New Job

Hanya mau update sebentar… Setelah 3 hari masuk kerja gue udah ngeh banget kalo kerjaan baru lebih buanyakkk lagi kerjaannya dari kerjaan lama gue. Haha… Antara seneng dan sedih sih… 

Sedihnya… Ya jadi sering lembur.

Senengnya… Banyak hal-hal menarik baru yang harus gue pelajari. Bikin gue exited tiap hari untuk ke kerja! Karena belakangan ini pas di tempat lama, gue lumayan udah bosen juga sama kerjaan gue yang gitu-gitu aja dan tantangannya berkurang banget. Makanya pas di kasih kesempatan belajar ilmu baru, gue jadi semangat lagi. Tohhhh hidup itu untuk selalu belajar hal barukan?? 🙂 🙂 

Walau kerjaan buanyaknya minta ampun, tapi rasanya bisa tiap hari pulang kerumah itu sesuatu bangettt… Kalo dulu gue kebanyakan cuma weekend aja di rumahnya. Suami juga nggak terlantar deh… Hehe

Intinyaaa… Beberapa bulan kedepan saya akan super duper sibuk sekali!

Good Night!! 

Getaggt mit , ,

Perpisahan

Hari terakhir gue kerja di kantor yang lama itu sebenernya tanggal 18 November kemaren, karena gue emang masih ada sisa cuti dan juga jam lembur. Hari itu termasuk hari yang paling sedih di bulan ini. Huhu rasanya nggak rela pisah sama temen-temen kerja disana. 

Tanggal 17 malemnya gue diundang sama bos gue dan satu temen di team gue untuk dinner bareng. Untuk tempat dinner kita milih restaurant italy dideket kantor. Kita disana makan tapas sambil ditemenin wein. Makananya ternyata enak banget… Biasanya disana gue cuma beli wein untuk dibawa pulang aja. Jadi malem itu pertama kalinya makan disana. Sistemnya mereka itu cuma ada menu harian yang tiap hari beda, jadinya kita cuma bisa mesen yang ada di hari itu aja dan nggak bisa milih-milih. Tapi rasa makanannya itu oke banget… Kita cuma mesen tapas aja udah kekenyangan. Haha

Trus pas tanggal 18 itu masih dimulai dengan nyelesaiin beberapa proyek yang belum selesai. Gue juga sempet ngundang beberapa temen-temen kantor yang deket untuk breakfast bareng. Pas disana bos gue nyampein kata2 yang mengharukan banget… Intinya pas awal kerja disana, bos gue sempet agak ragu untuk nerima gue. Karena waktu itu bahasa jerman gue juga belum bagus-bagus amat dan gue terlalu pemalu trus juga kesannya terlalu ramah, jadi mereka takut kalo gue nggak bisa adu argumen kalo pas gue lagi visit pabrik. Tapi dia lumayan penasaran, jadinya gue akhirnya di terima deh… Dan katanya ternyata dugaan dia salah. Gue emang selalu ramah dan kesannya pemalu, tapi ternyata gue tetep bisa adu argumen dan selalu dapetin yang gue mau. Huhu jadi terharu banget tuh dan melelehan air mata gue pas itu… Apalagi pas liat mata bos gue juga berkaca-kaca juga 😭😭 

Terakhir dia juga bilang terima kasih karena gue udah banyak banget kasih masukan ke dia, bukan cuma sol pekerjaan tapi juga dalam masalah-masalah pribadi. Hehe gue sama bos gue emang lumayan deket dan kita sering curhat-curhatan. Ini hubungan yang kayaknya lumayan jarang terjadi… Tapi gue dan dia termasuk bisa misahin soal kerjaan dan privadi. Dulu waktu gue masih tinggal di deket kantor kalo weekend kita pernah beberapa kali hang out bareng sama temen-temen kantor yang lain dan bahkan Matthias juga bisa baur sama mereka. Pernah tuh yang cewek-cewek bikin ladies night dan yang cowok-cowok termasuk Matthias bikin boys night gitu. Ahhhh jadi kangen sama mereka. Trus pas gue putus sama Matthias juga curhatnya sama bos gue itu. Haha…

Setelah itu mereka nyerahin kado perpisahan  ke gue. Gue dikasih rangkaian bunga yang cantik banget, satu botol prosecco, perangkat buat masak kayak kitchen apron, kitchen gloves dan wooden spoon karena mereka tau gue suka banget masak, trus juga voucher belanja di amazon dan semua di hias dengan nuansa natal karena katanyakan gue suka natal. Ahhh terharu banget dapet ini semua 😍😍

Setelah breakfast itu ya gue siap-siap beberes deh. Balik-balikin kunci, laptop dan hp kantor, kirim email ke rekan-rekan kerja yang lain dan juga sama supplier-supplier yang selama ini kerja bareng gue. Abis itu gue mulai keliling ruangan kerja temen-temen kantor gue buat say good bye. Ini yang pling susah nih… Kira-kira ada kali 15an ruangan yang harus gue kunjungin dan makin lama tuh makin bikin sedihin… 10 ruangan pertama tuh masih oke, gue masih bisa tahan biar nggak nangis tapi 5 ruangan terakhir yang parah banget dan nggak bisa tahan air mata gue… Sempet mikir tuh, bener nggak keputusan gue buat pindah kerja?? Tapi gue percaya setiap keputusan yang kita ambil tuh selalu ada positif dan negatifnya… 🙂 

Sekarang waktunya siap-siap untuk hari pertama besok di tempat kerja yang baru. Wish me luck!!! 🙂

Getaggt mit , , ,

Resep Pumpkin Soup

Kalau udah mulai dingin gue jadi sering kepingin makan yang berkuah-kuah. Kalau udah mulai memasuki autumn tuh di supermarket jadi banyak yang jualan pumpkin berbagai jenis. Dulunya sempet bingung mau di bikin apa, tapi belakangan ini gue jadi sering bikin Pumpkin Soup pake ginger dan coconut milk. Matthias suka banget tuh… Jadinya kepikiran buat share resepnya deh, karena buatnya juga simple… Siap tau ada yang mau coba 🙂

Bahan-bahan:

1 bh Pumpkin ukuran sedeng. Kalo aku pakenya jenis red kuri squash (Hokkaidokürbis), karena kulitnya nggak perlu dikupas. Banyak jenis pumpkin lain yang kulitnya nggak bisa di makan ya…

5 bh Wortel

5 cm Jahe

1 bh Bawang Bombay

1 bh Bawang Putih

2 sdm Butter

1 L Kaldu 

500 ml Santan

garam dan lada secukupnya

air lemon secukupnya

Coriander
Cara membuat:

1. Potong bawang bombay, bawang putih, wortel, pumpkin dan jahe kecil-kecil, lalu tumis sebentar dengan butter. 

2. Masukan air kaldu dan masak semuanya sekitar 25-30 menit sampai pumpkin dan wortelnya empuk. Lalu di mixer biar jadi kayak bubur. Kalau aku pake stick blender. Kalau mau halus banget, abis di blender bisa di saring lagi.

3. Setela itu masukan santan dan tunggu sampai supnya meletup-letup. Lalu masukan garam, lada dan air lemon secukupnya. Enaknya di sajikan dengan daun coriander yang sudah di cincang kasar. 

Waktu yang dibutuhkan untuk masak sup ini cuma kira-kira 30 menit. 

Selamat mencoba!!!

Getaggt mit , , , , ,

Menjelang Natal

Gue selalu semangat kalau udah mulai masuk akhir-akhir November, karena suasana natal jadi berasa banget. Cuaca jadi mulai dingin dan artinya harus mulai pake jaket winter dan syal kalo kemana-mana, nggak lupa topi dan sarung tangan tangan yang selalu stand by di tas. Hehe… Iyaaa… Tahun-tahun pertama di Jerman gua nggak suka-suka banget sama winter, karena nggak kuat sama dinginnya. Tapi belakangan ini winter malah termasuk musim yang gue tunggu-tunggu. Hehe… Abis jaket2 winter disini juga bagus-bagus sihhh 🙂 🙂 Jadinya hawanya mau belanja dehhh… Haha

Trus… pas akhir November gitu Christmas Market juga udah mulai buka. Christmas Market di Cologne bagus-bagus lagi… Kalo lagi dingin-dingin terus minum Glühwein (wein yang d panasin) itu rasanya enak bangetttt… Beberapa tahun belakangan ini banyak lho yang jual Glühwein dari white wine dan rasanya enak bangettt… Harus di coba tuh pokoknya… 

Christmas Market yang juga berkesan menurut gue itu di Münster dan Oldenburg. Chrismas Marketnya nggak gitu gede sih, tapi bagus bangettt… Di Münster ada tuh yang jualan pommes (kentang goreng) pake saos kacang yang rasanya mirip banget sama saos kacangnya abang-abang sate di indo. Nyammmm… bikin nagih!! Hehe

Trusss biasanya kalo udah masuk akhir november itu kita udah pasang pohon natal. Beberapa tahun belakangan ini selalu beli yang tanaman asli, karena berasanya lebih bagus aja dan bikin ruangan jadi wangi juga… Cuma tahun ini karena minggu lalu kita liburan ke Portugal, jadi belum sempet pasang pohon natal deh. Mudah-mudahan weekend ini sempet yaa… 

Dan yang terakhir… Kalo menjelang natal itu ya rempong mikirin kado deh… Gue itu paling pusing kalau harus nyari kado buat orang. Kayaknya kurang kreatif nihhh… 

Jadi intinya kalo menjelang natal itu, siap-siap tabungan menipis deh. Haha karena emang banyak banget pengeluarannya… Entah pengeluaran wajib atau karena laper mata ajaaa… Kalo ada jaket winter yang unyu-unyu mana sanggup untuk nggak beli 🙈🙈 Jangan ditiru yaaa… 🙂 🙂

Oiya tanggal 1 Desember ini gue bakal mulai di tempat kerja yang baru nih… Doain ya semoga sukses, bos gue puas sama kerjaan gue dan guenya betah kerja disana 😎😎 

Getaggt mit , , , , , ,

Resign

Udah lama banget gue nggak nulis di blog ya… Padahal tahun ini banyak banget kejadian2 yang pengen di ceritain. Tapi tahun ini kerjaan juga banyak banget dan sering banget dinas ke luar kota, jadinya kalo di rumah maunya leha-leha aja dan akibatnya blog ini terlantar deh… 

Tapi hari ini lagi pengen share tentang kejadian terheboh dalam minggu ini, yaitu gue mutusin buat ngundurin diri dari kerjaan gue yang sekarang. Semua yang kenal gue lumayan heboh, apalagi sebenernya kerjaan gue sekarang oke banget, bos gue juga baiknya minta ampun sama gue dan temen2 kerjanya juga asik. Cumaaaa kantor gue tuh jauh banget… Ampir 300 km dari rumah gue, ini yang bikin malesin… Awal2nya masih gue tahan-tahanin untuk tetep kerja disana, tapi makin lama gue makin males. Haha 

Nahhh akhir September kemaren itu gue dapet tawaran kerja di salah satu perusahaan sushi di eropa. Sistemnya mereka kayak franchise gitu dan mereka lagi nyari Quality Manager untuk area Jerman. Gue sebenernya iseng-iseng aja sih ngelamar di perusahaan sushi itu. Niatnya cuma mau bandinging aja tawaran mereka sama kerjaan gue yang sekarang. Dan ternyata pas dengerin detail tentang perusahaannya itu gue malah suka dan beneran pengen gabung di perusahaan mereka. Haha

Dilema gue dimulai pas beneran lolos interview dan mereka mau gue kerja untuk mereka. Haha… Ini beneran drama banget… Gue yang dari awalnya semangat sampe galau gitu. Banyak banget pertanyaan yang berputer-puter di otak gue. Beneran gue mau pindah kerja? Nanti bos gue sebaik bos gue yang sekarang nggak ya? Gue mampu ga ya beneran kerja di situ? Gimana kalo ternyata keputusan gue salah?? Pokoknya galau banget dahh… Matthias aja jadi ikutan galau. Dia senengnya kalo gue pindah kerja, tempat kerja gue jauh lebih deket dari yang sekarang dan otomatis gue bakal lebih sering dirumah. Kasian dia gue tinggal-tinggal mulu. Hehe

Dan sampe akhirnya jumat malem gue mutusin untuk resign dan senen pagi gue dateng ke kantor untuk kasih surat pengunduran diri gue. Semua yang di kantor heboh donk… Yang lebih hebohnya lagi itu, ternyata ada dua temen kantor gue yang satu departemen sama gue juga ngundurin diri. Artinya bos gue dalam satu hari harus terima kenyataan, kalo 3 anak buahnya mau ngundurin diri. Kasian banget!!! Tapi ini beneran nggak direncanain dan emang kayaknya dia lagi apes kali ya… 

Nahhh pas gue ngomong ke bos gue itu, kalo gue mau resign, gue nangis donk didepan dia. Huhu… Gue beneran jadi sedih banget untuk ninggalin perusahaan gue yang sekarang. Bos gue juga matanya udah berkaca2, tapi karena dia cowok kali ya jadi bisa lebih nahan. Haha… Pas hari senennya itu dia sempet nggak mau ngomong sama gue, tapi emang abis itu gue harus pegi dan nggak balik ke kantor lagi. Jadi akhirnya kita baru bisa diskusi tuh pas hari selasanya. Gue dari hari minggu sampe selasa tuh sampe nggak bisa tidur lho… Karena beneran kepikiran banget! 

Pas hari selasanya ngomong sama dia, kita berdua udah mulai tenangan. Dia juga akhirnya ngerti sih, kenapa gue mutusin untuk ngundurin diri. Dia bilang ke gue, sebenernya dia udah lama takut kalo gue suatu hari bakal ngundurin diri dan dia juga tau hari itu bakal dateng. Tapi pas gue beneran kasih surat pengunduran diri, tetep aja dia syok banget. Hehe… Intinya dia sedih banget katanya gue ngundurin diri. Huhu jadi terharu. Ini bukan dia doank yang bilang lho, tapi temen2 kerja gue bilang kalo bos gue curhat ke mereka kalo dia sedih gue resign. Gue jadi ikutan sedih dan merasa bersalah tuh. Tapi ya gue harus mikirin masa depan gue juga donk ya… Gue berharap nanti bos gue yang baru juga sebaik dia ya… 

Gue sempet bilang ke bos gue, kalo gue seneng banget bisa kerja sama dia. Kalo suatu hari dia punya kerjaan baru atau apalah dan dia butuh support dari gue, dia bisa hubungin gue. Kalo emang jalannya lagi pas, mungkin kita bisa kerja bareng lagi. Dan dia beneran seneng banget gue ngomong kayak gitu. Dia bilang, kalo gue harus kasih kontak pribadi gue, supaya dia masih bisa hubungkn gue. 

Jujur sampe sekarang gue masih belum tau ini keputusan yang terbaik buat gue apa nggak. Dan gue beneran nggak nyangka kalau gue bisa segalau ini cuma karena masalah ini. Banyak yang bilang sih, kalo resign pertama tuh pasti yang paling susah. Apalagi kalo bos dan temen-temen kerjanya enak-enak semua. Tapi gue liat peluang yang lebih besar di kerjaan baru gue. Gue pengen nyobain tantangan baru, belajar hal baru dan kenal dunia baru. Makanya gue mutusin untuk pindah dan siap ngambil semua risiko2nya. Tapi kadang tetep aja jiperrr. Haha… Tapi kalo gue takut-takut mulu, kapan gue bisa berkembangnya ya?? Keluar dari comfort zone tuh emang paling susah… 

Dan mulai 1 Desember nanti gue akan mulai kerja di tempat yang baru. Doain ya semoga gue cepet beradaptasi, performa kerja gue juga sebagus atau lebih bagus dari yang sekarang dan gue bakal betah kerja disana. Dan… jadi sering makan sushi 😎😎 Ahhh nggak sabar deh…

Kalian punya cerita juga tentang resign?? Share donkkk… 

Getaggt mit , , ,

Makanan International

Dulu waktu masih di Indonesia kayaknya jenis makanan yang di makan nggak seberagam sekarang. Makanan yang paling sering dimana tentunya ya makanan Indonesia. Salah satu yang gue suka banget dulu adalah makanan warteg, sampe nyokap gue suka ngomelin. Katanya makanan warteg itu nggak bersih. Hehe tapi enak ya jadi gue sih cuek aja 😀 😀  Segala macem soto, bakso, mie ayam, ahhh… kok jadi kangen makanan di Indonesia ya? Hihi

Selain makan makanan Indonesia gue juga suka makan chinese food, western food (contohnya steak), japenese food, italian food dan kayaknya itu aja deh… Waktu itu di Indonesia belum booming korean food sih. Nahh sejak di Jerman baru mulai nyobain makanan negara2 lain, contohnya:

1. Thai Food

Sebenernya jaman gue masih di Indonesia itu Thai Food udah ada ya… Tapi gue belum pernah nyobain tuh. Entah kenapa gue nggak pernah tertarik untuk nyobain Thai Food. Jadi pertama kali nyobain Thai Food ini ya di Jerman, tepatnya di Collogne. 

Nama kedainya Krua Thai. Restonya waktu itu masih kecil banget tapi ramenya minta ampun, bahkan sampe orang pada makan dipinggiran jalan. Lucu banget deh liatin bule2 pada makan dipinggiran jalan gitu. Sekarang merek untungnya udah pindah ketempat yang lebih gedean, jadi kita nggak perlu makan di jalan lagi 😀  Rasa makanannya juga menurut gue enak2 dan harganya bersahabat bangetss…

Saking suka sama makanan thailand kita jadi sering banget masak curry thailand gitu di rumah. Simple, sehat dan enak 🙂 

2. Vietnamese Food

Waktu kecil kayaknya gue pernah nyobain sekali makanan vietnam, tapi meburut gue dulu nggak enak rasanya. Jadi sejak itu nggak pernah nyobain makan makanan vietnam lg. Nahh… gue nyobain makanan vietnam lagi itu di Jerman, tepatnya setelah gue kenalan sama matthias. Matthias itu dulu penggila makanan vietnam, jadinya kita lumayan sering pergi ke resto vietnam. 

Pho tentunya jadi makan favorit gue, apalagi kalo lg winter 🙂 Selain itu gue suka banget sama summer rollnya. Entah kenapa dulu gue nggak suka sama daun2an yang rasanya pekat, kayak daun mint, daun kemangi, dll., tapi sekarang gue suka bangettt 🙂 Itupun gue sukanya sejak nyobain makanan vietnam ini. 

3. Makanan Kroasia, Yunani dan Yugoslavia

Gue nggak tau sih di Indonesia itu ada restoran kroasia atau nggak, tapi sejak pertama kali gue makan makanan dari negara2 ini, gue suka bangettt… Emang sih makanannya tergolong berat dan isinya 75% cuma daging2an. Makanannya nggak coco sama yang lagi diet. Hehe tapi rasanya enak bangetttttt!!! 

3 Negara ini gue masukin jadi satu kategori karena kebanyakan makanannya mirip2 gt *menurut gue sih*

  
Foto diambil dari sini

4. Mexican Food

Ahhhh ini juga jadi salah satu makanan favorit gue sejak di Jerman. Makanan amerika selatan itu enak bangetttt apalagi sekalian ditemani sama cocktail. Taco, Burrito, Fajita, ahhhhh semuanya enakkkk…. 😀

  
Foto diambil dari sini

5. Makanan Spanyol

Selain makanan mexiko gue juga suka banget sama makanan spanyol, seperti paella dan tapas2nya…. Apalagi makannya sambil minum wein. Nyaaammmmm…

  
Paella buatan gue lhoooo *pamer* 🙂 

6. Italian Food

Dulu di Indonesia gue nggak gitu2 banget sama yang namanya pasta. Makan pizzapun cuma di pizza hut. Tapi ternyata italian pizza enak bangettt… Hehe… Pasta2 disini juga rasanya enak2 🙂 

Sejak di Jerman gue juga jadi sering banget masak pasta dirumah, karena simple, murah, sehat dan bikin kenyang. Hehe… Kalo soal sehat nggak sehat, itu tergantung dari apa yang kita masukin ke pastanya ya… Biasanya gue suka pake berbagai jenis sayuran (zukini, terong, paprika, bayam, dll) trus dipakein pesto atau pure tomat gitu. 

  
Ahhh kalo dipikir masih banyak lagi makanan dr negara lain yang enak2: Makanan jerman tentunya juga, makanan turki, korea, india dan masih banyak lagi.

Kalo ditanya apa yang paling gue suka, guepun gak bisa jawab. Hehe… Semuanya enakkkkk!!! 😀 

Kalo kalian paling suka makan makanan dari negara mana?? 

Getaggt mit , , , , , , , , ,

German Bread

Gue udah sering berkoar2 ya kalo gue kerja di bakery di Jerman, tapi baru ngeh kalo gue blom pernah posting tentang roti-roti di Jerman ini. Jenis roti di jerman itu beda banget sama di Indonesia, walau di Jakarta gue pernah juga sih nemu toko yang jual German Bread. Tapi kok menurut gue rasanya kurang nampol ya?? Hehe… Kalo roti di indonesia itu menurut gue kemanisan, bahkan roti tawarpun manis. Trus yang paling kentara sih bahan pengawetnya… Ga tahan! Di Jerman roti yang pake bahan pengawet itu udah nggak laku. Sedangkan rasa roti di Jerman kebanyakan nggak semanis di indo, bahkan ada beberapa jenis yang rasanya asem.

Bisa dibilang roti di jerman itu lebih sehat daripada di indonesia. Dan modelnya bukan cuma roti tawar biasa dari gandum atau roti tawar plus kulit gandum yang seuprit. Hehe… Di Jerman banyak macem2 sereal selain gandum yang dipake untuk bikin roti, contohnya rye, barley, oats, spelt, dll. Di Jerman juga sangat populer dengan roti yang wholegrain gitu. Bahkan biji gandumnya pun beneran masih keliatan di rotinya 😀

Vollkornbrot

Ini contoh whole grain bread. Gambar diambil disini

Selain itu roti disini juga sering pake berbagai macam sourdough. Sourdough itu adalah tepung sereal yang difermentasiin gitu. Ada wheat sourdough, rye sourdough, dan masih banyak lagi. Aku suka banget nyium2 aroma dari sourdough ini… Kegunaan sourdough inipun macem-macem, seperti bikin tepung rye jadi bisa dibikin jadi roti, kasih aroma, rasa dan juga bikin roti lebih awet. Tentunya roti yang pake sourdough ini cenderung lebih asem ya… Tapi tergantung jenis dan dosisnya juga. Untuk rasa dan aroma juga sering dipake bermacam2 malt. Malt itu kecambah dari biji2an sereal yang dikeringkan dan digiling. Rasanya malt biasanya manis dan aromatis banget…

Yang banyak dipake untuk bikin roti disini juga berbagai macam biji2an, contohnya biji labu, biji bunga matahari, chia, quinoa, wijen, dan masih banyak lagi. Biji2an ini tentunya bukan cuma rasanya aja yang enak, tapi juga menyehatkan.

Karena itu roti di Jerman itu nggak banyak yang selembut di Indonesia. Roti disini biasanya lebih keras dan kering. Atau ada roti yang lembut tapi tetep didalamnya ada biji2an gitu. Aku sendiri udah ampir nggak pernah makan roti tawar lagi. Kalo Matthias suka banget whole grain bread, yang asem dan keras digigitnya. Dikunyahnyapun harus lama, tapi lebih sehat dan juga bikin perut nggak cepet laper. Hehe…

Oiya… Makan roti ini udah jadi tradisinya orang jerman. Disini rotipun bukan untuk camilan tapi dimakan pas jam makan. Aku kenal beberapa temen yang cuma makan roti terus pas weekday: pagi sarapan roti, bawa bekal roti buat makan siang dan makan malemnya juga roti atau disini namanya Abendbrot. Hihi bosenin banget nggak sih??? Pas weekend dia tetep sarapan roti sih, tapi siang n malem makannya beneran. Matthias sendiri dulu minimal 2x sehari makan roti: sarapan dan makan malem. Sejak bareng gue, berhasil gue tawar jadi cuma sehari sekali. Hehe… Mereka makan rotinya itu pake wurst (sosis gt), keju, selai dll. Sebenernya lebih irit makan roti gitu. Tapi gue masih ngiler makan makanan yang lain 😀 

  
                             Foto diambil disini 

Ini model makannya orang jerman. Hehe… Sebenernya enak sih, tp kalo makannya itu mulu bosenin juga ya 🙂 🙂 

Pernah nggak kalian cobain German Bread??

Getaggt mit , , , , , , ,