tua, tp kelakuannya nggak ngalahin yg seumuranku. hehe… kyknya tergantung pribadi masing2 ya ๐Ÿ™‚

      • erinaastri sagt:

        Now you mentioned it, ak br ngeh suamiku lama tinggal di luar jadi mungkin ada influence juga dari budaya orang bule hehe. Iya betul trgntg kepribadian masing2 tp gk bs dipungkiri budaya and culture jg kadang berperan

      • Hihi mungkin ya… Tapi cowok di indonesiapun pasti banyak yang nggak kyk aku ceritain, cuma aku dapetnya yg gitu terus. Hihi pas nyoba jalan sama cowok negara lain ehhh langsung ketemu yg pas. itu namanya jodoh kali ya ๐Ÿ™‚

  10. Aku maunya pria Indonesia dengan kulit sawo matang, cita-cita banget. Apa daya perjodohan berkata lain.

  11. Christa sagt:

    Iyaa samaa si pacar juga walau orang Indonesia tapi dia karena lama di luar kali ya.. nggak kayak cowo Indo kebanyakan disini Shin, ngga larang2, ngga cemburuan, dan yang pasti pede dengan segala yg dia punya jadi gak ikut2an gituu. Kalo disini entah kenapa cowo banyak banget yg ikut2an.. lagi tren ini, ikutan, tren itu, ikutan.. bingung liatnya hehe

    Btw menurutku yang penting dalam hubungan ya komitmen, kecocokan, sama saling percaya ya..

  12. Wien sagt:

    Ah Shinta. Aku jadi ingat salah satu pertanyaan yang dilontarkan beberapa kali waktu pulkam ke Pontianak tempo hari (selain kapan merit tentunya, lol) : kenapa mau jalan dengan orang Jakarta si? Apa sudah kehabisan stock pria Pontianak?
    Sedikit banyak aku jadi bisa merasakan apa yang kamu rasakan ketika ditanyakan soal Matthias. Haha.. Kepo dan rasa penasaran itu juga bedanya tipis lo Shin ๐Ÿ˜€
    Anyway menurutku tiga hal terpenting itu saling percaya, saling mengasihi, dan saling nerima.

    • Hihi pertanyaan kapan merit uda lewat buat aku. sekarang ditanyainnya kapan punya anak ๐Ÿ˜…๐Ÿ˜…

      • Wien sagt:

        Aku belum lewat dan ga akan lewat sepertinya sampai aku udah merit. Kadang aku merasa pertanyaan itu antara mereka care sama aku atau kehabisan topik bicara sama aku. Haha.. Never ending questions ya Ta. Tar sudah punya 1 anak bakalan ditanya lagi kapan punya anak kedua and bla bla bla

      • Hihi iya.. padahal sama pertanyaan2 itu kita nggak bisa jawab juga ya. kalo belum ketemu jodohnya gimana mau merit n kalo belum waktunya dikasih anak ya nggak punya anak juga ๐Ÿ™‚ jadi ya masuk kuping kanan keluar kuping kiri dehhh…

      • Wien sagt:

        Iya terlalu banyak pertanyaan ga penting ya jadinya. Hahaha

  13. Yang penting pengertian , ngemong and gak pelit ahahahah soale dulu punya mantan ampunnn perhitungan dan pelit buanget

  14. Arman sagt:

    intinya emang bukan bule atau ras lain ya tapi ya emang nikah ama yang cocok/jodoh ama kitanya ya… ๐Ÿ™‚

  15. Kalo gue kebetulan ga pernah dapet orang Indonesia Shin. Maklum telat sih mulai pacarannya hahaha. Tapi yang gue liat cowo2nya temen2 gue juga menuntut laporan, suka cemburu kalo ceweknya punya temen cowo lain… terus yang lagi marak mertua or calon mertuanya merasa anaknya ‚milik dia‘ jadinya ikut campur hubungan pacaran anaknya. Nggak menggeneralisasi sih cuma hasil observasi aja ๐Ÿ™‚

  16. Maya sagt:

    Hahaha sebenernya bule atau lokal, yang penting cocok ya ๐Ÿ™‚
    Kalo hubungan banyakan makan ati, ya capek juga.
    Tapi mesti diakuin deh ttg orang lokal itu walau gak semua tapi emang rata2 begitu. Aku sebelum sama suami yang sekarang juga, cowo2 nya model kayak gitu. Cemburuan gak jelas lah, terlalu dependent ke ortu nya lah, suka possesif gak jelas lah (ada yang masih pacaran aja udah nganggap kita kayak perabotnya alias hak milik ๐Ÿ˜€ ). Untung nemu satu yang gak begitu ๐Ÿ™‚

    • iyaaa… aku paling males sama hubungan yang selalu bikin resah. entah karena berantem mulu atau dilarang ini itu atau ortunya rese. kalo uda tanda2 kyk gt biasanya ak minta putus. hehe pacarankan buat seneng2 juga ๐Ÿ™‚ ๐Ÿ™‚

      • Maya sagt:

        Iya bener. Hehehe dulu aku sering dianggap aneh loh kalo pacaran buat seneng aja.
        Padahal aku serius kalo pacaran, cuma gak mau ribet. Kalo masih pacaran aja udah ribet, gimana nikah ya? Kayaknya urusan dalam suka dan duka itu buat nanti aja deh kalo udah nikah, kalo maish pacaran kan masih waktunya seleksi dan memilih ๐Ÿ™‚

      • pacaran serius sama untuk seneng2 aja beda tipis yaaa… hehe… bener banget… kalo pacaran aja udah buat emosi terus, apalagi nanti pas nikah ya. hehe.

      • Maya sagt:

        Hehehe mestinya serius santai lah. Kalo pas pacaran aja udah habisin energi, entar giliran nikah keburu capek duluan. Lagian ngeri amat ya kalo baru pacaran aja udah stress, gimana nikah nya ๐Ÿ˜€

  17. fee sagt:

    yang penting ga banyak perbedaan dalam landasan berpikir dan visi, itu aja sih..

  18. Dita sagt:

    toss sama Shinta, gak suka romantis2an, manja2 gak jelas….rasanya kok drama banget hidupnya hihihi *trus dikepret sama pasangan uh romantis* udahlah yang biasa-biasa aja, santaaayyy

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / ร„ndern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / ร„ndern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / ร„ndern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / ร„ndern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefรคllt das: