Schlagwort-Archive: jalan-jalan

Köln – Kota Penuh Kenangan

Halahh judulnya agak lebai yaa 😆😆

Cerita gue dan Matthias dimulai sebelas tahun yang lalu di kota satu ini, makanya gue namain kota penuh kenangan. Di kota ini gue kenalan sama Matthias, kota ini juga yang pernah bikin kita berdua putus asa dan patah hati, tapi di kota ini juga kita ngerayain pernikahan kita. Iya, semua manis pahitnya hubungan kita kebanyakan terjadi di Köln ♥️

Nahhh tahun inikan tahun pertama Matthias ulang tahun sebagai papa. Kita lagi mikir2 mau kemana dan ngapain ya… Pengen nyoba short trip sama Jasper, sekalian mulai training Jasper untuk nggak tidur di rumah aja. Karena di bulan september kita bakalan liburan yang agak lamaan sama Jasper 🙂 Tapi kali ini kita maunya yang nggak jauh2 dan bisa di jangkau dengan mobil. Pas lagi mikir2 gitu, kita inget kalo kita pernah dapet kado voucher nginep di hotel tempat kita ngerayain pernikahn kita dua tahun lalu dan ada voucher untuk dinner juga… Daripada nggak kepake dan kita juga udah lama nggak ke Köln. Akhirnya gue hubungin hotelnya untuk reservasi dan ternyata tanggal yang kita mau masih ada kamar kosong.

Percaya deh biar cuma semalem tapi bawaan kita rempong bangetttt. Haha maklum ya ini pertama kalinya nginep di luar sama anak yang umurnya masih 4 bulan 🙈 Jadi untuk jaga2 ya meningan bawa berlebihan daripada kekurangan. Hehe

Kita dateng ke hotelnya udah agak sore, jadinya pas nyampe istirahat bentar dan langsung siap2 untuk dinner. Makanannya seperti yang kita harapkan, enak pake bangettttt!! Harganya yang sebenernya kurang enak, tapi untung kita punya voucher. Jadi ya rasanya tambah enak lagiii 😎

Jasper selama kita makan malem untungnya anteng2 aja. Walau gue dan Matthias kadang mesti ganti2an gendong Jasper. Tapi kita tetep bisa menikmati suasana dan makanannya 🙂 Kita emang udah mulai berdamai dengan keadaan kayak gini. Kita itukan demen banget pegi makan di luar. Sejak ada Jasper tentu jadi lebih repot dong… Kadang kalo dia lagi rewel kita mesti makannya gantian, karena Jasper lagi mau di timang2. Awalnya Matthias sering grogi gitu kalo Jasper mulai rewel dan minta di gendong. Tapi lama-lama jadi kebiasaan hehe

Nahhh dramanya dimulai pas tengah malem. Jadi sebenernya Jasper udah ketiduran di restoran tapi jadi kebangun karena gue taro di ranjang hotel. Mungkin bau dan suasana di hotel tuh beda ya sama di rumah kita. Abis kebangun Jasper nggak bisa tidur lagi dong dan nangis2 terus. Ada kali sejam lebih sampe akhirnya gue berhasil tidurin sambil gue kekep biar nyiumnya cuma bau gue doank haha… Nahhh Jasper tuhkan udah berminggu-minggu nggak pernah bangun tengah malem lagi, kemaren ini tiba2 jam 2 pagi kebangun dong dan yang bikin hebohnya dia nangis2 kejer lagi. Huhu… Akhirnya gue kasih dia nyusu, baru deh Jasper lebih tenang dan nyusu sampe ketiduran lagi. Untungnya pas paginya bangun moodnya langsung bagus dan no drama.

Jasper tuh sebenernya jarang rewel kayak gitu. Dirumahpun jarang nangis, kalo semua kebutuhannya terpenuhi. Jadi kalo Jasper nangis, dia pasti lagi butuh sesuatu. Entah laper, ngantuk atau bosen. Tengah malem nangis kejer kayak kemaren tuh cuma kita alamin pas Jasper baru 1 atau 2 minggu umurnya. Selebihnya dia lebih demen tebar senyuman daripada nangis 🙂

Nahhh kebesokannya setelah check out kita mutusin untuk ke Kölner Zoo. Banyak yang komentar pas kita mau ngajak Jasper ke Zoo: Ahhhh ananknya belum ngerti di ajak ke kebun binatang. Hehe sampe kita harus klarifikasi. Kita ke kebun binatang bukan buat Jaspe kok, tapi emang papa mamanya demen jalan2 di kebun binatang 🙈🙈 Kita tau Jasper belum ngerti apa itu kebun binatang tapi tetep aja semua yang baru itu menarik untuk Jasper. Tapi sayangnya ampir selama kita di kebun binatang, Jaspernya malah bobo. Mungkin karena kemaren malemnya dia nggak bisa bobo, jadi balas dendam deh tidurnya hehe

Setelah kita dari Zoo, kita sempetin makan di Vapiano sambil nyusuin Jasper juga dan abis itu pulang deh… Biarpun tripnya cuma bentar tapi tetep berasa banget… Berasa semangatnya, berasa ribetnya dan tentu berasa senangnya juga dong 😁😁

Tahun ini kita mutusin untuk nggak saling kasih kado lagi pas ulang tahun dan natal, tapi kado untuk kita liburan aja 🙂 Tahun ini kita belum tau sih mau kemana, tapi yang pasti Oktober rencananya kita mau liburan yang agak jauh sama Jasper… September Jasper akan liburan naik mobil ke Belanda & Belgia dan naik kereta ke Paris. Oiyaaa September itungannya bukan liburan buat kita, tapi nemenin family gue yang dateng dari indo 🙂 Nanti Oktober baru deh liburan untuk kita bertiga aja dan Jasper sepertinya akan pertama kali ngerasain naik pesawat. Semoga Jaspernya nggak rewel yaaa 🙏🙏

Werbeanzeigen
Getaggt mit , , , , , ,

Tahun ke 3 di Dunia Kerja

Haiii haiii… Maaf ya belakangan ini blog jadi agak tidak terurus. Kerjaan di kantor numpuk sampe mulai engap, di rumah juga banyak kerjaan dan belakangan ini berasanya kok banyak banget janji sana sini. Yang paling parah sihh… Gue dan Matthias lagi gila-gilanya nonton drama seri gitu, kayak breaking bad, walking dead… Jadi tiap ada waktu luang ya digunain buat nonton. Haha… Parah ya??

Belakangan ini kalo tiap ketemu temen pasti pertanyaan sama, yaitu gimana persiapan wedding kita??? Hehe… Jujur kita belum rajin2 banget nih nyiapin buat wedding kita. Mungkin karena berasa masih lama kali ya, jadi masih nyantai2 gitu. Kita palingan lagi siap2in dokumen dan sambil pelan-pelan nyari venuenya. Jadi sebenernya blom ada perkembangan banget sih 😀 😀

Tapi gue sekarang lagi nggak mau cerita tentang drama seri yang gue nonton ataupun wedding gue, tapi tentang kerjaan gue. Yuppp… April kemaren gue genap 3 tahun di tempat kerja gue yang sekarang. Waktu tuh cepet banget ya berlalu, padahal gue masih berasa anak baru lho 😀 😀 Tapi ternyata udah 3 tahun aja… Emang sih dibandingin temen-temen kantor yang lain, gue masih seumur jagung. Hehe… Banyak dari mereka yang  udah lebih dari 10 atau 20 tahun kerja di Lieken. Pada awet-awet banget ya??? Bahkan nggak sedikit juga lho yang pernah cabut dari Lieken, ehhh akhirnya balik lagi. Hihi…

Setelah kerja 3 tahun itu, yang paling berasa adalah kerjaannya. Makin lama makin berat bo!!!! Tapi artinyakan gue juga ikut berkembang ya 🙂 Belakangan ini gue berasa banget kalo tanggung jawab gue juga tambah banyak, jadiiii… Bulan lalu akhirnya dengan keringin dingin dan jantung yang rasanya udah mau copot gue beraniin diri buat minta naik gaji. Haha… itu gue mau minta tapi takutnya setengah mati dan setelah diundur berminggu2 akhirnya bulan lalu gue berani juga ngomong ke bos gue. Hehe… Dia sih tanggepannya cukup netral dan dia cuma nanya kenapa dia harus tambahin gaji gue. Tapi setelah denger penjelasan gue, diapun setuju. Hihi… Senengnya nggak pake nego2 lagi, jadi kenaikan gaji yang gue minta langsung disetujui sama bos2 gue. Hehe… Apa gue mintanya kedikitan ya makanya langsung dikasih??? Jadi nyesel minta segitu doank 😀 😀 😀 *ditimpuk gara2 maruk* Tapi gue udah bersyukur banget kok, lumayan gue jadi bisa lebih nabung banyak. Secara nikah itu mahallll… Hehe…

Setelah 3 tahun kerja gue juga baru berasa kalau keuangan gue mulai stabil. Yang paling parah itu pas di tahun pertama kerja. Tabungan gue pasti selalu ludes di akhir bulan dan lumayan keringet dingin mikirin cukup nggak ya uangnya sampe gaji berikutnya masuk. Hehe… Kalian pernah ngerasain juga nggak sih??? Apalagi tuh pas awal-awal kerja gue mesti beli-beli perabotan buat apartemen gue dan juga harus bikin SIM yang harganya muahal banget itu juga. Jadi ya tiap akhir bulan bangkrut deh 🙂

Nah… Sejak setahun atau beberapa bulan belakangan ini, gue uda nggak gitu pusing2 lagi kalo akhir bulan mikirin tabungan gue atau terus menanti-nanti datangnya gaji. Tapi kalo gajian ya tetep seneng. Hehe… Intinya gue udah bisa mulai nabunglah… Semoga kedepannya jadi tambah rajin nabung ya 😀 😀

Di tahun ini juga berasa jalan-jalannya gue lumayan banyak (yang udah dijalankan dan juga yang lagi dalam perencanaan). Kayaknya belum pernah deh gue jalan-jalan sebanyak tahun ini 😀 😀 Awal tahun kan gue sempet jalan-jalan ke daerah timur, di bulan Februari ke Indonesia dan sempet ke Singapore juga. Dua minggu lagi kita mau liburan lagi, yaitu ke GREECE 😀 😀 Tepatnya kita mau ke Kreta. Liburannya beneran buat leyeh-leyeh aja, jadi kita booking hotel yang udah termasuk makan pagi dan makan malam 😀 *nggak sabar!!!!* Mudah-mudahan oktober nanti kita juga bisa liburan ke Indonesia lagi, karena sepupu gue ada yang merit. Jujur pengennnnn banget dateng ke weddingnya dia, secara dia sepupu yang paling deket sama gue. Setelah kenaikan gaji ini sih, kayaknyaaaaaa beneran bisa liburan ke Indonesia lagi. Doain yaaaaa 😀 😀

Rethymnon

Kreta, Greece

Happy Weekend Semua!!!!! Disini long weekend lho 😀 😀

Getaggt mit , , , , , , , , , ,

Cerita Awal Tahun

Selamat Datang 2015!!!! Please, be nice to me 😘😘

New Year’s Eve kemaren kita nggak ngadain acara spesial apa-apa. Acaranya cuma belanja bareng trus masak2 dan main PS bareng Matthias dan Jun. Gue main monopoli di PS selalu kalah mulu. Huhu… Apa menu kita kali ini??

1. Fruits Pie

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/c0d/58642349/files/2015/01/img_3477.jpg

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/c0d/58642349/files/2015/01/img_3478.jpg

Jadi puff pastry gitu yang diisiin berbagai buah2an: apel, pir dan berbagai jenis berry. Biar berasa winternya gue tambahin bubuk kayu manis juga 😀 Rasanya lumayan juga, rasa manisnya sih pas buat Matthias tapi kurang buat gue. Hehe… Tapi nggak apalah, biar hidup sehat ceritanya 😀

2. Kohlroulade
Tadinya kita mau bikin Rouladen daging gitu, tapi ternyata daging rouladenya uda abis aja. Jadilah kita akhirnya mutusin buat bikin Kohlroulade pake mashed potato dan saosnya cheesecreme bacon gitu. Rasanya enak juga 😀

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/c0d/58642349/files/2015/01/img_3480.jpg

Terus pas tepat jam 12 kita cuma buka Champagne n main petasan dikit. Kali ini petasannya sayangnya nggak gitu bagus, jadi ga ada fotonya deh. Tapi tetep nyenengin donkkk… Satu jalan jadi penuh asep petasan gitu. Hehe…

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/c0d/58642349/files/2015/01/img_3485-0.jpg

Pas taon barunya gue gunain buat bermalas2an. Tapi gue emang orangnya susah diem di rumah aja ya, masa gue sempet kangen kerja sih?? Hahaha…. Aneh ya?

Sebelnya acara bermalas2annya sempet keganggu dengan celoteh2an family yang di indo. Entah family deket atau juga family jauh. Pasti yang seumuran gue tapi blom merit langsung ngeh celotahan tentang apa. Hahaha… Yup!! Lagi2 ditanya KAPAN NIKAH????? Sampe bosen dengernya dan capek debatnya. Tapi The Bing Bang Theorie berhasil balikin mood gue lagi 😀 😀

Dan hari ini, gue memulai hari dengan berenang donkkkk!!! Abis kemaren ini kayaknya makan mulu tapi nggak ada olahraganya. Hehe…. Akhirnya gue berusaha buat ngalahin rasa malas gue dan mulai buat olah raga lagi. Yeayyyy… Sekarang badan gue pegel2 deh. Hehe….

Tahun baru, semangat baru ceritanya 😀

Oiyaaa… Nanti malam perjalanan kita dimulai 😀 Gue dan Matthias mau liburan kecil ke arah jerman dan eropa timur. Tujuan pertama kita ke berlin buat ngunjungin temen gue, trus lanjut ke prag dan dari pag kita mampir ke dresden dulu sebelum balik ke köln. Doain perjalanannya lancar ya 😀 😀

/home/wpcom/public_html/wp-content/blogs.dir/c0d/58642349/files/2015/01/img_3497.png

Semoga tahun 2015 ini banyak kesempatan buat jalan2 ya 😀 😀

Getaggt mit , , , , , , , , , , , ,

Kenapa kuliah di Jerman??

Selama ini banyak yang nanya ke gue, kenapa gue kuliahnya ke Jerman? Kenapa nggak di Indonesia aja atau ke negara lain yang pake bahasa inggris? Kan kalo ke Amrik atau ke OZ jadi nggak repot belajar bahasa lagi…

Apa jawaban gue??

Pas masih umur 17 tahun sih gue sebenernya maunya kuliah di Indonesia aja. Hehe… Deket sama temen dan keluarga, nggak harus repot tinggal sendiri dan nggak repot belajar dalam bahasa asing. Gue pernah bahas juga disini kenapa gue bisa sampe kuliah di Jerman dan menetap disini.

Sekarang kalo gue pikir-pikir lagi ternyata banyak banget lho untungnya bisa kuliah di Jerman. Contohnya:

 

1. Belajar bahasa ke-3

Kalo orang yang mutusin untuk kuliah di Jerman, maka otomatis orang itu harus belajar bahasa Jerman. Jadi mereka minimal juga bisa 3 bahasa:

– Bahasa Indonesia yang merupakan bahasa ibu kita

– Bahasa Inggris yang udah jadi bahasa ke-2, karena udah dijejelin ke kita dari kecil. Malah jaman sekarang udah nggak aneh lagi kalo anak kecil lebih jago bahasa inggris daripada bahasa indonesia *miris*

– Dan yang terkahir Bahasa Jerman karena kita mau kuliah di Jerman dan kuliahnya juga pake Bahasa Jerman

Kalo nanti mau jadi kerja kemampuan bahasa bisa jadi nilai tambah lho 🙂 Emang sih untuk nambah kemampuan bahasa ya nggak harus ke Jerman juga. Kalian bisa juga ke Belanda, China atau negara lainya yang nggak pake Bahasa Inggris. Tapi kuliah di Jerman ada keuntungan lainnya, yaitu… (liat point nomor 2)

 

2. Kuliah di Jerman Gratis!

Nahhh ini yang menurut gue sangat menggiurkan. Kuliah di Jerman itu kebanyakan gratis! Emang sih nggak semuanya gratis, tapi banyak kok tempat kuliah yang gratis. Biasanya yang bayar itu universitas swasta dan unversitas negri di beberapa kota (gue kurang tau sih kota mana aja). Kalo kuliahnya di universitas swasta emang harganya mahal bangettt!!! Kalo di universitas negri yang bayar kayaknya biaya kuliahnya sekitar 500 Euro + 200-300 Euro untuk biaya administrasi per semseter. Nahh… Kalo di universitas yang gratis kita cuma harus bayar biaya administrasinya aja. Kebanyakan biaya administrasi ini udah termasuk biaya transportasi juga (biasa disebut semestertiket). Walau ada beberapa universitas yang nggak kasih fasilitas ini, jadi harus bener-bener si cek lagi.

Nahh… dengan semestertiket ini kita bisa pake dari rumah ke tempat kuliah dan kita juga bisa pake untuk jalan-jalan ke kota lain. Asik nggak tuh?? 😀 Luas jangkauan kotanya setiap universitas beda-beda. Gue kasih contoh beberapa kota yang gue tau:

– Universitas di negara bagian Nordrhein Westfalen (contoh: Bonn, Köln, Münster): Setau gue semestertiketnya itu berlaku di seluruh negara bagian NRW dan itu jangkauannya lumayan gede banget. Apalagi di NRW itu banyak banget kota-kota yang menarik. Bonn yang terkenal dengan Beethovennya, Köln dengan Kölner Dom dan Rheinnya, Düsseldorf dengan resto jepangnya, Münster dengan bangunan-bangunannya yang cantik dan masih banyak lagi.

– Bremerhaven: Di Bremerhaven juga dapet semestertiketnya lumayan nih. Dulu bisa gue pake jalan2 ke Osnabrück, Bremen, Hannover dan Hamburg.

Jadi kalo kalian pinter2 cari universitasnya, kalian bisa kuliah gratis dan jalan2 sepuasnya dengan semestertiketnya juga. Asikkan?? 😀 😀

 

3. Kuliah sambil kerja

Kuliahnya emang kebanyakan gratis tapi sayangnya biaya hidup disini lumayan mahal. Denger-dengernya sih biaya hidup di Jerman masih bisa dibiang murah daripada kota2 Eropa Barat lainnya. Tapi gue juga nggak bisa bener-bener bandingin, karena gue selama ini cuma tinggal di Jerman aja. Tapi kayaknya di Jakarta biaya hidup juga nggak murah-murah banget ya…

Dulu pas kuliah sih gue butuh kira-kira 500 Euro untuk sebuan hidup (Kamar Kos: 200-250 Euro, Asuransi: 50-80 Euro sisanya buat makan). Kalo buat jalan2 gue ada tabungan sendiri, kira2 tiap bulannya gue berusaha untuk nyisihin minimal 50-100 Euro. 50 Euronya buat nyamperin pacar ke Köln (Jarak Bremerhaven-Köln itu sekitar 400 km) dan sisanya buat jalan-jalan taonan. Jadi dulu gue dan Matthias itu ketemuannya cuma 2 minggu sekali dan selalu gantian.

Nah… Tapi sebenernya biaya hidup yang tinggi ini bisa kita tutupi dengan kerja sambilan. Jadi buat yang mau kuliah di Jerman tapi ortunya nggak tajir-tajir banget ya sebenernya tetep bisa kuliah disini. Asal kalian bisa bagi waktu dengan baik aja. Dulu guepun bisa berhasil kuliah sambil kerja dan kuliah gue juga nggak keteterap. Disini kita butuh disiplin yang tinggi aja sebenernya.

Jadi sebenernya start awalnya aja yang mahal, yaitu sekitar 8000 Euro (kalo nggak salah). Jadi untuk bisa apply visa student di Jerman, ortu kalian harus kasih jaminan sekitar 8000 Euro. Itu sebenernya untuk biaya hidup 1 tahun, tapi kalo irit kayaknya bisa kurang dari itu. Dan kalo kalian rajin ya biaya hidup selanjutnya bisa ketutup dari kerja sambilannya itu.

Gue dulu pernah ngebandingin biaya kuliah di Jerman (termasuk biaya hidup) dengan biaya kuliah temen gue yang kuliah disalah satu universitas elit di Indonesia (belum termasuk biaya hidup). Ternyataaaa jumlahnya ampir mirip lhoo… Biaya kuliahnyadia ampir sama gedenya sama biaya hidup+kuliah disini. Gile ya… Kalo gue sih mening duitnya buat kuliah disini deh… Banyak bonusnya soalnya… Hehe

 

4. Belajar mandiri

Ini salah satu keuntungan yang paling oke… Emang sih untuk belajar mandiri, kita juga nggak harus kuliah di Jerman. Ngekos di Jakartapun kita udah belajar untuk mandiri. Tapi selama tinggal sama orang tua plus ada ART kayaknya susah deh untuk bisa mandiri.

Gue sendiri dulu termasuk anak yang males dan sangat memanfaatkan jasa ART. Entah dalam hal nyiapin makanan, beresin kamar bahkan ART juga udah jadi weker pribadi gue. Parah banget dehhh… Sejak di Jerman gue belajar yang namanya hidup mandiri dan dalam hal apapun gue harus bisa ngandelin diri gue sendiri. Awalnya susah dan nangis bombay juga… Tapi sekarang gue menikmati itu. Rasanya tuh seneng apa-apa bisa sendiri dan nggak tergantung sama orang lain.

 

5. Jalan-jalan keliling Eropa

Ini termasuk bonusnya juga kalo kita kuliah di Jerman atau eropa. Kita bisa keliling Eropa dengan harga murah bangettt… Bahkan kadang tuh harganya jauh lebih murah daripada tiket Jakarta-Singapur. Hehe Asikkan tuh??? 😀

 

6. Kualitas pendidikannya bagus

Kayaknya untuk hal ini udah nggak harus gue kasih tau lagi ya… Di Jerman memang dari dulu terkenal dengan kualitas pendidikannya yang bagus, apalagi di bidang teknologinya. Jadi kalo kalian mau kuliah di bidang teknik dan ada kesempatan untuk kuliah di Jerman, kalian nggak usah pikir panjang lagi dehh… Langsung coba aja untuk kuliah disini 😀

Di Jerman itu juga rata-rata kualitas universitasnya ampir sama semua. Memang ada beberapa universitas yang terkenal banget, seperti TU München. Tapi sebenernya kuliah di Universitas lain juga tetep aja bagus. Yang nyenenginnya itu nggak ada tuh yang namanya biaya formulir pendaftaran dan ujian masuk kuliah. Formulir pendaftara bisa kita download langsung di website universitasnya, trus tinggal kirim ke universitasnya dengan syarat2 lainnya. Setelah itu tinggal nunggu surat penerimaan (bisa juga di tolak), bayar biaya administrasi dan kita bisa mulai kuliah deh… Ujian masuknya itu cuma pas masuk Studienkolleg aja. Tapi kayaknya sekarang kalo kalian punya sertifikat DSH, kalian bisa langsung kuliah deh… (Yang ini gue masih kurang yakin sih… Langsung tanya ke universitas aja ya)

 

7. Belajar mengenal budaya baru

Ini yang menurut gue juga sangat menyenangkan. Kuliah di Jerman tuh bikin kita kenal dengan orang dari berbagai negara. Jadi kita bukan cuma bisa belajar budaya jerman, tapi juga budaya asing lainnya. Karena disini juga banyak mahasiswa dari negara lain, seperti Vietnam, Spanyol, China, Peru, India, dll… Pokoknya asik dah kenalan sama temen baru dari berbagai negara.

 

Wuihhhh banyakkan tuh keuntungannya?? 😀 😀 Nggak enaknya itu ya kuliah disini termasuk susah (gue nggak bisa bandingin sama Indonesia ya, karena guekan blom pernah kuliah di Indonesia) dan lulusnya agak lama, karena sebelum bisa kuliah kitakan harus belajar bahasa Jerman plus ikut Studienkolleg dulu. Kalo kuliahnya sendiri untuk bisa lulus Bachelor itu cuma butuh waktu 3 tahun dan Master 2 tahun (itu kalo lancar ya…). Bahkan ada temen gue yang bisa nyelesaiin bachelor dalam waktu 2 tahun tapi ada juga yang udah 8 tahun belum lulus-lulus. Jadi ya tergantung kalian. Hehe…

Jadi kalo emang kalian minat, ada kesempatan dan orang tua kalian seenggaknya mampu untuk biayain start awalnya, nggak usah ragu2 untuk kuliah di Jerman. Awalnya mungkin agak takut juga ya… Tapi kalo udah kesini pasti kalian nggak akan nyesel deh… Disini kita bisa belajar banyak banget hal baru dan selama ini gue juga lebih banyak liat untungnya daripada ruginya. Kesempatan jarang datang dua kali lhooo 😀

Happy Weekend semua!!! 😀

 

Getaggt mit , , , , ,

Tips 1: Kuliah di Jerman

Akhirnya gue memutuskan untuk nyoba kasi tips apa yang kalian butuhkan untuk kuliah di jerman. Gue sendiri dateng ke Jerman pertama kali ya tujuannya buat kuliah. Puji Tuhan sekarang gue udah lulus kuliah dan bisa juga kerja disini. Sebenernya lumayan bangga lhooo… Secara banyak banget temen2 gue yang ngak bisa nyelesaiin kuliahnya. Kalo ngak salah sih katanya (ngak tau bener apa ngak) orang asing yang bisa nyelesaiin kuliah di Jerman itu cuma 15 % doank. Tapi itu katanya lhooo… Gue sendiri blom pernah baca sendiri artikel tentang itu. Tapi gue lumayan percaya kalo banyak yang ngak bisa nyelesaiin kuliahnya di Jerman, secara seleksinya lumayan ketat.

Lalu apa aja yang kalian butuhkan????

1. NIAT, NEKAT dan NGAK GAMPANG MENYERAH!!!

Tiga hal itu menurut gue uda harga mati! Selain dukungan dana dari ortu atau beasiswa tiga hal di atas yang menurut gue bakal bisa bikin kita sukses di Jerman. Kalau kalian uda niat dan punya nyali yang kuat, pasti semua jalan rasanya jadi lebih gampang. Karena kalian punya kemauan untuk sukses disini.

Ngak gampang menyerah juga penting banget. Soalnya kalian pertama2 akan syok dengan perbedaan-perbedaan yang segudang. Disini kalian juga harus bisa sendiri dan ngak bisa yang namanya ngandelin orang tua lagi. Kalau kalian gagal disini, ya kalian yang harus bangkit lagi. Tapi yang namanya gagal itu hal yang lumrah kok, karena itu gue bilang jangan pernah putus asa. Kalau kalian gagal berarti kalian harus berusaha lebih giat lagi selanjutnya.

Kedengerannya menyeramkan ya? Hehe… Ngak separah itu kok. Kalau kalian ngebawanya enjoy, pasti bisa!!! Jadi SEMANGAT!!!

2. Persiapan di Indo

Nahhh… Kalo kalian udah punya niat, juga nekat dan ngak gampang putus asa. Saatnya kalian untuk persiapin dokumen-dokumen plus duit yang kalian butuhkan. Karena gue berangkat ke jermannya itu udah dari taon 2006, pasti banyak banget peraturan2 yang dirubah. Jadi gue saranin sebaiknya kalian cari info di DAAD atau di kedutaan jerman. Setau gue ada 3 tipe atau mungkin lebih, tapi gue taunya 3 doank! orang yang kuliah di jerman (ini gue bicara tentang S1 ya… bukan S2 atau S3):

Tipe 1: 100 % Biaya orang tua sampe kuliah selesai

Tipe 2: Biaya orang tua tapi cuma tahun pertama aja

Tipe 3: Beasiswa

Karena gue termasuk tipe 2, jadi disini gue cuma akan bahas tentang tipe 2 ini. Kalau Tipe 1 kayaknya ngak bakal repot2 dengan yang namanya kuliah sambil kerja. Jadi harusnya lebih ringan. Dan kalau beasiswa juga harusnya bisa biayain dr awal kuliah sampe selesai dengan dana beasiswa itu. Tapi setau gue untuk S1 beasiswa termasuk jarang deh… Mungkin kalau ada yang tau bisa share, apakah ada beasiswa untuk S1 dan gimana cara dapetinnya.

So… gue lanjut tentang persiapan. Seperti yang gue bilang sewaktu2 pasti peraturan untuk kuliah di jerman bisa berubah2, jadi ada baiknya beberapa bulan sebelum lulus SMA coba mampir ke kedutaan atau liat di website kedutaan. Apa aja yang diperlukan buat apply visa untuk kuliah disini.

Persiapan bahasa sebenernya di anjurkan banget. Gue sendiri di Indo lesnya cuma bentar (sekitar 1 tahun) dan itu bisa di bilang cetek banget. Kakak kakak gue 3 tahun les bahasa jerman sebelom mereka berangkat ke jerman. Menurut gue sendiri, sebenernya oke banget kalau kalian les bahasa jerman di indo dulu. Tapi karena jarang di pake kayaknya kalo kalian udah sampe di jerman tetep aja bakal bengong pas di ajak ngomong jerman. Haha

Jadi mau ngak mau kalian pasti harus ngelancarin bahasa jerman kalian lagi. Atau kalo mau langsung bisa lancar, ya kalian kalo lagi libur sekolah homestay sekalian belajar bahasa di jerman. Tapi tentu biayanya ngak kecil ya…

Sambil belajar bahasa jerman kalian udah bisa mulai untuk menterjemahkan dokumen2 kalian ke bahasa jerman. Gue saranin sih cari penerjemah yang diakui ya… (yang tersumpah ya namanya??) Takutnya kalo yang ngak diakui nantinya ada masalah. Nah.. Kalo ngak salah dokumet kalian ini juga harus di legalisir di kedutaan. Coba tanya orang kedutaan jermannya. Kalo dokumennya udah siap kalian harus punya undangan buat tes masuk studienkolleg (kelas persiapan) atau surat pernyataan dari sekolah bahasa di sana.

Setelah itu ortu juga harus nyiapin dana untuk kalian hidup disini 1 tahun pertama. Nahh… Uangnya itu harus di kirim ke deutsche bank (salah satu bak di jerman). Untuk cara buka banknya juga lebih baik langsung tanya sama orang kedutaan. Mereka bisa kasih info yang lebih akurat.

Nahh… Kalo semua dokumen udah ada dan duit juga udah di transfer ke deutsche bank, kalian baru bisa apply visa. Seperti yang gue tulis diatas: semua syarat2nya lebih baik kalian langsung tanya kekedutaan jermannya. Jangan cuma denger2 dari orang aja. Karena syarat2nya bisa berubah sewaktu2.

Visa kalian udah keluar?? BYE BYE Indonesia!

3. Sekolah bahasa

Menurut gue pribadi penting banget ambil sekolah bahasa lagi di jerman. Karena kalo kalian lesnya di jerman otomatis semuanya pake bahasa jerman. Dan kalian juga jadi dituntut untuk selalu pake bahasa jerman. Temen2 kalian di sekolah bahasa pasti kebanyakan atau hampir semua orang asing. Jadi kalian bisa belajar pelan-pelan.

Sambil les bahasa saatnya kalian untuk ngedaftar studienkolleg (kalo kalian di Indo blom daftar ya…). infonya bisa kalian dapet di www.studienkolleg.de

Tips: Dimasa les bahasa sampe studkol selesai jangan cuma temenan sama orang indo aja. Mereka ngak akan bikin bahasa jerman kalian makin lancar (Kecuali kalian ngomongnya pake bahasa jerman dan ini sangat jarang). Kalo bisa perbanyak temenan sama orang asing dan orang jerman, jadinya mau ngak mau kalian harus bicara dalam bahasa jerman. Otomatis bahasa jerman kalian lebih lancar.

4. Studienkolleg

Sebelum bisa masuk ke studienkolleg (studkol) kalian harus ikut ujian masuknya dulu. Ini merupakan tes pertama dan tersusah menurut gue. Gue sendiri gagal 3 kali (di dua studienkolleg yang berbeda) pas masuk ujian masuknya. Kalo kalian gagal, kalian harus nunggu 1 semester. Untungnya setelah nunggu setengah tahun gue bisa juga lolos dari ujian masuk studkol.

Jenis tes masuknya beragam (tergantung studkolnya): ada yang cuma tes bahasa jerman, ada yang juga di tes matematik dan fisika, dll. Oiya! di jerman sendiri ada 2 jenis studkol, yaitu studkol Uni dan FH/HS. Uni itu lebih banyak teori dan FH/HS itu lebih banyak praktek. Uni itu lebih untuk orang 2 yang kuliahnya mau sampe S3, sedangkan FH/HS kebanyakan cuma bisa sampe S2. Gue sendiri lulusan HS dan pas nyari kerja udah jarang dibanding2in kalian lulus Uni atau FH/HS.

Kalau kalian udah lulus tes masuknya, kalian harus ikutin studkol selama 1 tahun (ada juga yang setengah tahun). Menurut gue studkol termasuk bagian yang paling gampang. Soalnya ampir semua pelajaran yang kalian dapet itu udah pernah dapet di SMA. Jadi ya tinggal ngulang aja… Ujian akhirnya juga ngak susah menurut gue (kecuali ujian bahasa jerman). Pas studkol sendiri gue lebih banyak main2nya daripada belajar. Hehe… Jangan diikutin ya… 😀

Tips: Kalian cuma punya waktu 2 tahun dari awal kalian dateng sampe kalian dapet tempat kuliah. Jadi jangan males2 ya belajar bahasa dan studkolnya!!! 😀 Kalo males ya kalian bisa di depak dari jerman 😀

5. Kuliah

Nahh… Udah lulus studkol??? Waktunya untuk daftar kuliah. Yang paling penting adalah jangan salah ambil jurusan! Kalo kalian undah punya cita2 dari kecil mau jadi apa ya bagus… Tapi gimana buat yang belum tau mau kuliah apa??? (Gue salah satu contohnya :D)

http://studieren.de/studiengangsliste.0.html

Di link diatas kalian bisa liat ada jurusan apa aja yang ada di jerman. Pertama-taman kalian paling gampang untuk mutusin mau masuk uni atau fh/hs. kalo kalian udah mutusin, kalian coba liat ada jurusan apa aja di uni atau fh/hs. Yang lebih mudah lagi kalau kalian udah punya kota impian. Jadi pilihan kalian bisa di fokuskan di kota2 yang kalian suka. Ini penting lho!! karena kalian harus tinggal disana selama kalian kuliah.

Nahh… Sekarang seleksi paling akhir. Kalian harus nyocokin jurusan yang kalian mau dengan nilai2 kalian (baik pas SMA atau pas studkol). Jangan sampe kalian mau kuliah kedokteran tapi nilai biologi sama kimianya jelek. Ya… ntar yang ada kalian yang gak lulus-lulus kuliahnya.

Sebaiknya kalian ngedaftarnya kebanyak uni atau fh/hs, jadi peluang kalian keterima juga gede. Dan kalau kalian blom bisa memutuskan 100% mau kuliah apa, kalian juga bisa kok daftar ke banyak jurusan. Tapi jangan banyak2 juga, ntar kayak gue bingung sendiri. Hahaha…

Bagusnya Uni atau FH/HS disini itu kalian bisa liat isi kuliahnya dari semester awal sampe akhir. Jadi kalian bisa ngira2 kuliah itu buat kalian atau ngak. Dan itu sangat disarankan untuk dibaca bener2, untuk menghindari yang namanya salah jurusan.

Kalian udah duduk di bangku kuliah??? Selamat!!! Tips dari gue sih jangan kesenengan dulu ya… Karena di kuliah inilah perjuangan sebenernya baru di mulai. Hehe… Bener… Disini ngak bisa tuh yang namanya belajar kebut semalam. Kalo yang di indonya ngak rajin (contohnya gue), ini saatnya kalian untuk ngerubah cara belajar kalian. Gue dulu ngak percaya sih dan tetep males2nya. Jadinya….. Semester 1 gue sukses cuma lulus 3 pelajaran dari 10. Hahaha! Tapi kalo kalian niat, nekat dan gak gampang nyerah (tips gue di nomor 1) pasti kalian bisa.

 Tips: kalo soal belajar kalian jangan mau di pengaruhin temen-temen yang lain. Ingat! setiap orang punya cara masing2 buat belajar. Ada orang males yang dasarnya pinter bisa aja lulus ujian dengan gampang, tapi ada juga yang harus belajar mati2an untuk bisa lulus ujian. So.. kalian cuma harus jadi diri kalian.

Tips: di kuliah ini kalian yang malas dan otaknya standard alias ngak pinter2 banget (termasuk gue :D) harus dari awal nentuin mau kalian. Menurut gue ada 2 jalan: 1. kalian selesai kuliah tepat waktu dengan hasil yang ngak maksimal. Dalam artian kalian ngak bisa lulus dengan nilai perfect. 2. kalian kuliahnya lama tapi nilai kalian bagus2.

Gue sendiri milih option yang pertama. Karena menurut gue ilmu yang gue dapet di kuliah itu ngak akan ada apa2nya dibanding pas gue kerja. Jadi gue lebih milih selesaiin kuliah secepatnya dan gue bakal kembangin kemampuan gue pas gue kerja. Dan terbukti itu bukan option yang jelek. Buktinya gue dapet kerja 😀

 Btw kuliah di jerman sendiri kebanyakan gartis lhooo. Enak ya??? 😀 Jadi kalian harus manfaatin tuhhh…

6. Kuliah sambil Kerja

Sooo… siapa sih yang ngak suka sama yang namanya duit tambahan??? Hehe… Yaaa… Pertanyaan selanjutnya adalah kerja sambil kuliah atau fokus kuliah aja?

Jawaban yang bisa gue kasih cuma: Kalian harus kenali diri kalian sendiri!

Gue sendiri diharuskan kerja karena: 1. keuangan gue ga di dukung 100% sama ortu 2. gue orangnya boros: demen shopping, demen wisata kuliner, demen party! So gue harus punya duit tambahan untuk memenuhi hasrat belanja dan party gue 3. kerja buat gue bukan cuma dapet duit tapi untuk bersenang2. Haha bingung ya??? soalnya temen2 kerja gue dulu oke banget. Oke buat kerja, oke juga buat seneng2.

Tapi seperti yang gue bilang, kalian harus tau limit kalian dimana. Ada yang bisa kerja sambil kuliah, ada juga yang ngak bisa. Gue sendiri termasuk gila kerja, tapi puji tuhan kuliah juga bisa selesai 😀

7. Jalan2 keliling eropa

Ini sebenernya salah satu bonus juga kuliah dijerman selain kuliah gratis, yaituuuu…. Jalan-jalan!!! Haha… Kalian bisa jalan2 murah ke negara lain di eropa. Enak ya…

Ayooo siapa coba yang masih ngak mau kuliah di Jerman??? 😀

Tips: tips2nya sebenernya masih buanyakkkkk banget! Tapi kayaknya uda kepanjangan nih… Kapan2 buat lanjutin ya… Happy weekend!!! 🙂

Getaggt mit , , , , ,