Archiv der Kategorie: all about shinta and matthias

Marriage Life

Nggak berasa ya udah ampir 1,5 tahun gue dan matthias nikah dan tahun ini juga tahun kesepuluh kita bareng. Dan kita masih semangat menantikan tahun-tahun berikutnya tentunya 🙂 🙂

Cuma… Sekarang ini udah mulai sebel deh mulai ditanyain dengan: kapan punya anak??? *senyum kecut* Kayak kata mbak Deny, kita percaya juga kalo udah waktunya ya pasti akan dipermudah jalannya. Tapi kalau emang belum ya emang waktunya buat kita untuk nikmatin hidup berdua dulu 🙂 

Jujur karena pertanyaan ini jadi suka males telp keluarga di Indonesia. Kadang udah dibilangin berkali-kali untuk nggak nanya2 hal kayak gitu, tapi kayaknya nggak mempan 😦 

Tapi sejak nikah kita jadi lebih kompak ya… Rasanya masalah2 yang ada malah jadi nguatin hubungan kita berdua dan kita juga jadi bisa nahan ego masing2. Apalagi pas gue sempet stress di awal2 kerjaan baru, wahhh Matthias sabar banget untuk nguatin gue. Bahkan dia sempet bujuk gue untuk stay di rumah aja. Tapi ya gue lagi disuruh diem dirumah, mana bisaaaa… Yang ada tambah stress deh guenya. Haha… Serba salah ya…

Trus kita juga jadi lebih banyak nyusun rencana2 jauh kedepan… Kalo rencana2 mulai terlaksana baru diposting disini ya…

Semoga kedepannya kita selalu kompak dan selalu saling menguatkan…

Happy Weekend semuaaa 😘😘

Advertisements

1st Anniversary

Ini cerita pertama gue di blog di tahun 2017 dan akan gue buka dengan cerita tentang 1st Anniversary gue dan Matthias. Nggak berasa lho uda setaon aja gue dan Matthias nikahnya… Time flies so fast…

Gimana rasanya?? 

Awalnya gue mikirnya biasa aja… Tapi setelah dipikir-pikir lagi sejak nikah hubungan kita lebih erat, masing2 lebih bisa nahan egonya. Kalau buat keputusan juga beneran dipertimbangin berdua… Bisa dibilang kita jadi lebih kompak 🙂 

Sejak kita tinggal bareng gue juga lebih berasa keberadaan dia. Maklum ya kitakan bertahun2 LDR, jadi sekarang ini gue berasa banget supportnya dia ke gue dalam berbagai hal, jauh lebih kerasa dari sebelumnya. 

Tentunya banyak adu argumen juga, banyak ngoceh2 juga tapi banyak hal2 manis yang terjadi juga dan juga banyak hal2 yang selalu bisa bikin gue ketawa. 

Gue berharapnya hubungan gue sama dia kedepannya makin dewasa dan kita makin kompak lagi untuk jalanin pernikahan kita 🙂 

So happy and feel blessed to have him in my life… 

Getaggt mit , , ,

Nonton Online

Gue belakangan ini selalu semangat banget kalau lagi menjelang weekend. Padahal gue dan Matthias nggak ada rencana2 spesial kemana-mana juga. Tau nggak sih kerjaannya kita ngapain aja? Nontonin drama seri gitu seharian, trus kalo malem2 kelaperan jadi wisata kuliner deh. Haha… Dan kita paling sebel kalo udah hari minggu lagi, karena kita nggak bisa nonton sampe tengah malem lagi. Kan hari seninnya harus kerja lagi. Hehe…

Pertama kalinya kenal sama nonton online gini pas gue tinggal di Jerman, karena harga bioskop disinikan mahal bingit, jadi kita nggak bisa sering-sering nonton di bioskop. Apalagi dulu masih student, ihhh lebih pelit lagi deh nonton dibioskop. Haha… Biasanya nonton di bioskop kalo abis gajian atau pas dapet voucher gretongan 😀 😀 Trus kadang-kadang kangen juga gitu nonton film-film indonesia, karena mana ada gitu film indonesia yang masuk Jerman. Ehhh selain The Raid deng… Nahh yang nggak kalah ngangeninnya itu drama-drama asia gitu, yang juga nggak pernah diputer di TV Jerman 😀

Jadilah gue rajin nanya-nanya sama sesepuh sini dan cari-cari di google, dimana bisa nonton film dan drama seri gratisan. Hehe… Dan tentunya hari-hari gue berikutnya bisa di tebak ya… Kerjaanya nontonin drama-drama korea sambil nangis-nangis sesungukan. Hihi… Parah ya gue?? 😀 😀

Nah… belakangan ini gue udah jarang nonton drama asia lagi dan lebih tertarik sama drama2 amrik gitu. Tapi kalo beli dvd gitu rasanya kok jadi mahal banget ya… Akhirnya kita nyari-nyari alternativ gitu untuk nonton drama online. Belakangan inikan banyak banget tuh program-program yang nawarin untuk nonton film dan drama seri online, contohnya Amazon Prime, Netflix, Watchever, Maxdome, dan masih banyak lagi. Biasanya kita harus bayar per tahun atau per bulan dan kita bisa nonton sepuasnya deh… Apalagi sekarang udah ada smart tv yang ada wifinya, jadi bisa nonton film/drama online ini langsung dari TV. Asikkan?? Apalagi nontonnya nggak pake diganggu sama yang namanya iklan. Duhh udah deh makin ketagihan. Hehe

Nah… untuk milih mau pake program yang mana juga lama banget, kayaknya semua ada positiv dan negativnya. Pilihan film dan drama serinya juga agak beda-beda, jadi itu selera aja sih. Waktu itu pilihan kita cuma tiga: Amazon Prime, Netflix dan Watchever.

  1. Penawaran dari Amazon Prime ini cukup menggiurkan dan lumayan murah. Jadi dengan bayar 49 Euro per tahun kita bisa sepuasnya nonton film dan drama seri, untuk film-film baru kita bisa juga beli atau minjem dengan biaya tambahan, trus bisa streaming musik juga gratis dan kalo kita belanja di Amazon dapet service tambahan pengiriman paket kilat. Trus kita juga bisa download film untuk ditonton offline lewat hp atau tablet gitu. Untuk gue yang sering berpergian tentunya jadi keuntungan sendiri. Tapi kita cuma bisa nonton di satu alat aja, jadi kalo gue lagi nonton gue harus kasih tau matthias untuk nggak nonton di amazon juga. Oiya karena bayarnya per bulan tentunya kalo mau berhenti langganan ya bisanya cuma setahun sekali 😀
  2. Nah… Kalo Netflix ini bayarnya per bulan. Netflix punya 3 macem paket: paket 1 cuma untuk 1 alat (harga 7,99 Euro), paket 2 bisa di pake bersamaan dengan 2 alat (harga 9,99 Euro) dan paket 3 bisa di pake bersamaan dengan 4 alat (harga 11,99 Euro). Menurut gue pilihan film dan drama2nya lebih banyak dan lebih baru-baru ketimbang Amazon Prime. Enaknya kalau mau berhenti langganan bisa setiap saat.
  3. Watchever ini sebenernya harganya mirip2 sama Netflix tapi gue kurang tau sama penawaran2 film dan drama dari mereka. Saat ini watchever itu kerjasama sama salah satu provider telefon di Jerman. Karena kita pake provider itu jadi bisa dapet harga lebih murah. Kalo nggak salah harganya jadi 3,99 Euro, jadi kira-kira mirip sama Amazon Prime. Nahhh tapi entah kenapa kita kurang sreg aja sama watchever.

Diketiga program itu kita juga bisa gratis coba dulu untuk sebulan. Kalo puas baru bayar dibulan berikutnya. Setelah dipikir-pikir kita akhirnya mutusin pake Amazon Prime, karena paling murah dan penawaran yang dikasih juga banyak. Setelah pake Amazon Prime kerjaan kita ya tiap hari kosong nontonin drama seri gitu, kayak Breaking Bad, Walking Dead, The Big Bang Theory, dll. Nah… Belakangan ini kita udah mulai bosen sama film-film dan drama-drama di Amazon Prime. Kayaknya yang bagus-bagus udah kita tontonin semua dan belakangan ini kita jadi lebih sering beli dvd lagi.

Akhirnya weekend kemaren ini kita tergiur nyobain Netflix. Sebulan pertama inikan masih gratis tapi kayaknya sih kita akan terus berlangganan disini. Soalnya list drama yang kita mau tonton udah banyak banget. Hehe…

Apa kalian juga langganan untuk nonton film online? Kira-kira udah masuk indonesia belum ya? Ayo di share…

Gambar diambil disini

 

 

Getaggt mit , , , , , , , , , ,

Korean Food

Di Indonesia lagi booming makanan korea??? Di Jerman juga!! Dan kita ini jadi salah satu korbannya. Hehe Apalagi di Cologne beberapa in tahun belakangan ini muncul restoran restoran korea. Beberapa kali gue juga coba bikin sendiri. Bahkan Matthias pernah kasih gue kado korean stone bowl biar gue bisa bikin bibimbap sendiri dirumah. Hihi… Ini mahhh biar saya ngirit aja 😜

Restoran korea yang pertama kali gue kenal itu namanya DoReMi yang letaknya nggak jauh dari stasiun Cologne, tepatnya diseberang sekolah musik Cologne. Sebenernya tempat itu ngga bisa dibilang restoran sih, karena tempatnya sendiri lebih kayak warung/kantin gitu daripada resto. Harganyapun miring banget dan rasanya sebenernya standard aja tapi kadang ngingetin makanan rumah gitu. Kebanyakan yang nongkrong disana awalnya anak2 sekolah musik dari korea, tapi belakangan ini banyak juga orang-orang jerman yang seneng makan disana. Gue sendiri suka makan disana kalo lagi kangen makanan korea tapi lagi mau irit. Hehe… Dengan sekitar 15 euro kita udah bisa makan berdua sampe kenyang plus minum. Lumayan murahkan???

Nah… Ada satu lagi restoran korea gitu yang nyajiin Korean BBQ gitu, namanya Bulgogi Haus. Ini resto ruame bangetttt… Kalau mau kesana kita harus booking dulu, kalo nggak jangan ngarep dapet tempat deh. Bahkan udah beberapa kali kita bookingnya telat, jadi nggak dapet meja dihari yang kita mau. Iyaaaa serame itu. Hihi… Model restonya itu kayak setengah buffet. Jadi kita dapet starter berupa mangdu, dagingnya itu dapetnya dibatasin gitu: daging sapi plain, daging babi plain, beef bulgogi, bebek bulgogi, cumi dan udang.  Daging2 itu tentu bisa kita panggang langsung dimeja. Sedangkan nasi, sup dan side dishesnya/banchannya itu sistem all you can eat dan sebagai penutup kita dapet aloe vera gitu. Banchannya itu udah lumayan beragam banget. Ada chap chae, gimbab, kimchi dan masih banyak lagi. Kita seneng banget makan disini… Apalagi gue suka banget sama banchannya. Untuk beberapa orang sih katanya dagingnya kurang. Hehe tapi kalo gue udah puas sama banchannya. 

Ada beberapa resto yang juga nyajiin model2 kayak gini, tapi kebanyakan banchannya nggak bikin kita puas. Hehe… Padahal rasa dagingnya ada yang jauh lebih enak daripada di bulgogi haus itu, tapi karena rasa banchannya kurang gitu enak dan juga kurang beragam jadi kita nggak dateng lagi deh…

Salah satu warung makanan korea yang bikin ngangenin itu ada di berlin. Namanya Angry Chicken. Chicken wingsnya itu enakkkkk bangetttt menurut gue. Tempatnya kecil banget tapi pas gue kesana ruameee banget! Sayangnya di Cologne blom nemuin nih chicken wings yang kyk gitu 🙂

Di Indonesia kita juga pernah nyobain resto korea, tapi lupa nama restonya apa. Tapi rasanya menurut gue enakan di Jerman. Di Indonesia rasanya terlalu manis untuk selera gue. Ini sebenernya bukan berlaku buat makanan korea aja sih… Sejak di Jerman emang konsumsi gula gue jadi jauh berkurang. Jadi banyak makanan dilidah gue rasanya terlalu manis. Hehe… Tapi kayaknya belakangan ini makin banyak resto-resto korea bertebaran di Jakarta.

Kalian ada info nggak resto korea enak di Jakarta yang patut dicoba??? 

Getaggt mit , , , , ,

Kenapa nikah sama bule??

Beberapa hari yang lalu saya dan Matthias lagi ngobrol ngalor ngidul gitu dan berunjung ke pertanyaan: Kenapa gue mau sama bule?? Dan kenapa Matthias mau sama orang asia??

Jawabannya Matthias dulu ya soalnya simple. Hihi… Katanya dia tuh, dia seneng sama makanan dan kultur asia. Makanya kalo pacaran sama orang asia bisa makan2 enak terus. Haha… terussss dia ngarepnya orang asia itu sabar. Hihi padahal gue tuh orangnya nggak sabaran bangets… *penyakit turunan ini* Tapi tetep aja tuh mau sama gue :p

Nahhhh kalo gue??? 

Gue sebenernya nggak niat nyari bule atau cowok dari negara2 tertentu. Cuma pas sebelum kenalan sama Matthias gue itu cukup cape ati sama mantan2 gue yang orang indonesia. Dan kebetulan pas itu kenalan sama Matthias, jadi ya dijalanin aja deh. Cowok2 indonesia yang gue kenal kebanyakan entah kenapa menurut gue itu ribet. *Oiya ini cuma menurut pengalaman gue lho dan gue nggak menganggap semua cowok indonesia kayak gitu*

1. Mereka tuh maunya gue laporan mulu dan nanya2 mulu. Kalo gue lupa laporan yang ada bisa berantem berhari2. Cape ati nggak sih!!?? Yang gue paling sebel kalo gue hang out sama temen2 gue dan tuh cowok nggak ikut, tetep aja di smsin dan di telpin terus. Menurut tue sih itu menganggu. Sedangkan sama Matthias tuh paling gue cuma bilang kalo gue mau pegi sama si A atau si B dan nanti kalo gue udah nyampe rumah baru gue kabarin lagi. Kalo gue udah bilang gitu, Matthias nggak akan ngerecokin gue dengan sms/telp. Kadang banyak temen2 indonesia gue yang heran sama hubungan kita yang kayak gitu. Kalo kata mereka sih nggak romantis. Menurut gue romantis dan kepo kayaknya beda tipis :p 

Pernah ya… gue dulu kerja part time gitu di salah satu toko burger terkenal yang deket banget sama rumah gue dulu. Kira2 5 menitlah jalan kaki. Nahh kebetulan gue dpt shift mlm yang sampe jam 1 atau 2 pagi kalo nggak salah. Nahhh kebetulan dia lg nginep tmpt gue, tapi abis pulang kerja gue dan kolega2 gue mau ngumpul2 dulu sambil ngobrol ngalor ngidul. Jadi gue sms Matthias dan suruh dia tidur aja, nggak usah nungguin gue pulang. Ehhh ternyata kita ngalor ngidulnya kebablasan sampe jam 5 pagi dan kebetulan batere hp gue abis juga. Si Matthias akhirnya resah juga gue blom pulang2 dan ternyata dia sempet nyamperin toko burger 2x untuk ngeliat gue masih disana atau nggak, tapi dia nggak masuk. Pas yang ketiga kalinya akhirnya dia dateng pake mobil dan nungguin gue di dalem mobil tanpa masuk ke dalem. Pas gue mau pulang kagetlah gue liat dia di depan. Pas gue tanya kenapa nggak masuk aja?? Dia bilang kalo dia nggak mau ganggu kita. Hehe… Sweet banget ya…

2. Mantan2 gue entah kenapa cemburuan semua dan lucunya mereka menuntut gue juga untuk cemburu lho. Haha… Lucu ya?? Katanya sih cemburu itu tanda cinta, tapi menurut gue lebih ke nggak percayaan. Hehe… Gue itu banyak punya temen cowok, jadilah kalo gue hang out bareng temen2 cowok gue, mereka itu jadi kepo2 banget. Nahhh emang Matthias nggak cemburu??? Pernah sih… tapi setelah gue minta dia untuk percaya sama gue, dia nggak cemburu lagi dan nggak rese2 juga kalo gue pegi sama temen2 cowok gue tanpa dia. Guepun tuh selalu cuek kalo cowok gue jalan sama cewek lain dan gue juga nggak takut mereka selingkuh. Karena guekan nggak mau pacaran sama tukang selingkuh. Jadi kalo dia selingkuh yaaa bye bye dehh… Artinya dia nggak layak buat gue. Ngapain punya hubungan yang bikin capek ati, iya kan?? Nahhh untuk hal ini gue dan Matthias berpendapat sama. Jadi klop dehhh 😀

3. Kebanyakan orang jerman tuh demen banget minum2 dan party tiap weekend *terutama yang umurnya 20an*. Nahhh gue suka minum alkohol dan party tapi kadarnya nggak kayak mereka juga. Gue males punya pacar yang tiap weekend party doank kerjaannya. Nahhh si Matthias nggak gitu lho. Dia tuh sama sekali nggak suka ke disko disko gitu. Kalo minum alkohol juga masih batas yang wajar. Palingan kita minum 1-2 botol beer atau 1-2 gelas wein. Udah… Ya kalo gue sih suka juga minum cocktail, sedangkan matthias nggak. Tapi kita jarang minum yang sampe keleyengan gitu. Kalo gue ke diskopun dia tuh nggak pernah mau ikut. Dia selalu biarin gue ke disko sama temen2 gue. Hehe… Dan dia juga nggak pernah ngelarang gue ke disko, karena dia nggak suka ke disko. 

4. Yang gue paling suka sihhh, dia itu ngemong banget. Mungkin karena umur kita beda 8 tahun ya. Gue paling nggak bisa pacaran sama yang seumuran apalagi lebih muda dari gue. Karena gue nggak suka dimanja2in nggak jelas gitu. Hihi… Padahal kata orang mah itu romantis ya… 😀 😀 

Nahhh pas ketemu sama Matthias dari awal kayaknya klop aja gitu. Hubungan kita tuh kayaknya dilancarin banget. Selama 8,5 tahun sama dia ampir nggak pernah berantem. Semua bisa di bicarain secara dewasa tanpa ada acara ngambek2an. Pernah sih gue beberapa kali ngambek sama dia, tapi yang ada gue malah dicuekin sampe akhirnya gue capek sendiri dan mutusin buat nyelesaiin masalahnya secara dewasa. Haha… Jahat ya?? Pas sempet bubarpun kita nggak pake drama2 banget. Semua diomongin baik2 dan diputusin sama2, sampe akhirnya kita mutusin buat bareng2 lagi.

Jadi intinya sih… Gue sebenernya nggak milih2 sama orang indonesia, jerman atau ras2 tertentu. Yang penting pribadinya klop sama gue. Nerima gue apa adanya… Bisa terima ‚tuntutan2‘ gue dan gue juga bisa nerima ‚tuntutan2‘ dia. 

Kalo buat kalian apa yang penting dalam hubungan???

Getaggt mit , , , , , ,

I’m officially Mrs. Schmidt

Selamat Tahun Baru Imlek semuanyaaaa 😀 😀 Ini postingan pertama gue di tahun 2016, lho 😀 D Sayangnya di bulan januari kemaren nggak sempet ngeblog, karena ribet ngurusin nikahan catatan sipil, abis itu ribet dengan ngurus ganti nama di dokumen-dokumen dan jugaaaa di sibuk nyari mobil baru 😀 😀

12650846_10156550826240245_200582858694181655_n

Jadi… tanggal 9 Januari kemaren itu kita akhirnya sah jadi suami istri 😀 😀 Hampir semua keluarga yang ada di Jerman hadir dan hari itu terntunya jadi hari yang paling membahagiakan dong. Beberapa hari sebelum acara tuh cuaca lagi jelek-jeleknya. Tiap hari ujan… Becekkk… Tapi ternyata pas hari H-nya terang benderang!! Bayangin 12-13 °C di bulan Januari 😀 😀 Setelah acara di catatan sipil kita juga ngadain acara kecil-kecilan di apartemen kita. Karena nggak mau repot, kita mesen Catering gitu dan di lengkapi dengan acara BBQ-an. Makanannya enak-enak dan semua puas 😀 😀

Setelah acara nikahan selesai kita berdua mesti gotong royong membereskan apartemenlahhh… Kirain mah abis nikahan bisa leyeh-leyeh, tapi ternyata dugaan gue salah besar. Haha… Pas nikahan itukan gue ambil cuti 2 minggu ya. Karena kita nggak ngerencanain apa2, gue udah ketakutan mati kebosenan lho… Tapi ternyataaa banyak banget yang harus diurusin!!

1. Proses ganti nama di paspor

Karena tempat tinggal gue termasuk wilayah NRW, gue harus ngurusin pergantian nama ini di KJRI Frankfurt. Untuk apply perubahan nama kita harus isi formulir gitu yang bisa di download langsung dari websitenya KJRI Frankfurt. Semua prosesnya sebenernya juga bisa lewat pos. Jadi kita tinggal kirim paspor, formulir dan prangko untuk kirim balik dokumennya lewat pos. Tapi gue dan Matthias agak2 takut gitu kalo kirimnya lewat pos. Takut ilanglah atau kalo dokumennya nanti salah dibuat jadi repot ngurusinnya lagi. Nahh… Akhirnya kita mutusin buat pergi langsung ke Frankfurt. Ya itung2 sekalian jalan-jalan deh 😀

Sebenernya niatan gue itu pengen sekalian minta buat paspor baru. Tapi di tolak mentah-mentah sama mereka, karena paspor gue masih berlaku sampe July 2017. Jadi mereka bisanya bikin catatan pengesahan gitu, yang menjelaskan kalo nama gue sekarang Shinta Schmidt. Awalnya gue pikir nggak usah nunggu lama-lama dong kalo cuma bikin catatan tambahan kayak gitu. Tapi ternyata orang yang ngesahinnya nggak ada pas hari itu. Apes dehh… Mereka sempet nawarin untuk dikirim per pos aja paspor gue, tapi pas gue tanya bisa bayar ongkos kirimnya langsung di sana atau nggak. Mereka jawabanya nggak bisa… Cape deh… Guekan nggak nenteng2 prangko kemana2 juga. Akhir beberapa hari kemudian kita balik lagi ke Frankfurt untuk ambil paspor gue. Untungnya namanya langsung bener sih…

Yang gue penasaran… Catatan pengesahan itu berlaku untuk jalan2 keluar negri nggak ya??? Kata orang KJRInya sih bisa, tapi gue agak-agak nggak yakin. Karena mei nanti kitakan mau ke Indonesia dan Singapore. Ada yang pernah punya pengalaman kayak gini nggak? Karena sekarang ini kalo apa-apa gue udah langsung pake nama Shinta Schmidt, bukan Darmawan lagi. Bagi-bagi infonya yaaaa… 😀 Thanks!

P.S.: Oiyaaa untuk info aja buat kalian. KJRI Frankfurt nggak terima pembayaran lewat EC-Karte lagi. Jadi apa2 tuh mesti lewat Transfer Bank. Menurut gue agak-agak ribet jadinya, karena kadang gue nggak tau berapa jumlah yang harus di Transfer. Kalo bisa bayar pake EC-Kartekan lebih gampang.

2. Ganti nama di dokumen2 lainnya:

Setelah paspor beres gue mulai apply perubahan nama di dokumen2 lainnya, contohnya Bank, Asuransi, Tempat Kerja, dll… Ada yang gampang ngurusinnya, ada juga yang agak ribet. Tapi Puji Tuhan sekarang udah ampir keubah semua 😀

Yang agak ribet itu pas ganti nama di Kantor, karena nama baru gue nggak langsung ke Register di semua sistem gitu. Jadi beberapa hari gue nggak bisa log in ke gue punya komputer. Cape dehhh…

Ngurus2 dokumen gini tuh kira2 ngabisin waktu 3 harilah…. Telefon sana sini, kirim2 surat dan ada beberapa juga yang langsung gue datengin. Hehe… Matthias sih enak tuhh, dia nggak perlu ganti apa2.

Setelah urusan dokumen selesai kita mulai sibuk liat-liat mobil, karena kita emang mau beli mobil baru. Kenapa dengan mobil lama gue?? Pertama mobilnya lumayan kecil, jadi kalo nyetir jauh tuh nggak gitu nyaman. Trus beberapa bulan belakangan tuh udah mulai bikin ulah, daripada kita nantinya harus investasi lebih besar buat biaya reparasi jadinya kita mutusin buat beli mobil baru dehhhh… Dan ternyata liat2 mobil tuh luama bangettt dan capek lho!! Sehari itu kita cuma bisa liat sekitar 2-3 dealer mobil. Dari awal gue udah jatuh hati sama Mazda sih, tapi Matthias masih mau nyocokin gitu. Kita juga sempet liat dari KIA, Toyota, Nissan, Renault, Opel, VW, Ford, Mazda, dan macem2 deh. Tapi akhirnyaaaa kita memutuskan beli Mazda 3 😀 😀 Itu mobil udah gue idam2in dari pertama gue liat, apalagi pas bisa test drive. Langsung deh nggak mau berpaling lagi. Hihi… Sedangkan Matthias masih pengen liat-liat mobil yang lain juga. Dan kita puas banget dengan mobil pilihan kita. Hehe… Semoga mobilnya awet ya 🙂

 

 

 

Getaggt mit , , , , , , , , ,

Nikah di Jerman

Akhirnyaaaa… Saya bisa nongol lagi di blog yang udah debuan ini. Hehe… Belakangan ini emang sibuk buangettt *alesan*. Sibuk kerja yang nggak ada cutinya, sibuk ngurusin ponakan gue yang baru dateng agustus kemaren dan tentunya sibuk ngurusin persiapan nikahan gue dengan Matthias.

Abaikan dulu ya masalah2 kerjaan dan semua embel-embel di kehidupan gue. Gue kali ini mau cerita tentang gimana repongnya ngurusin dokumen-dokumen yang dibutuhin buat nikah di Jerman. Awal tahun lalu gue udah pernah ceritakan, kalo kita mutusin untuk bisa 3 ’nikahan‘:

  1. Nikah Catatan Sipil di Jerman dan makan2 sama keluarga deket.
  2. Nikah Gereja dan Party sama temen2 n Family di Jerman.
  3. Resepsi di Jakarta sama Family gue di Indonesia plus familynya Matthias juga.

Nah… gue dan Matthias pastinya sibuknya sama urusan2 untuk nikahan di Jerman donk. Sedangkan keluarga gue sibuk persiapin resepsi yang di Indonesia plus Bantu ngurus2 dokumen-dokumen buat nikah catatan sipil di Jerman. Ribet??? Banget!!!!

Emang dokumen apa aja sih yang dibutuhkan??

P.S.: Semua dokumen dibuat di Indonesia tanpa gue dateng ke Indonesianya. Jadi dari awal gue bikin surat kuasa, kalo keluarga gue di Indonesia boleh ngurus surat2 ini untuk gue. Untungnya sih bisa 🙂

  1. Surat Keterangan Belum Menikah. Surat ini dikeluarkan oleh Catatan Sipil daerah gue tinggal. Untuk dapetin surat ini, kita butuh surat pengantar dari Ketua RT dan Kelurahan. Yang bikin ribet adalah mereka itu minta biodatanya Matthias juga. Nahhh salah satu pertanyaannya adalah perkerjaannya Matthias. Nahh… Bonyok gue nulisnya Polisi. Dan satu kata itu bikin ribet semua urusan… Mereka sempet minta surat dari kepolisian Jerman yang sah-in kalo Matthias itu beneran polisi. Gue sama Matthias sempet bingunglah… Mana ada surat begituan??!! Akhirnya setelah dibujuk2, boleh juga bikin surat pengantar buat ke catetan sipil tanpa surat keterangan dari Jerman. Haha… Rempong!!
  2. Kutipan Akte Kelahiran. Entah kenapa pemerintah Jerman maunya akte kelahiran yang baru (nggak boleh lebih dari 6 bulan) dan mereka nggak nerima akte kelahiran lama kita. Menurut gue sih aneh… Soalnya emang akte kelahiran bisa berubah2 ya??? Tapi demi kelancaran, ya ikut aja deh… Tentunya ada masalah donk dengan akte kelahiran gue. Kenapa??? Di akte kelahiran nama yang tercatat itu cuma SHINTA. Sedangkan di dokumen2 yang lain (ktp, paspor, dll.) nama yang tertera itu Shinta Darmawan. Nahhh… Akhirnya gue disuruh ganti nama di akte kelahiran. Orang catatan sipilnya udah ngoceh2, kalo sebenernya dokumen lain yang harus ikutin nama di akte kelahiran, bukan sebaliknya. Tapi entah gimana, akhirnya bisa juga tuh di ganti jadi Shinta Darmawan. Mantaplah emak gue. Hehe…Yang bikin tambah ribet dan mahal adalah akte kelahiran asli gue ada di Jerman donk sama gue. Sedangkan buat bikin kutipan itu mereka butuh yang asli. Jadilah harus kirim dulu akte yang asli ke Indonesia. Iyaaaa… Makin rempong!!!
  3. Surat Domisili di Jakarta. Kalo yang ini sih untungnya nggak ada masalah. Yang gue heran adalah domisili guekan bukan di Jakarta lagi ya tapi di Jerman. Kenapa juga harus pake surat domisili??? Nggak ngerti deh…
  4. Fotokopi Paspor plus visa di Jerman.

Nah… Setelah semuanya lengkap kita langsung kasih semua dokumennya ke penerjemah untuk di terjemahin ke bahasa Jerman. Ini daftar penerjemah bahasa jerman tersumpah: http://www.jakarta.diplo.de/contentblob/3980974/Daten/5965553/downloaduebersetzer.pdf

Si penerjermah yang nantinya ngurusin legalisasi di Kementrian Hukum&HAM, Kementrian Luar Negeri dan Kedutaan Jerman. Setelah semua beres, semua dokumennya langsung dikirim sama bonyok gue ke Jerman. Total waktu yang gue butuhin dari awal siapin dokumen (plus cari info) sampe dokumennya nyampe Jerman (per Express) kira2 3 bulanan. Itu termasuk libur lebaran waktu itu, jadinya agak terhambat.

Kalo si Matthias sih nggak pake ribet deh… Dia mah cuma butuh akte kelahiran terbaru dari kota asalnya dia. Dan itu dikirim per pos dalam waktu beberapa hari aja. Kayaknya itu aja dahh… Nggak pake rempong!!

Setelah dokumennya sampe di Jerman, gue dan Matthias langsung bikin janji sama orang catetan sipil di kota kita. Setelah mereka periksa dokumen2 kita, dokumen itu harus di periksa lagi sama Oberlandesgericht (Apa ya Bahasa Indonesianya??? Kayak Pengadilan gitu deh…). Setelah kira2 sebulanan dan semuanya beres, baru deh kita boleh netepin tanggal buat nikah.

Nah… Kita tuh pengen nikahnya hari Sabtu di Kastilnya Leverkusen gitu… Sedangkan pernikahan disana cuma diadakan sebulan sekali sama catatan sipil disana dan tiap bulannya udah banyak yang penuh. Jadilah rencana kita yang mau nikahnya di bulan November jadi di undur ke bulan Januari.

Dan iya temen2!!! Kurang dari dua minggu lagi saya bakal nikah 😀 😀 Doain ya semoga semuanya lancar. Baik persiapannya, acara nikahannya dan kehidupan setelahnya 😀 😀 Rencananya setelah itu gue mau ganti nama, pake nama keluarganya Matthias. Nanti gue ceritain deh gimana prosesnya ganti nama keluarga. Semoga nggak rempong lagi ya… 🙂

 

Getaggt mit , , , , , ,