Archiv der Kategorie: Uncategorized

Takdir dan Peluang

Ada sesuatu yang namanya takdir, dimana kita tidak bisa memilih. Contohnya keluarga, itu sesuatu yang sudah ditakdirkan dan kita nggak bisa milih siapa orang tua yang melahirkan kita dan kakak atau adik yang tumbuh besar bersama kita.

Tapi sekali  takdir ada juga yang dinamakan peluang, yang setiap hari dan setiap detik kita hadapi. Dari hal sepele seperti peluang untuk memilih makanan, sampe peluang untuk memilih pasangan hidup atau pilihan gaya hidup. Semua itu peluang dalam hidup yang memaksa kita untuk memilih salah satu diantara banyak pilihan. Pilihan yang kita pilih itu pada akhirnya yang secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi masa depan kita.

Kenapa gue nulis tentang ini??

Sebenernya gue cuma mau ngingetin diri gue sendiri. Kalau apa yang terjadi hari ini, sebenernya banyak pengaruhnya dari pilihan2 gue dimasa lalu. Banyak peluang-pelung dikehidupan gue yang gue ambil tapi banyak juga yang gue lewatkan. Bukannya gue lagi menyesali keputusan gue dimasa lalu sih, tapi belakangan ini gue lagi berusaha untuk lebih peka terhadap peluang-peluang yang lewat di depan mata gue dan mau belajar untuk lebih dewasa pas mempertimbangkan untuk menerima atau menolak peluang itu. Dan tentunya belajar lebih bersyukur juga dengan peluang yang dateng ke gue. 

Dan kalaupun gue ’salah‘ ambil peluang itu, gue mau tetep besyukur dan membuat ‚kesalahan‘ itu sebagai pelajaran berarti buat gue, supaya kedepannya gue lebih bijak lagi untuk memilih peluang mana yang akan gue ambil 🙂 Tohhh hidup itu sebenernya proses belajar. Dan yang paling penting jangan pernah iri dan apalagi nyalahin orang lain, karena keputusan yang kita ambil. Setiap orang punya peluang masing-masing dihidupnya… 

Ayo kita lebih peka untuk mengenali peluang yang baik untuk kita dan lebih besyukur untuk apa yang kita punya 🙂 

Getaggt mit , , ,

Resep Pumpkin Soup

Kalau udah mulai dingin gue jadi sering kepingin makan yang berkuah-kuah. Kalau udah mulai memasuki autumn tuh di supermarket jadi banyak yang jualan pumpkin berbagai jenis. Dulunya sempet bingung mau di bikin apa, tapi belakangan ini gue jadi sering bikin Pumpkin Soup pake ginger dan coconut milk. Matthias suka banget tuh… Jadinya kepikiran buat share resepnya deh, karena buatnya juga simple… Siap tau ada yang mau coba 🙂

Bahan-bahan:

1 bh Pumpkin ukuran sedeng. Kalo aku pakenya jenis red kuri squash (Hokkaidokürbis), karena kulitnya nggak perlu dikupas. Banyak jenis pumpkin lain yang kulitnya nggak bisa di makan ya…

5 bh Wortel

5 cm Jahe

1 bh Bawang Bombay

1 bh Bawang Putih

2 sdm Butter

1 L Kaldu 

500 ml Santan

garam dan lada secukupnya

air lemon secukupnya

Coriander
Cara membuat:

1. Potong bawang bombay, bawang putih, wortel, pumpkin dan jahe kecil-kecil, lalu tumis sebentar dengan butter. 

2. Masukan air kaldu dan masak semuanya sekitar 25-30 menit sampai pumpkin dan wortelnya empuk. Lalu di mixer biar jadi kayak bubur. Kalau aku pake stick blender. Kalau mau halus banget, abis di blender bisa di saring lagi.

3. Setela itu masukan santan dan tunggu sampai supnya meletup-letup. Lalu masukan garam, lada dan air lemon secukupnya. Enaknya di sajikan dengan daun coriander yang sudah di cincang kasar. 

Waktu yang dibutuhkan untuk masak sup ini cuma kira-kira 30 menit. 

Selamat mencoba!!!

Getaggt mit , , , , ,

Menjelang Natal

Gue selalu semangat kalau udah mulai masuk akhir-akhir November, karena suasana natal jadi berasa banget. Cuaca jadi mulai dingin dan artinya harus mulai pake jaket winter dan syal kalo kemana-mana, nggak lupa topi dan sarung tangan tangan yang selalu stand by di tas. Hehe… Iyaaa… Tahun-tahun pertama di Jerman gua nggak suka-suka banget sama winter, karena nggak kuat sama dinginnya. Tapi belakangan ini winter malah termasuk musim yang gue tunggu-tunggu. Hehe… Abis jaket2 winter disini juga bagus-bagus sihhh 🙂 🙂 Jadinya hawanya mau belanja dehhh… Haha

Trus… pas akhir November gitu Christmas Market juga udah mulai buka. Christmas Market di Cologne bagus-bagus lagi… Kalo lagi dingin-dingin terus minum Glühwein (wein yang d panasin) itu rasanya enak bangetttt… Beberapa tahun belakangan ini banyak lho yang jual Glühwein dari white wine dan rasanya enak bangettt… Harus di coba tuh pokoknya… 

Christmas Market yang juga berkesan menurut gue itu di Münster dan Oldenburg. Chrismas Marketnya nggak gitu gede sih, tapi bagus bangettt… Di Münster ada tuh yang jualan pommes (kentang goreng) pake saos kacang yang rasanya mirip banget sama saos kacangnya abang-abang sate di indo. Nyammmm… bikin nagih!! Hehe

Trusss biasanya kalo udah masuk akhir november itu kita udah pasang pohon natal. Beberapa tahun belakangan ini selalu beli yang tanaman asli, karena berasanya lebih bagus aja dan bikin ruangan jadi wangi juga… Cuma tahun ini karena minggu lalu kita liburan ke Portugal, jadi belum sempet pasang pohon natal deh. Mudah-mudahan weekend ini sempet yaa… 

Dan yang terakhir… Kalo menjelang natal itu ya rempong mikirin kado deh… Gue itu paling pusing kalau harus nyari kado buat orang. Kayaknya kurang kreatif nihhh… 

Jadi intinya kalo menjelang natal itu, siap-siap tabungan menipis deh. Haha karena emang banyak banget pengeluarannya… Entah pengeluaran wajib atau karena laper mata ajaaa… Kalo ada jaket winter yang unyu-unyu mana sanggup untuk nggak beli 🙈🙈 Jangan ditiru yaaa… 🙂 🙂

Oiya tanggal 1 Desember ini gue bakal mulai di tempat kerja yang baru nih… Doain ya semoga sukses, bos gue puas sama kerjaan gue dan guenya betah kerja disana 😎😎 

Getaggt mit , , , , , ,

German Bread

Gue udah sering berkoar2 ya kalo gue kerja di bakery di Jerman, tapi baru ngeh kalo gue blom pernah posting tentang roti-roti di Jerman ini. Jenis roti di jerman itu beda banget sama di Indonesia, walau di Jakarta gue pernah juga sih nemu toko yang jual German Bread. Tapi kok menurut gue rasanya kurang nampol ya?? Hehe… Kalo roti di indonesia itu menurut gue kemanisan, bahkan roti tawarpun manis. Trus yang paling kentara sih bahan pengawetnya… Ga tahan! Di Jerman roti yang pake bahan pengawet itu udah nggak laku. Sedangkan rasa roti di Jerman kebanyakan nggak semanis di indo, bahkan ada beberapa jenis yang rasanya asem.

Bisa dibilang roti di jerman itu lebih sehat daripada di indonesia. Dan modelnya bukan cuma roti tawar biasa dari gandum atau roti tawar plus kulit gandum yang seuprit. Hehe… Di Jerman banyak macem2 sereal selain gandum yang dipake untuk bikin roti, contohnya rye, barley, oats, spelt, dll. Di Jerman juga sangat populer dengan roti yang wholegrain gitu. Bahkan biji gandumnya pun beneran masih keliatan di rotinya 😀

Vollkornbrot

Ini contoh whole grain bread. Gambar diambil disini

Selain itu roti disini juga sering pake berbagai macam sourdough. Sourdough itu adalah tepung sereal yang difermentasiin gitu. Ada wheat sourdough, rye sourdough, dan masih banyak lagi. Aku suka banget nyium2 aroma dari sourdough ini… Kegunaan sourdough inipun macem-macem, seperti bikin tepung rye jadi bisa dibikin jadi roti, kasih aroma, rasa dan juga bikin roti lebih awet. Tentunya roti yang pake sourdough ini cenderung lebih asem ya… Tapi tergantung jenis dan dosisnya juga. Untuk rasa dan aroma juga sering dipake bermacam2 malt. Malt itu kecambah dari biji2an sereal yang dikeringkan dan digiling. Rasanya malt biasanya manis dan aromatis banget…

Yang banyak dipake untuk bikin roti disini juga berbagai macam biji2an, contohnya biji labu, biji bunga matahari, chia, quinoa, wijen, dan masih banyak lagi. Biji2an ini tentunya bukan cuma rasanya aja yang enak, tapi juga menyehatkan.

Karena itu roti di Jerman itu nggak banyak yang selembut di Indonesia. Roti disini biasanya lebih keras dan kering. Atau ada roti yang lembut tapi tetep didalamnya ada biji2an gitu. Aku sendiri udah ampir nggak pernah makan roti tawar lagi. Kalo Matthias suka banget whole grain bread, yang asem dan keras digigitnya. Dikunyahnyapun harus lama, tapi lebih sehat dan juga bikin perut nggak cepet laper. Hehe…

Oiya… Makan roti ini udah jadi tradisinya orang jerman. Disini rotipun bukan untuk camilan tapi dimakan pas jam makan. Aku kenal beberapa temen yang cuma makan roti terus pas weekday: pagi sarapan roti, bawa bekal roti buat makan siang dan makan malemnya juga roti atau disini namanya Abendbrot. Hihi bosenin banget nggak sih??? Pas weekend dia tetep sarapan roti sih, tapi siang n malem makannya beneran. Matthias sendiri dulu minimal 2x sehari makan roti: sarapan dan makan malem. Sejak bareng gue, berhasil gue tawar jadi cuma sehari sekali. Hehe… Mereka makan rotinya itu pake wurst (sosis gt), keju, selai dll. Sebenernya lebih irit makan roti gitu. Tapi gue masih ngiler makan makanan yang lain 😀 

  
                             Foto diambil disini 

Ini model makannya orang jerman. Hehe… Sebenernya enak sih, tp kalo makannya itu mulu bosenin juga ya 🙂 🙂 

Pernah nggak kalian cobain German Bread??

Getaggt mit , , , , , , ,

Produk Organik

Pernah dengar tentang produk organik atau di jerman di sebutnya produk bio?? 

Produk organik ini maksudnya bahan pangan yang alami atau contohnya terbebas dr senyawa kimia, pupuk kimia, pestisida sintetik, dll. Produknya ya banyak macem, seperti sayur, susu, daging dan bahkan sampe ke kosmetik.

Di Jerman produk organik ini lagi ngetrend banget. Banyak supermarket2 yang hanya menjual bahan2 organik, bahkan supermarket biasapun juga ikutan menjual produk organik. Banyak yang bilang produk organik itu lebih sehat. Sayur2an terbebas dari bahan2 kimia sisa. Daging2an dan produk2 hewani organik juga lebih menyehatkan, terutama di komposisi lemaknya. 

Kemaren sempet baca di koran sini tentang gimana nggak sehatnya daging2an biasa. Jadi intinya hewannya itu dikasih makan n obat biar gedenya cepet tapi nggak nyehatin. Yang bikin lebih ngeri lagi, dulu gue pernah nonton dokumentasi tentang perternakan ayam. Ayam2nya itu diberkembang biakan supaya punya dada yang besar, karena di jerman ini fillet bagian dada ayam itu sangat sangat digemari. Maklum bagian dada itukan yg paling dikit lemaknya. Nahhh tapinya jadi kasian sama ayamnya, karena dia nggak bisa gerak dong… Saking dadanya itu kegedean. Sedih deh liatnya… Sejak itu saya berusaha untuk selalu beli ayam utuh, trus saya potong2, sebagian untuk langsung dimasak dan sebagin lagi langsung masuk freezer. 

Nahhh karena belakangan ini banyak baca tentang gak sehatnya daging2an yang biasa, gue dan matthias jadinya mulai liat2 produk organik, terutama daging2an. Jadilah kita mampir pertama kalinya ke supermarket organik. Yang paling ketara itu tentu harganya ya… Bedanya bisa 2-5 kali lipet dari harga produk biasa. Harga 1 ayam utuh yang beku dan nggak gede2 amat aja 25 euro. Gile yaaaa… Buah2an juga nggak segede buah yg non organik. Apel dan mangga yang paling ketara. Yang nggak beda jauh cuma harga susu sapi. Yang lebih ketara lagi adalah di supermarket organik itu banyak banget alternativ2 bahan pengganti daging. 

Setelah setengah jaman ngiterin supermarket organik itu kita cuma beli beberapa produk aja, seperti sayur2an, roti dan bio salami. Kayaknya kalo harus belanja di toko organik doank nggak akan sanggup, secara mahal banget gitu… Jadinya ya kita bagi2 aja deh… Beli susu organik, sayur2an kalo lg diskon aja yg organik dan daging2an diusahan 50% dr yang kita konsumsi juga organik. Dan kita juga lagi usahain untuk nggak makan daging banyak2. Ini susah euyyyy… 

Gimana dengan di Indonesia?? Apa produk organik juga lagi ngetrend??

Foto diambil dr sini

Getaggt mit , , , ,

I’m officially Mrs. Schmidt

Selamat Tahun Baru Imlek semuanyaaaa 😀 😀 Ini postingan pertama gue di tahun 2016, lho 😀 D Sayangnya di bulan januari kemaren nggak sempet ngeblog, karena ribet ngurusin nikahan catatan sipil, abis itu ribet dengan ngurus ganti nama di dokumen-dokumen dan jugaaaa di sibuk nyari mobil baru 😀 😀

12650846_10156550826240245_200582858694181655_n

Jadi… tanggal 9 Januari kemaren itu kita akhirnya sah jadi suami istri 😀 😀 Hampir semua keluarga yang ada di Jerman hadir dan hari itu terntunya jadi hari yang paling membahagiakan dong. Beberapa hari sebelum acara tuh cuaca lagi jelek-jeleknya. Tiap hari ujan… Becekkk… Tapi ternyata pas hari H-nya terang benderang!! Bayangin 12-13 °C di bulan Januari 😀 😀 Setelah acara di catatan sipil kita juga ngadain acara kecil-kecilan di apartemen kita. Karena nggak mau repot, kita mesen Catering gitu dan di lengkapi dengan acara BBQ-an. Makanannya enak-enak dan semua puas 😀 😀

Setelah acara nikahan selesai kita berdua mesti gotong royong membereskan apartemenlahhh… Kirain mah abis nikahan bisa leyeh-leyeh, tapi ternyata dugaan gue salah besar. Haha… Pas nikahan itukan gue ambil cuti 2 minggu ya. Karena kita nggak ngerencanain apa2, gue udah ketakutan mati kebosenan lho… Tapi ternyataaa banyak banget yang harus diurusin!!

1. Proses ganti nama di paspor

Karena tempat tinggal gue termasuk wilayah NRW, gue harus ngurusin pergantian nama ini di KJRI Frankfurt. Untuk apply perubahan nama kita harus isi formulir gitu yang bisa di download langsung dari websitenya KJRI Frankfurt. Semua prosesnya sebenernya juga bisa lewat pos. Jadi kita tinggal kirim paspor, formulir dan prangko untuk kirim balik dokumennya lewat pos. Tapi gue dan Matthias agak2 takut gitu kalo kirimnya lewat pos. Takut ilanglah atau kalo dokumennya nanti salah dibuat jadi repot ngurusinnya lagi. Nahh… Akhirnya kita mutusin buat pergi langsung ke Frankfurt. Ya itung2 sekalian jalan-jalan deh 😀

Sebenernya niatan gue itu pengen sekalian minta buat paspor baru. Tapi di tolak mentah-mentah sama mereka, karena paspor gue masih berlaku sampe July 2017. Jadi mereka bisanya bikin catatan pengesahan gitu, yang menjelaskan kalo nama gue sekarang Shinta Schmidt. Awalnya gue pikir nggak usah nunggu lama-lama dong kalo cuma bikin catatan tambahan kayak gitu. Tapi ternyata orang yang ngesahinnya nggak ada pas hari itu. Apes dehh… Mereka sempet nawarin untuk dikirim per pos aja paspor gue, tapi pas gue tanya bisa bayar ongkos kirimnya langsung di sana atau nggak. Mereka jawabanya nggak bisa… Cape deh… Guekan nggak nenteng2 prangko kemana2 juga. Akhir beberapa hari kemudian kita balik lagi ke Frankfurt untuk ambil paspor gue. Untungnya namanya langsung bener sih…

Yang gue penasaran… Catatan pengesahan itu berlaku untuk jalan2 keluar negri nggak ya??? Kata orang KJRInya sih bisa, tapi gue agak-agak nggak yakin. Karena mei nanti kitakan mau ke Indonesia dan Singapore. Ada yang pernah punya pengalaman kayak gini nggak? Karena sekarang ini kalo apa-apa gue udah langsung pake nama Shinta Schmidt, bukan Darmawan lagi. Bagi-bagi infonya yaaaa… 😀 Thanks!

P.S.: Oiyaaa untuk info aja buat kalian. KJRI Frankfurt nggak terima pembayaran lewat EC-Karte lagi. Jadi apa2 tuh mesti lewat Transfer Bank. Menurut gue agak-agak ribet jadinya, karena kadang gue nggak tau berapa jumlah yang harus di Transfer. Kalo bisa bayar pake EC-Kartekan lebih gampang.

2. Ganti nama di dokumen2 lainnya:

Setelah paspor beres gue mulai apply perubahan nama di dokumen2 lainnya, contohnya Bank, Asuransi, Tempat Kerja, dll… Ada yang gampang ngurusinnya, ada juga yang agak ribet. Tapi Puji Tuhan sekarang udah ampir keubah semua 😀

Yang agak ribet itu pas ganti nama di Kantor, karena nama baru gue nggak langsung ke Register di semua sistem gitu. Jadi beberapa hari gue nggak bisa log in ke gue punya komputer. Cape dehhh…

Ngurus2 dokumen gini tuh kira2 ngabisin waktu 3 harilah…. Telefon sana sini, kirim2 surat dan ada beberapa juga yang langsung gue datengin. Hehe… Matthias sih enak tuhh, dia nggak perlu ganti apa2.

Setelah urusan dokumen selesai kita mulai sibuk liat-liat mobil, karena kita emang mau beli mobil baru. Kenapa dengan mobil lama gue?? Pertama mobilnya lumayan kecil, jadi kalo nyetir jauh tuh nggak gitu nyaman. Trus beberapa bulan belakangan tuh udah mulai bikin ulah, daripada kita nantinya harus investasi lebih besar buat biaya reparasi jadinya kita mutusin buat beli mobil baru dehhhh… Dan ternyata liat2 mobil tuh luama bangettt dan capek lho!! Sehari itu kita cuma bisa liat sekitar 2-3 dealer mobil. Dari awal gue udah jatuh hati sama Mazda sih, tapi Matthias masih mau nyocokin gitu. Kita juga sempet liat dari KIA, Toyota, Nissan, Renault, Opel, VW, Ford, Mazda, dan macem2 deh. Tapi akhirnyaaaa kita memutuskan beli Mazda 3 😀 😀 Itu mobil udah gue idam2in dari pertama gue liat, apalagi pas bisa test drive. Langsung deh nggak mau berpaling lagi. Hihi… Sedangkan Matthias masih pengen liat-liat mobil yang lain juga. Dan kita puas banget dengan mobil pilihan kita. Hehe… Semoga mobilnya awet ya 🙂

 

 

 

Getaggt mit , , , , , , , , ,

Kuliah di Jerman

Kemaren ini gue sempet cerita sekilas tentang keponakan gue yang akhirnya nyampe Jerman juga. Dia dateng pas Agustus kemaren setelah berjuang selama kurang lebih setahunan untuk bisa sampe disini. Rencana awalnya itu dia mau datengnya Oktober tahun lalu tapi ternyata harus di undur sampe Agustus tahun ini. Emang sih harus gue bilang kalo dia persiapinnya itu mau nggak mau. Haha… Entah karena dia ragu mau kuliah disini atau emang males cari informasi.

Gue share ini di blog cuma mau berbagi info aja sama kalian yang berencana untuk kuliah di sini. Bisa dibilang kendalanya dia lumayan banyak, dari yang emang bukan salah dia sampe yang emang karena dianya males. Hehe… Semoga pengalaman ini berguna buat kalian ya 🙂

Rencana untuk kuliah di Jerman pastinya udah dari lamaaaa banget! Kayaknya dari jaman awal koko gue kuliah di Jerman deh. Jadi kira2 dari pas ponakan gue itu masih awal-awal sd. Jadi ya bisa dibilang dia kayak gue deh, agak dipaksa gitu. Hehe… Dari awal masuk SMA dia udah mulai tuh les bahasa jerman, tapi privat sih dan itu cuma seminggu sekali aja.

Kebingungan pertama tuh muncul pas dia masih SMA. Di Jakarta itukan lagi trend banget ya sekolah di International School yang pake bahasa inggris dengan kurikulum luar negeri dan bahkan ada jurusan sendiri juga. Nah… Ponakan gue itu juga sekolahnya di salah satu International School di Jakarta (nggak usah di sebut namanya ya…). Pas penjurusan dia ngambilnya itu jurusan kayak Informatik gitulah, karena dia emang rencananya mau ambil kuliah Informatik. Sedangkan jurusan informatikkan di sekolah biasa tuh nggak ada. Jadi pas mau ujian akhir itu dia kebingungan sendiri untuk ikut ujian negara atau nggak. Kalo dia mau ikut ujian negara ya dia harus ngambil yang jurusan IPS, sedangkan banyak pelajaran yang dia nggak dapet di jurusannya dia sekarang. Dan anaknya juga kaga rajin2 banget. Dia itu paling males ngafal. Haha… Jadilah bonyoknya ikut bingung… ambil ujian UN atau nggak??

Ujian akhir disekolahnya itu ujian A-Level, kalo nggak salah kerja samanya sama Cambridge. Nah… setelah kita cari tau ternyata A-Level itu diakui di Jerman. Jadilah akhirnya dia memutuskan untuk nggak ikut UN dan cuma ikut ujian ‚A-Level‘ itu. Gue pikir… Udah tenang donk… Kan A-Level di akuin tuh di Anabin.

P.S.: Anabin itu portal untuk liat ijasah apa aja yang diakui di Jerman. http://anabin.kmk.org/

Setelah dia lulus SMA, dia mau ikut ujian B1 di Goethe dan setelah itu berangkat ke Jerman buat lanjut les bahasa sambil daftar2 Studienkolleg. Sayangnya pas ujian pertama nggak lulus. Jadilah dia ikut ngulang les lagi di Goethe untuk persiapin ujian B1. Puji Tuhan di ujian yang kedua dia lulus. Setelah dia lulus B1 persiapan untuk ajuin visa itu dimulai. Kita daftarin dia di sekolah bahasa di Jerman. Surat dari sekolah bahasa itu bisa di pake sebagai surat undangan untuk ke Jerman. Ponakan gue beberes dokumen2 yang di Indonesia dan juga buka account di Deutsche Bank disini. Resenya tuh pas pengiriman dokumen pertama untuk buka bank disini tuh ternyata dokumennya nggak nyampe2 dan akhirnya ilang entah kemana. Tapi akhirnya satu per satu masalah beres juga.

Kedutaan Jerman di Jakarta itu mau juga kalo ponkanan gue aktif cari2 informasi di Jerman. Contohnya ponakan gue disuruh untuk emailin Studienkolleg disini atau cari info juga di uni assist. Tapi karena anaknya itu ngelakuin segala hal seperlunya aja, dia awalnya nggak kirim email kemana2 donk. Jadinya dia sempet dapet masalah juga sama orang kedutaannya. Mereka bilang kalo ponakan gue itu nggak nunjukin niat sama sekali untuk kuliah di Jerman. Tapi setelah dia email2an sama uni assist dan emailnya ditunjukin ke kedutaan jerman, akhirnya mereka puas juga 🙂

P.S.: Uni Assist itu lembaga yang membantu universitas di Jerman untuk mengecek dokumen2 yang dibutuhkan untuk kuliah di Jerman. Istilahnya kayak calo ya… Dan tentunya bayar juga! Gue juga bukan fansnya uni assist sih, jadi selama ini ponakan gue juga berusaha untuk daftar ke Studienkolleg yang nggak harus pake uni assist.

Awal Agustus 2015 akhirnya visa dia keluar juga dan beberapa hari kemudian dia langsung berangkat ke Jerman. Tapi sayangnya pas nyampe Jerman malah banyak sedihnya daripada senengnya dia. Emang harus gue akuin, dia itu kayak gue dulu. Dia itu antara mau dan nggak mau untuk kuliah di Jerman. Iyalah… Pacar dan temen2nya di Indonesia semua gitu. Pastilah dianya sedih.

Pas nyampe di Jerman ternyata dia harus ngulang kelas bahasanya lagi. Mungkin karena dia udah banyak yang lupa kali ya. Setelah ujian B1 itu dia kan sempet beberapa bulan nggak les bahasa jerman sama sekali. Sambil ngulang kelas B1 itu dia mulai tuh daftar2 di Studienkolleg. Ternyata dia dapet banyak penolakan gara-gara masalah ijasah SMAnya. A-Levelnya nggak di akui di Jerman! JRENGGGG… Paniklah kita semua.

Kenapa A-Levelnya nggak diterima?? Karena kata Studienkolleg disini ijasah dia itu bukannya ijasah A-Level. Lhoo?? Jujur dari awal gue nggak gitu perhatiin atau kurang cari tau, gimana ijasah A-Level itu. Gue pikir kalo SMAnya bilang dia udah lulus SMA, ya harusnya ijasahnya diakuin donk?? Kayak kalo ikut UN aja. Antara lulus dan nggak lulus. Iyakan??

Tapi teryata A-Level itu lebih rumit lagi. Intinya dia itu ikut 4 ujian: 1 O-Level (Apa pula itu???), 2 A-Level (tapi satu ujian juga ga lulus) dan 1 AS-Level. Nah… Di Jerman itu A-Level yang diakuin kalo dia punya 4 nilai yang lulus dengan minimal 3 ujian tingkat A-Level dan maximal 1 AS Level. O-Level malah ngak diakuin sama sekali deh. Oalahhh… udah telat! Trus gimana donk?? Untungnya dateng keajaiban sih… Ada 2 Studienkolleg yang mau kasih undangan untuk ikut ujian masuk, tapi ada satu syarat yang kurang: dia harus punya ijasah B2. JRENGGG!!! Tapi belakangan ini emang banyak banget Studienkolleg yang minta B2 sebagai ijasah minimum untuk bisa daftar Studienkolleg. Jadi buat temen2 yang masih di Indonesia, ayooo persiapin bahasanya sampe Level B2 ya 🙂

Akhirnya dengan nekat dia ambil ujian B2 dadakan, tapi ya karena persiapannya kurang jadinya nggak lulus deh. Jadinya dia harus nunggu satu Semester lagi. Mulai Januari besok dia akan mulai ikut les B2. Semoga berhasil ya 😀 😀

Semoga dia makin betah disini, semoga halangannya semakin dikit untuk bisa kuliah disini dan semoga dia makin rajin lagi belajarnya ya… Sukses ya do!!

P.S.: Buat temen2 yang sekolah di sekolah intenasional mening tetep ikut UN aja kalo mau ke Jerman ya… Biar lebih gampang. Hehe…

 

Getaggt mit , , , , , ,