Schlagwort-Archive: work life

Back to Work

Pertimbangan untuk kembali bekerja pas Jasper umur 6 bulan tanpa ART, babysitter atau daycare itu beneran dilema banget deh… Untuk ukuran orang Jerman sendiri, (balik kerja pas anaknya baru umur 6 bulan) itu juga termasuk aneh, karena mereka biasanya ambil cuti melahirkan minimal 1 tahun, bahkan ada yang sampe 3 tahun.

Di tahun pertama ambil cuti melahirkan kita emang dapet tunjangan dari pemerintah dan 2 tahun berikutnya nggak.Tunjangannya tentu nggak sebanyak gaji kita ya, tapi ya lumayan untuk nambah2in beli pampers dan juga beli mainan Jasper 🙂 Kita punya posisi di perusahaan juga aman sampai max. 3 tahun. Jadi kalo balik kerja lagi, dapet posisi yang sama atau nggak posisi yang setara sama posisi sebelum kita cuti melahirkan. Oiya cuti punya anak ini berlaku juga buat papanya ya, jadi kalo papanya yang mau stay di rumah dan mamanya yang kerja juga bisa aja…

Hasrat pengen kerja lagi tuh bahkan udah ada sebelum Jasper lahir. Karena dari Februari gue emang udah stay dirumah dan rasanya nggak betah banget cuma diem di rumah doang 😁 Jadi pas Jasper sekitar 3 bulanan gitu, gue dan Matthias sibuk diskusi gimana cara biar gue bisa balik kerja lagi, siapa yang ngurusin Jasper, kalo kerja kira2 berapa jam per minggu. Oiya disini gue emang memutuskan untuk balik kerja lagi, tapi tentu nggak balik kerja full time. Akhirnya gue curhat sama mertua kalo gue pengen balik kerja dan mereka support jugaaa 😍 Mereka bilang kalo mereka bisa jagain Jasper tiap hari Jumat. Huaaaa langsung deh dapet pencerahan 🙂 Akhirnya Matthias dan gue putusin kalo gue akan kerja 16h/minggu dan tiap Jumat gue ke kantor, sedangkan sisanya gue akan kerja dari rumah dan mulainya kalo Jasper udah genap 6 bulan. Tapi itu baru angan2 lho… Karena belum gue omongin sama kantor gue. Sempet deg2an juga, takut di tolak 😂

Tapiiiii pas gue mampir ke kantor sama Jasper, bos gue udah antusias banget nanyain kapan gue mau mulai lagi. Dan pas gue kasih tau rencana gue, dia langsung setuju. Tanpa banyak protes atau apa, pokoknya langsung di setujui… Huaaaa seneng banget gue 😍😍

Dan sejak senin minggu lalu gue udah mulai kerja lagi. Gue bersyukur banget dapet banyak support dari Matthias dan mertua gue. Matthias kadang kalo pulang kerja langsung harus jagain Jasper, biar gue bisa lanjut kerja. Jasper yang jarang rewel klo kadang gue ajak ke kantor, karena harus ada kerjaan yang diberesin atau harus ngunjungin sushi bar. Pokoknya gue bersyukur dengan semua support yang gue dapet… Biarpun capek banget, karena selain kerja tetep harus jagain Jasper, juga beberes rumah dan masak, tapi gue tetep merasa lebih nyaman kalo gue kerja lagi.

Semoga semuanya lancar2 terus yaaaa ♥️

Happy Weekend semuaaaa!!

Werbeanzeigen
Getaggt mit , , , , ,

Love-Hate Relationship

Ini bukan cerita tentang relationship gue sama Matthias atau sama seseorang, tapi lebih relationship ke kerjaan baru gue.


Gue udah ceritakan kan kalo sejak Desember tahun lalu gue punya kerjaan baru. Dunia kerja baru, bos dan temen-temen kerja baru, posisi yang baru, ketemu dengan orang-orang baru dan banyak hal-hal lain yang baru. 

Jujur sampe hari ini gue belum terbiasa dengan kerjaan baru gue dan gue juga belum move on dari kerja tempat lama gue. Gue sering masih kangen sama bos gue, masih kangen sama kerjaan gue yang lama dan kadang masih galau ini keputusan untuk pindah kerja itu bener atau nggak. Gue agak heran sih sama gue rasain saat ini, gue belum pernah kayak gini soalnya. Dan biasanya gue konsisten sama apa yang udah gue putusin. Dan sekarang gue nggak yakin… 

Emang ada apa sama kerjaan baru gue??

Sebenernya gue lumayan suka juga sama kerjaan baru gue. Disini gue banyak belajar hal baru, walau kadang suka kangen sama ‚dapur‘ gue, tempat dimana dulu gue selalu bereksperimen. Tapiii… Beban kerjanya disini jauh lebih gede daripada yang dulu. Kayaknya emang gue udah terlalu lama terlena di comfort zone gue dan selalu jadi anak emas bos gue. Sekarang kerjaan gue selalu numpuk, rasanya tuh kerjaan nggak ada abisnya. Padahal gue udah kerja dari pagi sampe malem, bahkan weekend juga. Otak gue nggak pernah berhenti buat mikirin2 kerjaan gue dan gue jd nggak bisa enjoy free time gue. Matthias sampe belakangan ini kawathir kalo gue jd stress sendiri dan nantinya malah sampe burn out. 

Setelah ampir 4 bulan kerja ditempat baru ini, gue mulai lelah dan gue sekarang berusaha ngatur hidup gue lagi, supaya private life dan work life gue balance lagi. I love my new job, but I hate it at the same time!! Gue suka belajar hal baru dan mencoba tantangan baru, tapiii gue benci karena kyknya gue cemen banget jadinya… Gue nggak bisa kerjain kerjaan gue dalam batas waktu kerja normal, gue jadi sering cuekin Matthias karena harus kerjain kerjaan gue pas libur, bahkan harus ngorbanin weekend kita karena gue harus visit sushi bar atau apalah…

Kadang sempet kepikiran buat cari kerja baru, tapi disisi lain gue juga suka sama perusahaan yang sekarang. Ahhh drama bangetlah… Makanya gue sebut ini love-hate relationship. Semoga dramanya cepet kelar yaaa… 🙂 

Getaggt mit , , , ,