Schlagwort-Archive: fokus

Fokus

Gue punya lumayan banyak sepupu yang umurnya deketan sama gue, bahkan ada dua sepupu yang seumuran dan otomatis kita bertiga sekolahnya selalu satu tingkat. Jadi sejak kecil gue sering banget dibanding-bandingin sama sepupu gue. Si sepupu A lebih rajin dan pinterlah, sepupu B lebih alim dan lebih betah dirumah layaknya ‚anak perempuan‘, sedangkan gue?? Ya ampunnn gue emang pas remaja bisa dibilang bandel… Hehe kalo nyokap ngoceh2 suruh belajar, yang ada gue malah makin males belajar. Kalo nyokap ngoceh2 karena gue main di luar terus, gue malah makin sering main di luar. Pokoknya kalo ada orang yang ngoceh2in gue, gue malah makin jadi-jadi deh… Pacaranpun gitu, dulu sempet punya pacar yang ngelarang2 terus, guenya malah sengaja-ngaja ngelanggar larangannya. Contohnya dulu mantan gue selalu ngelarang gue potong rambut. Setiap abis ribut sama dia, pasti gue malah potong rambut pendek hahaha… Entah gue suka atau nggak, pokoknya karena gue sebel sama mantan gue, gue jadi ngelakuin hal yg sebaliknya.

Karena dulu di cap anak bandel dan males, di otak gue jadi terprogram kalo gue emang anak males dan bandel ckckck… Dan setelah gue pindah ke Jerman, baru pelan-pelan gue lebih ngerti diri gue sendiri. Gue bukannya males, tapi gue nggak suka di ocehin dan di paksa-paksa melakukan sesuatu. Gue bisa males dan gue juga bisa rajin. Dan sejak tinggal di Jerman, gue jadi jarang denger kalo gue dibanding2kan dengan sepupu-sepupu gue. Atau sebenernya gue masih di banding2in, tapi guenya nggak pernah denger secara langsung lagi. Dan sejak itu gue merasa banyak banget hal positif yang ada di gue, yang dulunya nggak pernah gue liat.

Sejak itu gue jadi tertekad untuk fokus sama diri gue sendiri dan nggak terlalu peduli sama omongan orang lain. Gue hanya menerima masukan yang bikin gue maju dan memutuskan untuk nggak denger masukan yang bikin gue kayak dulu lagi. Nggak membandingkan keadaan gue dengan orang-orang sekitar gue dan lebih menikmati apa yang gue lakuin. Sejak itu gue merasa hidup gue lebih tenang dan bahagia.

Kebahagiaan hidup gue bukan lagi tergantung dengan orang lain atau lebih parahnya tergantung sama komentar orang lain, tapi sekarang kebahagiaan gue tergantung sama diri gue sendiri. Gue hanya mau melakukan sesuatu yang emang membuat gue bahagia, bukannya melakukan sesuatu biar orang komentar positif tentang gue. Dan itu mujarab banget… Hidup gue jadi lebih tenang dan santai. Emang sih kadang kuping masih suka panas kalo denger2 nyinyiran di sekitar gue, tapi jauh lebih berkurang rasa keselnya. Dan masalah masalah tetep aja ada, tapi karena gue berusaha ngejalaninnya dengan santai jadi bawaannya ga pake stress juga. Karena setiap hidup itu memang nggak ada yang mulus, hidup indah tak ada masalah dan isinya bersenang-senang aja mah cuma kebanyakan ada di instragram 😂😂

Awal bulan ini gue udah memasuki usia 30, ya ampun makkk berasa tua yaaa 😂 Jadi tahun ini gue bertekad untuk lebih fokus lagi sama diri gue sendiri, lebih nggak peduli lagi sama nyinyiran orang, dan juga fokus sama keluarga kecil gue…

Happy Weekend semua ♥️

Advertisements
Getaggt mit , , ,