Schlagwort-Archive: atha

Takdir dan Peluang

Ada sesuatu yang namanya takdir, dimana kita tidak bisa memilih. Contohnya keluarga, itu sesuatu yang sudah ditakdirkan dan kita nggak bisa milih siapa orang tua yang melahirkan kita dan kakak atau adik yang tumbuh besar bersama kita.

Tapi sekali  takdir ada juga yang dinamakan peluang, yang setiap hari dan setiap detik kita hadapi. Dari hal sepele seperti peluang untuk memilih makanan, sampe peluang untuk memilih pasangan hidup atau pilihan gaya hidup. Semua itu peluang dalam hidup yang memaksa kita untuk memilih salah satu diantara banyak pilihan. Pilihan yang kita pilih itu pada akhirnya yang secara langsung dan tidak langsung mempengaruhi masa depan kita.

Kenapa gue nulis tentang ini??

Sebenernya gue cuma mau ngingetin diri gue sendiri. Kalau apa yang terjadi hari ini, sebenernya banyak pengaruhnya dari pilihan2 gue dimasa lalu. Banyak peluang-pelung dikehidupan gue yang gue ambil tapi banyak juga yang gue lewatkan. Bukannya gue lagi menyesali keputusan gue dimasa lalu sih, tapi belakangan ini gue lagi berusaha untuk lebih peka terhadap peluang-peluang yang lewat di depan mata gue dan mau belajar untuk lebih dewasa pas mempertimbangkan untuk menerima atau menolak peluang itu. Dan tentunya belajar lebih bersyukur juga dengan peluang yang dateng ke gue. 

Dan kalaupun gue ’salah‘ ambil peluang itu, gue mau tetep besyukur dan membuat ‚kesalahan‘ itu sebagai pelajaran berarti buat gue, supaya kedepannya gue lebih bijak lagi untuk memilih peluang mana yang akan gue ambil 🙂 Tohhh hidup itu sebenernya proses belajar. Dan yang paling penting jangan pernah iri dan apalagi nyalahin orang lain, karena keputusan yang kita ambil. Setiap orang punya peluang masing-masing dihidupnya… 

Ayo kita lebih peka untuk mengenali peluang yang baik untuk kita dan lebih besyukur untuk apa yang kita punya 🙂 

Getaggt mit , , ,

1st Anniversary

Ini cerita pertama gue di blog di tahun 2017 dan akan gue buka dengan cerita tentang 1st Anniversary gue dan Matthias. Nggak berasa lho uda setaon aja gue dan Matthias nikahnya… Time flies so fast…

Gimana rasanya?? 

Awalnya gue mikirnya biasa aja… Tapi setelah dipikir-pikir lagi sejak nikah hubungan kita lebih erat, masing2 lebih bisa nahan egonya. Kalau buat keputusan juga beneran dipertimbangin berdua… Bisa dibilang kita jadi lebih kompak 🙂 

Sejak kita tinggal bareng gue juga lebih berasa keberadaan dia. Maklum ya kitakan bertahun2 LDR, jadi sekarang ini gue berasa banget supportnya dia ke gue dalam berbagai hal, jauh lebih kerasa dari sebelumnya. 

Tentunya banyak adu argumen juga, banyak ngoceh2 juga tapi banyak hal2 manis yang terjadi juga dan juga banyak hal2 yang selalu bisa bikin gue ketawa. 

Gue berharapnya hubungan gue sama dia kedepannya makin dewasa dan kita makin kompak lagi untuk jalanin pernikahan kita 🙂 

So happy and feel blessed to have him in my life… 

Getaggt mit , , ,

Merry Christmas 2016

Selamat Natal untuk kalian yang merayakan ya… Semoga damai menyertai kita semua 😇

Natal tahun ini termasuk natal yang istimewa untuk gue. Ini tahun adalah tahun pertama ngerayain natal sebagai Mrs. Schmidt. Biasanyakan kalo natalan di keluarganya Matthias sebagai pacarnya, tapi kali ini sebagai istrinya. Hihi… Rasanya?? Sebenernya sama aja sama tahun2 sebelumnya. Haha… 


Tapiii tahun ini kita juga kedatengan tamu dari Exeter 🙂 Keponakan gue dateng dan stay di tempat kita selama natal. Dan kalo ada tamu gitu biasanya ya kita udah bikin2 rencana donk ya mau ngapain aja selama natalan, biar dia nggak bosen di tempat kita 🙂

Dia dateng pas tanggal 23 malem, jadi ya cuma jemput dia dan beli döner kebab untuk late dinner kita jam 12 malem. Haha… malem itu pertama kalinya dia di eropa makan döner kebab ternyata. Selama ini cuma cobain kebab di Indonesia aja dan ternyata dia suka banget. Bahkan satu kebab itu dia abis sendiri dan itu porsinya gede banget. Haha…

Pas tanggal 24 pagi kita sarapan bertiga bareng dan abis itu nyoba bikin muffin gitu. Dia udah pesen jauh2 hari, kalo ke tempat gue mau belajar masak dan bikin kue 😄😄 Jadinya ya hari pertama bikin muffin, tapi gue udah lama banget nggan bikin muffin dan entah kenapa muffin gue itu jadinya bantet 😪 Trus kita ulang sekali lagi dan hasilnya tetep aja bantet. Huhu kira2 apa yang salah ya?? Ada yang punya tips?? 

Nahhh abis itu kita beberes untuk ngerayain malem natal di tempat mertua. Karena mamanya Matthias itu selalu niat banget ngedekor rumahnya dengan hiasan-hiasan natal, keponakan gue sampe exited banget. Hehe… Trus itu pertama kalinya dia nyobain makanan Jerman. Menunya bebek dan kelinci pangang gitu. Tapi kita berdua cuma makan bebeknya aja. Kelinci terlalu lucu untuk dimakan, jadi nggak tega gue makannya. Dan ternyata dia suka lho makanan Jerman 😄😄

Pas tanggal 25nya itu kita mutusin untuk main ski indoor gitu. Sebelumnya kita masak-masak dulu dongg 🙂 Kita bikin sate ayam, sate kambing, gado-gado dan tiramisu. Semuanya enakkk… Dan semua itu kita makan buat breakfast. Haha breakfastnya berat banget yaaa… Abis kalo nggak, nggak keburu untuk main ski. Jadi dengan perut kekenyangan kita langsung cabut ke tempt main skinya.

Gue dan Matthiaskan pernah ikut kursus gitu pas 2 tahun lalu, jadi kali ini udah lumayan mainnya. Malah Matthias udah jago banget. Dia nggak pake jatoh-jatoh lhoo… Sedangkan gue masih suka jatoh2 kadang2. Keponakan gue ini pernah sekali main ski pas di korea 7 tahun lalu, berarti dia masih kecil banget tuh. Hehe… Dan jadi mainya masih sering2 jatoh, tapi anaknya aktif banget jadi pantang menyerah dan nggak kapok-kapok. Hehe


Pokoknya seru banget deh… Mudah2an next time bisa beneran main ski di gunung ya… 

Nahh karena kita keasyikan main ski, sampe lupa waktu aja lho… Tiba-tiba udah jam 9 malem aja. Haha… Jadi langsung cepet2 cabut karena kita mau dinner di Brauhaus gitu. Dan ternyata emang apes ya kita, pas sampe sana kita udah nggak bisa mesen makanan lagi karena udah kemaleman 😪 Jadinya ya dinner döner kebab lagi. Hehe Soalnya disini tuh kalo malem gitu nyari makanan susah, yang buka ya cuma resto2 turki gitu.

Dan hari ini, tanggal 26 desember keponakan gue itu udah mau balik ke Exeter. Nahhh acaranya itu siangnya jalan-jalan di Christmas Marketnya. Okayyy Christmas Market tuh udah tutup pas tanggal 23 desember dan mulai tanggal 26 ini namanya berubah jadi Wintermarket. Padahal tempat dan isinya sama semua, tapi peraturan di Jerman gitu. Christmas Market cuma boleh di namain gitu sampe sebelum natal, setelah itu harus pake nama lain. Aneh ya?? Haha…

Karena kalo berkunjung ke Jerman itu emang harus banget dateng ke Christmas Marketnya. Sayangnya ponakan gue dateng ya itu tanggal 23 malem banget, jadi udah pada tutup. Jadi nggak bisa keliling Christmas Market di Cologne yang kece itu… Hehe Tapi ya untungnya hari ini masih ada satu yang buka sih, walau cuma satu dan nggak gede-gede banget tapi yang penting udah ngerasain deh… Hehe

Sebenernya kita ada rencananya juga mau ke Chocolate Museum. Tapi pas bangun pagi itu badan kita tuh sakit-sakit semua, gara-gara abis guling2an kemaren pas main ski. Haha jadinya batal dehhhh…

Sebelum nganterin dia balik ke bandara, akhirnya kita kesampaean ngajak dia makan di Brauhaus dan kita langsung mesen big plate gitu dengan macem2 isinya. Dan semuanya enak-enak 👍👍 


Abis itu jalan-jalan bentar di sekitar Cologne dan moto-moto donk di depan Domnya yang terkenal itu.


Abis itu nganterin dia ke bandara deh… Nyampe rumah gue langsung tewas dan pules tidur. Hihi makanya sekarang malah jadi nggak bisa tidur 🙂

Biarpun capek dan jadwalnya padet banget, tapi tetep nyenengin banget… Thank you for visiting us, Jazz!! 

Dan besok mulai kerja lagi deh… Gimana dengan acara natalan kalian?? 

Getaggt mit , , , , , , , ,

Resign

Udah lama banget gue nggak nulis di blog ya… Padahal tahun ini banyak banget kejadian2 yang pengen di ceritain. Tapi tahun ini kerjaan juga banyak banget dan sering banget dinas ke luar kota, jadinya kalo di rumah maunya leha-leha aja dan akibatnya blog ini terlantar deh… 

Tapi hari ini lagi pengen share tentang kejadian terheboh dalam minggu ini, yaitu gue mutusin buat ngundurin diri dari kerjaan gue yang sekarang. Semua yang kenal gue lumayan heboh, apalagi sebenernya kerjaan gue sekarang oke banget, bos gue juga baiknya minta ampun sama gue dan temen2 kerjanya juga asik. Cumaaaa kantor gue tuh jauh banget… Ampir 300 km dari rumah gue, ini yang bikin malesin… Awal2nya masih gue tahan-tahanin untuk tetep kerja disana, tapi makin lama gue makin males. Haha 

Nahhh akhir September kemaren itu gue dapet tawaran kerja di salah satu perusahaan sushi di eropa. Sistemnya mereka kayak franchise gitu dan mereka lagi nyari Quality Manager untuk area Jerman. Gue sebenernya iseng-iseng aja sih ngelamar di perusahaan sushi itu. Niatnya cuma mau bandinging aja tawaran mereka sama kerjaan gue yang sekarang. Dan ternyata pas dengerin detail tentang perusahaannya itu gue malah suka dan beneran pengen gabung di perusahaan mereka. Haha

Dilema gue dimulai pas beneran lolos interview dan mereka mau gue kerja untuk mereka. Haha… Ini beneran drama banget… Gue yang dari awalnya semangat sampe galau gitu. Banyak banget pertanyaan yang berputer-puter di otak gue. Beneran gue mau pindah kerja? Nanti bos gue sebaik bos gue yang sekarang nggak ya? Gue mampu ga ya beneran kerja di situ? Gimana kalo ternyata keputusan gue salah?? Pokoknya galau banget dahh… Matthias aja jadi ikutan galau. Dia senengnya kalo gue pindah kerja, tempat kerja gue jauh lebih deket dari yang sekarang dan otomatis gue bakal lebih sering dirumah. Kasian dia gue tinggal-tinggal mulu. Hehe

Dan sampe akhirnya jumat malem gue mutusin untuk resign dan senen pagi gue dateng ke kantor untuk kasih surat pengunduran diri gue. Semua yang di kantor heboh donk… Yang lebih hebohnya lagi itu, ternyata ada dua temen kantor gue yang satu departemen sama gue juga ngundurin diri. Artinya bos gue dalam satu hari harus terima kenyataan, kalo 3 anak buahnya mau ngundurin diri. Kasian banget!!! Tapi ini beneran nggak direncanain dan emang kayaknya dia lagi apes kali ya… 

Nahhh pas gue ngomong ke bos gue itu, kalo gue mau resign, gue nangis donk didepan dia. Huhu… Gue beneran jadi sedih banget untuk ninggalin perusahaan gue yang sekarang. Bos gue juga matanya udah berkaca2, tapi karena dia cowok kali ya jadi bisa lebih nahan. Haha… Pas hari senennya itu dia sempet nggak mau ngomong sama gue, tapi emang abis itu gue harus pegi dan nggak balik ke kantor lagi. Jadi akhirnya kita baru bisa diskusi tuh pas hari selasanya. Gue dari hari minggu sampe selasa tuh sampe nggak bisa tidur lho… Karena beneran kepikiran banget! 

Pas hari selasanya ngomong sama dia, kita berdua udah mulai tenangan. Dia juga akhirnya ngerti sih, kenapa gue mutusin untuk ngundurin diri. Dia bilang ke gue, sebenernya dia udah lama takut kalo gue suatu hari bakal ngundurin diri dan dia juga tau hari itu bakal dateng. Tapi pas gue beneran kasih surat pengunduran diri, tetep aja dia syok banget. Hehe… Intinya dia sedih banget katanya gue ngundurin diri. Huhu jadi terharu. Ini bukan dia doank yang bilang lho, tapi temen2 kerja gue bilang kalo bos gue curhat ke mereka kalo dia sedih gue resign. Gue jadi ikutan sedih dan merasa bersalah tuh. Tapi ya gue harus mikirin masa depan gue juga donk ya… Gue berharap nanti bos gue yang baru juga sebaik dia ya… 

Gue sempet bilang ke bos gue, kalo gue seneng banget bisa kerja sama dia. Kalo suatu hari dia punya kerjaan baru atau apalah dan dia butuh support dari gue, dia bisa hubungin gue. Kalo emang jalannya lagi pas, mungkin kita bisa kerja bareng lagi. Dan dia beneran seneng banget gue ngomong kayak gitu. Dia bilang, kalo gue harus kasih kontak pribadi gue, supaya dia masih bisa hubungkn gue. 

Jujur sampe sekarang gue masih belum tau ini keputusan yang terbaik buat gue apa nggak. Dan gue beneran nggak nyangka kalau gue bisa segalau ini cuma karena masalah ini. Banyak yang bilang sih, kalo resign pertama tuh pasti yang paling susah. Apalagi kalo bos dan temen-temen kerjanya enak-enak semua. Tapi gue liat peluang yang lebih besar di kerjaan baru gue. Gue pengen nyobain tantangan baru, belajar hal baru dan kenal dunia baru. Makanya gue mutusin untuk pindah dan siap ngambil semua risiko2nya. Tapi kadang tetep aja jiperrr. Haha… Tapi kalo gue takut-takut mulu, kapan gue bisa berkembangnya ya?? Keluar dari comfort zone tuh emang paling susah… 

Dan mulai 1 Desember nanti gue akan mulai kerja di tempat yang baru. Doain ya semoga gue cepet beradaptasi, performa kerja gue juga sebagus atau lebih bagus dari yang sekarang dan gue bakal betah kerja disana. Dan… jadi sering makan sushi 😎😎 Ahhh nggak sabar deh…

Kalian punya cerita juga tentang resign?? Share donkkk… 

Getaggt mit , , ,

Kenapa nikah sama bule??

Beberapa hari yang lalu saya dan Matthias lagi ngobrol ngalor ngidul gitu dan berunjung ke pertanyaan: Kenapa gue mau sama bule?? Dan kenapa Matthias mau sama orang asia??

Jawabannya Matthias dulu ya soalnya simple. Hihi… Katanya dia tuh, dia seneng sama makanan dan kultur asia. Makanya kalo pacaran sama orang asia bisa makan2 enak terus. Haha… terussss dia ngarepnya orang asia itu sabar. Hihi padahal gue tuh orangnya nggak sabaran bangets… *penyakit turunan ini* Tapi tetep aja tuh mau sama gue :p

Nahhhh kalo gue??? 

Gue sebenernya nggak niat nyari bule atau cowok dari negara2 tertentu. Cuma pas sebelum kenalan sama Matthias gue itu cukup cape ati sama mantan2 gue yang orang indonesia. Dan kebetulan pas itu kenalan sama Matthias, jadi ya dijalanin aja deh. Cowok2 indonesia yang gue kenal kebanyakan entah kenapa menurut gue itu ribet. *Oiya ini cuma menurut pengalaman gue lho dan gue nggak menganggap semua cowok indonesia kayak gitu*

1. Mereka tuh maunya gue laporan mulu dan nanya2 mulu. Kalo gue lupa laporan yang ada bisa berantem berhari2. Cape ati nggak sih!!?? Yang gue paling sebel kalo gue hang out sama temen2 gue dan tuh cowok nggak ikut, tetep aja di smsin dan di telpin terus. Menurut tue sih itu menganggu. Sedangkan sama Matthias tuh paling gue cuma bilang kalo gue mau pegi sama si A atau si B dan nanti kalo gue udah nyampe rumah baru gue kabarin lagi. Kalo gue udah bilang gitu, Matthias nggak akan ngerecokin gue dengan sms/telp. Kadang banyak temen2 indonesia gue yang heran sama hubungan kita yang kayak gitu. Kalo kata mereka sih nggak romantis. Menurut gue romantis dan kepo kayaknya beda tipis :p 

Pernah ya… gue dulu kerja part time gitu di salah satu toko burger terkenal yang deket banget sama rumah gue dulu. Kira2 5 menitlah jalan kaki. Nahh kebetulan gue dpt shift mlm yang sampe jam 1 atau 2 pagi kalo nggak salah. Nahhh kebetulan dia lg nginep tmpt gue, tapi abis pulang kerja gue dan kolega2 gue mau ngumpul2 dulu sambil ngobrol ngalor ngidul. Jadi gue sms Matthias dan suruh dia tidur aja, nggak usah nungguin gue pulang. Ehhh ternyata kita ngalor ngidulnya kebablasan sampe jam 5 pagi dan kebetulan batere hp gue abis juga. Si Matthias akhirnya resah juga gue blom pulang2 dan ternyata dia sempet nyamperin toko burger 2x untuk ngeliat gue masih disana atau nggak, tapi dia nggak masuk. Pas yang ketiga kalinya akhirnya dia dateng pake mobil dan nungguin gue di dalem mobil tanpa masuk ke dalem. Pas gue mau pulang kagetlah gue liat dia di depan. Pas gue tanya kenapa nggak masuk aja?? Dia bilang kalo dia nggak mau ganggu kita. Hehe… Sweet banget ya…

2. Mantan2 gue entah kenapa cemburuan semua dan lucunya mereka menuntut gue juga untuk cemburu lho. Haha… Lucu ya?? Katanya sih cemburu itu tanda cinta, tapi menurut gue lebih ke nggak percayaan. Hehe… Gue itu banyak punya temen cowok, jadilah kalo gue hang out bareng temen2 cowok gue, mereka itu jadi kepo2 banget. Nahhh emang Matthias nggak cemburu??? Pernah sih… tapi setelah gue minta dia untuk percaya sama gue, dia nggak cemburu lagi dan nggak rese2 juga kalo gue pegi sama temen2 cowok gue tanpa dia. Guepun tuh selalu cuek kalo cowok gue jalan sama cewek lain dan gue juga nggak takut mereka selingkuh. Karena guekan nggak mau pacaran sama tukang selingkuh. Jadi kalo dia selingkuh yaaa bye bye dehh… Artinya dia nggak layak buat gue. Ngapain punya hubungan yang bikin capek ati, iya kan?? Nahhh untuk hal ini gue dan Matthias berpendapat sama. Jadi klop dehhh 😀

3. Kebanyakan orang jerman tuh demen banget minum2 dan party tiap weekend *terutama yang umurnya 20an*. Nahhh gue suka minum alkohol dan party tapi kadarnya nggak kayak mereka juga. Gue males punya pacar yang tiap weekend party doank kerjaannya. Nahhh si Matthias nggak gitu lho. Dia tuh sama sekali nggak suka ke disko disko gitu. Kalo minum alkohol juga masih batas yang wajar. Palingan kita minum 1-2 botol beer atau 1-2 gelas wein. Udah… Ya kalo gue sih suka juga minum cocktail, sedangkan matthias nggak. Tapi kita jarang minum yang sampe keleyengan gitu. Kalo gue ke diskopun dia tuh nggak pernah mau ikut. Dia selalu biarin gue ke disko sama temen2 gue. Hehe… Dan dia juga nggak pernah ngelarang gue ke disko, karena dia nggak suka ke disko. 

4. Yang gue paling suka sihhh, dia itu ngemong banget. Mungkin karena umur kita beda 8 tahun ya. Gue paling nggak bisa pacaran sama yang seumuran apalagi lebih muda dari gue. Karena gue nggak suka dimanja2in nggak jelas gitu. Hihi… Padahal kata orang mah itu romantis ya… 😀 😀 

Nahhh pas ketemu sama Matthias dari awal kayaknya klop aja gitu. Hubungan kita tuh kayaknya dilancarin banget. Selama 8,5 tahun sama dia ampir nggak pernah berantem. Semua bisa di bicarain secara dewasa tanpa ada acara ngambek2an. Pernah sih gue beberapa kali ngambek sama dia, tapi yang ada gue malah dicuekin sampe akhirnya gue capek sendiri dan mutusin buat nyelesaiin masalahnya secara dewasa. Haha… Jahat ya?? Pas sempet bubarpun kita nggak pake drama2 banget. Semua diomongin baik2 dan diputusin sama2, sampe akhirnya kita mutusin buat bareng2 lagi.

Jadi intinya sih… Gue sebenernya nggak milih2 sama orang indonesia, jerman atau ras2 tertentu. Yang penting pribadinya klop sama gue. Nerima gue apa adanya… Bisa terima ‚tuntutan2‘ gue dan gue juga bisa nerima ‚tuntutan2‘ dia. 

Kalo buat kalian apa yang penting dalam hubungan???

Getaggt mit , , , , , ,