Hidup Sehat

Gara-gara kemaren posting tentang produk organik, jadi pengen bahas juga tentang gaya hidup sehat. Belakangan ini kayaknya orang-orang mulai lebih merhatiin kesehatan, baik dengan pola makan sehat dan juga olahraga, kadang dikombinasiin juga dengan peduli terhadap lingkungan. Trend ini bisa gue liat di jerman, bahkan di indonesia juga.

yoga-sebagai-hidup-sehat

Gambar diambil dari sini

Banyak temen-temen di sekitar gue yang memulai hidup sehat dengan rajin olahraga dan bahkan menutuskan untuk hidup sebagai vegetarian. Apalagi di lingkungan kantor beberapa tahun belakangan ini banyak banget yang tiba-tiba jadi vegetarian atau bahkan vegan. Bedanya itu kalo vegetarian kadang2 ada yang masih makan ikan dan mereka juga masih mengkonsumsi produk2 hewan, seperti telur, susu, dll. Kalau vegan itu nggak mengkonsumsi semua itu, jadi mereka hanya mengkonsumsi produk nabati aja.

Nggak, gue bukan penganut dua2nya, gue masih mengkonsumsi segala macam makanan. Bahkan yang nggak sehatpun masih tetep di makan, selama terasa enak dilidah 😀 😀 Tapi karena gue kerja di bidang bakery dan tentunya bahan utama yang dipakai adalah gandum, banyak kolega yang tiba-tiba jadi vegetarian. Alasan mereka adalah… 100 kg gandum itu kira2 cukup untuk kasih makan 1 sapi, sedangkan kalo dari 100 kg gandum kita bikin roti, kita bisa kasih makan banyak orang. Aduhhh segitunya ya?? Tapi Rib-Eye-Steak kan juga enak 😀 😀

Tapi apa mereka yang vegetarian dan vegan itu jadi beneran  sehat?? Kok gue agak sangsi ya?? Karena kalo mereka nggak makan daging sama sekali, menurut gue mereka akan lebih banyak konsumsi karbohidrat. Nasi emang jarang dimakan disini, tapi mereka yang vegetarian itu jadi lebih banyak makan Pasta. Masalahnya dengan makan sayuran aja mereka biasanya bakal sering kelaperan. Tapi tergantung masing2 individu sih… Yang gue liat ada temen gue yang sejak jadi vegetarian, jadi lebih bugar dan langsing. Tapi ada juga yang jadi sering sakit2an. Atau malah jadi lebih gemuk, karena terlalu banyak konsumsi karbohidrat.

Kalo gue???

Tentunya gue juga ikut2an untuk lebih merhatiin kesehatan dong. Hehe… Sebenernya bukan cuma karena trend aja, tapi belakangan ini kalo nggak rajin olah raga gue sering banget kena sakit punggung. Hihi… uda tua euyyy *jadi malu* 😀 😀 Masalah guekan sering banget tuh nyetir mobil jauh dan lama trus kerjaan gue lumayan sering angkat barang berat juga, nah kalo kurang olah raga yang menderita itu tulang punggung gue. Masalahnya gue tuh orangnya malesan dan mood2an. Kalo si Matthias sih rajin banget olahraganya tapi sayangnya dia nggak berhasil nularin ke gue. Hehe

Pernah gue ikut zumba dan itu bertahan sekitar 1 tahunan, tapi sejak pindah ke Cologne ya jadi mesti berhenti zumbanya. Karena zumbanya itu dikota gue yang lama. Trus lama nggak olahraga, penyakit punggung gue kumat. Jadilah gue daftar di Fitness Studio deket rumah. Sayangnya cuma bertahan selama 3 bulan. Menurut gue kok bosenin ya olah raga di Studio gitu. Hehe… Nah… beberapa bulan kemaren sempet nggak olah raga sama sekali lagi dan tentunya penyakit punggung gue jadi kambuh lagi. Nah… sekarang ini gue lagi nyoba2 kira2 olahraga apa yang bisa gue lakuin biar nggak bosen dan nggak mahal. Hehe…

Pas natal kemaren Matthias kasih gue kado hulahoop dan ternyata lumayan nyenengin lho main hulahoop ini 😀 😀 Biasanya gue main hulapoon sambil nonton drama serie, jadilah nggak gitu berasa ngebosenin. Hehe… Trus biasanya gue kombinasiin dengan squat, plank dan stretching. Sejak itu jadi lumayan jarang sakit punggung lagi lho… Sayangnya frekuensi main hulahoop ini nggak terlalu teratur, karena kalo nggak dirumah alias lg business trip ya gue nggak bisa main hulahoop.

Nah… Sejak awal februari ini gue, Matthias dan 2 temen lagi mulai main Badminton bareng. Biasanya mainnya setiap hari Jumat, karena cuma hari itu gue selalu dirumahnya 😀 Ternyata nyenengin lho… Apalagi mainnya rame2 gitu, jadi nggak gitu bosenin. Semua happy dan sehat juga lagi 😀 Semoga gue olah raganya lebih teratur lagi dan nggak mood2an ya 😀

Trus gimana dengan makanan??

Gue sih nggak ikut diet apa2, tapi lebih merhatiin aja makanan yang gue makan, berusaha ngurangin ngemil2 nggak jelas dan makan kalo emang laper aja. Tapi susah bo!!! Gue itukan orangnya lumayan laperan mata. Hehe… Biarpun nggak laper, tapi kadang tetep ngiler kalo ngeliat makanan. Hehe… Seenggaknya gue usahain untuk selalu ada sayuran setiap kalo gue makan.

Kalo kalian gimana? Udah mulai hidup sehat? Share disini donggg 😀 😀

 

Advertisements
Getaggt mit , , , , , , , , ,

73 Gedanken zu „Hidup Sehat

  1. Wulan sagt:

    Kalau aku sudah 2 tahunan ini beralih dari nasi putih ke nasi merah (awalnya si karena mau diet, tapi malah jadi keterusan soalnya makan nasi putih malah jadinya begah). Pas awal-awal diet sih sangat amat mengurangi mi instan tapi belakangan jadi bobol lagi pertahanannya nih.:(
    Yang masih jadi pr banget masalah olahraga, aku orangnya paling males olahraga soalnya. Jadi aku siasatin dengan jalan kaki kurang lebih 15-20 menit dari stasiun ke kantor.:D

    • Kalo juga selalu usahain nggak konsumsi karbohidrat dari nasi aja… Kadang makan roti gandum aja atau nasi putih, nasi merah, kentang atau kadang juga Pasta. Hehe… Emang olahraga tuh Yang paling susah ya 😀

      • Wulan sagt:

        Nah jeleknya aku punya maag yang lumayan bawel. Aku ga begitu suka roti soalnya setiap habis makan berasa ga enak perutnya, aku curiganya sih karena kebanyakan ragi ya tapi ntahlah.
        Iya, olahraga itu yang paling susah.haha

    • kutubuku sagt:

      Aku sempet makan nasi merah lumayan lama, trus ngerasain nasi putih lagi, terus ga mau balik lagi ke nasi merah hahaha nasi putih forever lah pokoknya..

      • Wulan sagt:

        Aku baru 2 tahunan aja Mbak, tapi tiap nyoba makan nasi putih lagi maagnya selalu kumat, ya begah lah, mual lah. Makanya aku jadi males makan nasi putih lagi, kalau kepaksa pun makan 2 sendok makan aja biar maagnya ga kumat tapi ga begah juga.

  2. kutubuku sagt:

    Karena aku pacaran sama orang Swedia, aku sering hang out sama temen2nya dia yang rata2 vegan dan vegetarian (dalam hal ini Swedia emang lebih maju soal vegetarianism).

    Jadi vegan bukan berarti makan karbo melulu, salah kaprah banget. Juga salah kaprah dengan mereka makan daun2an doang, (walaupun udah mulai banyak RAW bar / restaurant di sini juga). Protein juga sumbernya banyak, dari tahu, tempe, kacang2an etc.

    IMHO vegan yang cuman makan karbo itu namanya vegan males. Makanan Indonesia banyak kok yang vegan (bisa dijadiin vegan), seperti sayur sop (wortel, kentang), rawon labu siam, sayur nangka etc. Aku jg jadi lebih banyak tau tentang vegan gara2 hangout sama mereka ini.

    Jadi kalau ada temenmu yang vegetarian / vegan lalu sakit2an, ya mereka nya yang males nggak mau riset soal jenis2 makanan yang bergizi tinggi. Dari sononya sih gigi manusia emang diciptakan u/ tidak makan hewani (coba binatang2 yang makan daging pasti punya gigi tajam2, sementara gigi manusia sama dengan gigi herbivora).

    That said, aku bukan vegetarian, ataupun vegan. Masih jauh kesana! Apalagi aku pecinta telor dan keju (walaupun keju palsu, krim palsu dan telor palsu udah oke banget rasanya) cuman belakangan ini mulai ikut2 gaya vegetarian, macem beli soya granulates u/ gantiin minced meat, banyakin makan tahu / tempe etc, soalnya secara garis besar masakan Indonesia itu udah vegetarian / vegan kok.

    Sori, jadi panjang komennya…

  3. kutubuku sagt:

    Lupa komen, soal olahraga, aku mulai beberapa tahun belakangan ini lari 3x seminggu. Kalau work days sekitar 5km (cuman 30 menit kok) ngitarin blok atau ke pantai (klo cuacanya bagus), kalau weekend lari panjang 10-15km. Lumayan lah, jadi lebih seger dan ga gampang capek.

    • olahraga lari sebenernya cukup bagus ya… Untuk beberapa orang malah sekalian untuk nenangin diri gitu, apalagi kalo larinya di hutan atau pantai. Kalo buat aku lari itu entah kenapa ngebosenin. Biasanya baru lari 2 km aja udah males dan bawaannya pengen pulang. Hehe..

  4. Dita sagt:

    yg jelas udah gak makan nasi putih lagi kalo gak terpaksa banget, tapi kalo vegan atau vegetarian masih agak susah yaaaa….aku suka baksooo huhuhu tapi kayaknya emang harus mulai dikurangi sih…mungkin makan daging2an diusahakan 1bulan sekali aja

  5. denaldd sagt:

    Shin, aku sejak sekitar 7 atau 8 tahun lalu memutuskan stop makan daging, unggas, dan susu sapi. Awalnya karena sejak kecil aku memang ga dibiasakan makan daging dan unggas karena tempat tinggal kami dekat pantai jadi lebih murah dan berlimpah seafood. Tapi sesekali nyoba makan daging dan unggas tapi ga suka rasanya. Akhirnya memutuskan stop pas mulai mencoba Food Combining 8 tahun lalu itu (dan ada alasan idealisme). Ke badan ga ada efek apapun, bersyukur masih segar bugar dan jadi jarang kena flu, ini yg kurasakan langsung. Bahkan itu ngefek banget sejak tinggal di Belanda yg hampir tiap hari hujan dan sering kehujanan, daya tahan tubuh masih ok ga kena flu. Untuk masalah asupan, semua bisa digantikan oleh sayuran. Kalau malam, aku dan suami selalu konsumsi sayuran mentah, apapun itu. Kalo siang aku juga konsumsi sayuran mentah. Kalo aku sudah punya daftar sayuran apa yg tinggi kalsium, tinggi vitamin, atau tinggi protein. Padu padankan. Protein hewani aku cuma konsumsi seafood dan jarang juga. Seringnya cuma tempe tahu. Oh ya, aku konsumsi karbohidrat hanya siang saja. Pagi aku sarapan full buah. Malam full sayur mentah. Ga suka ngemil, makanya dirumah ga ada cemilan. Kalau sudah kenyang makan, mulut stop otomatis buat makan apapun. Untuk olahraga, seringnya lari karena sejak dulu memang senang, dan renang karena aku ada skoliosis jadi sekalian terapi. Kalau sekarang, plus yoga buat terapi skoliosis juga. Ga pernah yg namanya diet. Cuma atur pola makan dan olahraga adalah wajib. Makanya badanku dari dulu ya segini2 aja beratnya. Jadi kalo dibilang ga makan daging atau unggas itu lemes, ga sama sekali, karena aku sudah buktikan sendiri😊

    • Thanks infonya mbak den… Kalo mau ninggalin makan daging emang harus rajin2 untuk kombinasiin makanannya ya… Aku pas pertama kali dateng ke jerman malah nambah timbangannya nggak kira2. Karena jadi sering makan daging, keju dan produk2nya. Sekarang udah lebih bisa nyeimbangin… Untuk lepas dari daging sama sekali kayaknya masih susah buatku 😀 😀

      • denaldd sagt:

        Semua memang sesuai kebutuhan tubuh masing2 individu Shin. Aku ga makan daging dan unggas karena memang alasan yg kusebutkan diatas. Oh iya, dan aku ga suka keju selain ditabur di martabak manis haha. Jadinya aku memang ga makan keju meskipun dikulkas suami stok berbagai jenis macam keju, aku ga bergeming menyentuh😅

      • Hihi aku juga dulu nggak terlalu suka, sekarang jadi suka banget 😀 😀 Cuma aku nggak suka goat cheese, nggak tahan baunya 😀

    • kutubuku sagt:

      Deny, kamu beruntung nggak suka keju. Itu cobaan berat banget buatku kalau mau jadi vegan. Hahaha.

      Aku sendiri masih makan daging (ikan). Daging merah udah jaraaaaaaaaang banget, kebetulan karena pacar walaupun ga vegetarian juga udah terbiasa makan vegetarian, dan daging unggas nggak makan karena ya… I have pet birds, ga tega haha. Kalau butuh yang daging2 buat spaghetti atau apalah ya pake soya granulates itu tadi, mirip kok rasanya dan teksturnya

      • denaldd sagt:

        Haha iyoo kata orang2 disini, lha kamu kok bisa ga doyan keju dinegara keju. Mbuh aku yo ga paham haha. Doyannya ya itu ditabur di terang bulan atau dipizza. Aku sih kayaknya belum sanggup jadi vegan. Kepiting, ikan bakar, cumi saos padang, dan segala seafood masih terasa enak dilidahku haha *duh, ngiler kepiting cak gundul😅😅

      • kutubuku sagt:

        Sama, aku rasanya juga ga bisa jadi vegetarian / vegan, tapi udah ga makan daging, gitu aja deh. Ga usah ngaku2 vegetarian haha, oyster sauce masih pake klo masak2… mau pegimaneeee….

      • aahhhh bikin ngiler pagi2. Hehe

      • Aku blom pernah nyobain soya granulates, jadi penasaran deh…

      • kutubuku sagt:

        Coba deh, siapa tau doyan. Aku dulu biasa beli yang frozen, tapi sekarang nemu yang dried, jadi lebih tahan lama. Aku kalau bikin makanan yang butuh daging giling gitu selalu pake ini. Mestinya di supermarket di Jerman udah banyak kali ya (secara supermarket Jerman lebih komplit daripada disini)

      • aku pernah liat beberapa kali, tapi masih ragu2 buat nyobain. Tapi skrg jd pengen cobain ahh… Hehe…

  6. Maya sagt:

    Duluuuu sih aku ikutan food combining. Bukan demi kurus, cuma demi sehat. Rajin juga olah raga, fitnes, yoga di fitness center. Tapi sejak pindah ke BSD dan pindah kerja di kantor yang baru (dengan tingkat stress yang amit2, dan jam kerja yang amit2) udah bubar jalan hidup sehatnya :D.
    Makan udah gak dijaga, olah raga pun udah jarang. I’m not proud sih, tapi gimana emang susah banget cari waktu buat olah raga sepulang kerja. Kemaleman dan udah kecapean dulu, weekend juga kadang kerja. Terus kalo udah lembur udah deh yang ada malah makan junk food karena deket kantor resto yang masih cuka cuma KFC/McD.
    Rencananya nanti kalo jadi resign baru deh di benahin lagi. Berasa banget gak enaknya Shin, jadi cepet sakit 😦

    • Sejak aku mulai perhatiin apa yang aku makan, aku jadi ngerasa lebih sehat dan jarang sakit lho may. Mungkin bisa dimulai dengan lebih banyak makan sayur. Aku juga nggak bisa lepas dr ayam kfc, tapi biasanya kalo makan itu aku tumis sayur2an juga. Jadi nggak ngerasa berdosa banget gitu. Hehe…

  7. abah shofi sagt:

    Main hulahoop sambil nonton drama series… Waow.. masih seger banget badan kalo gitu ya mba 😀

    setuju kalo makan pas laper aja..

  8. adhyasahib sagt:

    holahraga ni yang paling susah ya, niat ada tapi pas waktunya malah banyak alesan yg intinya males, saya pernah nyoba makan nasi merah diselang seling sama nasi putih, berhasil tapi giliran masak nasi putih makannya malah sepanci,wkwkwk

  9. zilko sagt:

    Kalau untuk jadi vegetarian (apalagi vegan), aku angkat tangan dan kibarin bendera putih deh. Aku sempat eksperimen gitu seminggu vegan Tha, dan gila itu tersiksa banget rasanya! Mood gak enak dan akhirnya gak bisa konsen di kantor, ahahaha 😆 .

    Tapi kalau masalah hidup sehat aku setujuuu! Aku rajin olahraga sekarang dan rasanya lebih fit dan enak daripada kalau malas olahraga! Hahaha 😀 . Untuk makanan sih aku justru mengurangi karbohidrat banget! 😀 Asupan protein juga aku jaga sih, hahaha 😀 . Tapi kalau masalah daging ya jalan terus deh. Enak siiih, hahaha 😆

  10. Hai ikutan nimbrung,gw jg vegetarian dari sekolah dasar kls 3 smp sekarang hehehehehe. bagi gw mau vegetarian atau ngga, bisa ja sehat yg penting bs atur pola makan & mencukupi kadar gizi.
    ga tau di Jerman ada tahu tempe atau ngga, tp gw biasa subtitusi daging sm ikan dengan tahu tempe.
    yg gw rasain selama jadi vegetarian tetep sehat2 ja 😀 yg penting seimbang ja antara sayur,protein sm karbo.

  11. Lorraine sagt:

    Aku udah hidup sehat dari sejak punya anak, 14 tahun lalu. Tiap hari naik sepeda ngantor 14 km total pp, lari 2 – 3x seminggu 5 km, makan juga seimbang. Mulai Juli tahun lalu aku toning badan, fitness, weight lifting 3x/minggu plus clean eating sejak Oktober makanya foodblognya mati suri Shin 😉

    Aku suka olahraga karena endorphine yang keluar setelah selesai training enak rasanya. Badan ringan, ngga pernah terasa kembung lagi perut & I feel strong & lean but not skinny 😉

    • Susah nggak mbak untuk mulai hidup sehat itu?? Nggak ngebayangin tiap hari 14 km k kantor. Pas winter juga?? hebatttt 🙂

      • Lorraine sagt:

        Dulu mulai hidup sehat karena berat badan setelah melahirkan. Sekarang motivasi hidup sehat pingin panjang umur supaya bisa lihat anakku besar.

        Lagipula Shin kalo hidup sehat, olah raga, makan yang bener dan istirahat cukup, badan fit, kulit, kuku & rambut bagus. Jarang sakit dan seger terus. Kamu kalo ngga suka olahraga tapi mau mulai hidup sehat bisa coba 2 – 3 kali/minggu 30 menit jalan.

      • Wulan sagt:

        Mbak Yo, aku mau nanya. Aku kalau saat olahraga itu malah jadinya berasa ngantuk dan malah nguap-nguap mulu, makanya aku jadi malas olahraga. Mbak pernah ngalamin begitu juga ga?

      • Lorraine sagt:

        Ngga. Kamu olahraga apa dan apakah tidur cukup? Karena kalo aku cape tapi badan udah panas setelah warming up, jadi seger lagi untuk olahraga.

      • Wulan sagt:

        Tidur cukup sih Mbak. Yang pernah aku cobain sih kalau dulu karate Mbak, pas pemanasan aja aku kerjaannya nguap-nguap mulu sampai keluar air mata. Pernah nyobain yoga juga gitu Mbak. Sampai aku heran apa yang salah sebenarnya.

      • wulan itu kayaknya pas awal2 aja kayak gitu. karena badan kita kaget… dr ga olah raga trus jadi olahraga. tapi harusnya kalo km rutin olahraganya, tubuh km akan terbiasa n jadi makin seger…

      • Wulan sagt:

        Kaget karena yang biasanya ga gerak jadi dipaksa gerak ya. Makanya aku jadi males olahraga karena jadinya nguap-nguap mulu. Makanya nyiasatin biar seengaknya aku ngeluarin keringat dengan jalan pas pagi ke kantor.:D

      • atau mulai olahraganya pelan2 wulan.. jangan langsung berjam2 🙂

      • Wulan sagt:

        Hahaha, jangankan berjam-jam Shinta, ga nyampe 10 menit aku udah nguap. Iya nih kudu harus dimulai lagi nih olahraganya.:D

      • iya… sebenernya positifnya lbh banyak ya.. tp tetep aja penyakit males sering dateng. hehe… aku kg skrg mulainya pelan2 dulu mbak, yang penting teratur olahraga n makan sehatnya 🙂

  12. Stephanie sagt:

    Aku pas semester ini baru mulai baru mulai rajin olah raga lagi. Sekarang aku workout 6x seminggu: cardio + strength workout 5x + 1x stretch day. Hari minggu aku rest day 🙂 berasa fat yang muncul karena stress dan sibuk waktu di semester keempat mulai hilangan. Naik sepeda yang naik gunung juga udah ga terlalu ngos-ngosan lagi 😉

  13. dulu waktu di jakarta, bisa dikatakan, makan daging bisa dihitung jari. 11 tahun terakhir di jerman, malah jadi ketergantungan sama daging ini. kalo olahraga, saya banyak ikut. hampir tiap hari ada hitungannya olahraga, mulai yoga, capoeira, pilates, 2 kali tanzen, sengaja buat capek. dan saya memilih naik sepeda ke insititute kalo cuaca bagus, ini kebantu banget.

  14. Gue dulu pernah nyobain food combining berasa banget efeknya buat badan trusss buyaarrr gegara liburan ahahaha.tapi setidaknya masih rajin minum greenjuice, waktu di Sydney kmren ada temen dia vegetarian abissss, duhh makananya sadissa banget semua based on sayuran/tumbuhan gitu. Dan raw food.Dia dah gak makan pasta2an lagi. Trua Gue disuru nonton fat,sick and nearly dead nya si joe cross disitu dia share oengalaman dia penyakitan dengan mengkonsumsi berbagai jenis makanan jaman sekarang yg dinilai semua bahanya dah gak alami aka sehat. Makanya dia jd vegan . Segala macam penyakit dibadan berangsur ilang.

    Gue pengen si Shin cuma jujur masih gak sanggup nahan godaan makanan jajanan yg enak2 gitu apalagi dessert ahahaha. Biar kata makan masih belepotan gak karuan tetep konsumsi sayur buah diimbangin trutama greenjuice tetep si konsumsi apalagi lagi hamil gini.. Soale gue gak doyan susu 😦

    Tapi suka iseng kemarin2 sebelum hamil buat resep makanan vegan ala si sophie navita dia salah satu vegan garis keras dan muridnya si joe cross juga.. Follow ignya aja shin ama blognya dia suka share tentang manfaat makanan yang baik buat tubuh.

    Semoga kita selalu sehat dan dijauhin dari segala penyakit yaaa shin..

  15. Kalo motto sehat gue Shin everything is okay in moderation hehehe. Jadi makan apa aja bolehlah asal jangan kebablasan. terlalu strict malah gak bagus. Temen gue vegan malah skrg pelan2 makan daging krn sama dokternya dibilang kurang nutrisi (jd sering sakit). Gue sih banyakin serat, yogurt, sayur dan kalo dirasa kurang minum suplemen

  16. nengsyera sagt:

    Itu mah km udh masuk hidup sehat tha soalnya olahraga.
    Lha aq ga olahraga 😁😜 klo ga diimbangin makan yg baik nti aq jd kya bola makin buleeet hihihi

    Aq males olahraga soalnya ga ada tmn barengannya tha.

  17. inlycampbell sagt:

    Saat ini masih susah, kalo dirumah, nyokap biasanya masak selalu ada daging nya, dan selalu daging babi, karena nyokap jualan ba cang. Daging yang lain jarang banget.. tapi yah gak tiap hari juga masak daging, kadang lauknya juga bisa berupa tempet tahu dll. Tapi seenggaknya jarang ngemil, makan teratur. Kalau soal olahraga, ini juga masih susah 😦 usaha nya hanya kalau kemana2 yang ga terlalu jauh, biasanya jalan kaki aja, lumayan punya alat pengukur „steps“ , jadi bisa tahu sudah berapa langkah hari ini..

  18. Ria Angelina sagt:

    Aduuuuhhhhh hidup sehat di indo banyak godaanya ku tak sanggup yang penting bersih ajalah…
    Hahha

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: