Bussines Trip

Kalau kalian udah sering baca blog gue, pasti pada tau ya kalau kerjaan gue dari awal selesai kuliah sampai sekarang ini sering banget keluar kotanya atau bahkan keluar negeri juga. Nggak jarang denger respon sinis yang bilang kalau kerjaan gue itu enak banget karena banyak jalan-jalannya. Ihhh rasanya pengen ditoyor deh kalau ada yang komen kayak gitu, karena banyak dinas keluar itu nggak selalu enak dan capek banget. Kalo weekend jadinya pengen leha-leha aja dirumah.

Tapi gue paling seneng kalo kali disuruh dinas ke Jerman Utara dan daerah Berlin. Kenapa?? Karena didaerah sana ada koko gue dan banyak banget temen-temen yang pengen gue kunjungin juga. Biasanya kalo abis kerja didaerah sana pasti tepar banget, ya karena banyak kerja dan banyak main2nya. Hehe…

Nahhh banyak yang nanya juga, pake apa sih gue kalo dinas keluar kota gitu??

1. Mobil

Paling sering sih gue itu naik mobil, tapi tanpa supir ya alias harus nyetir sendiri. Menurut gue paling enak itu emang naik mobil, karena kita lebih fleksibel. Gue bisa mutusin spontan kapan mau berangkat dan kemana. Trus kalo ada perubahaan jadwal ya gue nyantai aja. Trus uda gitu bisa bawaan banyak tanpa mikir-mikir dan kalo ada waktu shopping ya nggak mikir koper muat apa nggak atau bagasi keberatan atau nggak. Hehe…

Capeknya itu ya selama perjalanan harus konsentrasi penuh, jadi pas nyampe tujuan tuh kadang ya udah lumayan capek. Apalagi kalo kena macet… Hualaaa males dehh… Kadang kalo abis nyetir lama pinggang suka sakit-sakit.

Kira-kira sebulan itu gue nyetir sekita 5000 km. Banyak ya… hehe…

2. Kereta

Nahhh jujur gue paling nggak suka naik kereta, jadi jarang juga mutusin buat dinas keluar naik kereta. 

Kenapa?

Kereta di Jerman itu sering banget telatnya, truskan kereta itu sempit ya… Kadang susah deh untuk naruh koper dan bawaan lain-lainnya. Udah gitu lamanya biasanya sama aja kalo kita naik mobil, jadi ya gue lebih milih naik mobillah… Trus harga kereta di Jerman tuh menurut gue mahal, malahan kadang tuh naik pesawat aja bisa lebih murah. Gile ya… 

3. Pesawat

Nahhh… alternativ ini sebenerna alternativ kedua gue, apalagi kalo dinasnya keluar negeri ya pasti naik pesawat ya. Hehe…

Enaknya naik pesawat itu ya lebih kita bisa lebih cepet sampe tujuan, tapi menurut gue ada beberapa kekurangannya juga yang bikin gue males naik pesawat. Pertama ya kita jadi nggak fleksibel, kalo ada perubahan jadwal guenya jadi stress sendiri. Trus bawaannya dibatesin gitu, apalagi seringnya gue nggak mau pake bagasi. Bawa tas buat kabin itu kan kadang repot karena nggak boleh bawa cairan seenakknya. 

Nahhh kalo naik kereta dan pesawat itu pas sampe tempat tujuan gue tetep harus nyewa mobil. Dan gue paling sebel deh kalo nyewa mobil gitu, karena mobilnya bener-bener harus di cek sebelum di pake dan juga sebelum dibalikin, dan harus isi bensin penuh, dll. Ribet!

Jadi kalo menurut gue sih kalo selama bisa nyetir sendiri mening nyetir aja deh. Karena lebih enak aja kalo nyetir mobil sendiri, bisa bawa barang sebanyak2nya, bisa bawa alat2 buat olah raga dan kitanya fleksibel, mau kemana dadakan juga hayo aja dahh… Apalagi dikerjaan gue sekarang ini yang namanya jadwal dadakan tuh sering banget. Hehe…

Kalo kalian gimana???

Advertisements
Getaggt mit , , , , ,

24 Gedanken zu „Bussines Trip

  1. zilko sagt:

    Kalau aku sih sebisa mungkin naik pesawat Tha, ahahahahah 😆 .

  2. selseya sagt:

    Naik kereta tuh terasa serunya hehehe

  3. kutubuku sagt:

    Dulu di kantor lama, aku harus ke Oslo dua kali sebulan, kalau jaman dulu sampe nginep berhari2, belakangan sebelum pindah cuman sehari / day trip aja. Sama, banyak yang bilang enak ya jalan2 melulu, padahal urusan kerjaan mana ada jalan2nya, paling juga nguprek di kantor, dan berhubung aku dulu pernah tinggal di Oslo setahun, ya apajuga yang diliat, udah puas semua….

    Paling benci kalau harus ke Oslo pagi2 hari Senin ngejar flight jam 06 pagi, untung airport deket rumah. Kalau nggak udah mati gaya.

  4. inlycampbell sagt:

    Duh nyetir itu capek sih pastinya, tapi yah itu, enaknya mau bawa apa2 jadi gampang.. Aku kalau lihat si pacar nyetir jauh, kesian juga, sayangnya gak bisa gantian karena belum bisa nyetir huhuhu.. Tapi untungnya di NZ, rata2 mobil matic ..

    • Tapi menurutku tuh nunggu2 kereta dan pesawat itu capek *maklum nggak sabaran* hehe… Kalo naik mobil bisa pergi kapan aja dan waktunya diatur sendiri. Sejak dikantor yang baru aku juga dapet mobilnya matic, jadi lebih ga capek hehe

      • inlycampbell sagt:

        Iya, enaknya gak perlu nunggu.. good deh Shin kalau mobilmu matic, kebayang nyetir jauh pake manual, gemporrr..

      • Iya dulu tuh selalu pake manual, karena di Jerman jarang ada yang pake matic. Uiii kalo abis nyetir jauh gitu, kakiku kalo malem suka nyut2an. Nahhh sekarang pake matic jadi lebih enak 😄😄

  5. gegelin2 sagt:

    Karena masih belum bisa nyetir mobil (sempurna) so far masih mengandalkan kereta dan pesawat kalo keluar kota kak hehe.. Iya sih kalo kupikir2 emang lebih enak nyetir sendiri ya, less worry less ribet

  6. Epi sagt:

    berhubung kerja dibelakang meja, gua jarang banget pergi2 keluar. hehehehee. Tapi kalo bisa disuruh milih, keknya lebih enak naik pesawat ya. hehehehe..

  7. Wow! Hampir 5000 Km per bulan…. hebat! Bang Steph nggak nyampe segitu, aku udah kebagian deg-degan aja entah gimana di jalan. Dia phobia naik pesawat walau dia dapat jatah tiap minggu. ya itu, semaksimal mungkin dia hindari naik pesawat selama masih bisa dijangkau naik mobil. Kalo aku sendiri, lebih milih naik pesawat kalo ada jatah. Lebih cepat nyampe. Bisa langsung fokus.

  8. Arman sagt:

    gua paling gak suka kalo harus business trip. jadi gua juga gak ngerti kenapa orang suka bilang kalo orang yang kerjanya mesti sering travel itu enak. kok menurut gua gak enak ya. hahaha. soalnya business trip ama vacation kan sensasinya beda. hehehe.

  9. Wien sagt:

    Ta, kerjaanmu enak banget banyak jalan-jalannyaaa #kabur #takutditoyor 😀
    Akunya paling malas kalau disuruh business trip Ta, bakalan cari cara terus supaya engga dinas begitu karena bikin capeknya benaran capek banget. Kalau capek habis liburan itu masih menyenangkan yah haha..

  10. Jaman di Indonesia perjalanan dinasku banyak banget, kelililing Indonesia dan beberapa negara tetangga. Abislah Indonesia dari Sabang sampai Papua. Perjalanan dinas itu capek, mesti ngejar pesawat, jalan ke bandara (dan suka ngeri kalau supir taksi setengah ngantuk).

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden / Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden / Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden / Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden / Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: