Archiv der Kategorie: all about shinta and family

Our New Family Member

Tepat tanggal 14 April 2018, akhirnya lahir juga Baby J dengan proses kelahiran yang lumayan ribet. Hehe awalnya niatnya mau lahiran normaldan itu udah disupport sama dokter dan bidan yang dampingin gue pas lahiran, tapi akhirnya Baby J harus lahir lewat c-section juga. Nggak apalah yang penting Baby J lahir dengan sehat tanpa kekurangan apapun 😊

Kami memberi namanya Jasper Schmidt. Gue dan Matthias udah mutusin dari awal untuk nggak mau ngasih tau namanya sebelum Jasper lahir, bahkan ke bonyok kita juga… Hehe berbulan-bulan selalu diteror dengan ditanyain siapa namanya dan kita selalu jawab kalo kita belum yakin. Padahal dari gue hamil 3 atau 4 bulanan kita udah sekapat dengan nama Jasper.

Kenapa kita nggak mau ngasih tau??

Karena menurur kita berdua, cuma kita berdua yang berhak untuk nentuin nama anak kita. Dan ada beberapa anggota keluarga (terutama dari keluarga di Indonesia) yang suka cenderung komen negatif dan ikut campur dalam hal pencarian nama bayi kita. Jadi untuk menghindari itu, kita nggak ngasih tau siapa2 😛

Gimana masa kehamilan Baby J?

Puji Tuhan… Baby J itu nggak rewel selama didalem perut, jadi hamilnya lancar jaya… Mual2 cuma 4 minggu pertama, setelahnya mggak ada keluhan sama sekali. Kita bahkan sempet pindahan ke rumah baru pas gue hamil 7 bulanan. Pindahannya termasuk renovasi juga lho… Pasang ubin, pasang2 lemari, bolak balik ke IKEA, dll. Tentu saja gue kebanyakan jadi mandor dan bantuin sebisanya aja. Tapi tetep aja salut sama Baby J yang nggak protes sama sekali 🙂

Sekarang Jasper udah mau 2 bulan. Yang follow instagram gue pasti banyak liat foto perkembangannya Jasper. Nggak berasa emang waktu cepet banget berlalunya… Waktu awal2 ngejagain Jasper plus ngurus rumah sendirian itu rasanya berat banget dan bawaannya ngantuk terus. Sekarang udah meningan deh… Udah lebih tau juga Jasper maunya apa dan gue juga udah lebih bisa manage waktu. Yang paling penting itu bikin plan, kalo Jasper lagi bobo apa yang mau lakuin. Tapi plannya nggak boleh kebanyakan, yang ada pusing sendiri karena kitanya belom beres ehhh babynya udah bangun lagi 🙂 🙂 Manage waktu itu penting banget!!

Pas minggu2 awal gue juga sempet kena baby blues kayaknya. Tapi pas itu nggak sadar kalo itu baby blues dan baru ngeh belakangan ini. Hehe untungnya sekarang udah nggak… Sekarang gue berusaha menikmati setiap detik sama Jasper, sebelum dia cepet gede dan nggak bisa di uyel-uyel lagi kayak sekarang 😊😊

Harapan gue cuma Jasper bisa jadi anak yang selalu bahagia dan bersyukur di setiap keadaan. Gue tau di bulan-bulan bahkan tahun-tahun berikutnya akan banyak tantangan dalam mendidik Jasper. Semoga gue selalu sabar dan bisa jadi ibu yang baik dan bahagia untuk Jasper 🙂

I won’t be a perfect mom, only a happy mom 😊

Advertisements
Getaggt mit , , ,

Last Day in 2017

Wawww nggak berasa banget ya sekarang hari ini tuh hari terakhir di 2017 dan besok udah masuk tahun 2018…

Tahun 2017 itu lumayan nano-nano banget deh rasanya… Awal tahun diawali dengan perasaan depresi abis pindah kerja, yang awalnya nggak seindah harapan. Tapi kayaknya yang bikin kaget itu bukan kerjaan barunya tapi perubahan yang cukup mendadak. Beberapa bulan kemudian gue baru mulai bisa bersahabat dengan keadaan yang baru dan malah jadi bersyukur sama keputusan gue untuk pindah kerjaan. Yaaa namanya juga manuasia, pas harus keluar dari comfort zone itu rasanya sesuatu bangetttt… Hehe

Trus… Di tahun ini kita akhirnya mutusin untuk beli rumah sendiri. Yeayyy!!! Setelah nyari2 yang oke selama kurang lebih setahunan, akhirnya tahun ini kita memuin yang cocok sama kita. Ya gede rumahnya, ya daerah rumahnya dan juga harganya masih paslah… Daerahnya deket sama tempat kerja gue (kira2 15 menit doang), tapi lumayan jauh dari tempat kerjanya Matthias (kira2 45-60 menit perjalanan). Tapi emang Tuhan tuh tau ya yang terbaik buat kita. Nggak lama setelah tanda tangan beli rumah, ehhh Matthias bisa pindah kerja juga yang deket sama rumah dan tempat kerjaan dia ynag baru juga deket banget ke tempat kerja gue. Puji Tuhan…

Dannnn kejutan yang paling heboh di tahun ini tentunya… Gue hamil! Hehe Itu rasanya campur aduk banget dehhh… Seneng tapi ada deg-degannya juga 😄😄 Untungnya sampai saat ini kehamilan gue berjalan lancar-lancar aja, tanpa masalah yang berarti. Babynya sekarang juga udah semakin aktiv dan rajin nendang-nendang perut maminya. Semoga babynya sehat terus dan semuanya berjalan lancar sampai lahiran nanti ya… 🙂

Awalnya yang bikin paling deg-degan itu, jadwal pindahan rumah dan lahiran baby itu barengan. Huhhh kan nggak lucu pas lagi pindahan, ehhh babynya mau lahiran. Tapi lagi-lagi puji Tuhan banget, karena ternyata rumah kita udah jadi jauh lebih cepet dari perkiraan. Kita udah dapet kunci rumahnya beberapa minggu yang lalu dan sekarang lagi proses masang-masang ubin, wallpaper, dll. Kalo semua berjalan lancar kita bakal pindahan ke rumah barunya awal Januari. Doain ya semoga semua berjalan lancar… 🙂

Di tahun 2018 gue nggak punya harapan yang muluk-muluk. Gue hanya mau menikmati waktu bareng keluarga mungil baru gue, menikmati setiap detik sama baby dan menjadi ibu yang baik dan bahagia 🙂

Happy New Year semua!! See u next year 😘

Getaggt mit , , , , , , ,

Hadiah Terindah

Gue udah mulai curiga atau ngerasa ada sesuatu yang aneh sama diri gue pas ulang tahunnya Matthias. Jadi waktu itu kita mutusin buat BBQ-an sama familynya Matthias. Entah kenapa gue yang biasanya doyan banget sama Wagyu Steak dan Rib-Eye-Steak, malam itu agak mual makan steaknya dan rasanya berasa berlemak banget. Padahal biasanya gue suka bangett… Udah gitu biasanya pas BBQ-an pasti gue senengnya minum wine dan pas hari itu minum dikit aja udah nggak kepengen rasanya. Akhirnya Matthias deh yang abisin 😄😄 Tapi biarpun ngerasa aneh gitu, gue nggak berani tes kehamilan. Takut garisnya cuma satu lagi, kayak sebelum2nya… Hehe

Nahhh… Perasaan nggak enak dan mual2nya terus berlanjut di minggu berikutnya. Malah pas gue lagi dinas di luar kota, badan rasanya lemes dan mau makan tapi rasanya malah mual-mual. Akhirnya gue beraniin diri untuk tes kehamilan dan ternyata hasilnya POSITIF 😄😄 

Ini bener-bener hadiah terindah yang Tuhan kasih untuk kita berdua. Seminggu setelah Matthias ulang tahun dan dua minggu sebelum ulang tahun gue, kita tau kalo gue lagi hamil 😊😊

Padahal kira-kira dua tahun yang lalu, dokter memvonis gue PCO dan kata dokter kayaknya gue bakal susah hamil apalagi menstruasi gue juga nggak teratur, jadi susah untuk tau kapan telurnya siap untuk dibuahi, dokter nyaranin kalo emang udah mau punya anak kita ke klinik khusus pasangan yang mau punya anak dan ikut program kehamilan. Huaaaa waktu itu rasanya sedih banget dong ya… Beberapa hari gue galau banget, tapi akhirnya ya pasrah aja dan percaya sama rencana-Nya. Gue percaya kebahagiaan sebuah pernikahan itu bukan diputuskan dengan ada atau tidak adanya anak di dalam keluarga. 

Dan untungnya Matthias selalu ngedukung gue dan kita nggak ngoyo harus punya anak secepetnya. Dan ikut program kehamilanpun rasanya kita belum pengen, jadi ya kita jalanin aja dulu dan sebisa mungkin nggak dibawa stress. Walaupun tetep kadang-kadang ngarep  dan beberapa kali gue pernah tes kehamilan juga, yang hasilnya selalu negatif. Huhu

Tapi emang Tuhan tuh punya rencana-Nya sendiri ya… Biar dokter bilang apapun, tapi kalo emang udah waktu-Nya dan emang rejeki gue dan Matthias yaaa dikasih deh… Yang pasti ini mukjizat buat kita, malah dokter kandungan gue aja sampe surprise banget. 

Semoga postingan ini bisa nyemangati kalian-kalian yang juga pengen punya anak tapi di vonis PCO juga. Gue nggak ngelakuin terapi apa-apa, cuma berusaha makan makanan lebih sehat aja tapi ya ngoyo-ngoyo juga. Trus olah raga juga ya males-malesan. Cuma gue selalu berusaha untuk nggak terlalu mikirin untuk punya anak, tapi lebih di bawa enjoy aja. Malah kita juga udah ngebayangin hidup tanpa anak kok… 

Sekarang kandungannya udah masuk bulan ke 4. Mual2 udah mulai berkurang banget dan udah bisa beraktifitas normal lagi. Semoga babynya sehat-sehat terus ya… 

Getaggt mit , , , , ,

Review 2016

Haduhh… rasanya cepet banget ya 2016 ini berlalu. Jujur tahun ini gue cukup terlena dengan berkat-berkat yang gue dapetin di tahun ini. Yes, 2016 is maybe my best year in my life! 

Tahun ini gue mulai dengan mengganti status dari single jadi married. Pernikahan catatan sipil yang sederhana bersama-sama keluarga deket gue dan Matthias. Di hari itu gue juga seneng banget karena koko gue yang paling gede nyempetin dateng, karena kita udah bertahun-tahun nggak ketemu. Hubungan gue dan dia emang mulai renggang sejak beberapa tahun yang lalu, yang gue sendiri nggak tau jelas apa alesannya.


Setelah pernikahan catatan sipil selesai, gue dan matthias mulai disibukan dengan persiapan pernikahan gereja kita dan resepsi di Jakarta. Gimana tahun ini nggak AWESOME??!! Ngerayain wedding aja 3 kali. Hehe… Nikah 3 kali sama orang yang sama itu sesuatu bangettt 😂😂

Di awal tahun kita juga mutusin untuk beli mobil baru. Itung2 hadiah pernikahan buat kita berdua deh 🙂 🙂 Setelah mikirnya lamaaaa banget, akhirnya kita mutusin buat beli Mazda 3. Itu udah jadi favorite gue dari awal sih. Hehe


Karena disibukkan dengan persiapan wedding di bulan mei, diawal tahun kita harus extra irit banget dan sedikit banget waktu santainya. Jadinya nggak sempet jalan-jalan banyak deh… Cuma sempet ke Den Haag dan Leiden aja sambil nyobain mobil baru pas bulan Januari dan sempet ke FO di Roermond sama koko gue dan keponakan gue buat beli oleh-oleh buat keluarga di Jakarta. 

Nikah gereja kita di Jerman juga berjalan lancar. Enaknya pesta nikahan disini itu karena yang dateng jauh lebih dikit dan semua yang dateng itu kita kenal baik. Jadi rasanya lebih nyaman aja… 


Pas akhir mei kita ngadain resepsi lagi di Jakarta. Dan pastinya lebih rame dan heboh. Tapi banyak yang nggak gue kenal 🙈🙈 Dan ternyata resepsi di Jakarta jauh lebih capein daripada yang di Jerman. Hehe… Matthias aja pas abis selesai resepi langsung KO. Mesti minum painkiller segala. Hehe


Setelah semuanya selesai kita mulai liburan ke bali sama family gue dan Matthias. Ini pertama kalinya lho mertua gue naik pesawat. Hehe dan pertama kalinya mereka langsung dari Jerman ke Indonesia. Untungnya semua berjalan lancar 🙂 Ini pertama kalinya juga keluarga besarnya Matthias ketemu sama keluarga sangat besar gue. Haha… Pusing deh pala mereka. Yang paling bikin pusing sih pas di Bali dan Jogja ya… Orang indonesia itu kalo liburan beda modelnya sama orang jerman. Orang jerman itu lebih santai dan lebih di nikmatin. Kalo orang indonesia maunya kebanyak tempat dan yang penting foto2 aja. Hihi jadinya Matthias dan mertua gue berasa kayak diburu2 gitu dan agak nggak nyantai liburannya. Tapi mereka tetep seneng sih 🙂


Setelah itu gue, Matthias dan mertua gue lanjut liburan ke Singapur sebelum balik ke Jerman lagi.

Pas di Singapur sih seperti biasa yaa… Banyak jalannya 😅😅 Kaki gue selalu sakit-sakit kalo kesini, tapi entaj kenapa tetep nagihin. Mertua gue juga suka banget di Singapur. Berasa kayak di Jerman tapi dengan suasana dan kultur asia. 


Nahhh… sebenernyakan ke Bali, Jogja dan Singapur itukan bulan madu kita ya, tapi mana enak ya bulan madu rame2. Nggak seru gitu 🙈🙈 Jadinya kita mutusin untuk liburan ke Korea deh pas bulan September. Sekalian itung-itung kado ulang tahun buat gue dan Matthias deh 🙂

Dan gue beneran suka banget sama Korea 😍😍 Suasananya enak, makanannya apalagiii… Bikin nagih!! 


Ahhh ngangenin banget liburan kesan 😍😍 

Nahhh gue pikir itu jadi liburan terakhir kita di tahun 2016 dan nggak ada rencana2 besar lagi di tahun ini. Tapi ternyata kejutan-kejutan itu nggak diduga datengnya. 

Di akhir tahun gue dapet kerjaan baru dan kita juga sempet liburan ke Portugal. Ini liburan kedua gue ke Portugal dan tetep masih nagihin…


Tahun ini banyak kejadian2 yang menyenangkan untuk gue dan Matthias. Tapi ada moment2 yang bikin sedih juga… Salah satunya meninggalnya sepupu gue secara mendadak. Dia udah kayak cici gue sendiri yang sering jadi tempat curhat gue. Dan juga ada beberapa cerita sedih lainnya yang nggak bisa gue ceritain satu2. 

Tapi gue bisa bilang kalo tahun ini adalah termasuk tahun terbaik di hidup gue. Thanks God buat semuanya… Banyak banget berkat-berkat dan kemudahan-kemudahan yang Dia berikan untuk gue dan Matthias di tahun ini. Jadi rasanya gue bisa tutup tahun ini dengan penuh rasa syukur dan senyum lebar. 

Tahun 2017 pun akan gue mulai dengan tantangan-tantangan yang sudah menanti. Untuk tahun 2017 gue cuma berharap kalo gue bisa jadi gue yang lebih baik… Lebih bijaksana, lebih dewasa, lebih sabar dan belajar hidup lebih sederhana. Dan… semoga keluarga kecil kami semakin di ramein ya 🙂 🙂 

Selamat Datang 2017! Please be nice to me and my family, 2017 😇😇

Happy New Year semua!!! 🍾🍾

Getaggt mit , , ,

Merry Christmas 2016

Selamat Natal untuk kalian yang merayakan ya… Semoga damai menyertai kita semua 😇

Natal tahun ini termasuk natal yang istimewa untuk gue. Ini tahun adalah tahun pertama ngerayain natal sebagai Mrs. Schmidt. Biasanyakan kalo natalan di keluarganya Matthias sebagai pacarnya, tapi kali ini sebagai istrinya. Hihi… Rasanya?? Sebenernya sama aja sama tahun2 sebelumnya. Haha… 


Tapiii tahun ini kita juga kedatengan tamu dari Exeter 🙂 Keponakan gue dateng dan stay di tempat kita selama natal. Dan kalo ada tamu gitu biasanya ya kita udah bikin2 rencana donk ya mau ngapain aja selama natalan, biar dia nggak bosen di tempat kita 🙂

Dia dateng pas tanggal 23 malem, jadi ya cuma jemput dia dan beli döner kebab untuk late dinner kita jam 12 malem. Haha… malem itu pertama kalinya dia di eropa makan döner kebab ternyata. Selama ini cuma cobain kebab di Indonesia aja dan ternyata dia suka banget. Bahkan satu kebab itu dia abis sendiri dan itu porsinya gede banget. Haha…

Pas tanggal 24 pagi kita sarapan bertiga bareng dan abis itu nyoba bikin muffin gitu. Dia udah pesen jauh2 hari, kalo ke tempat gue mau belajar masak dan bikin kue 😄😄 Jadinya ya hari pertama bikin muffin, tapi gue udah lama banget nggan bikin muffin dan entah kenapa muffin gue itu jadinya bantet 😪 Trus kita ulang sekali lagi dan hasilnya tetep aja bantet. Huhu kira2 apa yang salah ya?? Ada yang punya tips?? 

Nahhh abis itu kita beberes untuk ngerayain malem natal di tempat mertua. Karena mamanya Matthias itu selalu niat banget ngedekor rumahnya dengan hiasan-hiasan natal, keponakan gue sampe exited banget. Hehe… Trus itu pertama kalinya dia nyobain makanan Jerman. Menunya bebek dan kelinci pangang gitu. Tapi kita berdua cuma makan bebeknya aja. Kelinci terlalu lucu untuk dimakan, jadi nggak tega gue makannya. Dan ternyata dia suka lho makanan Jerman 😄😄

Pas tanggal 25nya itu kita mutusin untuk main ski indoor gitu. Sebelumnya kita masak-masak dulu dongg 🙂 Kita bikin sate ayam, sate kambing, gado-gado dan tiramisu. Semuanya enakkk… Dan semua itu kita makan buat breakfast. Haha breakfastnya berat banget yaaa… Abis kalo nggak, nggak keburu untuk main ski. Jadi dengan perut kekenyangan kita langsung cabut ke tempt main skinya.

Gue dan Matthiaskan pernah ikut kursus gitu pas 2 tahun lalu, jadi kali ini udah lumayan mainnya. Malah Matthias udah jago banget. Dia nggak pake jatoh-jatoh lhoo… Sedangkan gue masih suka jatoh2 kadang2. Keponakan gue ini pernah sekali main ski pas di korea 7 tahun lalu, berarti dia masih kecil banget tuh. Hehe… Dan jadi mainya masih sering2 jatoh, tapi anaknya aktif banget jadi pantang menyerah dan nggak kapok-kapok. Hehe


Pokoknya seru banget deh… Mudah2an next time bisa beneran main ski di gunung ya… 

Nahh karena kita keasyikan main ski, sampe lupa waktu aja lho… Tiba-tiba udah jam 9 malem aja. Haha… Jadi langsung cepet2 cabut karena kita mau dinner di Brauhaus gitu. Dan ternyata emang apes ya kita, pas sampe sana kita udah nggak bisa mesen makanan lagi karena udah kemaleman 😪 Jadinya ya dinner döner kebab lagi. Hehe Soalnya disini tuh kalo malem gitu nyari makanan susah, yang buka ya cuma resto2 turki gitu.

Dan hari ini, tanggal 26 desember keponakan gue itu udah mau balik ke Exeter. Nahhh acaranya itu siangnya jalan-jalan di Christmas Marketnya. Okayyy Christmas Market tuh udah tutup pas tanggal 23 desember dan mulai tanggal 26 ini namanya berubah jadi Wintermarket. Padahal tempat dan isinya sama semua, tapi peraturan di Jerman gitu. Christmas Market cuma boleh di namain gitu sampe sebelum natal, setelah itu harus pake nama lain. Aneh ya?? Haha…

Karena kalo berkunjung ke Jerman itu emang harus banget dateng ke Christmas Marketnya. Sayangnya ponakan gue dateng ya itu tanggal 23 malem banget, jadi udah pada tutup. Jadi nggak bisa keliling Christmas Market di Cologne yang kece itu… Hehe Tapi ya untungnya hari ini masih ada satu yang buka sih, walau cuma satu dan nggak gede-gede banget tapi yang penting udah ngerasain deh… Hehe

Sebenernya kita ada rencananya juga mau ke Chocolate Museum. Tapi pas bangun pagi itu badan kita tuh sakit-sakit semua, gara-gara abis guling2an kemaren pas main ski. Haha jadinya batal dehhhh…

Sebelum nganterin dia balik ke bandara, akhirnya kita kesampaean ngajak dia makan di Brauhaus dan kita langsung mesen big plate gitu dengan macem2 isinya. Dan semuanya enak-enak 👍👍 


Abis itu jalan-jalan bentar di sekitar Cologne dan moto-moto donk di depan Domnya yang terkenal itu.


Abis itu nganterin dia ke bandara deh… Nyampe rumah gue langsung tewas dan pules tidur. Hihi makanya sekarang malah jadi nggak bisa tidur 🙂

Biarpun capek dan jadwalnya padet banget, tapi tetep nyenengin banget… Thank you for visiting us, Jazz!! 

Dan besok mulai kerja lagi deh… Gimana dengan acara natalan kalian?? 

Getaggt mit , , , , , , , ,

Kenapa nikah sama bule??

Beberapa hari yang lalu saya dan Matthias lagi ngobrol ngalor ngidul gitu dan berunjung ke pertanyaan: Kenapa gue mau sama bule?? Dan kenapa Matthias mau sama orang asia??

Jawabannya Matthias dulu ya soalnya simple. Hihi… Katanya dia tuh, dia seneng sama makanan dan kultur asia. Makanya kalo pacaran sama orang asia bisa makan2 enak terus. Haha… terussss dia ngarepnya orang asia itu sabar. Hihi padahal gue tuh orangnya nggak sabaran bangets… *penyakit turunan ini* Tapi tetep aja tuh mau sama gue :p

Nahhhh kalo gue??? 

Gue sebenernya nggak niat nyari bule atau cowok dari negara2 tertentu. Cuma pas sebelum kenalan sama Matthias gue itu cukup cape ati sama mantan2 gue yang orang indonesia. Dan kebetulan pas itu kenalan sama Matthias, jadi ya dijalanin aja deh. Cowok2 indonesia yang gue kenal kebanyakan entah kenapa menurut gue itu ribet. *Oiya ini cuma menurut pengalaman gue lho dan gue nggak menganggap semua cowok indonesia kayak gitu*

1. Mereka tuh maunya gue laporan mulu dan nanya2 mulu. Kalo gue lupa laporan yang ada bisa berantem berhari2. Cape ati nggak sih!!?? Yang gue paling sebel kalo gue hang out sama temen2 gue dan tuh cowok nggak ikut, tetep aja di smsin dan di telpin terus. Menurut tue sih itu menganggu. Sedangkan sama Matthias tuh paling gue cuma bilang kalo gue mau pegi sama si A atau si B dan nanti kalo gue udah nyampe rumah baru gue kabarin lagi. Kalo gue udah bilang gitu, Matthias nggak akan ngerecokin gue dengan sms/telp. Kadang banyak temen2 indonesia gue yang heran sama hubungan kita yang kayak gitu. Kalo kata mereka sih nggak romantis. Menurut gue romantis dan kepo kayaknya beda tipis :p 

Pernah ya… gue dulu kerja part time gitu di salah satu toko burger terkenal yang deket banget sama rumah gue dulu. Kira2 5 menitlah jalan kaki. Nahh kebetulan gue dpt shift mlm yang sampe jam 1 atau 2 pagi kalo nggak salah. Nahhh kebetulan dia lg nginep tmpt gue, tapi abis pulang kerja gue dan kolega2 gue mau ngumpul2 dulu sambil ngobrol ngalor ngidul. Jadi gue sms Matthias dan suruh dia tidur aja, nggak usah nungguin gue pulang. Ehhh ternyata kita ngalor ngidulnya kebablasan sampe jam 5 pagi dan kebetulan batere hp gue abis juga. Si Matthias akhirnya resah juga gue blom pulang2 dan ternyata dia sempet nyamperin toko burger 2x untuk ngeliat gue masih disana atau nggak, tapi dia nggak masuk. Pas yang ketiga kalinya akhirnya dia dateng pake mobil dan nungguin gue di dalem mobil tanpa masuk ke dalem. Pas gue mau pulang kagetlah gue liat dia di depan. Pas gue tanya kenapa nggak masuk aja?? Dia bilang kalo dia nggak mau ganggu kita. Hehe… Sweet banget ya…

2. Mantan2 gue entah kenapa cemburuan semua dan lucunya mereka menuntut gue juga untuk cemburu lho. Haha… Lucu ya?? Katanya sih cemburu itu tanda cinta, tapi menurut gue lebih ke nggak percayaan. Hehe… Gue itu banyak punya temen cowok, jadilah kalo gue hang out bareng temen2 cowok gue, mereka itu jadi kepo2 banget. Nahhh emang Matthias nggak cemburu??? Pernah sih… tapi setelah gue minta dia untuk percaya sama gue, dia nggak cemburu lagi dan nggak rese2 juga kalo gue pegi sama temen2 cowok gue tanpa dia. Guepun tuh selalu cuek kalo cowok gue jalan sama cewek lain dan gue juga nggak takut mereka selingkuh. Karena guekan nggak mau pacaran sama tukang selingkuh. Jadi kalo dia selingkuh yaaa bye bye dehh… Artinya dia nggak layak buat gue. Ngapain punya hubungan yang bikin capek ati, iya kan?? Nahhh untuk hal ini gue dan Matthias berpendapat sama. Jadi klop dehhh 😀

3. Kebanyakan orang jerman tuh demen banget minum2 dan party tiap weekend *terutama yang umurnya 20an*. Nahhh gue suka minum alkohol dan party tapi kadarnya nggak kayak mereka juga. Gue males punya pacar yang tiap weekend party doank kerjaannya. Nahhh si Matthias nggak gitu lho. Dia tuh sama sekali nggak suka ke disko disko gitu. Kalo minum alkohol juga masih batas yang wajar. Palingan kita minum 1-2 botol beer atau 1-2 gelas wein. Udah… Ya kalo gue sih suka juga minum cocktail, sedangkan matthias nggak. Tapi kita jarang minum yang sampe keleyengan gitu. Kalo gue ke diskopun dia tuh nggak pernah mau ikut. Dia selalu biarin gue ke disko sama temen2 gue. Hehe… Dan dia juga nggak pernah ngelarang gue ke disko, karena dia nggak suka ke disko. 

4. Yang gue paling suka sihhh, dia itu ngemong banget. Mungkin karena umur kita beda 8 tahun ya. Gue paling nggak bisa pacaran sama yang seumuran apalagi lebih muda dari gue. Karena gue nggak suka dimanja2in nggak jelas gitu. Hihi… Padahal kata orang mah itu romantis ya… 😀 😀 

Nahhh pas ketemu sama Matthias dari awal kayaknya klop aja gitu. Hubungan kita tuh kayaknya dilancarin banget. Selama 8,5 tahun sama dia ampir nggak pernah berantem. Semua bisa di bicarain secara dewasa tanpa ada acara ngambek2an. Pernah sih gue beberapa kali ngambek sama dia, tapi yang ada gue malah dicuekin sampe akhirnya gue capek sendiri dan mutusin buat nyelesaiin masalahnya secara dewasa. Haha… Jahat ya?? Pas sempet bubarpun kita nggak pake drama2 banget. Semua diomongin baik2 dan diputusin sama2, sampe akhirnya kita mutusin buat bareng2 lagi.

Jadi intinya sih… Gue sebenernya nggak milih2 sama orang indonesia, jerman atau ras2 tertentu. Yang penting pribadinya klop sama gue. Nerima gue apa adanya… Bisa terima ‚tuntutan2‘ gue dan gue juga bisa nerima ‚tuntutan2‘ dia. 

Kalo buat kalian apa yang penting dalam hubungan???

Getaggt mit , , , , , ,

Kuliah di Jerman

Kemaren ini gue sempet cerita sekilas tentang keponakan gue yang akhirnya nyampe Jerman juga. Dia dateng pas Agustus kemaren setelah berjuang selama kurang lebih setahunan untuk bisa sampe disini. Rencana awalnya itu dia mau datengnya Oktober tahun lalu tapi ternyata harus di undur sampe Agustus tahun ini. Emang sih harus gue bilang kalo dia persiapinnya itu mau nggak mau. Haha… Entah karena dia ragu mau kuliah disini atau emang males cari informasi.

Gue share ini di blog cuma mau berbagi info aja sama kalian yang berencana untuk kuliah di sini. Bisa dibilang kendalanya dia lumayan banyak, dari yang emang bukan salah dia sampe yang emang karena dianya males. Hehe… Semoga pengalaman ini berguna buat kalian ya 🙂

Rencana untuk kuliah di Jerman pastinya udah dari lamaaaa banget! Kayaknya dari jaman awal koko gue kuliah di Jerman deh. Jadi kira2 dari pas ponakan gue itu masih awal-awal sd. Jadi ya bisa dibilang dia kayak gue deh, agak dipaksa gitu. Hehe… Dari awal masuk SMA dia udah mulai tuh les bahasa jerman, tapi privat sih dan itu cuma seminggu sekali aja.

Kebingungan pertama tuh muncul pas dia masih SMA. Di Jakarta itukan lagi trend banget ya sekolah di International School yang pake bahasa inggris dengan kurikulum luar negeri dan bahkan ada jurusan sendiri juga. Nah… Ponakan gue itu juga sekolahnya di salah satu International School di Jakarta (nggak usah di sebut namanya ya…). Pas penjurusan dia ngambilnya itu jurusan kayak Informatik gitulah, karena dia emang rencananya mau ambil kuliah Informatik. Sedangkan jurusan informatikkan di sekolah biasa tuh nggak ada. Jadi pas mau ujian akhir itu dia kebingungan sendiri untuk ikut ujian negara atau nggak. Kalo dia mau ikut ujian negara ya dia harus ngambil yang jurusan IPS, sedangkan banyak pelajaran yang dia nggak dapet di jurusannya dia sekarang. Dan anaknya juga kaga rajin2 banget. Dia itu paling males ngafal. Haha… Jadilah bonyoknya ikut bingung… ambil ujian UN atau nggak??

Ujian akhir disekolahnya itu ujian A-Level, kalo nggak salah kerja samanya sama Cambridge. Nah… setelah kita cari tau ternyata A-Level itu diakui di Jerman. Jadilah akhirnya dia memutuskan untuk nggak ikut UN dan cuma ikut ujian ‚A-Level‘ itu. Gue pikir… Udah tenang donk… Kan A-Level di akuin tuh di Anabin.

P.S.: Anabin itu portal untuk liat ijasah apa aja yang diakui di Jerman. http://anabin.kmk.org/

Setelah dia lulus SMA, dia mau ikut ujian B1 di Goethe dan setelah itu berangkat ke Jerman buat lanjut les bahasa sambil daftar2 Studienkolleg. Sayangnya pas ujian pertama nggak lulus. Jadilah dia ikut ngulang les lagi di Goethe untuk persiapin ujian B1. Puji Tuhan di ujian yang kedua dia lulus. Setelah dia lulus B1 persiapan untuk ajuin visa itu dimulai. Kita daftarin dia di sekolah bahasa di Jerman. Surat dari sekolah bahasa itu bisa di pake sebagai surat undangan untuk ke Jerman. Ponakan gue beberes dokumen2 yang di Indonesia dan juga buka account di Deutsche Bank disini. Resenya tuh pas pengiriman dokumen pertama untuk buka bank disini tuh ternyata dokumennya nggak nyampe2 dan akhirnya ilang entah kemana. Tapi akhirnya satu per satu masalah beres juga.

Kedutaan Jerman di Jakarta itu mau juga kalo ponkanan gue aktif cari2 informasi di Jerman. Contohnya ponakan gue disuruh untuk emailin Studienkolleg disini atau cari info juga di uni assist. Tapi karena anaknya itu ngelakuin segala hal seperlunya aja, dia awalnya nggak kirim email kemana2 donk. Jadinya dia sempet dapet masalah juga sama orang kedutaannya. Mereka bilang kalo ponakan gue itu nggak nunjukin niat sama sekali untuk kuliah di Jerman. Tapi setelah dia email2an sama uni assist dan emailnya ditunjukin ke kedutaan jerman, akhirnya mereka puas juga 🙂

P.S.: Uni Assist itu lembaga yang membantu universitas di Jerman untuk mengecek dokumen2 yang dibutuhkan untuk kuliah di Jerman. Istilahnya kayak calo ya… Dan tentunya bayar juga! Gue juga bukan fansnya uni assist sih, jadi selama ini ponakan gue juga berusaha untuk daftar ke Studienkolleg yang nggak harus pake uni assist.

Awal Agustus 2015 akhirnya visa dia keluar juga dan beberapa hari kemudian dia langsung berangkat ke Jerman. Tapi sayangnya pas nyampe Jerman malah banyak sedihnya daripada senengnya dia. Emang harus gue akuin, dia itu kayak gue dulu. Dia itu antara mau dan nggak mau untuk kuliah di Jerman. Iyalah… Pacar dan temen2nya di Indonesia semua gitu. Pastilah dianya sedih.

Pas nyampe di Jerman ternyata dia harus ngulang kelas bahasanya lagi. Mungkin karena dia udah banyak yang lupa kali ya. Setelah ujian B1 itu dia kan sempet beberapa bulan nggak les bahasa jerman sama sekali. Sambil ngulang kelas B1 itu dia mulai tuh daftar2 di Studienkolleg. Ternyata dia dapet banyak penolakan gara-gara masalah ijasah SMAnya. A-Levelnya nggak di akui di Jerman! JRENGGGG… Paniklah kita semua.

Kenapa A-Levelnya nggak diterima?? Karena kata Studienkolleg disini ijasah dia itu bukannya ijasah A-Level. Lhoo?? Jujur dari awal gue nggak gitu perhatiin atau kurang cari tau, gimana ijasah A-Level itu. Gue pikir kalo SMAnya bilang dia udah lulus SMA, ya harusnya ijasahnya diakuin donk?? Kayak kalo ikut UN aja. Antara lulus dan nggak lulus. Iyakan??

Tapi teryata A-Level itu lebih rumit lagi. Intinya dia itu ikut 4 ujian: 1 O-Level (Apa pula itu???), 2 A-Level (tapi satu ujian juga ga lulus) dan 1 AS-Level. Nah… Di Jerman itu A-Level yang diakuin kalo dia punya 4 nilai yang lulus dengan minimal 3 ujian tingkat A-Level dan maximal 1 AS Level. O-Level malah ngak diakuin sama sekali deh. Oalahhh… udah telat! Trus gimana donk?? Untungnya dateng keajaiban sih… Ada 2 Studienkolleg yang mau kasih undangan untuk ikut ujian masuk, tapi ada satu syarat yang kurang: dia harus punya ijasah B2. JRENGGG!!! Tapi belakangan ini emang banyak banget Studienkolleg yang minta B2 sebagai ijasah minimum untuk bisa daftar Studienkolleg. Jadi buat temen2 yang masih di Indonesia, ayooo persiapin bahasanya sampe Level B2 ya 🙂

Akhirnya dengan nekat dia ambil ujian B2 dadakan, tapi ya karena persiapannya kurang jadinya nggak lulus deh. Jadinya dia harus nunggu satu Semester lagi. Mulai Januari besok dia akan mulai ikut les B2. Semoga berhasil ya 😀 😀

Semoga dia makin betah disini, semoga halangannya semakin dikit untuk bisa kuliah disini dan semoga dia makin rajin lagi belajarnya ya… Sukses ya do!!

P.S.: Buat temen2 yang sekolah di sekolah intenasional mening tetep ikut UN aja kalo mau ke Jerman ya… Biar lebih gampang. Hehe…

 

Getaggt mit , , , , , ,