Resign

Udah lama banget gue nggak nulis di blog ya… Padahal tahun ini banyak banget kejadian2 yang pengen di ceritain. Tapi tahun ini kerjaan juga banyak banget dan sering banget dinas ke luar kota, jadinya kalo di rumah maunya leha-leha aja dan akibatnya blog ini terlantar deh… 

Tapi hari ini lagi pengen share tentang kejadian terheboh dalam minggu ini, yaitu gue mutusin buat ngundurin diri dari kerjaan gue yang sekarang. Semua yang kenal gue lumayan heboh, apalagi sebenernya kerjaan gue sekarang oke banget, bos gue juga baiknya minta ampun sama gue dan temen2 kerjanya juga asik. Cumaaaa kantor gue tuh jauh banget… Ampir 300 km dari rumah gue, ini yang bikin malesin… Awal2nya masih gue tahan-tahanin untuk tetep kerja disana, tapi makin lama gue makin males. Haha 

Nahhh akhir September kemaren itu gue dapet tawaran kerja di salah satu perusahaan sushi di eropa. Sistemnya mereka kayak franchise gitu dan mereka lagi nyari Quality Manager untuk area Jerman. Gue sebenernya iseng-iseng aja sih ngelamar di perusahaan sushi itu. Niatnya cuma mau bandinging aja tawaran mereka sama kerjaan gue yang sekarang. Dan ternyata pas dengerin detail tentang perusahaannya itu gue malah suka dan beneran pengen gabung di perusahaan mereka. Haha

Dilema gue dimulai pas beneran lolos interview dan mereka mau gue kerja untuk mereka. Haha… Ini beneran drama banget… Gue yang dari awalnya semangat sampe galau gitu. Banyak banget pertanyaan yang berputer-puter di otak gue. Beneran gue mau pindah kerja? Nanti bos gue sebaik bos gue yang sekarang nggak ya? Gue mampu ga ya beneran kerja di situ? Gimana kalo ternyata keputusan gue salah?? Pokoknya galau banget dahh… Matthias aja jadi ikutan galau. Dia senengnya kalo gue pindah kerja, tempat kerja gue jauh lebih deket dari yang sekarang dan otomatis gue bakal lebih sering dirumah. Kasian dia gue tinggal-tinggal mulu. Hehe

Dan sampe akhirnya jumat malem gue mutusin untuk resign dan senen pagi gue dateng ke kantor untuk kasih surat pengunduran diri gue. Semua yang di kantor heboh donk… Yang lebih hebohnya lagi itu, ternyata ada dua temen kantor gue yang satu departemen sama gue juga ngundurin diri. Artinya bos gue dalam satu hari harus terima kenyataan, kalo 3 anak buahnya mau ngundurin diri. Kasian banget!!! Tapi ini beneran nggak direncanain dan emang kayaknya dia lagi apes kali ya… 

Nahhh pas gue ngomong ke bos gue itu, kalo gue mau resign, gue nangis donk didepan dia. Huhu… Gue beneran jadi sedih banget untuk ninggalin perusahaan gue yang sekarang. Bos gue juga matanya udah berkaca2, tapi karena dia cowok kali ya jadi bisa lebih nahan. Haha… Pas hari senennya itu dia sempet nggak mau ngomong sama gue, tapi emang abis itu gue harus pegi dan nggak balik ke kantor lagi. Jadi akhirnya kita baru bisa diskusi tuh pas hari selasanya. Gue dari hari minggu sampe selasa tuh sampe nggak bisa tidur lho… Karena beneran kepikiran banget! 

Pas hari selasanya ngomong sama dia, kita berdua udah mulai tenangan. Dia juga akhirnya ngerti sih, kenapa gue mutusin untuk ngundurin diri. Dia bilang ke gue, sebenernya dia udah lama takut kalo gue suatu hari bakal ngundurin diri dan dia juga tau hari itu bakal dateng. Tapi pas gue beneran kasih surat pengunduran diri, tetep aja dia syok banget. Hehe… Intinya dia sedih banget katanya gue ngundurin diri. Huhu jadi terharu. Ini bukan dia doank yang bilang lho, tapi temen2 kerja gue bilang kalo bos gue curhat ke mereka kalo dia sedih gue resign. Gue jadi ikutan sedih dan merasa bersalah tuh. Tapi ya gue harus mikirin masa depan gue juga donk ya… Gue berharap nanti bos gue yang baru juga sebaik dia ya… 

Gue sempet bilang ke bos gue, kalo gue seneng banget bisa kerja sama dia. Kalo suatu hari dia punya kerjaan baru atau apalah dan dia butuh support dari gue, dia bisa hubungin gue. Kalo emang jalannya lagi pas, mungkin kita bisa kerja bareng lagi. Dan dia beneran seneng banget gue ngomong kayak gitu. Dia bilang, kalo gue harus kasih kontak pribadi gue, supaya dia masih bisa hubungkn gue. 

Jujur sampe sekarang gue masih belum tau ini keputusan yang terbaik buat gue apa nggak. Dan gue beneran nggak nyangka kalau gue bisa segalau ini cuma karena masalah ini. Banyak yang bilang sih, kalo resign pertama tuh pasti yang paling susah. Apalagi kalo bos dan temen-temen kerjanya enak-enak semua. Tapi gue liat peluang yang lebih besar di kerjaan baru gue. Gue pengen nyobain tantangan baru, belajar hal baru dan kenal dunia baru. Makanya gue mutusin untuk pindah dan siap ngambil semua risiko2nya. Tapi kadang tetep aja jiperrr. Haha… Tapi kalo gue takut-takut mulu, kapan gue bisa berkembangnya ya?? Keluar dari comfort zone tuh emang paling susah… 

Dan mulai 1 Desember nanti gue akan mulai kerja di tempat yang baru. Doain ya semoga gue cepet beradaptasi, performa kerja gue juga sebagus atau lebih bagus dari yang sekarang dan gue bakal betah kerja disana. Dan… jadi sering makan sushi 😎😎 Ahhh nggak sabar deh…

Kalian punya cerita juga tentang resign?? Share donkkk… 

Advertisements
Getaggt mit , , ,

58 Gedanken zu „Resign

  1. Arman sagt:

    keputusan salah atau gak you would never know kalo gak dicoba kan ya… 🙂

    congrats on your new job!!

    gile bener commute nya 300 km???? hebat juga lu bisa tahan kerja harus commute sejauh itu. hehehe.

    • Thank you ko! Makanya kali ini di beraniin buat nyoba sesuatu yang baru ko 🙂 Iya banyak yang kaget kalo kantor gue jauh banget. Tapi setelah 2 tahun ngejalanin, akhirnya gue nyerah juga. Haha

      • Arman sagt:

        gua sampe nyari perbandingan.. itu berarti kayak jarak jakarta – purwokerto di jawa tengah. berapa jam tuh kalo nyetir mobil sekali jalan? bisa 5 jam-an dong sekali jalan. 10 jam pulang pergi. jadi kerjanya berapa lama di kantor? hehehe

      • Haha… dr rumah gue kalo nggak macet 2,5 jam ko naik mobil. Di Jermankan jalan tolnya mulu banget dan nggak ada batas kecepatan :p Kalo gue mesti ke kantor biasanya nginep disana 2-3 hari gitu dan biasanya malah lembur terus kalo dikantor, tapi tergantung kerjaan. Karena sering dinas keluar kota juga, jadi kadang nggak harus ke kantor. Tapi tetep aja ribet… Karena bensin n hotel deket kantor mesti bayar sendiri.

      • Arman sagt:

        oya? 300 km bisa ditempuh dalam 2.5 jam? mantap… 😀

      • Iya ko… Kalo nggal macet bisa. Haha… Di Jerman satu2nya negara yang jalan tolnya nggak ada speed limitnya deh kayaknya. Jadi kalo jalanan sepi bisa ngebut haha…

      • Arman sagt:

        haha seru ya bisa jadi pembalap… 😀

      • Haha blom seberani itu ko 🙈🙈

    • *ikut nimbrung ya : D . Man di Jerman tol nya ada jalur khusus tanpa speed limit, klo mobil bagus punya bisa speed 200 km bahkan lebih, cuma klo kecelakan tanggung sendiri, asuransi lepas tangan hahah. Gw pernah nyuruh suami melaju 200 km pengen tahu rasanya aja haha.

  2. Yakin pilihan yg terbaik Shin, gilee beer 300 km tua di jalan deh, apalagi klo tol pas macet, ber jam2 bisa ga jalan.

  3. Lorraine sagt:

    Selamat ya Shinta. Cape banget memang commuting gitu ya, apalagi nyetir sendiri. Aku aja Senin – Rabu minggu ini commuting naik kereta perjalanan 1,5 jam tiap hari udah teler Shin, kamu tahan 2 tahun. Hebat!

    Mengundurkan diri di pekerjaan di kantor yang enak kerjanya memang bikin mellow. Good luck with the new job!

  4. mysukmana sagt:

    Wah 300km. Ngebut 200kmh..mobil sport sih ok.tp tetep aj uang hbs di jalan..

  5. mysukmana sagt:

    Gak bs bayangin tiap hr begitu…maklum lah

  6. cerita4musim sagt:

    Selamat ya Shin untuk kerjaan barunya. Seenak apapun kerjaan kalau lokasi gak mendukung emang susah sih, 300 km dari rumah gw udah nyampe di Trier, Jerman 🙂

  7. Puji sagt:

    Baru ditinggal resign sama tim, yang mana I thought she is will be the last standing man huhuuuu udah gitu pindahnya ke kompetitor. Bagai ditusuk dari belakang.

  8. Aku jga pernah ngerasain ky mba shinta resign gegara kantornya jauh dari rumah, waktunya abis di jalan doang. pdhl dikantor lama udah enak banget temen2 bosnya udah kaya keluarga sendiri. akhirnya ngeberaniin diri buat resign dan diterima di tempat kerjaan baru yg dkt dr rumah, sempet kepikiran juga gmn nanti di tempat yg baru, bosnya enak ga ya temen2nya enak ga ya..dan ternyata beneran satu bulan kerja berasa diospek sempet nangis mau resign lg, tapi lama2 karena udah bisa adaptasi dan berbaur jadi skrng udah ky keluarga semua dan baik semua. bener kata mba shinta keluar dari comfort zone tuh emang paling susah tapi kalo kita ga coba kita ga akan maju2 dan ga bisa cobain hal baru,belajar dunia yang baru. semangkaaa!! semoga sukses ditempat yang baru 🙂

  9. Angela sagt:

    What? Serius jarak dari rumah ke kantor 300km?!?! Nggak heran sih kalo lo mau resign. Emang keluar dari comfort zone itu susah banget, but I believe it’s for the best. Good luck for your new job, Shinta! Semoga adaptasinya cepat dan situasi kantor senyaman yang sekarang ya. All the best.

  10. nengsyera sagt:

    ahh sedih baca ceritanya.
    aq sempat nyaris resign dan udah kasih surat pengunduran diri cuma yah ditarik lagi ke kantor krn alasan resign aq cuma pgn pindah jam kerja dr jam shift mall ke jam kantoran.

    cuma ada kok soal resign yg bikin shocked dan sedih wkt atasan aq resign.
    atasan terbaik yg pernah aq milikin. wkt beliau mau resign dan aq udh tau, aq smp buatin video kenangan dan selama bikin aq malah nangis-nangis gt.
    alhamdulillah smp skrg masih kontak dan bahkan pas di ultah aq kmrin, beliau dg atasan aq satunya smp kasih kado tiket konser.

    krn nggak smua org beruntung kya kita, tha. Punya atasan yg nggak sekedar seorang bos, tapi juga seorang leader.

  11. zilko sagt:

    Wuih, commute 300 km itu tiap hari? Gila cape bener pasti!! Aku aja commute 60an km uda mikir2 buat pindah kota ini, hahaha 😂.

    Sukses ya Tha di tempat baru. Pasti banyak tantangannya soalnya baru dan mudah2an tempat kerjanya seoke ya sekarang!

  12. erinaastri sagt:

    I just resigned too, last August. It’s indeed a hard decision esp I’ve been working there straight out of college for about 6 years. But it’s now or never. Sometimes we need those „leap of faith“ to get out of our comfort zone

  13. Resign pertamaku mah ajibbb… Cuma sehari trus langsung resign. Soalnya aku ngelamarnya buat bagian keuangan tapi dikasih kerjaan catet nota sama anak2 smp. Ga senang dong… Soalnya perjanjian awal bukan gitu. Pas resign aku dibujuk buat bertahan dulu karena ternyata mereka emang nulisnya keuangan tapi sebenarnya buat catat nota gitu, admin aja bukan lho ya… Hahahaha… Nota yang dicatat kayak teh kotak 1 dus, rokok 1 dus… Kebetulan dulu kerja di perusahaan distributor gitu. Jujur pada saat itu bener2 ga ada perasaan ga enak sih.
    Resign terakhir yang ga enak banget, soalnya kerjaan bagus, rekan kerja enak dan bos oke banget. Tapi harus resign soalnya kehamilan terganggu. Sedih sih pas mau resign. Berasa kehilangan teman-teman baik.
    Btw jaut amat yak tempat kerjanya… Hebat juga bisa bertahan… Aku itu paling ga tahan kalo tempatnya jauh…

  14. inlycampbell sagt:

    Congratsss Shinta buat new jobnya. Aku juga kerja accounting yang banting setir jadi wedding organizer. Haha.. Benar2 keluar dari comfort zone, dan pas mutusin resign dari perusahaan tempat aku kerja dulu ( also as a wedding organizer di company dulu) itu bener2 yang ngeri, udah gak gajian tiap bulan, udah gak bisa hedon2, sanggup gak ya? Tapi untunglah banyak diberi kemudahan ternyata.. harus tetap bersyukur walaupun tidak gajian tiap bulan hehe..

  15. denaldd sagt:

    Selamat Shinta untuk kerjaan barunya. Semoga semakin baik dan sesuai yang diharapkan. Resign yg paling haru biru tahun 2012, setelah 6 tahun kerja di perusahaan yang sama, memulai dari posisi yg paling bawah sampai ada jabatan. Trus memutuskan resign karena pengen kuliah lagi, keluar dari zona nyaman dan cari tantangan lain. Atasan2ku sampai ga percaya aku kasih surat resign, karena aku sudah dibudgetkan akan dipromosikan 2 bulan lagi. Ya gimana, mumpung dapat beasiswa, dan pengen banget belajar lagi. Aku sampai nangis2 terus waktu beberes meja, karena orang2 di kantor sudah kayak keluarga selama aku di Jakarta. Perpisahanku sampai diadakan 3 kali dan dikasih kenang2an satu kardus buku2 baru (mereka tahu aku suka baca). Sampai sekarang masih berhubungan baik sama bos2ku. Sampai mereka bilang, kalau aku ga betah di Belanda, posisi masih terbuka lebar untukku haha terharu aku.

    • Thanks mbak deny… Iya sebenernya januari besok juga aku udah mau di promosiin naik jabatan di perusahaan yang sekarang. Tapi akunya keburu resign. Hehe… Tapi aku yakin kalo rejeki tuh nggak kemana, pasti di tempat kerja yang baru akan ada peluang2 lain buatku 🙂 🙂 Ahhh baik banget bos2nya… Menjaga hubungan baik tuh emang penting banget mbak deny… Karena kitakan nggak tau kedepannya nanti gimana ya… 🙂

  16. Christa sagt:

    Goodluck yah Thaaa… semoga cepet perform lagi, betah disana. Aku ngerti banget nih rasanya, waktu tahun lalu resign dari kerjaan yg lama setelah 5 tahun disana.. duh rasanya campur aduk. Sedih banget pastinya apalagi disana banyak temen dan bos2 nya asik. Tapi yah kita coba maju terus 🙂 Sampe sekarang siiih aku belum merasa kantor yg sekarang itu bisa menggantikan kantor yg dulu alias belum 100% happy hehehe. But I dont regret it, namanya juga hidup.. yg penting dapet pengalaman baru di kantor baru, dan masih keep in touch dengan baik sama orang2 kantor lama hehehe

  17. Epi sagt:

    Congrat ya shin.. gw shock 300km. Wkwke. Lagi ngebayangin jkt bandung eh masih lebih jauh lagi. Ternyata bisa ditempuh 2.5 jam ya. Krn gak ada speed limit.

    Justru gw jg lagi rencana mo resign nih. Entah kapan. Deg2an jg. Soalnya udah 7 tahun disini. Takut jg keluar dari comfort zone ketempat lain.

  18. selviadriani sagt:

    Hai tha ^^
    Congratz ya u/ job barunya. Semoga ini yg terbaik bwt kdpnnya.
    Pst sedih banget sih hrs resign dari tempat yg udah nyaman. Itu yang membuat gw ga move on dari tempat kerja skg. Hahaha
    Tpai jauh bgd sh itu 300km. dan tiap hari harus PP hebat jg ya.

  19. Wien sagt:

    Shinta, seriusan tu 300 km?? Gelo, aku yang sebulan ini bolak balik rumah-kantor-rumah kurang lebih 40-45 km per hari saja sudah mulai tepar! Hebat loh kamu, salute!! Good luck with your new job ya Ta. Bos lama pernah bilang kalau kerjaan itu seperti pasangan sendiri, kalau memang jodoh tidak akan kemana-mana. Asyik ni bisa makan sushi tiap hari hahaha..

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: