Persalinan di Jerman

Ihhh Jaspernya udah 6 bulan lebih baru sempet cerita tentang persalinan. Haha… Awalnya males mau cerita ini tapi rasanya sayang ya klo nggak di share dan buat kenang-kenangan juga…

Dari awal bulan April tuh rasanya udah deg-degan tiap hari, nggak sabar nunggu Jasper lahiran. Setiap malem kalo udah berasa kontraksi tuh seneng gitu, tapi langsung kecewa karena ternyata kontraksinya ilang kalo dibawa tiduran. Haha… Jadi si Jasper tuh sekitar 3 mingguan sebelum lahiran selalu ngasih harapan palsu tiap malem. Bikin mamanya tambah deg2an aja.

Due date menurut penghitungan dokter harusnya Jasper lahir tanggal 12 April 2018. Dokter disini rajin banget CTG, yang fungsinya untuk mengontrol detak jantung bayi dan kontraksi gitu. Sejak masuk kehamilan 30 mingguan gitu CTGnya harus setiap minggu dan setelah lewat due date malah harus setiap dua hari sekali. Oiya disini tuh dokter yang mendampingi kita pas hamil beda ya sama dokter yang dampingin kita pas lahiran nanti. Dokter yang nemenin kita lahiran ya dokter yang kerja di rumah sakit, dimana kita mau lahiran. Dan mereka nggak buka praktek sendiri biasanya, tapi cuma kerja di rumah sakit aja.

Nah… pas tanggal 12 April itu jadinya gue bikin janji di rumah sakit untuk CTG. Karena dokter gynekolog gue jauh, jadi sejak due datenya itu pemeriksaan untuk kehamilan gue ditransfer ke RS dimana gue mau lahirin. Tapi pas di CTG dan USG masih oke semuanya, jadi dokter dan bidan di rumah sakit nggak nyaranin untuk induksi, tapi gue disuruh balik 2 hari lagi.

Malemnya itu udah mulai keluar lendir banyak gitu, yang artinya kata dokter lahirannya nggak akan lama lagi. Pas tanggal 14 April pagi malah udah keluar lendir dengan darah dan mulai ada kontraksi-kontraksi gitu. Tapi pas di CTG jam 10 pagi di RS katanya masih oke oke aja dan Jasper masih betah di dalem. Mungkin lahirannya 2-3 hari lagi, gitu kata dokter. Jadinya ya gue di suruh pulang lagi.

Pas lagi jalan pulang tuh berasa kontraksinya makin sakit, tapi gue nggak yakin juga. Karenakan kita baru dari RS dan katanya masih belum waktunya. Pas hari itu malah masih sempet nemenin Matthias beli sepeda, padahal pas di toko sepeda guenya cuma bisa duduk aja sambil nahan sakit. Pas sampe rumah kontraksinya makin teratur dan makin sakit. Matthias yang ikut deg2an akhirnya mutusin buat telpon ke RS dan nanya kita sebaiknya dateng atau nggak.

Bidan di RS nyaranin kita untuk coba berendem di air anget atau mandi pake air anget gitu. Kalo abis itu kontraksinya ilang, berarti belum waktunya tapi kalo kontraksinya tetep atau makin berasa, berarti itu udah kontraksi beneran. Setelah itu langsung gue coba dengan mandi air anget dan abis mandi kontraksinya masih sama aja dan makin teratur kira2 7 menit sekali. Akhirnya kita mutusin buat balik lagi ke RS sekitar jam setengah 4 sore.

Sampe di RS langsung di cek sama bidan yang sedang bertugas disana. Oiya di Jerman yang ngerawat dan mendampingi kita selama proses melahirkan yang paling utama itu bidan, dokter cuma ngecek aja atau kalau ada yang urgent baru dokternya turun tangan. Dan bidan yang di RS tempat gue ngelahirin tuh baik dan sabar banget… Gue diurusin bener-bener sama dia, bahkan Matthias aja di buatin kopi sama bidannya. Hehe

Nahhh pas di cek ternyata gue udah pembukaan 4 dong… Dan air ketuban gue ternyata udah robek, makanya keluar tuh lendir berdarah kalo gue lagi pipis. Huaaaa… nggak berasa kok udah pembukaan 4 ya?? Antara seneng dan takut tuh…. Tapi ternyata sampe pembukaan 10 masih butuh waktu, akhirnya gue disuruh ke kamar dulu dan istirahat disana atau boleh juga jalan-jalan kalo guenya masih kuat. Dan kalo kontraksinya udah terlalu sakit dan gue nggak kuat lagi, gue disuruh lapor ke bidannya. Sekitar jam 6 sore tuh gue udah berasa sakit banget dan pas papasan sama dokter di koridor RS, dokternya langsung maksa gue lapor ke bidan minta obat penahan sakit.

Sama bidannya gue langsung di bawa ke ruang melahirkan. Disana ada macem-macem tuh, ada tempat tidur, trus ada temoat buat berendem juga. Saat itu bidannya nanya gue mau pake epidural anesthesia (PDA) nggak, tapi guenya nolak. Soalnya katanya kalo pake PDA kontraksinya emang jadi nggak sakit, tapi ngedennya nanti juga susah. Kalo nggak kepepet banget, gue nggak mau pake. Akhirnya gue diinfus gitu dan cairan didalam infusnya bisa ngurangin rasa sakit dikit. Sayangnya gue lupa namanya apa.

Ternyata kira2 2 jam kemudian air ketuban gue pecah dan kontraksinya makin parah. Obat yang dikasih udah nggak mempan sama sekali dah… Dan itu udah pembukaan 8 kalo nggak salah. Menurut bidannya itu dari pembukaan 4 ke 8 lumayan cepet jarak waktunya. Trus sekitar jam 9an malem akhirnya udah pembukaan full dan bidan udah siap-siap untuk proses melahirkan. Tapi ternyata posisi kepala babynya salah atau kalo nggak salah di sebut malposisi. Bidanya tapi pro banget untuk lahiran normal, jadi pas di pembukaan 10 itu gue di suruh pake PDA dan juga diajak gymnastik. Mampus nggak tuhh… Udah lagi nahan-nahan sakit masih di ajak gymnastik, biar kepala babynya muter. Malah sebelum pake PDA gitu gue dijelasin apa itu PDA dan resikonya trus suruh tanda tangan persetujuan memakai PDA. Ya iya kali masih gue dengerin apa yg dia jelasin. Gua mah udah tanda tangan aja dah.

Setelah gymnastik ampir 1 jam ternyata babynya nggak muter juga, yang ada guenya di tinggal tidur sama si Jasper 🤦‍♀️ Jadi di CTGnya itu bisa keliatan, kalo detak jantung babynya teratur banget tuh artinya babynya lagi tidur. Akhirnya dokter yang turun tangan dan nyarain untuk C-Section aja, daripada nyoba lama lagi yang ada resikonya makin besar. Waktu itu sih gue iya iyain aja dah… Karena beneran udah sakit banget dan sakitnya itu di pantat 🙈🙈

Tanpa babibu mereka langsung nyiapin kamar operasi dan tadaaaaa jam 22:30 lahir deh si entong yang sekarang udah 6 bulanan aja 😁😁

Ya ampunnnn kalo ada ibu2 yang nyinyir bilang kalo baby lahir pake operasi caesar belum ngerasain lahiran yang beneran, sini saya toyor!!! Gue ngerasain double kaliii…. Gue bersyukur banget biarpun prosesnya susah tapi Jaspernya sehat dan semua baik2 aja pada akhirnya. Apalagi liat sekarang tingkahnya ♥️♥️

Advertisements
Getaggt mit , , , ,

12 Gedanken zu „Persalinan di Jerman

  1. denaldd sagt:

    Sehat sehat selalu ya Jasper.
    Berati di Jerman Bidan hanya mendampingi ketika saat persalinan ya Shin? Pas masa2 kehamilan justru didampingi dokter ya. Kalau di Belanda, kalau tidak ada masalah dengan kehamilan atau kalau tidak ikut program kehamilan seperti IVF atau Inseminasi, masa2 kehamilan ditangani bidan sampai melahirkan. Kalau ditengah kehamilan ada masalah, baru dilimpahkan ke obgyn.

    • Makasih tante deny 😘 Kalo disini pas hamil boleh juga didampingin bidan mbak, atau didampingin dokter dan bidan juga. Tapi aku lebih milih di dampingin dokter dan bisa USG juga. Kalo bidan disini nggak boleh melakukan USG. Setelah melahirkan juga ada bidan yang dampingin kita sampai anaknya umur 12 minggu. Pas minggu pertama malah dateng tiap hari, ngajarin kita ini itu.

  2. zilko sagt:

    Hahaha, ya kali ya lagi sakit banget gitu mesti dijelasin dulu buat tanda-tangan segala macam 😛 . Iya sih ngerti itu buat urusan legal, but still… 😛 .

  3. Epi sagt:

    Bisa2an jasper tidur pas mau launching. Hihihi. Gak kerasa ya 6 bulan sudah. Sehat2 selalu jasper.

  4. shintadaniel sagt:

    ngilu-ngilu sedep bacanya…. welcome to the world Jasper….

  5. Felicia sagt:

    Hi Shin, congrats ya babynya!
    Hebat lho bisa tahan sakit ga pake epidural, gw waktu anak pertama awal2 gamo juga tapi ga kuat sakitnya minta ampun 😦
    Setelah itu waktu lahiran2 berikutnya langsung minta epidural :p
    Pengalaman2 disini pake epidural kalo dah deket mo brojol biasa dosisnya distop jadi ga sakit tapi berasa kontraksinya dan pas pengen ngeden.

    • Iya mungkin karena anak pertama ci, jadi sok2an nggak mau pake epidural 🤣🤣 Kalo lahiran berikutnya aku mikir2 lagi dehhhh 🙈 Yang bikin aku sebel, uda sampe pembukaan 10 bela2in nggak pake epidural, ehhh disuruh pake juga akhirnya dan suruh caesar juga… Rasanya nggak relaaaa 😂😂

  6. entin sagt:

    sehat terus ya mom and baby!
    Sama saya juga ngerasain kontraksi 4 jam an sebelum diputuskan untuk c section. Alasannya air ketuban kadung habis, masih bukaan 2 aja -____-

Kommentar verfassen

Trage deine Daten unten ein oder klicke ein Icon um dich einzuloggen:

WordPress.com-Logo

Du kommentierst mit Deinem WordPress.com-Konto. Abmelden /  Ändern )

Google+ Foto

Du kommentierst mit Deinem Google+-Konto. Abmelden /  Ändern )

Twitter-Bild

Du kommentierst mit Deinem Twitter-Konto. Abmelden /  Ändern )

Facebook-Foto

Du kommentierst mit Deinem Facebook-Konto. Abmelden /  Ändern )

Verbinde mit %s

%d Bloggern gefällt das: